(Minghui.org) Praktisi Falun Dafa mengadakan kegiatan selama satu hari di Liberty Bell Center di Philadelphia pada tanggal 10 Juli 2021, untuk memperkenalkan Falun Dafa, yang juga disebut Falun Gong, dan untuk meningkatkan kesadaran akan penganiayaan yang sudah berlangsung selama 22 tahun terhadap Falun Dafa di Tiongkok.

Mereka memperkenalkan latihan jiwa dan raga tradisional Tiongkok dengan memperagakan latihan Falun Dafa, memberikan pidato, menampilkan informasi, dan membagikan brosur kepada turis dari seluruh penjuru negeri. Mereka juga mengungkap penganiayaan brutal Partai Komunis Tiongkok (PKT) terhadap latihan tersebut, terutama kejahatan yang disetujui negara dengan mengambil organ secara paksa dari tahanan hati nurani. Banyak turis menandatangani petisi untuk mendukung diakhirinya kekejaman itu.

Praktisi mengadakan kegiatan di Liberty Bell Center di Philadelphia pada tanggal 10 Juli 2021, untuk mengekspos penganiayaan selama 22 tahun oleh PKT terhadap Falun Dafa di Tiongkok.

Pejalan kaki mempelajari tentang Falun Dafa dan bagaimana Falun Dafa dianiaya di Tiongkok.

Mengungkap Kejahatan Pengambilan Organ PKT

Selama rapat umum, praktisi membacakan Resolusi 98 yang diperkenalkan oleh Senat Negara Bagian Pennsylvania pada tanggal 5 Mei tahun ini yang menentang pengambilan organ oleh PKT. Resolusi tersebut menyerukan PKT untuk segera mengakhiri praktik pengambilan organ paksa dari semua tahanan hati nurani termasuk praktisi Falun Dafa, dan untuk menghukum mereka yang bertanggung jawab atas pelanggaran ini. Resolusi tersebut menyerukan kepada pemerintah Amerika Serikat untuk memulai larangan bagi semua rumah sakit yang berafiliasi dengan sekolah kedokteran Amerika Serikat untuk tidak melatih dokter dari Tiongkok dalam operasi transplantasi. Ini menunjukkan bahwa Pemerintah Amerika Serikat memberlakukan undang-undang yang akan melarang warga Amerika Serikat menerima organ dari luar negeri jika sumber organ tidak sesuai dengan pedoman yang diterima secara internasional, dan mendesak komunitas medis di Negara Bagian Pennsylvania untuk membantu meningkatkan kesadaran akan praktik transplantasi organ yang tidak etis yang terjadi di Tiongkok.

Jennie Sheeks, seorang sukarelawan Doctors Against Forced Organ Harvesting (DAFOH) berbicara di rapat umum tersebut. Dia mengatakan bahwa di masa lalu, beberapa operasi transplantasi organ dilakukan di Tiongkok. Namun sejak tahun 1999, setelah rezim melancarkan penindasannya terhadap Falun Dafa, jumlah transplantasi yang dilakukan setiap tahun meningkat secara signifikan.

Dia menunjukkan bahwa Tiongkok saat ini menempati urutan nomor dua secara global dalam jumlah transplantasi organ yang dilakukan setiap tahun—tepat setelah AS. Di Tiongkok, pasien hanya perlu menunggu berminggu-minggu atau bahkan beberapa hari untuk menemukan organ yang cocok. Namun, penantian di Amerika biasanya beberapa tahun. Ini karena ada puluhan ribu praktisi Falun Dafa yang ditahan di penjara Tiongkok dan organ mereka dapat diambil kapan saja.

Jennie Sheeks, seorang sukarelawan untuk DAFOH, berpidato di rapat umum dan mengungkap kejahatan pengambilan organ oleh PKT.

Sheeks mengatakan bahwa resolusi telah disahkan di Dewan Perwakilan Rakyat AS dan sejumlah negara bagian menyerukan PKT untuk berhenti menganiaya Falun Dafa dan melakukan pengambilan organ secara paksa. Dia juga mengimbau orang-orang untuk berdiri dan membantu menghentikan kebrutalan PKT.

Laporan Pribadi Penganiayaan

Kui Huang (pria), mantan mahasiswa doktoral di Universitas Tsinghua di Tiongkok, menceritakan penganiayaan yang dialaminya karena menolak melepaskan keyakinannya. Dia ditahan lebih dari sepuluh kali karena berlatih Falun Dafa. Penahanan terakhir yang dialaminya adalah lima tahun di pusat penahanan No.2 di Penjara Zhuhai dan Sihui, Provinsi Guangdong. Dia berkata, “Saya mengalami berbagai bentuk penyiksaan dalam lima tahun penjara termasuk kerja paksa dalam waktu lama, dan dicekoki makanan secara paksa. Saya disetrum dengan lebih dari sepuluh tongkat listrik tegangan tinggi, dan dikirim ke sesi cuci otak. Pada tahun 2005, saya tidak diperbolehkan tidur selama satu bulan.”

Peragaan bentuk penyiksaan: disetrum dengan tongkat listrik

Kui mengatakan dia mengenal lebih dari dua belas mahasiswa dan dosen di Universitas Tsinghua yang ditangkap secara ilegal, dipenjarakan atau dikirim ke kamp kerja paksa karena berlatih Falun Dafa. Setidaknya lima dari mereka disiksa sampai mati. Tahun ini menandai tahun ke-22 penganiayaan. Dia berkata, “Ini seharusnya sudah berakhir sejak lama. Sekarang ada tren global untuk menentang PKT, dan kejatuhannya sudah dekat.”

