(Minghui.org) He Lianchun dari Kabupaten Mengzi, Provinsi Yunnan, dijatuhi hukuman dua kali dengan total 15 tahun antara tahun 2001 dan 2009 karena keyakinannya pada Falun Gong, sebuah latihan spiritual yang telah dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok sejak tahun 1999 .

Tujuh bulan setelah menyelesaikan hukuman penjara keduanya, dia ditangkap lagi ketika dia pindah ke Kota Kunming di provinsi yang sama untuk mencari pekerjaan pada September 2019. Dia dijatuhi hukuman empat tahun penjara lagi pada tanggal 24 Agustus 2020. Laporan ini memberikan rincian tambahan tentang penyiksaan brutal yang dia alami saat menjalani masa hukuman keduanya di Penjara Wanita No. 2 Provinsi Yunnan.

He Lianchun

Dihukum Tiga Kali dengan Total 20 Tahun

He berusia 26 tahun ketika dia mulai berlatih Falun Gong pada Juni 1996. Semua penyakitnya segera sembuh. Setelah mendapatkan kembali kesehatannya, dia menikah dan melahirkan seorang putri. Dia menjalani kehidupan yang bahagia.

Namun, setelah rezim komunis Tiongkok mulai menganiaya Falun Gong, He ditangkap karena berbicara dengan orang-orang tentang Falun Gong pada Oktober 2001. Dia dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara pada tanggal 9 Juli 2002 dan dibebaskan 1,5 tahun lebih awal.

Pada tahun 2009, He ditangkap dan dibawa ke pusat pencucian otak setempat. Karena dia menolak untuk melepaskan keyakinannya, dia dihukum 10 tahun. Keluarganya yang bahagia hancur. Pihak berwenang memaksa suaminya untuk menceraikannya dan kemudian mengatur agar suaminya segera menikah kembali. Ibunya sangat mengkhawatirkannya dan meninggal pada tahun 2017.

Setelah He dibebaskan pada Februari 2019, dia pindah ke Kota Kunming untuk mencari pekerjaan. Pada tanggal 27 September 2019, dia ditangkap saat mengunjungi praktisi lain, Wang Huizhen, yang telah ditangkap sehari sebelumnya karena membaca buku-buku Falun Gong dengan beberapa orang lainnya. Wang telah dibebaskan karena kondisi medis tetapi masih diawasi oleh polisi.

Pihak berwenang menyetujui penangkapan He pada tanggal 2 November 2019. Dia dijatuhi hukuman empat tahun penjara pada tanggal 24 Agustus 2020.

Disiksa Secara Brutal Saat Menjalani Hukuman Kedua di Penjara

He menjadi sasaran penyiksaan brutal saat dia dipenjara di Penjara Wanita No. 2 Yunnan dari tahun 2009 hingga Februari 2019.

Karena He menolak untuk melepaskan keyakinannya, dia dipaksa untuk duduk di atas alat plastik kecil yang memiliki 72 paku yang terangkat selama 14-15 jam sehari dengan tangan diletakkan di kedua kaki tanpa bergerak. Bokongnya mengalami luka yang terinfeksi. Dia juga dicekoki makan secara paksa berkali-kali.

Peragaan penyiksaan: Duduk di bangku kecil.

Setelah dipindahkan ke Divisi No. 6, He dipaksa duduk di bangku kecil pada hari Minggu. Jika tangannya bergerak sedikit, dia akan dipukuli oleh narapidana yang ditugaskan untuk mengawasinya. Pemukulan tidak akan berhenti sampai dia meletakkan tangannya dengan benar.

Karena dia menolak menyebut dirinya penjahat ketika meminta izin untuk menggunakan kamar kecil, dia tidak diizinkan pergi ke kamar kecil. Jadi, dia membasahi celananya berkali-kali. Meskipun demikian, pihak berwenang tidak mengizinkannya untuk mencuci pakaiannya.

Untuk menghindari mengompol, He jarang minum air putih. Setiap orang diizinkan untuk minum satu teko air setiap hari tetapi He bahkan tidak menghabiskan satu teko air dalam seminggu. Banyak narapidana yang mengkhawatirkannya.

