(Minghui.org) Saya mulai berlatih Falun Dafa pada 1997. Saya menghadiri latihan bersama setiap hari dan sesi belajar Fa dengan rekan-rekan praktisi dan juga mengunjungi pedesaan untuk menyebarkan Dafa. Hari-hari itu, hidup dipenuhi sukacita.

Namun, masa-masa indah itu tidak berlangsung lama, karena mantan pemimpin rezim komunis Jiang Zemin melancarkan penganiayaan terhadap Falun Dafa pada 1999. Saya baru saja menikah dan pindah ke kota suami saya pada waktu itu. Tidak ada pengikut Dafa di dekatnya, dan saya berhenti berlatih Dafa selama hampir lima tahun. Guru tidak meninggalkan saya dan mengatur agar rekan-rekan praktisi menarik saya kembali ke jalurnya.

Menjadi Sejati, Baik, Sabar di Rumah

Suami dan ibu mertua sangat menentang saya untuk melanjutkan latihan Falun Dafa karena mereka percaya kebohongan yang diluncurkan oleh Partai Komunis Tiongkok. Mereka menyembunyikan buku-buku Dafa saya, membakar foto Guru, dan mengatakan hal-hal yang tidak sopan tentang Dafa.

Suami saya sangat pemarah, dia akan memaki saya dan merusak barang-barang ketika dia marah. Saya sabar terhadap dia dan ibunya, karena saya mengerti bahwa mereka tidak tahu yang sebenarnya. Ibu mertua saya secara bertahap tersentuh oleh kebaikan saya dan tidak lagi menentang saya berlatih Dafa. Dia berkata kepada putrinya, “Iparmu adalah orang yang sangat baik. Dia bisa berlatih Dafa jika dia mau, karena dia tidak melakukan hal buruk.”

Ipar perempuan saya sangat baik. Dia tidak pernah menentang saya dalam berlatih Dafa, dan kami selalu rukun. Karena dia dan suaminya tidak punya uang untuk membeli apartemen sendiri, mereka tinggal bersama kami setelah menikah. Setelah rumah kami dihancurkan oleh pemerintah sebagai bagian dari inisiatif pembangunan perkotaan, kami membeli rumah murah untuk mereka dengan uang kompensasi yang kami terima dari pemerintah. Mereka sangat berterima kasih.

Setelah Partai Komunis Tiongkok merebut kekuasaan pada 1949, secara sistematis menghancurkan budaya tradisional Tiongkok dan moral manusia. Akibatnya, perselingkuhan sering terjadi. Suami saya juga berselingkuh dan membuat majikannya hamil. Mereka bertekad untuk tetap bersama. Meski ibu mertua dan ipar saya sangat menentangnya, suami saya tetap bersikeras untuk mengajukan cerai.

Selama seluruh proses, saya tidak mengumpat pada suami atau selingkuhannya. Saya selalu ingat bahwa saya adalah praktisi yang hidup dengan prinsip Sejati, Baik, Sabar.

Saya diberi hak asuh atas putra kami, yang saat itu berusia 10 tahun, setelah suami menceraikan saya. Mantan ibu mertua dan mantan ipar perempuan saya memberi tahu putra saya banyak hal buruk tentang ayahnya, yang membuatnya membenci ayahnya. Saya selalu menasihatinya, “Ayahmu akan selalu menjadi ayahmu, apa pun yang terjadi. Dia akan selalu menyayangimu. Apa yang ayahmu dan ibu lakukan adalah di antara kita berdua dan tidak ada hubungannya denganmu.”

Saya juga mengatakan kepada mantan ibu mertua dan mantan ipar saya untuk tidak menabur benih kebencian di hati putra saya, tetapi membantunya menjalani kehidupan yang cerah dan lurus. Saya berkata kepada mereka, "Saya tidak masalah kalian berbaikan dengan mantan suami saya, dan saya harap kalian semua memiliki kehidupan yang baik!" Mantan ipar saya tersentuh dan berkata, "Kamu sangat berpikiran luas!" Saya berkata, “Jika saya tidak belajar Dafa, saya tidak akan bisa melakukannya.”

Sekarang mantan ipar perempuan saya telah berbaikan dengan saudara laki-lakinya dan istri barunya, putra saya dan ayahnya juga rukun. Mantan ipar saya dan saya juga berteman baik. Dia datang kepada saya setiap kali dia memiliki masalah dan saya selalu menasihatinya dengan prinsip-prinsip Dafa. Dia berkata, "Kamu selalu membuat saya merasa jauh lebih baik."

Putra saya sekarang sudah besar dan sangat baik hati, sering membantu teman-teman sekelasnya ketika mereka mengalami kesulitan. Suatu hari dia berkata kepada saya, “Bu, saya tidak merasa kurang ketika saya tidak memiliki ayah di rumah. Saya tetap sangat bahagia! Hanya saja ibu menderita!" Saya sangat lega mendengarnya. Memang benar bahwa banyak anak belajar hal-hal buruk setelah orang tua mereka bercerai. Putra saya beruntung.

