(Minghui.org) Memberi sanksi kepada para pelanggar hak asasi manusia telah menjadi konsensus di antara negara-negara demokratis. Setelah AS meloloskan Magnitsky Act pada tahun 2016, Kanada, Inggris Raya, dan 27 negara anggota Uni Eropa memberlakukan undang-undang serupa. Australia dan Jepang sedang mengerjakan hal yang sama.

Sesuai dengan undang-undang ini, para praktisi Falun Gong telah menyusun daftar para pelaku yang terlibat dalam penganiayaan terhadap Falun Gong beberapa tahun ini. Setiap tahun, mereka menyerahkan beberapa daftar kepada pemerintah demokratis, mendesak untuk memberikan sanksi kepada para pelaku yang disebutkan.

Mulai tanggal 14 Juli 2021, para praktisi Falun Gong di lebih dari 30 negara telah mengirimkan daftar terbaru para pelaku yang terlibat dalam penganiayaan terhadap Falun Gong kepada pemerintah masing-masing, menyerukan sanksi terhadap para pelanggar hak asasi manusia ini, termasuk menolak masuk ke negara mereka. dan membekukan aset mereka di luar negeri.

Dua nama dalam daftar ini adalah Hao Wenhuai dan Zhang Baolin.

Informasi Pelaku

Nama Lengkap Pelaku: Hao (nama belakang) Wenhuai (nama depan) (Hanzi: 郝文帅)
Jenis Kelamin: Pria
Negara: Tiongkok
Tanggal/Tahun Lahir: April 1960

Jabatan atau Posisi:

1999 – 2011: Kepala Kamp Kerja Paksa Dalian (posisi ini kemudian diubah namanya menjadi “Direktur Pendidikan Ulang Dalian melalui Kantor Manajemen Tenaga Kerja”)
Awal 2011: Sipir di Penjara Kota Dalian
Hadir: Inspektur Biro Yudisial Dalian

Nama Lengkap Pelaku: Zhang (nama belakang) Baolin (nama depan) (Hanzi: 张宝林)
Jenis Kelamin: Pria
Negara: Tiongkok
Tanggal/Tahun Lahir: Tidak Diketahui

Jabatan atau Posisi:

Tahun 1999 – Sekarang: Wakil Kepala Lembaga Pemasyarakatan Dalian di Provinsi Liaoning
Saat ini: Wakil Sipir penjara Dalian

Catatan latar belakang

Kamp Kerja Paksa Dalian di Provinsi Liaoning adalah sebuah tempat untuk menahan dan menganiaya praktisi Falun Gong secara ilegal di Dalian. Sejak 1999, kepemimpinannya telah mengikuti Jiang Zemin, mantan ketua Partai Komunis Tiongkok (PKT), dalam menyiksa dan mencuci otak para praktisi Falun Gong secara brutal. Untuk membuat praktisi meninggalkan keyakinan mereka, kamp kerja paksa menggunakan berbagai metode penyiksaan terhadap mereka, baik fisik maupun mental, termasuk pelecehan seksual terhadap praktisi wanita Falun Gong. Lebih dari 400 praktisi Falun Gong disiksa pada tanggal 19 Maret 2001. Banyak yang disetrum dengan tongkat listrik selama berjam-jam. Dua praktisi wanita dipaksa melompat dari gedung dan salah satu dari mereka meninggal di tempat kejadian.

Kejahatan utama

Dari tahun 1999 hingga awal tahun 2011, Hao Wenhuai adalah kepala Kamp Kerja Paksa Dalian. Ini adalah salah satu kamp kerja paksa dengan kampanye penganiayaan paling parah terhadap praktisi Falun Gong. Terlepas dari pelecehan seksual dan penyiksaan kejam terhadap praktisi yang terjadi di sini, kamp tersebut masih dianggap sebagai sebuah “kelompok yangterdepan” secara nasional dalam “mentranformasi dan mendidik.'”

