(Minghui.org) Xia Ning adalah warga Kota Xingcheng, Provinsi Liaoning, berusia 68 tahun. Dia mulai berlatih Falun Dafa (juga dikenal sebagai Falun Gong) pada tanggal 17 Januari 1999. Enam bulan kemudian, Partai Komunis Tiongkok (PKT) meluncurkan kampanye nasional melawan Falun Gong. Sejak itu, dia telah ditangkap berulang kali dan disiksa karena mempertahankan keyakinannya.

Xia dihukum kerja paksa dua kali selama total lebih dari lima tahun. Dia terakhir ditangkap pada Juli 2017 dan dijatuhi hukuman 4,5 tahun penjara pada Januari 2018. Dia dibebaskan pada tanggal 14 Januari 2022.

Terlepas dari penganiayaan brutal, Xia tidak pernah goyah dalam keyakinannya. Setelah mempelajari Falun Gong, dia menjadi lebih energik, berpikiran terbuka, dan ceria. Hal itu karena keyakinannya yang teguh dengan prinsip-prinsip Falun Gong Sejati-Baik-Sabar, yang dia yakini sebagai nilai universal yang harus dipatuhi manusia.

Ditangkap karena Mengajukan Permohonan di Beijing

Setelah PKT meluncurkan kampanye untuk menganiaya Falun Gong pada Juli 1999, surat kabar, stasiun radio, dan stasiun TV menyebarkan desas-desus dan menghasut kebencian terhadap Dafa. Puluhan ribu praktisi Falun Gong pergi ke Beijing untuk mencari keadilan bagi Falun Gong.

Pada Oktober 2000, Xia pergi ke Beijing untuk berbicara dalam membela Falun Gong dan penciptanya, Guru Li Hongzhi. Dia ditahan di Pusat Penahanan Xingcheng selama 15 hari. Dia kembali ke Beijing pada tanggal 1 Januari 2001 dan ditangkap di Lapangan Tiananmen pada hari yang sama. Dia dibawa ke Kantor Polisi Donggaodi di Beijing dan ditahan di sana selama tujuh hari. Selama periode ini, dia dipukuli dan dipaksa berdiri di luar di musim dingin tanpa jaket. Dia juga diperintahkan untuk menginjak buku-buku Falun Gong dan menjelek-jelekkan Guru secara bersamaan.

Penganiayaan di Kamp Kerja Masanjia

Pada Juni 2001, Xia membagikan video yang berisi informasi tentang tipuan “Bakar Diri di Lapangan Tiananmen”. Dia ditangkap dan ditahan di Pusat Penahanan Xingcheng selama delapan hari dan kemudian dikirim ke Kamp Kerja Masanjia yang terkenal karena pencucian otak.

Selama tiga tahun penahanannya di Masanjia, Xia selalu berada di bawah pengawasan yang ketat. Dia sering tidak diizinkan untuk tidur atau berbicara dengan narapidana lain. Dia dipaksa untuk jongkok atau berdiri untuk waktu yang lama. Pada satu kesempatan, penjaga menanggalkan bajunya dan memaksanya berlutut dengan bangku di kepalanya. Di atas bangku ada seember air. Pada saat yang sama, seorang kolaborator (mantan praktisi yang telah melepaskan keyakinannya di bawah tekanan) membacakan pernyataan pelepasan Falun Gong kepadanya dan memerintahkannya untuk menandatangani pernyataan tersebut. Namun, dia menolaknya.

Xia menghabiskan sebagian besar hari-harinya di ruang kurungan, di mana dia sering ditahan di kursi besi untuk waktu yang lama. Dia dibawa keluar dari ruang kurungan hanya ketika dia menunjukkan tanda-tanda tidak sadarkan diri atau ketika hidupnya dalam bahaya.

Dia dibebaskan pada Juli 2004.

Penganiayaan di Pusat Penahanan Xingcheng

Pada tanggal 13 September 2004, Xia ditangkap dan dikirim ke Pusat Penahanan Xingcheng, di mana dia diborgol, dibelenggu, dan dipukuli selama empat hari.

