(Minghui.org) Konferensi Berbagi Pengalaman Kultivasi Falun Dafa diadakan pada tanggal 22 Agustus 2021, di ibukota Ukraina, Kiev. Sebelas praktisi berbicara tentang bagaimana mereka meningkatkan karakter dan kesehatan mereka dengan berlatih Dafa, serta bagaimana keluarga mereka menjadi lebih harmonis sebagai hasilnya.

Menyingkirkan Kecanduan setelah Berlatih Falun Dafa

Sebelum Andre dari Kota Dnipro mulai berlatih Falun Dafa sepuluh tahun yang lalu, dia mengambil kelas Tai Chi dan belajar Taekwondo. Dia ingin menjadi orang yang lebih baik dan meminta buku dan bimbingan mentornya. Mentornya hanya menunjukkan kepada orang-orang bagaimana tetap sehat dan tidak dapat memberitahu apa yang ingin dia ketahui. Ketika biaya pelajaran naik, Andre tidak mampu lagi membayar .

Suatu hari istrinya meletakkan koran yang memuat informasi tentang Falun Dafa di depannya dan berkata, "Ini yang kamu butuhkan." Setelah membaca koran, Andre menyadari bahwa Falun Dafa memang yang dia butuhkan. Dia mencatat alamat tempat latihan bersama dan pergi ke sana keesokan harinya.

Di sana, praktisi menunjukkan kepadanya latihan Falun Dafa. Mereka mengobrol dengannya setelah itu dan memberinya buku Zhuan Falun, buku utama Falun Dafa. Andre bertanya-tanya apakah dia harus membaca buku itu. Ketika dia menyerahkan Zhuan Falun kepada istrinya, istrinya berkata bahwa dia melihat pelangi di sekitar buku dan kata-kata di dalamnya berwarna emas. Dia bilang itu buku yang sangat bagus dan layak dibaca.

Ketika Andre mulai membaca Zhuan Falun, dia menemukan jawaban atas pertanyaan seumur hidupnya. Dia sangat ingin belajar lebih banyak tentang kultivasi dan mulai berlatih Dafa.

Dia menyingkirkan kecanduannya pada alkohol dan gula dan berhenti menghasilkan uang dari forex.

Seluruh Keluarga Mendapat Manfaat

Sebelum Lee dari Kharkiv dan suaminya mulai berlatih Falun Dafa pada tahun 2011, dia menderita banyak penyakit, termasuk sakit perut, tukak duodenum dan sembelit. Dia minum banyak obat, tetapi tidak ada yang membantu. Dia menderita penyakit selama bertahun-tahun dan akhirnya hanya memiliki berat 43 kilogram (95 lb). Karena dia terus-menerus kesakitan, dia mudah tersinggung dan menjadi pemarah. Dia sering marah pada suami dan anak-anaknya.

Lee mengatakan karakter dan kondisi mentalnya meningkat melalui belajar Dafa. Dia berhenti minum obat dan menjadi sangat sehat. Di bawah bimbingan prinsip-prinsip Dafa, Xinxing (karakter, atau watak) dia berangsur-angsur meningkat, dan dia menjadi lebih sabar.

Dia ingat kadang-kadang memiliki sikap buruk terhadap anggota keluarganya. Dia kembali ke kampung halamannya untuk mengunjungi keluarganya pada tahun 2016. Menantu perempuannya telah menganiaya kakeknya (ayah Lee), dan anggota keluarga Lee lainnya ingin mengusir menantu perempuannya dan memutuskan hubungan.

Lee mengingat ajaran Guru Li dan berpikir dia harus baik kepada semua orang, termasuk menantu perempuannya. Jadi dengan hati yang baik, dia memberitahunya tentang Dafa dan mengajarinya untuk berlatih. Saudara laki-laki Lee memarahinya dua kali dan mencoba mencegah Lee berlatih. Lee bersikeras untuk berlatih dan memberi tahu saudara laki-lakinya, "Saya tidak menyakiti siapa pun, jadi anda tidak dapat menghentikan saya untuk berlatih."

Pada akhirnya, saudara laki-laki Lee, ibu, dan tiga anggota keluarga lainnya mulai berlatih Dafa. Menantu perempuannya telah banyak berubah sejak dia mulai berlatih. Moral dan karakter mereka meningkat, dan sekarang anggota keluarga Lee sabar dan perhatian satu sama lain. Berkat Dafa, keluarganya menjadi harmonis.

Lee juga berbicara tentang keterikatannya pada pemilihan AS tahun 2020. Lee memeriksa ponselnya setiap hari dan memperhatikan kemajuan pemilihan. Suasana hatinya berfluktuasi antara senang dan khawatir, dan dia menghabiskan lebih sedikit waktu untuk belajar Fa dan berlatih. Ketika dia berhenti fokus membaca Fa dan melakukan latihan, dia mengalami gejala penyakit.

Dia mengalami demam, batuk, kesulitan bernapas, dan punggungnya terasa seperti ditusuk jarum. Seluruh tubuhnya kesakitan, seolah-olah dia telah dipukuli habis-habisan. Lee mengandalkan keyakinannya yang teguh dan lurus pada Guru dan Fa, menahan rasa sakit dan terus berlatih Dafa dengan rajin. Semua gejalanya lenyap dua hari kemudian.