Lebih Banyak Belajar Fa Agar Melakukan Tiga Hal dengan Baik

Setelah saya mulai berlatih lagi, rekan-rekan praktisi membantu saya menemukan kelompok belajar Fa setempat di mana semua praktisi sangat rajin dan meningkatkan kesadaran tentang penganiayaan dengan cara mereka sendiri. Saya telah terlalu lama menjauh dari Dafa dan melihat kesenjangan besar antara saya dan mereka. Saya menyadari bahwa saya harus membaca lebih banyak buku Dafa, mengklarifikasi fakta dan mengikuti laju Pelurusan Fa.

Sebagai ibu yang bekerja penuh waktu, saya harus menggunakan waktu luang saya untuk melakukan beberapa pekerjaan klarifikasi fakta. Dalam beberapa tahun terakhir, saya menelepon, mendistribusikan materi, dan juga membujuk orang untuk mundur dari Partai Komunis Tiongkok (PKT). Saya juga telah mendirikan tempat materi informasi kecil, menyediakan materi untuk diri saya sendiri dan rekan-rekan praktisi.

Selama bertahun-tahun, saya tertinggal dalam belajar Fa dan mengultivasi hati saya karena sibuk melakukan sesuatu. Oleh karena itu, saya mengembangkan banyak keterikatan seperti terlalu berprestasi, pamer, kegembiraan hati, iri hati, dll. Akibatnya, saya ditangkap, ditahan, dan rumah saya digeledah lima kali. Saya berhasil keluar dengan selamat di bawah perlindungan Guru.

Dalam beberapa tahun terakhir, dengan bantuan Guru, saya menemukan pekerjaan yang sangat mudah dan memiliki lebih banyak waktu untuk belajar Fa dan melakukan tiga hal dengan baik. Saat belajar Fa lebih banyak, belas kasih saya tumbuh dan saya dapat memikirkan orang lain. Meskipun saya dianiaya berkali-kali selama bertahun-tahun, saya tidak lagi membenci polisi dan orang-orang yang menahan/menjebak saya, karena mereka juga adalah korban penganiayaan. Tertipu oleh kebohongan PKT, mereka digunakan sebagai alat Partai untuk melakukan kejahatan dan akibatnya mengumpulkan banyak karma sendiri.

Membangkitkan Hati Nurani dengan Belas Kasih

Pada 2020, setelah merebaknya pandemi, saya merasakan mendesak untuk mengklarifikasi fakta kepada orang-orang. Tetapi karena saya tidak memperhatikan keselamatan dan melakukan sesuatu dengan keterikatan, saya dilaporkan oleh seseorang ketika membagikan materi dan ditangkap. Saya telah mengklarifikasi fakta kepada petugas Chen sebelumnya, dan banyak pengikut Dafa juga memberitahunya fakta tentang Falun Dafa, tetapi dia masih berpartisipasi dalam penangkapan praktisi setempat.

Mereka memasukkan saya ke dalam sel kecil dan mengambil kunci rumah dari saya. Mereka menyita komputer, printer, perlengkapan, foto Guru (pencipta Falun Dafa), buku-buku Dafa, dan speaker saya ketika tidak ada orang di rumah. Saya memancarkan pikiran lurus di dalam sel dan merenungkan apa yang tidak saya lakukan dengan baik yang menyebabkan penangkapan ini.

Saat itu, saya mendengar dua polisi berbicara di luar, dan salah satu dari mereka mengatakan bahwa saya akan ditahan. Ketika mendengar ini, saya terkejut dan berpikir, “Bagaimana saya bisa berakhir seperti ini?”

Tetapi kemudian saya berpikir, “Tidak, saya harus menyangkal pikiran ini. Saya adalah pengikut Dafa masa Pelurusan Fa yang memiliki misi untuk membantu Guru dalam Pelurusan Fa dan menyelamatkan makhluk hidup. Misi saya belum selesai, tetapi apa pun yang tidak saya lakukan dengan baik akan diluruskan dalam Dafa. Penjara dan pusat penahanan bukanlah tempat saya seharusnya berada. Saya harus pulang hari ini. Saya telah berulang kali dianiaya selama bertahun-tahun, yang berdampak negatif pada banyak makhluk hidup yang harus diselamatkan. Saya tidak akan dianiaya lagi atau membiarkan jaksa dan orang lain melakukan kejahatan terhadap Dafa.” Saya terus memancarkan pikiran lurus selama berjam-jam.

Pukul 19.00, seorang petugas polisi memanggil saya ke ruang interogasi. Seorang penjaga ada di sana untuk mencatat. Dia bertanya tentang Dafa, dan saya mengklarifikasi fakta kepadanya. Kemudian petugas Chen masuk ke ruangan. Dia berkata, “Kami memiliki rekaman video saat anda pergi ke lingkungan tertentu untuk mendistribusikan materi Falun Dafa: ke mana anda pergi dan apa yang anda berikan, apa yang anda kenakan, dan gedung mana yang anda kunjungi semuanya direkam. Anda harus menjelaskannya.” Saya berpikir, “Saya tidak bisa bekerja sama dengan anda, karena itu hanya akan merugikan anda.” Saya mulai memancarkan pikiran lurus di dalam hati.