Hao Wenshuai berulang kali menyatakan dalam pertemuan, "Selama hal tersebut dapat 'merubah' (praktisi Falun Gong), dengan cara apa pun juga boleh." Semua perintah penganiayaan di kamp kerja paksa diberikan olehnya. Di bawah komando langsungnya, 16 praktisi Falun Gong disiksa sampai mati dan ratusan praktisi Falun Gong disiksa dan menjadi sasaran kerja paksa.

Zhang Baolin adalah wakil kepala yang bertanggung jawab atas penganiayaan terhadap Falun Gong di kamp kerja paksa. Dia adalah salah satu pemimpin utama di balik kekejaman 19 Maret.

Menurut pengumuman Organisasi Dunia untuk Investigasi Penganiayaan terhadap Falun Gong (WOIPFG) pada tanggal 10 Agustus 2004, Hao Wenhuai dan Zhang Baolin termasuk di antara kelompok pertama pejabat PKTdalam pemberitahuan investigasi yang dikeluarkan oleh WOIPFG.

Menurut statistik yang tersedia, para praktisi Falun Gong yang meninggal akibat penyiksaan di Kamp Kerja Paksa Dalian termasuk: Zheng Wei, Wang Qiuxia, Sun Lianxia, Qu Hui, Chen Yong, Liu Yonglai, Chen Jiafu, Yu Lixin, Zhang Wannian, Zhang Jun, Sun Ying, Li Yansong, Wang Hong, Sun Qian, Bi Daihong dan Li Ping.

Lebih dari 30 praktisi Falun Gong (26 wanita) mengalami pelecehan seksual. Banyak praktisi, termasuk Liu Wencan, Xue Nan, dan Hou Chunli, dipukuli hingga cacat; Gong Xueqin dan putrinya, Yang Ming, bersama dengan Li Hua, Liu Hua, dan Yan Shoulin disiksa hingga mengalami gangguan mental; dan Zhang Guoli diracuni dan menjadi cacat.

Berikut ini adalah beberapa kejahatan yang dilakukan oleh Hao Wenhuai dan Zhang Baolin selama masa jabatan mereka.

1. “Kekejaman 19 Maret”

Pada tanggal 19 Maret 2001, Kamp Kerja Paksa Dalian meluncurkan kampanye besar-besaran untuk memaksa para praktisi "berubah" (meninggalkan keyakinan mereka). Di bawah komando Hao Wenhuai dan Zhang Baolin, para pemimpin skuadron utama dan penjaga dikirim. Mereka menggunakan berbagai macam metode penyiksaan, mencoba memaksa praktisi Falun Gong menulis pernyataan untuk melepaskan keyakinan mereka.

Mereka juga memaksa praktisi untuk melecehkan Falun Gong dan pendirinya secara verbal. Jika praktisi menolak untuk mematuhi, mereka akan memukuli praktisi dengan tongkat karet dan menyetrum mereka dengan tongkat listrik. Setelah sesi penyiksaan, banyak praktisi dibiarkan terbaring di koridor dengan luka di sekujur tubuh mereka, beberapa dari mereka mulutnya berbusa dan mengerang kesakitan.

Polisi divisi wanita di kamp kerja paksa memaksa praktisi untuk menandatangani pernyataan yang menghina pendiri Falun Gong. Jika praktisi menolak untuk menandatangani, mereka menyeret praktisi keluar dan menyetrum mereka dengan tongkat listrik, setelah melepas pakaian mereka dan hanya menyisakan pakaian dalam. Banyak yang disengat listrik di wajah, payudara, dan alat kelamin mereka.

Dua praktisi dipaksa melompat dari lantai lima gedung. Salah satunya, Yu Lixin, 27 tahun, meninggal di lokasi. Yang lainnya, Xue Nan, 22 tahun, dirawat di rumah sakit dengan dua tulang rusuk patah. Untuk memaksa praktisi Falun Gong ketiga untuk berhenti berlatih, para penjaga menyiksanya selama lebih dari 20 jam.