Pada tanggal 11 Maret 2008, Xia dan praktisi lain dilaporkan karena mengklarifikasi fakta. Mereka ditangkap dan dibawa ke Pusat Penahanan Xingcheng. Kemudian, beberapa petugas dari Kantor Polisi Chengdong masuk ke rumahnya. Xia melakukan mogok makan untuk memprotes penangkapan dan dicekok makan secara brutal dua kali di Rumah Sakit Xingcheng 810. Sepuluh hari kemudian, dia dan praktisi lainnya dibebaskan setelah Kamp Kerja Paksa Masanjia menolak menerima mereka karena hasil pemeriksaan fisik mereka.

Disiksa Lagi di Kamp Kerja Paksa Masanjia

Pada tanggal 13 Mei 2008, dua petugas polisi masuk ke rumah Xia. Mereka menghancurkan bingkai foto yang berisi foto Guru. Ketika mereka menyeret Xia ke bawah, dia melawan dan berteriak keras, “Falun Dafa baik! Praktisi Falun Gong tidak bersalah!”

Segera setelah Xia dibawa ke Kantor Polisi Chengdong, polisi secara paksa mengambil sampel darahnya dan mengambil fotonya sebelum memindahkannya ke Kamp Kerja Paksa Masanjia. Dalam perjalanan ke kamp kerja paksa, dia diberitahu bahwa dia akan ditahan selama satu tahun [ketika masa hukumannya dua tahun].

Di kamp kerja paksa, Xia disetrum dengan tongkat listrik, ditendang, dipukuli, dan diborgol kapan saja ketika dia melafalkan Fa, memancarkan pikiran lurus, atau menolak mengenakan seragam kamp kerja paksa. Rangkuman di bawah ini adalah penganiayaan yang dialami Xia selama penahanannya.

Dicekok Makan secara Paksa dan Disumpal dengan Pembuka Mulut Logam

Begitu Xia tiba di kamp kerja paksa, kapten Tim No. 3 Zhang Jun dan seorang penjaga membawanya ke sebuah gudang dan menanggalkan pakaiannya. Mereka melihat catatannya dan mengatakan bahwa dia dihukum dua tahun kerja paksa.

Mereka memarahinya dan memborgol tangan kirinya ke tempat tidur. Ketika mereka melapor untuk bekerja keesokan paginya, mereka melepaskan ikatannya, menjambak rambutnya, dan menamparnya. Mereka memborgolnya ke tempat tidur lain dan mencoba membuka mulutnya dengan pembuka mulut logam. Ketika usaha mereka gagal, mereka memukulinya dengan kejam.

Setelah episode penyiksaan itu, Xia berhenti makan untuk memprotes penganiayaan yang kejam. Beberapa hari kemudian, kedua pria itu membuka paksa mulutnya dan mencekokinya makan secara paksa. Pada saat yang sama, mereka memutarkan rekaman yang memfitnah Falun Gong untuknya.

Peragaan Penyiksaan: Pembuka Mulut Logam.

Xia melanjutkan mogok makan selama lebih dari sepuluh hari. Dia diberi infus IV yang mengandung cairan yang tidak diketahui.

Suatu hari setelah dia kembali dari pemeriksaan fisik di rumah sakit, para penjaga mengikatnya dalam posisi terentang dengan tangan dan kakinya diikat ke empat sudut bingkai tempat tidur. Kemudian, mereka membuka paksa mulutnya dengan pembuka mulut dan mencekokinya makan bubur jagung encer. Setelah dipaksa makan, para penjaga sengaja meninggalkan pembuka mulut logam di mulutnya selama berjam-jam. Ketika akhirnya dikeluarkan, Xia tidak bisa menutup rahang atas dan bawahnya bersamaan.

Pada malam hari, Xia diperintahkan untuk berdiri dengan tangan terikat di tempat tidur. Penyiksaan berlangsung selama 13 hari berturut-turut.