Chen kemudian berkata, “Bukankah kalian orang-orang Falun Dafa mengikuti Sejati, Baik, Sabar? Anda harus mengatakan yang sebenarnya.”

Saya berkata, “Falun Dafa sepenuhnya legal di Tiongkok. Itu bukan salah satu dari 14 kultus yang terdaftar oleh Kementerian Keamanan Publik. Administrasi Publikasi Tiongkok juga telah mencabut larangan publikasi Falun Dafa.”

Saya juga mengingatkannya tentang undang-undang pegawai negeri yang baru dan tanggung jawab seumur hidup seseorang untuk menangani kasus-kasus yang tidak sah. Dia berkata sedikit tidak sabar, “Jangan bicarakan itu. Ini pekerjaan saya."

Saya tahu banyak pengikut Dafa telah memberitahunya tentang hal ini berkali-kali, dan dia sepertinya bosan mendengarnya. Jadi saya berhenti berbicara dan memohon dalam hati agar Guru menyelamatkannya.

Kurang dari satu menit kemudian, dia berkata, "Apakah anda memohon kepada Guru anda untuk menyelamatkan anda?" Segera setelah saya mendengar itu, saya menduga dia mungkin merasakan belas kasih Guru. Air mata mengalir di wajah saya dan saya berkata padanya, “Kultivasi saya yang tidak baik menyebabkan kalian menimbulkan karma. Saya benar-benar minta maaf. Guru kami berkata, ‘Pengikut Dafa mengalami penderitaan,

Sedangkan yang dimusnahkan adalah para makhluk.’ (“Berkali-kali Kehidupan adalah Demi Kehidupan Kali Ini,” Hong Yin III). Tiba-tiba dia tidak mengatakan apa pun. Dia mungkin merasakan kebaikan pengikut Dafa.

Saya memberi tahu Chen tentang beberapa cerita yang dipublikasikan di Minghui.org tentang petugas polisi yang mendapat ganjaran setelah menganiaya pengikut Dafa. Tetapi ada juga cerita tentang polisi yang membuat pilihan yang tepat setelah memahami kebenaran. Saya juga mengatakan kepadanya bahwa ketika perintah dari atas dan moralitas hati nurani bertentangan, seseorang harus memilih hati nurani. Dia terus mendengarkan dan tidak menyela saya.

Setelah mengatakan apa yang harus saya katakan, saya mengatakan kepadanya bahwa saya harus pulang. Dia berkata, "Pulang? Tidak mungkin."

Saya berkata, “Jika anda tidak membiarkan saya pulang, ke mana anda ingin saya pergi? Jika anda menganiaya saya, kasusnya akan ada di profil anda.” Dia mengatakan bahwa dia bukan pengambil keputusan. Saya berkata, "Anda bertanggung jawab atas kasus ini." Dia berjalan mondar-mandir di ruang interogasi dan saya bisa melihat bahwa dia bimbang, berjuang antara yang baik dan yang jahat.

Pada saat itu, petugas yang membuat catatan mencetak pernyataan tersebut, dan Chen meminta saya untuk menandatanganinya. Saya berkata, “Tidak, saya tidak akan menandatanganinya. Tapi saya akan melihat apa yang tertulis.” Saya perhatikan bahwa tidak satu kata pun yang dia tulis bertentangan dengan saya dan poin-poin utama yang saya katakan semuanya disertakan. Jadi saya mengembalikan selembar kertas itu kepada Chen, dan dia mengambilnya dan pergi. Saya berkata pada diri sendiri, “Gurulah yang memutuskan apakah saya akan tinggal di sini atau pergi.”

Setelah beberapa menit, Chen masuk bersama direktur kantor polisi dengan senyum di wajahnya. Direktur menyuruh saya untuk menandatangani surat itu dan kemudian saya bisa pulang, saya berkata, “Saya tidak bisa menandatangani surat itu. Jika saya menandatanganinya, itu akan menjadi bukti bahwa anda menganiaya Falun Dafa.” Mereka tidak memaksa saya untuk menandatangani. Jadi, dengan perlindungan Guru, saya kembali ke rumah dengan selamat. Saya senang bahwa Chen dan direktur membuat pilihan yang tepat.

Saya sangat berharap bahwa mereka akan berbuat lebih banyak untuk melindungi pengikut Dafa di masa depan, seperti juga untuk melindungi diri mereka dan memilih masa depan yang lebih baik untuk diri mereka sendiri serta keluarga mereka. Saya juga berharap lebih banyak orang di penegakan hukum, kejaksaan, dan pengadilan, serta orang-orang di dunia, akan segera memahami kebenaran tentang Dafa, mundur dari PKT, dan memilih masa depan yang lebih baik.

Di atas adalah pemahaman saya yang terbatas. Jika ada yang tidak sesuai, mohon tunjukkan.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Meningkatkan Diri Sendiri