(Minghui.org) Seorang wanita di Kota Zhuhai, Provinsi Guangdong, diam-diam dijatuhi hukuman tujuh tahun karena berlatih Falun Gong, sebuah disiplin spiritual dan meditasi yang telah dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok sejak 1999.

Zhang Yuzhen

Zhang Yuzhen, berusia 54 tahun, ditangkap oleh polisi dalam penangkapan kelompok terhadap dua belas praktisi pada 12 Juli 2019. Dia mengadakan beberapa kali mogok makan untuk memprotes penganiayaan di Pusat Penahanan Zhuhai No. 1 dan menjadi sasaran penganiayaan fisik.

Seorang wanita lajang yang orang tuanya telah meninggal karena tekanan mental akibat penganiayaan, Zhang tidak memiliki anggota keluarga dekat untuk mencari keadilan baginya setelah penangkapannya. Baru-baru ini dikonfirmasi oleh koresponden Minghui bahwa dia diam-diam dijatuhi hukuman tujuh tahun oleh pengadilan di Kota Zhuhai pada 2020. Dia telah dibawa ke Penjara Wanita Provinsi Guangdong. Rincian lain tentang kasusnya masih belum jelas pada saat penulisan.

Sebelum hukuman terakhirnya, Zhang, penduduk asli Kabupaten Jianxian, Provinsi Jiangxi, ditangkap 12 kali dan dipenjara dengan total sembilan tahun.

Dia dijatuhi hukuman enam tahun pada November 2000 karena pergi ke Beijing untuk mengajukan permohonan bagi Falun Gong. Di Penjara Wanita Provinsi Jiangxi, dia digantung dengan pergelangan tangannya di belakang punggungnya selama 11 jam pada 19 September dan 3 jam pada tanggal 20 September 2005. Lengannya menjadi cacat. Dia masih belum bisa sepenuhnya merentangkan lengannya, mengepalkan tangan, atau menjulurkan jari-jarinya. Dia juga menderita penurunan pergelangan tangan, suatu kondisi di mana orang tersebut tidak dapat memperpanjang pergelangan tangan mereka, dan itu tergantung lemas. Anggota tubuh bagian atasnya sakit dan tangannya terus-menerus bergetar, dan kadang-kadang dia merasakan nyeri yang parah di dada, leher, dan bahunya.

Ketika masa tahanannya berakhir, pihak berwenang langsung mengirimnya ke Kamp Kerja Paksa Wanita Provinsi Jiangxi pada tanggal 10 November 2006, untuk menjalani hukuman tiga tahun lagi. Karena dia tidak dapat melakukan pekerjaan yang tidak dibayar, para penjaga melarangnya untuk mandi atau menggunakan kamar kecil. Dia dibebaskan pada tanggal 9 November 2009.

Ilustrasi penyiksaan: Digantung di pergelangan tangan

Zhang setelah lengannya menjadi cacat

Zhang ditangkap lagi pada Mei 2010 bersama ibunya, setelah mereka dilaporkan karena berbicara dengan orang-orang tentang Falun Gong. Polisi membebaskan mereka setelah tujuh jam. Dalam perjalanan pulang, ibu dan anak itu mengetahui mereka diikuti dan mereka tidak kembali ke rumah, tetapi tinggal di luar selama satu malam.

Zhang dan ibunya ditangkap lagi pada Oktober 2010, juga karena berbicara dengan orang-orang tentang Falun Gong. Mereka dibawa kembali oleh adiknya setelah enam jam di kantor polisi. Polisi memerintahkan saudara laki-lakinya untuk membuka lemari bagi mereka untuk digeledah. Polisi juga mengancam akan menahan Zhang selama dua minggu.

Zhang ditangkap sekali lagi pada tanggal 18 Maret 2011. Dua petugas memutar lengannya ke belakang dan mengikat ibu jarinya, yang menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada lengannya yang sudah cacat. Dia dibawa ke pusat pencucian otak, dan ditahan di sana selama tiga bulan. Dia melakukan mogok makan untuk memprotes penahanan sewenang-wenang dan dicekok paksa makan.

Laporan terkait dalam bahasa Inggris:

Guangdong Woman in Serious Condition after Another Arrest for Her Faith

Ms. Zhang Yuzhen Disabled as a Result of Nine Years of Torture and Imprisonment

Ms. Zhang Yuzhen from Nanchang City, Jiangxi Province Sentenced to Forced Labor After Six Years of Illegal Imprisonment

Ms. Zhang Yuzhen's Arms and Hands Disabled from Torture

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Penyiksaan Perempuan