(Minghui.org) Saya bermeditasi sendiri di malam hari ketika masih kecil. Mata ketiga saya terbuka saat itu, dan itu bukan hal yang aneh. Ketika berusia sekitar 5 tahun -- tahun 1970 -- tepat sebelum saya belajar membaca, saya sering mengalami mimpi yang sama di malam hari, yang nyata dan jelas. Selama bulan-bulan berikutnya, saya mengalami mimpi yang sama, berulang-ulang:

“Saya tinggal di sebuah kota kecil di Hochsauerlandkreis. Saya berjalan ke gunung yang menjulang di belakang desa saya. Di padang rumput besar di depan puncak gunung yang tertutup pohon, saya mengangkat kepala dan melihat ke langit.

Keadaan sekitar saya secara bertahap menghilang. Saya diangkat ke langit, naik lebih tinggi dan lebih tinggi. Awan bergerak ke satu sisi membentuk lingkaran, dan dimensi supernatural terbuka di langit.

Kemudian, saya berada di dimensi lain, dan yang mengejutkan saya, lebih banyak lagi dimensi terbuka. Saya melayang lebih tinggi dan lebih tinggi dan menjadi tanpa bobot.

Saya mendengar suara-suara dan warna-warna indah di sekitar saya seolah-olah semuanya hidup dan memiliki semangat. Kata-kata tidak dapat menggambarkan keindahan adegan itu.

Sesuatu yang sakral datang melayang turun dari daerah yang sangat tinggi. Keadaan sekitar saya dipenuhi dengan perasaan bahagia. Saya mengangkat kedua tangan di atas kepala dan membenamkan diri dalam lingkungan sakral yang luar biasa ini.

Sebuah buku dengan sampul biru mendarat di tangan saya. Buku itu memancarkan berbagai warna dan ditutupi dengan karakter emas yang mempesona. Sulit untuk menggambarkan keindahan buku itu.

Saya tidak tahu karakter dalam buku itu, dan belum pernah melihat yang seperti itu. Saya akan terbangun dari mimpi setiap kali saya memegang buku di tangan saya.”

Saya menyebutnya: “Kitab suci dari surga dengan sampul biru.”

Saya bertanya kepada orang tua saya beberapa kali apakah mereka bisa mendapatkan kitab suci dari surga -- buku dengan sampul biru untuk saya? Namun, sepertinya tidak ada yang mengerti saya. Yang lebih menyusahkan adalah iman Katolik, yang populer di Hochsauerlandkreis. Saya dianggap berbeda. Pendeta setempat melakukan ritual untuk membersihkan setiap ruangan di rumah kami. Saya dilarang bermeditasi. Namun, mungkin inilah mengapa kejadian ini sangat terukir dalam ingatan saya.

Perlahan-lahan, mimpi itu menghilang, meninggalkan firasat di hati saya bahwa suatu hari, saya akan belajar sesuatu yang sangat penting dari buku dengan sampul biru ...

Mewujudkan Impian Sejak Kecil

Adegan di masa kecil saya telah terwujud.

Praktisi di wilayah saya memperkenalkan Falun Gong di Katedral Cologne pada 2005. Saya mendapatkan Zhuan Falun, buku Guru Li Hongzhi, yang tersedia di sana. Namun, saya sangat dipengaruhi oleh hal-hal bermutasi yang tersedia di dunia manusia.

Guru, dengan belas kasihnya yang tak terbatas, membimbing saya. Melalui proses yang panjang dan berat, saya mengubah banyak karma. Akhirnya, saya benar-benar memahami ajaran Guru pada 2017. Saya kemudian mulai berlatih Falun Dafa dan mengenali karakter emas yang saya lihat dalam mimpi di masa kecil saya.

Setelah puluhan tahun mencari, akhirnya saya menemukan takdir saya. Setiap kesulitan yang saya lalui dan semua hal yang saya lihat dalam hidup, saya menemukan tujuannya dalam buku Zhuan Falun. Semuanya memiliki penjelasan dalam Fa Guru.

Saya percaya saya datang ke dunia ini untuk berlatih Falun Dafa, membuktikan kebenaran Fa dan semuanya diatur oleh Guru.

Zhuan Falun adalah buku dari surga dengan sampul biru. Dua puluh delapan tahun setelah mimpi yang saya alami sebagai seorang anak, buku ini diterbitkan untuk pertama kalinya di Jerman -- tahun 1998.

Saya bersyukur akhirnya menemukan buku Zhuan Falun dan merasakan belas kasih Guru Li.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Perjalanan Kultivasi