Diborgol ke Rangka Tempat Tidur dan Diregangkan.

Peregangan tubuh adalah salah satu cara penyiksaan paling berbahaya di kamp kerja paksa. Itu sering digunakan bersama dengan alat penyiksaan lainnya. Penyiksaan peregangan pada Xia sering terjadi selama penahanannya.

Suatu hari, untuk memaksa Xia mengakhiri mogok makannya, kapten tim Zhang Jun meregangkannya sekitar tengah hari. Dia memborgol tangannya ke bingkai tempat tidur atas dan mengikat kakinya rapat-rapat ke bingkai ranjang bawah. Xia harus menekuk tubuhnya seperti itu sepanjang paruh malam pertama. Kemudian, dia dipaksa untuk berdiri dengan kedua tangan diikat tinggi ke bingkai tempat tidur untuk paruh kedua malam itu.

Peragaan Penyiksaan: Borgol dan Peregangan.

Penyiksaan berlanjut pada hari berikutnya. Tangan punggung bawah Xia mati rasa dan nyeri saat dia melepaskan ikatannya. Diam-diam, dia melakukan latihan berdiri Falun Gong untuk membantu meringankan rasa sakit ketika penjaga tidak memperhatikan.

Ketika penjaga yang bertugas datang di pagi hari, dia kembali mengikat tangannya dan tidak mengizinkannya menggunakan kamar kecil atau mandi.

Pada banyak kesempatan lain, Xia dipaksa untuk berdiri di siang hari dan akan dimarahi jika dia gagal untuk berdiri tegak. Dia tidak bisa tidur di malam hari tanpa izin dari penjaga.

Disetrum dengan Tongkat Listrik

Penganiayaan terhadap praktisi Falun Gong diintensifkan selama Olimpiade tahun 2008, dan banyak penjaga pria dikirim ke Kamp Kerja Masanjia untuk membentuk Tim Kontrol Khusus. Praktisi diminta untuk melaporkan nomor narapidana mereka, mengenakan seragam narapidana, dan lencana nama. Mereka harus menyanyikan lagu kamp kerja paksa dan membaca peraturan kamp kerja paksa. Mereka dipaksa melakukan pekerjaan buruh. Jika mereka gagal bekerja sama, mereka akan diborgol, diregangkan, dan disetrum dengan tongkat listrik.

Xia bersikeras bahwa dia bukan penjahat dan menolak melakukan pekerjaan buruh dan makan makanan yang disediakan untuk penjahat. Karena itu, dia sering disetrum dengan tongkat listrik dan diregangkan. Suatu hari, penjaga laki-laki membawanya ke lantai empat dan secara brutal menyetrumnya dengan tongkat listrik karena dia menolak untuk makan. Kemudian, mereka mengikatnya ke tempat tidur di dalam Kantor Kontrol Ketat.

Suatu pagi, penjaga penjara membawa Xia ke Kantor Kontrol Ketat dan mengikat tangannya ke tempat tidur untuk meregangkan tubuhnya di depan sekelompok orang dari unit manajemen. Ketika ditanya apakah dia akan makan, Xia bersikeras bahwa dia bukan penjahat dan menolak untuk makan. Dia sangat terkejut dan dicekoki makan secara paksa.

Pagi lainnya, para penjaga kembali membawa Xia ke Kantor Kontrol Ketat, di mana orang-orang dari berbagai departemen ada di sana. Ketika Xia menolak menjawab pertanyaan apa pun, mereka menutupi matanya, merentangkan tangannya ke bingkai tempat tidur, mengikat kakinya, dan menyetrumnya dengan tongkat listrik. Dia dibebaskan kembali ke selnya setelah pukul 17:00.

Ketika ditanya apakah dia akan melakukan pekerjaan buruh, Xia dengan tegas mengatakan tidak. Dia diikat dan diregangkan di Kantor Kontrol Ketat. Para penjaga menyetrum seluruh tubuhnya sepanjang malam, yang menyebabkan rasa sakit yang luar biasa.