Mengenali dan Membersihkan Faktor Komunis

Anna, yang tinggal di Kiev, ingin belajar Dafa dengan baik dan menjadi satu dengan prinsip-prinsipnya. Dia bergabung dengan rekan-rekan praktisi untuk menghafal dan melafalkan Fa sebanyak mungkin. Meskipun kemajuannya lambat, dia segera menyadari perbedaan besar antara melafalkan dan membaca. Lebih banyak prinsip Fa diperlihatkan kepadanya, dan pemahamannya tentang ajaran semakin dalam.

Dia memahami lebih dalam bahwa Dafa memiliki persyaratan tinggi bagi praktisi. Dia berkata, “Ini seperti pergi ke sekolah. Anda harus belajar setiap hari untuk pergi ke kelas berikutnya dan akhirnya lulus. Anda harus mempersiapkan diri untuk ujian agar dapat lulus. Anda harus bertanya pada diri sendiri untuk mencapai standar tertinggi daripada mengandalkan apa yang Anda ketahui sekarang.

Dia berkata, “Saya sekarang memiliki pemahaman yang lebih dalam bahwa semua orang berbeda dan berasal dari latar belakang yang sama sekali berbeda. Kami menunjukkan diri kami dengan cara yang berbeda. Sangat penting untuk menghargai dan menghormati karakteristik satu sama lain. Saya sangat memahami bahwa anda harus proaktif dalam melewati ujian dan menerima kritik dari orang lain. Kita seharusnya tidak merasa kasihan pada diri sendiri.”

Anna memiliki gejala COVID-19 tahun ini. Dia mengerti bahwa virus corona mungkin telah bermanifestasi di tubuhnya karena dia memiliki unsur budaya Partai Komunis Tiongkok (PKT). Dia mulai membaca buku How the Spectre of Communism is Ruling Our World untuk membersihkan semua faktor komunis yang dia miliki. Dia menghilangkan banyak pikiran negatif, seperti mengasihani dirinya sendiri. Dia membandingkan keadaan ini dengan seseorang yang menyerah pada rezim dan menempatkan dirinya dalam keadaan negatif dan tidak berdaya dengan tidak melakukan apa-apa.

Selama kegiatan di pusat kota di mana praktisi meningkatkan kesadaran akan penganiayaan PKT terhadap Falun Dafa, seorang pria mulai meneriaki praktisi. Beberapa praktisi lain mencoba membujuknya untuk pergi. Anna berpikir bahwa ini dapat menyebabkan dia mendapat gangguan yang lebih besar, jadi dia mulai memancarkan pikiran lurus. Kemudian dia memikirkan apa yang menyebabkan masalah: "Saya mendorongnya ke sisi yang berlawanan dalam pikiran saya sehingga dia mengganggu seperti tamu yang tidak diinginkan yang perlu ditangani."

Anna memutuskan untuk memperlakukannya dengan toleransi. Dia berkata, "Dia adalah teman kami, bukan musuh." Ketika dia memiliki pikiran yang baik tentang dia, dia melihat pria itu perlahan-lahan menjadi tenang. Teriakannya menjadi kecaman terhadap Partai Komunis. Kecamannya terhadap komunisme juga menarik perhatian orang lain. Pada akhirnya, dia menyatakan dukungannya untuk Dafa.

“Saya tidak ingin berdebat dengannya. Saya tidak berpikir dia mengganggu. Saya membantunya memahami fakta kebenaran. Hari ini, saya mencoba mengultivasi sikap [damai] ini dan menghadapi situasi dan orang yang berbeda untuk mengubah ketakutan dan sikap agresif menjadi pengertian, kerendahan hati, dan toleransi.”

Pengalaman Kultivasi saat Menerjemahkan Artikel

Sasha dari Kota Kherson berbicara tentang pengalamannya saat menerjemahkan artikel. Untuk melakukan pekerjaan penerjemahan dengan baik, dia mengutamakan belajar Fa, latihan, dan memancarkan pikiran lurus setiap hari. Dia merasa bahwa kondisi kultivasi yang baik adalah jaminan bahwa dia akan melakukan pekerjaan dengan baik.

Dia merasakan tekanan yang tidak dapat dijelaskan untuk waktu yang lama. Setiap kali dia mulai menerjemahkan sebuah artikel, akan ada banyak gangguan, banyak pikiran yang mengganggu, atau kecemasan batin, yang membuatnya sulit untuk berkonsentrasi.

Seorang rekan praktisi yang bekerja penuh waktu menerjemahkan artikel memberi tahu Sasha tentang pengalamannya. Suatu hari, separuh tubuhnya terasa pegal, seperti dilempar ke tungku untuk dipanggang. Ketika dia merasa sangat buruk, dia berpikir, "Saya tidak bisa pergi sekarang, karena saya masih memiliki banyak hal yang harus dilakukan, dan saya harus melakukannya dengan baik."

Sasha didorong oleh praktisi dan memperkuat tekadnya. Setiap kali dia merasa kapasitasnya telah mencapai batas atau merasa tubuhnya seperti terpotong-potong, dia mengingatkan dirinya untuk percaya pada Guru, melepaskan rasa takut, dan berlatih dengan teguh.

Melalui belajar Fa dan memancarkan pikiran lurus, dia mengalami kekuatan pikiran lurus. Ketika dia membaca Fa, dia memiliki banyak pikiran yang mengganggu dan tidak dapat berkonsentrasi. Sekarang dia mengerti bahwa menjaga konsentrasi dan menghormati Dafa saat belajar Fa adalah jaminan untuk perbaikan terus-menerusnya. Setelah dia mengubah pola pikirnya saat belajar Fa, dia merasa bahwa Zhuan Falun memberinya kebijaksanaan dan pikiran lurus.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Konferensi Berbagi Pengalaman