Ilustrasi penyiksaan: disetrum dengan beberapa tongkat listrik

Selain ratusan praktisi wanita yang disiksa, lebih dari 100 praktisi Falun Gong pria juga disetrum dengan tongkat listrik pada tanggal 19 Maret.

Para penjaga di Kamp Kerja Paksa Dalian seringkali meneriaki praktisi Falun Gong, “Jiang Zemin berkata bahwa membunuhmu tidak ada konsekuensinya, jadi tidak akan dihitung sebagai kejahatan jika kami membunuhmu.”

2. Kasus Kematian

2.1. Li Ping

Li Ping (wanita) menderita pelecehan seksual yang parah saat berada di kamp kerja paksa. Dia mengenang, “Pada tanggal 10 April 2003, seorang penjaga penjara bersama dua narapidana mendorong saya ke tanah, membungkus saya dengan selimut, menahan saya, dan mencekok saya. Mereka membuka mulut saya dengan tongkat kayu dan mencabut dua gigi saya. Mereka mengikat dan meninggalkan saya di kotak kardus selama sebulan. Mereka meninju dan menendang, menginjak tangan, kaki, dan perut saya. Mereka menggunakan air keran yang mengalir untuk menyiram wajah saya. Mereka menggantung saya di pagar sel kecil tiga kali. Saya pingsan dua kali. Mereka melecehkan saya secara seksual. Mereka menarik puting saya, menginjak tubuh bagian bawah saya, dan melakukan gerakan yang tidak enak dilihat kepada saya. Mereka memotong bulu mata saya, mencukur rambut saya, dan bahkan mencukur rambut kemaluan saya. Mereka menuangkan air seni dan melepaskan nyamuk dan serangga untuk menggigit saya, terutama memasukkan serangga ke pakaian saya.”

Selama berada di kamp kerja paksa, dia dikurung dalam sangkar logam dan harus berbaring di tanah selama empat setengah bulan. Penganiayaan jangka panjang menyebabkan kerusakan parah pada tubuh Li dan dia terbaring di tempat tidur dan sangat kurus. Dia meninggal pada tanggal 27 November 2005.

2.2 Qu Hui

Qu Hui (pria) dibawa ke Kamp Kerja Paksa Dalian pada tanggal 13 April 2000. Di sana, dia dipaksa melakukan kerja paksa dan disiksa serta dipukuli, mengakibatkan tulang belakang leher retak dan paraplegia. Alat kelaminnya mengalami borok karena sengatan listrik berulang kali. Saat lumpuh, dia mengalami edema, dan kulit di beberapa tempat tubuhnya retak terbuka.

Setelah dibebaskan, dia terbaring di tempat tidur di rumah dan berjuang dengan luka dan rasa sakit selama 13 tahun. Dia meninggal dunia pada tanggal 19 Februari 2014, dalam usia 45 tahun.

2.3. Wang Qiuxia

Untuk memaksa Wang Qiuxia (wanita) melepaskan Falun Gong, para penjaga menghasut para tahanan untuk mengancam dan mengintimidasi dia. Mereka mencegahnya tidur untuk waktu yang lama. Pada tanggal 10 Juni 2001, dia ditelanjangi dan dipukuli dengan sepatu dan botol berisi air oleh lebih dari 20 tahanan lainnya. Wang berteriak "Tolong!" Namun, penjaga yang bertugas berdiri di pintu dan melihat situasi saat dia dipukuli sampai mati. Dia berusia 48 tahun.

2.4. Liu Yonglai

Liu Yonglai (pria) ditahan secara sewenang-wenang sebanyak enam kali sebelum dijatuhi hukuman di kamp kerja paksa pada bulan Maret 2001. Qiao Wei dan penjaga lainnya menelanjangi pakaiannya dan menyetrum mulut, telinga, dan telapak kakinya selama beberapa jam. . Dia terluka parah. Sudut mulutnya diregangkan dengan tali. Dia disiksa di bangku harimau (alat penyiksaan duduk) juga.