Sebagai akibat dari penganiayaan brutal, Xia mengalami kesulitan duduk di toilet untuk beberapa waktu.

Dicekok Obat Tidak Dikenal

Perawat Chen Bin terkenal karena mencekok makan secara paksa praktisi Falun Gong di kamp kerja paksa. Dia sering menyiapkan obat-obatan yang tidak diketahui, air, dan air bawang putih yang dihancurkan untuk memberi makan. Dia menyelesaikan pencekokan makan secara paksa hanya dalam beberapa detik tidak peduli apakah cairan itu panas atau dingin. Dia tidak pernah melepas pembuka mulut setelahnya. Salah satu jenis obat yang dia berikan secara paksa kepada praktisi adalah obat merah dan pedas dan rasanya tidak enak.

Pada satu kesempatan, penjaga penjara mengikat Xia dan praktisi lain ke tempat tidur, dan Chen Bin berulang kali mencekoki mereka obat pedas merah beberapa kali sepanjang pagi. Pada saat yang sama, dia memutar rekaman yang memfitnah Falun Gong kepada Xia.

Segera setelah Xia dicekok makan, dia memuntahkan semuanya dan menodai pakaian dan seprai. Di waktu lain, beberapa penjaga mencekokinya air bawang putih yang dihancurkan dan hampir mencekiknya. Kemudian, mereka memaksanya memberinya sup jagung berkualitas buruk atas arahan Chen Bin.

Ditelanjangi di Ruang Penjaga Pria

Penjaga penjara Zheng Xiaofeng sering menyetrum Xia kapan saja dengan sesuka hati. Suatu kali, dia menelanjangi Xia kecuali pakaian dalamnya dan menariknya ke ruang penjaga laki-laki. Penjaga meninggalkannya hampir telanjang di depan penjaga laki-laki. Ketika dia mencoba melakukannya lagi, Xia memegang erat bingkai tempat tidur dan menolaknya.

Xia berkata, “Anda menyeret saya ke ruang penjaga pria. Selain itu, Anda telah mengambil pakaian saya selama dua minggu dan masih belum mengembalikannya. Bisakah Anda menjelaskan alasannya?”

Dipukuli dan Ditendang

Penganiayaan semakin parah setelah banyak penjaga kembali ke kamp kerja paksa setelah Olimpiade tahun 2008. Pada suatu kesempatan, Xia berbaring dan memancarkan pikiran lurus selama waktu tidur siang. Penjaga penjara Yuan Guoyou memerintahkannya untuk berdiri dan memukul tulang rusuknya dengan keras dengan tongkat kayu. Dia melawan dan berteriak keras, “Falun Dafa baik! Praktisi Falun Gong tidak bersalah!” Kemudian, dia diikat ke tempat tidur dan diregangkan di dalam ruang penyiksaan. Malam itu, dia merasakan sakit di tulang rusuknya dan tidak bisa membalikkan badan saat tidur.

Xia melafalkan Fa tanpa suara keesokan paginya dan dipukul keras oleh penjaga Yuan di kepala, hidung, dan bibir. Penganiayaan itu mengakibatkan wajahnya bengkak dan mulutnya berdarah. Kemudian, penjaga lain berulang kali menendangnya ke lantai.

Xia pergi ke kamar kecil bersama dengan narapidana lain pada suatu malam. Ketika dia kembali, tempat tidurnya sudah tidak ada. Segera setelah dia berbaring di tempat tidur, para penjaga menarik rambutnya dari tempat tidur dan mengikat rambutnya ke radiator.

Xia melakukan meditasi di tempat tidur pada suatu pagi. Dia dipukul secara brutal oleh penjaga untuk sementara waktu. Mereka mendorongnya ke lantai dan memaksakan seragam kamp padanya. Kemudian, mereka membawanya ke ruang penyiksaan dan menyetrumnya dengan tongkat listrik. Xia melakukan mogok makan untuk memprotes penganiayaan brutal.

