(Minghui.org) Di bangsal ke-11 di Penjara Wanita Provinsi Shandong, yang secara khusus didirikan untuk menganiaya praktisi Falun Gong, para penjaga menggunakan kombinasi penyiksaan fisik dan eksploitasi mental dalam upaya untuk memaksa praktisi melepaskan keyakinan mereka.

Artikel ini berfokus pada berbagai langkah yang diambil para penjaga untuk mencoba mencuci otak para praktisi.

Bangsal ke-11 bertempat di sebuah bangunan tiga lantai dengan halaman kecil dan terpisah dari bangunan penjara lainnya. Pintu masuknya tampak bersih dan ramah, tetapi teriakan yang datang dari sisi barat gedung segera mengingatkan orang bahwa ini adalah neraka di dunia.

Ketika seorang praktisi pertama kali memasuki bangsal, para penjaga membentuk tim cuci otak untuk memantaunya. Praktisi harus meminta izin untuk melakukan apa pun, termasuk makan, minum, duduk, atau menggunakan kamar kecil. Jika menolak untuk patuh, pertama-tama ia dibuat kelaparan dan kemudian dicekok makanan. Para penjaga juga mengancam akan mencekok paksa obat-obatan yang merusak saraf.

Semua anggota tim cuci otak adalah mantan praktisi yang telah berhenti berlatih di bawah tekanan dan sekarang membantu penjaga dalam mencuci otak pendatang baru. Berdasarkan pengetahuan mereka tentang kepribadian praktisi, mereka menggunakan strategi khusus untuknya untuk menggoyahkan keyakinannya, termasuk menggunakan pembicaraan persuasif dan memutar video propaganda.

Jika praktisi tidak menyerah pada cuci otak, penjaga mengirim narapidana untuk memukulinya. Seorang praktisi mengatakan para narapidana menampar wajahnya, memegang tangannya di belakang punggungnya, dan menariknya ke atas. Mereka kemudian mendorongnya ke bawah, menekan wajahnya ke lantai, dan memegang tangannya untuk menandatangani pernyataan yang disiapkan untuk mencela Falun Gong.

Setelah praktisi berkompromi dengan intimidasi awal dan menandatangani pernyataan untuk melepaskan Falun Gong, proses cuci otak berikutnya dimulai.

Selain menulis laporan pemikiran harian untuk memfitnah Falun Gong, para praktisi juga dipaksa untuk menonton video yang menjelekkan Falun Gong setiap hari. Para penjaga sering menggunakan pengurangan masa hukuman sebagai insentif untuk mendorong lebih banyak partisipasi. Sementara itu, dengan "berbagi pengalaman mereka," asisten cuci otak mengarahkan para praktisi untuk menyalahkan Falun Gong atas penganiayaan yang mereka derita dan membuat mereka menentang latihan tersebut.

Sebagian besar asisten cuci otak membantu praktisi menulis pernyataan untuk mengutuk Falun Gong. Praktisi kemudian diminta untuk membacakan pernyataan mereka di depan praktisi lain sebagai bagian dari proses cuci otak. Sebagian besar praktisi ini menangis ketika mereka membaca pernyataan mereka, penuh penyesalan karena berlatih Falun Gong dan menyalahkannya atas pemenjaraan dan perpisahan mereka dari keluarga mereka. Emosi semacam itu sangat kuat dalam memengaruhi mereka yang merindukan keluarga mereka atau yang berada di ambang kehancuran akibat isolasi dan penyiksaan.

Setelah penjaga menganggap pencucian otak dan konversi berhasil, mereka memindahkan praktisi ke sel biasa di bangsal yang sama dan mengatur narapidana lain untuk mengawasinya. Praktisi masih diharuskan untuk menulis laporan pemikiran harian. Para penjaga juga terus meminta mereka menghadiri ceramah cuci otak dan menonton video untuk memperkuat hasilnya. Pada tahap ini, video dan ceramah cuci otak dibuat lebih detail dan teliti, termasuk beberapa disajikan sebagai program hiburan.

Di dinding, para penjaga memasang artikel tentang nilai-nilai tradisional untuk membingungkan para praktisi. Mereka juga mengatur kegiatan menari dan menyanyi untuk memuji betapa "benar" dan "adilnya" para penjaga.

Mereka yang menolak untuk melepaskan Falun Gong ditahan di sel isolasi atau dipindahkan ke sel tanpa praktisi lain sehingga mereka tidak mendengar sesuatu yang positif tentang Falun Gong.

Salah satu kepala asisten cuci otak adalah Fu Guiying, yang pernah menjadi koordinator sukarelawan kegiatan praktisi di Kota Linyi. Fu pernah memaksa Li Jianmei, yang memiliki masalah dengan kakinya, untuk berdiri selama sebulan. Li akhirnya mengalami kesulitan berjalan dan harus menggunakan kursi roda.

Fu mengklaim bahwa para penjaga adalah panutannya. Terlepas dari kenyataan bahwa dia berusaha keras untuk membantu para penjaga “mengubah” praktisi, para penjaga juga menambahkan obat-obatan beracun ke dalam makanannya.

Laporan Terkait dalam Bahasa Inggris:

Falun Gong Practitioners Drugged in Shandong Women’s Prison for Practicing Their Faith

Torture Methods Used in Shandong Province Women’s Prison to Persecute Falun Gong Practitioners

Shandong Women’s Prison Instigates Inmates to Torture Falun Gong Practitioners

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Cuci Otak