Pada malam tanggal 6 Juli 2001, Liu diborgol dan digantung selama 6 jam. Dia dipukuli sampai kakinya patah dan bagian belakang kepalanya roboh. Dia dipukuli sampai mati malam itu, pada usia 36 tahun. Untuk menutupi kejahatannya, kamp kerja paksa menyatakan bahwa dia bunuh diri dengan melompat dari gedung.

2.5. Bi Daihong

Bi Daihong (wanita) secara sewenang-wenang dijatuhi hukuman dua tahun di Kamp Kerja Paksa Dalian pada bulan Januari 2003. Karena menolak menanggalkan pakaiannya selama penggeledahan tubuh, para penjaga memerintahkan narapidana untuk menelanjangi dan memukulinya. Dia terluka di sekujur tubuh, telinga dan matanya terluka dan sebagian besar wajahnya memar. Setelah dirobohkan, narapidana Zhao Hui menurunkan mulutnya, menyebabkan bibirnya retak dan semua giginya goyang.

Setelah itu, Bi dibawa ke sel isolasi. Kakinya terluka parah, dan dia tertatih-tatih saat berjalan. Setelah itu, dia mulai demam dan batuk, dan juga mengalami amenore dan sakit perut. Rasa sakitnya begitu kuat sehingga sering membuatnya tidak bisa tidur sepanjang malam. Dia ditemukan menderita kanker ovarium stadium lanjut dan meninggal pada tanggal 1 September 2005. Dia berusia 37 tahun.

2.6. Chen Jiafu

Chen Jiafu (pria), seorang anggota fakultas di Institut Industri Ringan Dalian, secara sewenang-wenang diberikan hukuman kamp kerja paksa pada tanggal 14 April 2000. Saat berada di Kamp Kerja Paksa Dalian, dia diseret dari tempat duduknya oleh penjaga selama pertemuan dan dipukuli, hanya karena menutup matanya. Zhang Baolin, wakil kepala kamp kerja paksa menampar wajahnya dan menggunakan kedua tangan dan kakinya untuk memukul kepala Chen. Sementara kepala kamp kerja paksa Hao Wenhuai berteriak di atas panggung, “Suruh dia berlutut!” Para penjaga memaksa Chen berlutut dan memakai borgol sampai pertemuan berakhir 2 jam kemudian. Kemudian, Zhang menginstruksikan para penjaga untuk menyiksanya lebih lanjut. Dia meninggal pada tanggal 1 Juli 2001. Dia berusia 41 tahun.

2.7. Zheng Wei

Selama “Kekejaman 19 Maret,” Zheng Wei (pria), dengan punggung yang sangat bungkuk, diborgol dan dipaksa duduk di lantai beton membentuk lingkaran besar bersama beberapa praktisi lainnya. Setiap praktisi yang tidak melepaskan Falun Gong dipukuli dan dilukai secara brutal. Mereka menjaga Zheng sambilmemaki dan mengolok-olok kecacatannya. Mereka menggunakan pentungan, tongkat listrik, dan borgol untuk menyiksa dan kemudian menguncinya di sel isolasi untuk menekan agar meninggalkan keyakinannya. Beberapa minggu kemudian pada bulan April 2001, Zheng meninggal karena penyiksaan. Dia berusia awal 40-an.

3. Pelecehan seksual yang kejam

Kamp kerja paksa Dalian menggunakan metode jahat untuk memaksa praktisi Falun Gong melepaskan keyakinan mereka, termasuk serangan seksual terhadap praktisi wanita. Para penjaga terkadang memborgol tangan dan kaki praktisi dan menarik anggota tubuh mereka ke empat arah yang berbeda. Kemudian mereka menggunakan batang pel atau sikat gigi yang dibundel dengan bulu ke luar untuk menembus vagina praktisi. Setelah praktisi mulai berdarah, mereka menuangkan air cabai dan bubuk cabai ke dalam vagina mereka yang terluka. Penyiksaan ini membuat korban dalam kondisi kritis; trauma fisik dan mental yang ditinggalkan oleh metode penyiksaan ini sangat menghancurkan.

3.1. Chang Xuexia

Menurut cerita Chang Xuexia (wanita) sendiri, “[Mereka] menanggalkan pakaian saya dan membiarkan saya telanjang. Para penjahat mulai mencubit puting saya, menjambak rambut kemaluan, dan menghina saya. Kemudian, ketika mereka tahu saya tidak setuju untuk 'berubah', mereka menggunakan sikat wastafel untuk menembus vagina saya. Mereka meletakkan baskom berisi air di bawah saya. Setelah menusuk sebentar, mereka memeriksa apakah ada darah yang menetes ke baskom. Setelah melihat bahwa saya tidak berdarah, mereka menggunakan sikat sepatu yang lebih besar dan menembus vagina saya lebih jauh.”

3.2. Wang Lijun

Menurut cerita Wang Lijun (wanita) sendiri, “Mereka menggunakan tali kain untuk menggantung saya ke pagar logam kecil dengan tangan terentang lurus dan kaki terentang. Mereka memukul vulva saya dengan ujung sandaran kursi dan terus memaki. Mereka mengguyur dengan air dingin dan menuangkan ke mulut saya. Terkadang air menyembur keluar dari lubang hidung saya. Mereka mengikat banyak simpul di selembar kain; dua orang menarik kain yang diikat bolak-balik ke vulva saya. Mereka mengisi vagina saya dengan bubuk cabai dan memukul tubuh saya dengan papan kayu. Tujuan penyiksaan adalah untuk memaksa saya memfitnah Falun Gong dan pendirinya.”

3.3. Zhong Shujuan

Penjaga di Kamp Kerja Paksa Dalian meregangkan anggota badan Zhong Shujuan (wanita) ke empat arah dan kemudian menggunakan sikat toilet untuk menembus vaginanya dan kemudian ujung kursi yang menonjol untuk menyerang perineumnya. Mereka menendang alat kelaminnya dengan sepatu dan menggunakan pel runcing untuk menghancurkan area vulva. Ini merusak vulvanya dan menyebabkan borok di perineumnya. Akibatnya, dia mengalami pendarahan hebat dan tubuh bagian bawahnya membengkak. Kedua paha belakang sangat tegang dan dia tidak bisa jongkok selama lebih dari tiga bulan, membutuhkan bantuan ketika pergi ke kamar kecil.

3.4. Man Chunlai

Menurut cerita Man Chunlai (wanita) sendiri, “Mereka mengikat saya ke kepala tempat tidur susun. Pei Ling, Li Jing, Zhao Hui dan tahanan lainnya mencampurkan cabai dengan saus pedas dan Zhao memasukkan campuran ini ke dalam vagina saya. Setelah mereka melakukan hal tersebut, saya benar-benar mengerti bahwa penganiayaan terhadap praktisi Falun Gong adalah yang paling jahat.”

3.5. Han Shuhua

Han Shuhua (wanita), 50 tahun, dikurung di sel isolasi karena menolak untuk melepaskan keyakinannya, saat menjalani hukuman dua tahun di Kamp Kerja Paksa Dalian.

Penjaga Wan Yalin, Yuan Lingyue, dan Han Jianmin menghasut para tahanan untuk menyiksanya dengan segala cara. Mereka menggantung dan merentangkan anggota tubuhnya ke empat arah yang berbeda. Mereka kemudian menampar kakinya dengan papan kayu, menembus vaginanya dengan mentimun dan tongkat kayu dan menuangkan air cabai ke mulutnya. Setelah itu, mereka bahkan menuangkan sebotol termos air mendidih ke kakinya yang diikat; kedua kaki langsung melepuh. Dia pingsan karena rasa sakit. Setelah mereka menurunkannya, beberapa orang menyeretnya maju mundur ke tanah sampai kulit di kakinya tergores.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Para Pelaku yang Terlibat dalam Penganiayaan Falun Gong