(Minghui.org) Keluarga Yang Li, warga Kota Changchun, Provinsi Jilin, pergi menjemputnya di pusat penahanan setempat pada tanggal 16 Desember 2021 setelah dia selesai menjalani hukuman satu tahun karena menolak untuk menyerah keyakinannya pada Falun Gong. Ketika mereka tiba, dengan kaget dan ngeri, mereka melihat sekelompok petugas polisi mendorongnya ke dalam mobil polisi dan pergi.

Suami Yang mengikuti mereka dengan mobilnya sendiri. Dia menghentikan mobil polisi di sebuah persimpangan. Empat petugas yang ada di mobil polisi marah, termasuk Jiang Tiecong, Teng Yunsheng dari Kantor Polisi Hongqijie dan seorang agen dari Kantor 610. Mereka keluar, menangkapnya, dan memukulinya. Ketika saudara laki-laki dan ipar perempuannya datang untuk menghentikan polisi, mereka juga dipukuli dan saudara iparnya terluka.

Polisi membawa Yang dan suaminya ke Kantor Polisi Hongqijie dan memerintahkan mereka untuk melepaskan keyakinan mereka pada Falun Gong, namun tidak berhasil. Falun Gong adalah disiplin spiritual yang telah dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok sejak tahun 1999.

Yang menderita luka serius akibat penganiayaan di pusat penahanan dan suaminya terluka akibat pemukulan pada hari itu. Keluarga mereka mengambil video mereka saat mereka menandatangani dokumen polisi mengenai pengembalian barang sitaan.

Yang, mantan paralegal berusia 44 tahun, ditangkap di rumahnya pada tanggal 16 Desember 2020. Dia dibawa ke Pusat Penahanan No.4 Kota Changchun pada hari berikutnya. Pengacaranya diberitahu pada tanggal 12 Oktober 2021 bahwa Pengadilan Distrik Chaoyang menjatuhkan hukuman satu tahun dan denda 5.000 yuan.

Yang pertama kali ditahan di kamar 303 di pusat penahanan. Narapidana Liang Qianqian, Xiao Hong, dan Liu Yan memukulinya. Pada tanggal 25 Januari 2021, tujuh hari setelah dia dipindahkan ke kamar 103, para penjaga mulai memaksanya untuk berdiri dari pukul 06:30 sampai 21:20. Bentuk penyiksaan harian ini berlanjut sampai tanggal 31 Maret.

Para penjaga menolak untuk memberinya selimut di malam hari dan hanya memberinya seprei meskipun musim dingin. (Changchun adalah sebuah kota di ujung utara Tiongkok)

Dia menolak untuk memakai seragam narapidana sehingga mereka menanggalkan pakaiannya dan membuatnya basah kuyup. Kemudian, mereka memaksanya mengenakan seragam narapidana, atasan lengan pendek, dan celana tipis.

Pada siang hari, sementara narapidana lainnya mengenakan jaket, penjaga membuka jendela di ruangan yang tidak dipanaskan untuk membekukan Yang. Di lain waktu, narapidana Hu Rong dan Guo Shuang memaksanya untuk mandi air dingin. Narapidana juga meletakkan makanannya di tanah dan tidak mengizinkannya menggunakan meja makan. Telur yang diberikan setiap hari dan buah-buahan yang disediakan setiap minggu juga ditangguhkan untuk Yang. Dia juga tidak diizinkan untuk membeli kebutuhan sehari-hari atau makanan tambahan sendiri.

Ada tiga bangsal di Pusat Penahanan No.4 Kota Changchun dan setiap bangsal memiliki enam sel. Saat ini, setidaknya ada 7 praktisi lain yang ditahan di sana, termasuk Ma Xiurong di kamar 103; Yu Aiji di kamar 105; Cui Yuqiu di kamar 201; Xu Lina di kamar 203; dan Li Guiling, Yin Jun dan Zhao Shanying di kamar 205.

Zhao adalah ibu mertua Yang. Dia ditangkap pada tanggal 26 November 2020 dan kemudian dijatuhi hukuman 1,5 tahun dengan denda 5.000 yuan.

Laporan terkait dalam bahasa Inggris:

Mother-in-law and Daughter-in-law Arrested Weeks Apart for Their Shared Faith

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Penyiksaan Perempuan