Praktisi Israel: Kita Harus Menghentikan PKT Mengambil Organ Praktisi

Irena Foxson, yang bekerja di sebuah perusahaan keuangan, lahir di bekas Uni Soviet. Karena keluarganya adalah Yahudi, mereka melarikan diri ke Israel untuk menghindari tirani komunis, sehingga dia memiliki pemahaman yang mendalam tentang teror komunisme, serta genosida Nazi terhadap orang-orang Yahudi.

Foxson berkata, “Penganiayaan yang dilakukan PKT terhadap Falun Dafa adalah pelanggaran hak asasi manusia dan kebebasan berkeyakinan. Sungguh memalukan bahwa hal seperti ini terjadi di dunia sekarang ini.” Dia mengatakan bahwa pengambilan organ praktisi Falun Dafa dalam jangka panjang dan berskala besar di Tiongkok mengingatkannya pada pembantaian Nazi terhadap orang-orang Yahudi. “Orang-orang Yahudi percaya bahwa Holocaust tidak akan terjadi lagi namun masih terjadi sampai sekarang. Meskipun tidak menimpa orang-orang Yahudi, kita tidak bisa membiarkan kejahatan ini terjadi pada ras apapun, atau siapa pun. Kita tidak boleh membiarkan ini terus berlanjut.”

Berasal dari India, Santhosh Krishnamurthy adalah seorang insinyur TI untuk sebuah bank. Dia berkata bahwa dia mengetahui tentang penganiayaan PKT terhadap Falun Dafa melalui penelitiannya sendiri. "Saya terkejut. Pemerintah seharusnya menjaga warganya tetapi di Tiongkok, orang-orang dibunuh karena keyakinan mereka,” katanya.

Insinyur IT Santhosh Krishnamurthy mengatakan dia terkejut dengan kejahatan pengambilan organ oleh PKT.

Ketika dia mengetahui bagaimana PKT mengambil organ dari praktisi Falun Dafa saat mereka masih hidup, Santhosh berkata, "Saya ingin memberi tahu lebih banyak orang tentang hal-hal mengerikan yang telah dilakukan rezim Komunis Tiongkok dalam 22 tahun terakhir." Dia mengatakan penganiayaan terhadap praktisi Falun Dafa adalah, "Dosa terbesar yang terjadi di dunia saat ini."

Pada peringatan 22 tahun penganiayaan, Krishnamurthy berkata bahwa dia merasa, “Sangat beruntung dapat berlatih kultivasi secara bebas di Amerika, dapat memprotes kekejaman PKT dan membantu praktisi yang dianiaya di Tiongkok.”

Turis Menyebut Kejahatan Pengambilan Organ PKT “Mengejutkan” dan “Mengerikan”

Nicky Booker dari Tennessee mengetahui tentang pengambilan organ dan penganiayaan di Tiongkok saat mengunjungi Liberty Bell hari itu. Dia berkata, “PKT mengontrol orang-orang Tiongkok. Saya tidak ragu tentang ini (pengambilan organ). Ini menakutkan! Lebih banyak orang Amerika harus tahu tentang kejahatan PKT, kebenaran akan mengejutkan mereka.”

Dia juga menandatangani petisi yang menyerukan diakhirinya tirani PKT. Dia berkata, “Tindakan PKT sangat buruk. Saya tidak percaya apa pun yang dikatakan PKT.”

Sally dari Colorado berhenti dan mendengarkan pembicara. Dia mengatakan PKT, “Tidak memperlakukan orang sebagai manusia” dan pengambilan organ itu “tidak dapat dipercaya” namun dia percaya bahwa itu memang terjadi.

Dia berkata, “Jika saya membutuhkan transplantasi organ, saya pasti tidak akan pergi ke Tiongkok karena saya tahu bahwa apa yang saya dapatkan adalah sebagai ganti nyawa seseorang. Saya pikir orang-orang harus menyadari ini – seluruh dunia harus tahu – inilah yang dilakukan PKT di Tiongkok sekarang!”

Sebelum pergi, dia mengatakan akan mencari tahu lebih banyak tentang pengambilan organ dan berdoa agar ini berakhir.

Latar Belakang: Apa itu Falun Dafa?

Falun Dafa (juga dikenal sebagai Falun Gong) pertama kali diperkenalkan ke publik oleh Guru Li Hongzhi di Changchun, Tiongkok pada tahun 1992. Disiplin spiritual yang sekarang dipraktikkan di lebih dari 100 negara dan wilayah di seluruh dunia. Jutaan orang telah memeluk ajaran—yang didasarkan pada prinsip Sejati, Baik, Sabar, serta lima latihan lembut yang telah meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan.

Jiang Zemin, mantan ketua Partai Komunis Tiongkok (PKT), menganggap popularitas disiplin spiritual yang semakin meningkat sebagai ancaman terhadap ideologi ateis PKT dan pada tanggal 20 Juli 1999, mengeluarkan perintah untuk melarang latihan tersebut.

Minghui.org telah mengonfirmasi kematian ribuan praktisi sebagai akibat dari penganiayaan selama 22 tahun terakhir. Jumlah sebenarnya diyakini jauh lebih tinggi. Lebih banyak lagi yang dipenjara dan disiksa karena keyakinan mereka.

Ada bukti nyata bahwa PKT mendukung pengambilan organ dari praktisi yang ditahan yang dibunuh untuk memasok industri transplantasi organ.

Di bawah arahan pribadi Jiang, PKT mendirikan Kantor 610, sebuah badan di luar kerangka hukum dengan kewenangan melebihi polisi dan sistem peradilan dan yang fungsi satu-satunya adalah melakukan penganiayaan terhadap Falun Dafa.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Kegiatan Komunitas Lainnya (di dunia)