(Minghui.org) Putri dari Zhang Qiaolei dan dua saudara perempuannya ditangkap dua kali karena upaya mereka untuk membebaskannya dari penahanan ilegal. Zhang menghadapi hukuman penjara karena keyakinannya pada Falun Gong, sebuah latihan kultivasi jiwa dan raga yang mengalami penganiayaan oleh rezim Tiongkok sejak tahun 1999. Sementara satu saudara perempuannya dibebaskan, putri Zhang dan saudara perempuannya yang lain sekarang menghadapituntutan setelah penangkapan mereka disetujui.

Zhang, seorang janda dari Kabupaten Tonghua, Provinsi Jilin, pertama kali ditangkap pada tanggal 27 Februari 2020 karena memasang poster informasi tentang Falun Gong. Meskipun dia dibebaskan dengan jaminan tidak lama setelah itu, polisi menahannya kembali pada tanggal 9 Desember lalu dan dia telah ditahan di Pusat Penahanan Changliu sejak saat itu.

Selama berminggu-minggu setelah Zhang ditangkap untuk kedua kalinya; Wang Meiqi putrinya, dan dua saudara perempuannya, Zhang Qiaoyun dan Zhang Qiaoxiu, pergi ke berbagai instansi pemerintah untuk meminta pembebasannya.

Ketika ketiga wanita itu pergi ke Kantor Polisi Kabupaten Tonghua untuk mengambil persetujuan penangkapan Zhang pada tanggal 21 Desember, atas permintaan petugas polisi Zhu Wenxin, polisi menangkap mereka dengan dalih bahwa mereka “mengganggu ketertiban sosial.”

Wang dan Zhang Qiaoxiu keduanya ditahan selama 15 hari dan Zhang Qiaoyun ditahan selama 13 hari.

Karena Wang, adalah mahasiswa senior di perguruan tinggi, dia dijadwalkan mengikuti ujian masuk pascasarjana antara tanggal 26 - 27 Desember, dia harus meminta izin khusus untuk mengikuti ujian kemudian kembali untuk menyelesaikan masa tahanan.

Setelah dibebaskan, Wang melanjutkan usahanya untuk mencari keadilan bagi ibunya. Pada tanggal 19 - 20 Februari 2021, dia mengirimkan dua surat yang meminta pembebasan ibunya. Surat-surat itu dikirim ke Kejaksaan Kabupaten Liuhe, Pengadilan Kabupaten Liuhe, Departemen Inspeksi dan Pengawasan Disiplin Kejaksaan Kota Tonghua, Pusat Pelaporan Kejaksaan Kota Tonghua, serta Zhang Wei, Sekretaris Komite Disiplin Kabupaten Tonghua, Ma Tao, kepala Tim Inspeksi dan Pengawasan Disiplin Keamanan Publik Kota Tonghua, Liu Yufeng, Direktur Komite Tetap Kongres Rakyat Kabupaten Tonghua dan Li Min, Direktur Federasi Wanita Pemerintah Kabupaten Tonghua.

Pada tanggal 21 Februari, Wang dan bibinya juga mengajukan pengaduan terhadap Li Zongyuan, jaksa penuntut di Kejaksaan Kabupaten Tonghua, karena melanggar prosedur hukum dalam menuntut ibunya.

Wang bermaksud untuk mewakili ibunya sebagai pembela non-pengacara, tetapi pengadilan menggagalkan upaya itu, mengumumkan bahwa mereka akan mengubah tanggal pengadilan dari tanggal 16 Maret yang dijadwalkan, ke tanggal baru yang tidak ditentukan. Ketika Wang pergi ke pengadilan pada tanggal pengadilan yang awalnya dijadwalkan, dia mendengar suara ibunya saat melewati ruang sidang. Dia tahu kemudian bahwa pengadilan tidak pernah mengubah tanggal pengadilan. Dia meminta untuk masuk tetapi dihalangi di luar. Dia tinggal di luar dan mendengar ibunya membela diri dan kemudian seseorang mengumumkan bahwa dia dijatuhi hukuman 7,5 tahun dengan denda 10.000 yuan.

Diarahkan oleh Xu Yan, kepala Kantor Keamanan Domestik Kabupaten Tonghua, sekelompok petugas menangkap Wang di asramanya di Universitas Normal Jilin pada tanggal 19 April malam, dan membawanya ke Departemen Kepolisian Kabupaten Tonghua. Kamar asramanya juga digeledah.

Keesokan paginya, kedua bibinya langsung ditangkap sesaat mereka meninggalkan rumah.

Kedua saudara perempuan dan Wang diinterogasi oleh petugas dari Departemen Kepolisian Kabupaten Liuhe tentang detail pengaduan mereka terhadap instansi terkait dalam menganiaya Zhang Qiaolei.

Sementara Zhang Qiaoyun dibebaskan pada sore hari tanggal 20 April, Zhang Qiaoxiu dan Wang tetap ditahan. Mereka sekarang juga menghadapi tuntutan setelah penangkapan mereka disetujui oleh Kejaksaan Kabupaten Liuhe pada tanggal 26 Mei.

Laporan terkait dalam bahasa Inggris:

Jilin Court Holds Secret Hearing for Falun Gong Practitioner, Blocks Her Daughter from Representing Her

Police Videotape Falun Gong Practitioner in Attempts to Frame Her

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan