(Minghui.org) Kaisar Kangxi (1654-1722), kaisar ketiga Dinasti Qing, memimpin Tiongkok menjadi salah satu zaman keemasan terbesarnya. Pemerintahannya selama 61 tahun dikenal sebagai “Era Kesejahteraan Kangxi,” dengan pencapaian luar biasa dalam urusan politik dan militer, perluasan perbatasan, stabilitas sosial, dan kemakmuran ekonomi. Banyak sejarawan menganggap Kangxi sebagai salah satu penguasa paling sukses di Tiongkok.

Sejak kecil, Kangxi mempelajari Tiongkok klasik secara luas, dan mampu memahami ajaran inti di usia muda.

Dia pernah berkata, “Konfusianisme Klasik, catatan sejarah, tulisan filosofis, dan karya-karya lainnya, dapat diringkas dalam empat kata: kebajikan, ketulusan, kepatutan, dan kebijaksanaan. Dari semua ajaran dalam aliran filosofi Cheng-Zhu, esensinya tidak lebih dari kewajaran dan hati nurani.” Prinsip-prinsip ini akan memandu perilaku Kangxi sepanjang hidupnya.

Keputusannya tentang urusan negara dan perlakuan terhadap bawahannya didasarkan pada rasionalitas, terlepas dari apakah dia memilih untuk mengambil pendekatan yang lunak atau keras. Tingkah lakunya yang baik dan jujur mendapat pujian dan rasa hormat yang tinggi baik dari pejabat istana maupun masyarakat umum secara luas.

Kebajikan Kangxi

Salah satu julukan Kangxi mengidentifikasi dia sebagai "Kaisar Kebajikan."

Menurut Mencius, “Rakyat adalah intisari, diikuti oleh bangsa. Penguasa adalah yang terakhir dalam segala hal.”

Pemikiran seperti itu berdampak besar pada generasi selanjutnya, termasuk Kangxi. Dia mencintai rakyatnya dan sangat memperhatikannya. Dia memperhatikan kesejahteraan mereka dan secara teratur memikirkan cara untuk meningkatkan kondisi kehidupan mereka.

Dia percaya bahwa selama rakyat diberi sarana dan kondisi untuk memulihkan diri dari setiap peristiwa negatif yang terjadi, cita-cita untuk menjadi masyarakat yang damai dan sejahtera akan terwujud.

Dia menentang kebijakan penutupan tanah dan pengurangan pajak untuk rakyat, menjelaskan bahwa “Terhadap orang-orang yang lahir di masyarakat kami yang makmur pajak setiap orang tidak akan dibuat sama.” Penggantinya dan putra keempatnya, Kaisar Yongzheng, lebih lanjut menyatukan sistem perpajakan, secara efektif mengakhiri pemungutan pajak berusia ribuan tahun di Tiongkok.

Suatu hari, saat melakukan tur inspeksi di luar Tembok Besar pada tahun 1677, rombongan Kangxi menemukan seorang pria tergeletak di pinggir jalan. Biasanya, siapa pun yang menghalangi jalan kaisar akan didakwa melakukan kejahatan, tetapi Kangxi meminta pengawalnya untuk mencari tahu apa yang sedang terjadi.

Ternyata, pria itu adalah seorang buruh bernama Wang Sihai. Dia mencari nafkah jauh dari rumah, jadi sangat lapar sehingga dia pingsan dalam perjalanan pulang.

Setelah mendengar ini, Kangxi memberi tahu pengawalnya agar tidak menakuti pria itu dan meminta mereka membuatkan bubur panas untuk pria itu. Ketika Kangxi mengetahui bahwa keluarga Wang miskin, dia juga memberi Wang uang untuk perjalanannya dan menugaskan salah satu anak buahnya untuk mengirim Wang pulang.

Pepatah Tiongkok kuno mengatakan: “Jangan menolak berbuat kebaikan hanya karena tindakan itu kecil; jangan melakukan kejahatan, bahkan jika tindakan itu sepele.”

Kangxi mencintai rakyatnya, dan kebaikannya dapat terlihat bahkan dalam perilakunya sehari-hari.

Pemerintahan Kangxi yang baik hati juga termanifestasi dalam grasinya ketika menghukum para penjahat. Pada tahun 1683, jumlah terpidana mati kurang dari 40 di seluruh negeri.

Ia juga menerapkan kebijakan kelonggaran bagi pejabat yang melanggar hukum. Misalnya, Oboi, seorang komandan militer Manchu yang terkemuka dan seorang punggawa yang kuat dan ambisius, melakukan kejahatan berat yang serius. Namun, dia hanya dimasukkan ke dalam penjara.

Menteri tinggi Songgotu, yang juga melakukan kejahatan yang layak dihukum mati dalam krisis ahli waris, juga terhindar dari hukuman mati dan malah dijatuhi hukuman penjara.

Yang Guangxian, kepala Biro Astronomi pada saat itu, membuat tuduhan palsu untuk menyerang para astronom Jesuit yang bertugas di istana Qing, menyebut mereka sebagai “aliran jahat.” Akibatnya, sejumlah orang Tionghoa Kristen dieksekusi, dan hampir semua misionaris Kristen di ibu kota diasingkan ke Makau. Namun, hanya beberapa tahun kemudian, kasus itu terbalik dan Yang dijatuhi hukuman mati. Sekali lagi, Kangxi mengabulkan grasi karena usia tuanya dan diasingkan ke kampung halamannya. Yang meninggal dalam perjalanan pulang pada tahun berikutnya.

Kangxi pernah berkata kepada para abdi dalemnya: “Saya percaya bahwa sejak zaman kuno, dalam pemerintahan terhadap rakyat oleh raja dan kaisar, jauh lebih baik untuk menginspirasi orang dengan moralitas dan kebajikan sehingga mereka menjadi baik dan tidak ingin melakukan hal-hal buruk, sebaliknya, memerintah dengan menghukum dan membuat orang merasa takut pada hukum, dan hanya peduli untuk melarikan diri dari hukuman.”

Kangxi lanjut mengingatkan para abdi dalemnya: “Dalam Kitab Sejarah, dikatakan: ‘Ketika semua bangsa hidup bersama dengan damai, banyak orang akan jadi baik dan hidup harmonis.’”

“Seorang kaisar harus membuat segala sesuatunya jelas dan mudah bagi para pejabatnya untuk diterapkan, dan berjiwa besar dan murah hati kepada rakyatnya,” adalah salah satu motonya yang lain.

“Selama masa Yao dan Shun, mereka mengatur tanah sesuai dengan keinginan rakyatnya, memotivasi orang-orang seperti angin sepoi-sepoi menuju tujuan yang bermanfaat. Stabilitas dan kemakmuran masyarakat mereka adalah bukti atas keberhasilan kebijakan ini. Saya dulu iri pada kemakmuran di zaman kuno dan telah bekerja keras mengedepankan pendidikan moral pada orang-orang kami untuk mendorong hati nurani mereka sehingga kami bisa berjalan di jalan yang benar bersama-sama.”

Membalas Kebaikan, Bukan Balas Dendam

Sebelum merebut kembali Taiwan, Kaisar Kangxi meminta pendapat dari para abdi dalemnya tentang strategi apa yang harus dia ambil. Beberapa percaya bahwa istana harus melibatkan Shi Lang, seorang jenderal dari Taiwan yang menyerahkan diri, karena dia tahu kondisi khusus Taiwan dan memiliki kemampuan memimpin yang sangat baik. Menurut beberapa laporan, orang lain juga berpendapat bahwa, Shi Lang masih memiliki hubungan dengan Pangeran Zheng di Taiwan, dan alasan dia menganjurkan serangan militer ke Taiwan adalah karena dia ingin mengambil tentara untuk dirinya sendiri dan membelot ke Taiwan.

Kangxi menyelidiki sendiri masalah itu dan menganggap tuduhan terhadap Shi Lang tidak benar. Faktanya adalah bahwa putra Shi Lang, Shi Qi dan keponakannya, Shi Hai, tunduk pada istana Qing, tetapi rencana mereka bocor dan semua anggota keluarga mereka yang terdiri dari 73 orang dieksekusi oleh Pangeran Zheng. Kangxi menepis semua keraguan tentang Shi Lang dan mempercayakannya dengan kekuatan militer, memberikan Shi sokongan dan dukungan penuh.

Sebelum pasukan berangkat, Kangxi berkata kepada Shi Lang, “Saya tidak khawatir Anda tidak dapat menaklukkan Taiwan, tetapi saya memiliki kekhawatiran. Apakah Anda tahu apa itu?”

Shi Lang tidak tahu.

“Beberapa anak buah Pangeran Zheng telah membantu anda sebelumnya, sedangkan yang lain telah menyakiti anda, dan segala sesuatunya bisa menjadi sangat rumit karena balas dendam tidak pernah berakhir. Jika ada orang yang mau menyerah, saya punya pendapat untuk anda ingat: Hanya membalas kebaikan mereka, tetapi jangan pernah balas dendam!

Sangat tersentuh oleh kepercayaan kaisar, Shi Lang dengan sekuat tenaga berhasil melancarkan serangan dan memperlakukan para tawanan dengan ramah terlepas dari sejarah mereka dengannya. Melihat bagaimana mereka diperlakukan, semua pasukan yang menyerahkan diri bersedia tunduk pada istana Qing.

Tentang Satu Tael Perak

Ye Fang'ai dari kota Kunshan adalah kandidat yang berhasil dalam ujian kekaisaran, dan dianggap sebagai akademisi terpelajar.

Namun, selama pemeriksaan pajak ia ditemukan nunggak pajak satu tael perak. Ye mengira satu tael perak bukanlah apa-apa, jadi dia menulis surat kepada Kaisar Kangxi dan memohon grasi agar kesalahannya diampuni. Namun, kaisar tidak terpengaruh oleh pertimbangan pribadi. Dia mencabut kehormatan dan pangkat ilmiah Ye, dan menghukumnya sesuai hukum.

Pemerintahan Kangxi mengedepankan pemerintahan yang bersih dan menerapkan hukuman berat terhadap korupsi dan penghindaran pajak. Misalnya, ketika Ka Yongshi, seorang pejabat pemerintah di Sichuan mengumpulkan pajak nasional, setiap 200 tael yang terkumpul dia diam-diam menyisihkan 12 tael perak. Setelah memberi Gubernur Nengtai lebih dari 200.000 tael perak dari praktik korupsi ini, ia menyimpan sisa uang itu untuk dirinya sendiri. Nengtai kemudian dijatuhi hukuman mati karena korupsi, dan Ka Yongshi, yang akan mengalami nasib yang sama, meninggal karena sakit sebelum dia dijatuhi hukuman.

Prefek Zhao Fengzhao dari Taiyuan, Shanxi juga dieksekusi karena membebani pajak lebih kepada orang dan menggelapkan hampir 200.000 tael perak.

Pada tahun 1697, Wen Bao, gubernur Shanxi, dan komisaris administrasi provinsi Gan Du berkolusi satu sama lain dalam korupsi. Mereka menerima suap dan memutarbalikkan hukum untuk memeras orang-orang, “memaksa banyak orang dari Puzhou melarikan diri ke pegunungan.” Ketika keadaan memburuk, orang-orang berkumpul bersama dan memberontak.

Kangxi mengirim Wei Lun untuk berdamai dengan para pemberontak dan menyuruh dia menerima para pemberontak dan memperlakukan mereka dengan baik jika mereka menolak menyerah. Dia juga memberi tahu Wei bahwa dia harus mengeksekusi Gan Du segera setelah dia tiba di sana, karena "Bagaimana mungkin kami bisa meyakinkan orang-orang tentang integritas kami jika pejabat korup seperti itu terhindar?"

Sekali Pandang Segalanya Terlihat

Kaisar Kangxi melakukan tur ke selatan pada tahun 1707 untuk memeriksa perbaikan saluran air. Setelah pengamatannya pada hari pertama, ia bertanya kepada petugas setempat, Zhang Penghe, tentang pandangannya terhadap proyek tersebut.

Zhang berkata, "Paduka Yang Mulia, orang-orang sebagai keluarganya—Anda tidak ragu menghabiskan satu juta tael perak untuk menyelamatkan nyawa orang, dan semua orang menyanyikan pujian bagi Yang Mulia."

Kaisar tidak menerima sanjungan seperti itu dan berkata kepada Zhang, “Ini adalah kata-kata kosong yang tidak berguna. Saya bertanya tentang proyek saluran air. Anda boleh menguraikan saat menulis sastra, tetapi anda harus turun ke lapangan ketika berbicara tentang urusan resmi.”

Zhang berkata, "Baik, Yang Mulia, saya pikir mengikuti rencana Liuhaitao yang telah disusun sebelumnya, tetapi kemudian saya merasa itu adalah masalah yang sangat penting, jadi saya meminta Yang Mulia memeriksanya secara langsung dan memutuskan apakah kami harus membuka kanal untuk mengalihkan air dari Sungai Huai.”

Setelah mendengar ini, Kangxi buru-buru menegurnya dan berkata: “Saya telah melihat hari ini bahwa tiang pengukur air yang didirikan berantakan total, dan sepertinya tidak ada yang tahu apa yang sedang terjadi. Apa lagi yang pantas mendapatkan perhatian lebih dari ini?”

Kaisar kemudian dengan jelas menunjukkan masalahnya. Pertama, saluran yang digali terlalu tinggi di lokasi aliran air; kedua, banyak tiang pengukur air didirikan di kuburan, yang berarti bahwa semua kuburan itu akan hancur.

Dia lanjut menjelaskan mengapa rencana Liuhuaitao tidak akan berhasil. Misalnya, proyek semacam itu akan melibatkan penggalian melalui gunung dan bukit, yang mungkin akan sangat sulit, dan bahkan jika itu bisa dilakukan, ketika banjir melanda, air akan mengalir ke Danau Hongze, atau menghancurkan kanal.

Kaisar berkata, “Jadi, dari pada membangun saluran yang tidak berguna seperti Liuhuaitao, anda bisa memperluas pembukaan Danau Hongze baik lebar maupun dalam sehingga air dapat mengalir dengan mudah ke bendungan Jiangjia dan Tianran, di mana anda dapat memperlebar saluran air agar aliran air lebih lancar.”

Kangxi juga memerintahkan agar mencabut semua tiang pengukur air yang berdiri berdasarkan rencana lama. Penduduk setempat sangat senang karena kuburan akan aman dan merayakan keputusan Kangxi.

Kemudian, Kaisar Kangxi menegur Zhang Penghe lagi.

Dia berkata, “Pejabat yang anda tunjuk untuk bertanggung jawab atas proyek itu ceroboh tentang tugas mereka, anda juga menghabiskan waktu terlalu banyak di kantor dan keluar untuk inspeksi hanya sekali setiap dua atau tiga bulan. Bagaimana anda bisa tahu apa yang sebenarnya terjadi?”

Kaisar juga menunjukkan: “Rencana Liuhuaitao yang banyak anda usulkan menunjukkan kepada saya bahwa tidak hanya pejabat lokal mencari keuntungan pribadi darinya, tetapi petugas konstruksi juga berlomba untuk promosi melalui proyek. Bagaimana kita bisa mengandalkan orang-orang seperti itu untuk menyelesaikan proyek?”

Zhang Penghe merasa sangat malu saat mendengarkan kaisar memberikan analisis rinci tentang pekerjaannya.

Tidak lama kemudian, Kangxi memerintahkan untuk menurunkan pangkat para pejabat yang telah melalaikan tugas mereka, dan menginstruksikan Zhang Penghe untuk “memeriksa tanggul kanal secara teratur, baik di musim hujan maupun panas” untuk mendorong agar lebih memenuhi kewajibannya.

Dari sini, kita dapat melihat bahwa Kaisar Kangxi sangat adil dalam memberikan penghargaan dan hukuman.

Dia percaya bahwa "Hati seseorang menentukan bagaimana seseorang menerapkan hukum." Ada kalimat seperti itu dalam Motto Pendidikan Keluarga Kangxi bahwa “Orang hanya memiliki satu hati, dan ketika sedang bekerja, sebuah pikiran terbentuk seketika, dan orang akan langsung tahu apakah itu benar atau salah. Jika pikiran itu salah, anda harus segera memperbaikinya, maka anda tidak akan terlalu jauh dari Tao [jalan lurus].”

Menjadi seorang kaisar yang hebat, Kaisar Kangxi memiliki sekelompok besar pejabat yang berbudi luhur di semua tingkatan mengikuti contoh penguasa mereka. Mereka bercita-cita untuk melunakkan karakter mereka, menjunjung tinggi integritas, peduli pada rakyat, dan berusaha keras agar pemerintahan sehat dan bersih. Bersama-sama, mereka mewujudkan cita-cita mereka di zaman keemasan 61 tahun ini, di mana “dunia damai, dan orang-orang hidup dalam kemakmuran dan kepuasan.”

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Budaya Tradisional