Narapidana menggunakan sendok dan alat lain untuk membuka mulut He dan mencubit hidungnya saat dicekoki makan secara paksa. Mereka juga memakinya, memukulnya, dan mencampurkan obat-obatan yang tidak diketahui ke dalam makanannya. Kadang-kadang, mereka langsung mencekokinya dengan obat-obatan yang tidak diketahui.

Kemudian, pihak berwenang di Divisi No. 6 mulai mengizinkan praktisi menggunakan kamar kecil tiga kali sehari dan bangun untuk berjalan-jalan tanpa izin dari narapidana, tetapi mereka masih mengatur agar He bekerja di bengkel dari pagi sampai malam. He pergi ke bengkel tetapi menolak untuk bekerja. Setelah kembali ke sel, dia dipaksa duduk di bangku kecil lagi.

Peragaan penyiksaan: Dicekoki makan secara paksa.

Pada Februari 2015, He memulai mogok makan untuk jangka panjang dan menuntut pembebasan tanpa syarat. Dia bertahan selama satu tahun dan menjadi kurus.

Ketika narapidana mencekokinya makan dengan paksa, mereka dengan kasar menyeretnya ke tanah. Hal itu menyebabkan celana dalamnya robek dan kaus kakinya terlepas. Pantat, paha, dan kakinya berdarah.

Selama pemberian makan secara paksa, enam sampai tujuh narapidana menahannya dan menggunakan sendok besar untuk membuka mulutnya dan menekan lidahnya ke bawah. Selanjutnya, mereka menggunakan sendok kecil untuk menuangkan makanan. Gigi He menjadi longgar dan akibatnya rontok. Kemudian, penjara mulai mencekokinya makan melalui selang.

Penjara juga memaksa He pergi ke bengkel dan mencekokinya di depan lebih dari 300 narapidana. He dicekoki makan secara paksa tiga kali sehari dengan roti basah di pagi hari dan nasi direndam di sore dan malam hari. Makanan itu dibuat menjadi pasta.

Ketika He tidak memiliki banyak kekuatan untuk melawan, dua hingga tiga orang akan mencekokinya. Jika He memiliki banyak kekuatan pada hari tertentu, enam hingga tujuh narapidana tambahan akan dipanggil untuk membantu pemberian makan paksa. Beberapa narapidana memukul kepala dan tubuhnya, beberapa menarik rambutnya, sementara yang lain menggunakan sendok untuk membuka mulutnya dan menahan lidahnya sebelum menuangkan makanan dengan sendok kecil. Dia sering mengalami memar di sekujur tubuhnya setelah dipaksa makan. Bahkan beberapa narapidana membisikkan bahwa pemberian makan paksa itu terlalu kejam.

Suatu kali, He sangat kesakitan sehingga dia berteriak minta tolong. Hanya seorang praktisi Falun Gong yang berteriak agar para narapidana berhenti mencekokinya dan diseret. Dan para penjaga terus menutup mata terhadap betapa brutalnya para narapidana mencekoki He.

Penjara membatasi He untuk memperoleh kebutuhan sehari-hari. Dia hanya memiliki sebungkus kecil bubuk cucian untuk digunakan selama lebih dari setahun dan harus berulang kali menggunakan pembalut yang sama selama berbulan-bulan. Para penjaga penjara sering secara terbuka mengolok-oloknya di depan narapidana lain.

Pada tanggal 5 Juni 2017, He dipindahkan ke Divisi No. 8 tempat narapidana lansia, sakit, dan cacat ditahan. Dia dikirim ke rumah sakit penjara dan dipaksa minum obat yang tidak diketahui selama sembilan hari. Setelah kembali ke divisi, dia dipaksa melakukan pekerjaan yang tidak dibayar. Meskipun demikian, He melanjutkan mogok makan dan menuntut pembebasan tanpa syarat.

Pihak penjara memperpanjang 9 hari lagi masa hukumannya dari 10 tahun masa hukuman sebelum membebaskannya.

Laporan terkait:

Woman Recounts 10 Years of Torture in Prison, Including Hundreds of Force Feedings

Arrested Seven Months After Ten Years of Imprisonment, Yunnan Woman Gets Four More Years for Her Faith

Ms. He Lianchun Secretly Given Ten More Years of Imprisonment after Serving Five-Year Sentence

A Father's Cry: Can Our Daughter Come Out of Prison Alive

Imprisoned Woman Tortured for Her Faith, Denied Family Visits and Medical Parole

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Penyiksaan Perempuan