Suatu malam, Xia dilaporkan memancarkan pikiran lurus. Dia dibawa ke kantor dan dipukuli serta ditendang selama satu jam. Para penjaga juga mencaci maki dia dengan kata-kata fitnah. Mereka membungkus wajahnya dengan selotip plastik (untuk menghentikannya membaca Fa), mendorongnya untuk berbaring telentang di lantai, dan menginjak kakinya. Kemudian, mereka memborgol tangannya di belakang punggungnya ke pipa pemanas untuk waktu yang lama setelah mereka melepaskan selotip. Xia tidak bisa mengingat berapa lama dia telah diikat.

Xia dipindahkan kembali ke Brigade No. 3 pada Oktober 2009. Tiga penjaga termasuk kapten Zhang Jun membawanya ke gudang dan memborgol tangannya tinggi-tinggi ke rangka tempat tidur. Seorang penjaga yang bertugas mengikatnya ke tempat tidur lain beberapa hari kemudian. Penjaga Liu Ping mengancam akan memukul dan menendangnya jika dia turun dari tempat tidur. Xia melafalkan Fa ketika dia kembali ke kamarnya. Mulutnya dijepit, ditendang ke lantai, dan diborgol ke pipa pemanas. Para penjaga juga menjahit seragam kamp ke pakaiannya.

Disiksa Karena Tidak Memakai Seragam

Para penjaga menggunakan berbagai bentuk penyiksaan seperti sengatan listrik, borgol, pembekuan, dan pembatasan penggunaan toilet untuk memaksa Xia memakai seragam kamp.

Suatu pagi, Xia melepas seragam kamp. Dia mengatakan bahwa dia bukan penjahat dan tidak boleh memakainya. Karena dia menolak untuk memakainya lagi, dia disetrum dengan tongkat listrik tanpa henti. Dia berteriak, “Falun Dafa baik. Falun Dafa adalah Fa yang mendalam. Praktisi Falun Gong tidak bersalah.”

Penjaga membungkus Xia di sekitar mulut dan wajahnya dengan selotip plastik dan membawanya ke ruang penyiksaan. Dia diikat ke tempat tidur dan diregangkan. Dia kelaparan selama empat hari dan hanya diberi makan bubur encer pada hari kelima. Para penjaga dengan paksa mengenakan tiga set seragam kamp padanya.

Saat itu bulan Desember dan para penjaga membiarkan jendela ruang penyiksaan tetap terbuka untuk membekukan Xia. Mereka tidak mengizinkannya menggunakan kamar kecil, membuatnya buang air kecil di tempat dan membasahi celana dan sepatunya beberapa kali.

Xia masih tetap menolak untuk memakai seragam kamp. Dia mengalami segala macam siksaan. Karena siksaan yang parah, Xia sesak napas saat tidur. Tubuhnya termasuk dada, tulang rusuk, dan lengannya terus-menerus kesakitan, dan dia tidak bisa membalikkan tubuhnya.

Suatu malam, Xia sangat lemah dan tidak bisa berganti pakaian. Dengan demikian, dia tidur dengan pakaian yang dipakai sebelumnya. Para penjaga yang bertugas memukulnya dengan gagang sapu untuk sementara waktu. Hal itu menyebabkan pantatnya menjadi hitam dan biru. Kemudian, mereka menjahit seragam kamp di atas pakaiannya sendiri. Xia diam-diam melafalkan Fa dan melakukan latihan Falun Gong setiap hari. Dia segera mendapatkan kembali kesehatannya dan dapat melepaskan seragam kamp yang dijahit.

Suatu malam ketika Xia menolak untuk mengenakan seragam kamp untuk tidur, dia dibawa ke ruang penyiksaan dan dipaksa untuk berdiri dengan kedua tangan diikat ke tempat tidur sepanjang malam. Ketika penjaga menjahit kembali seragam kamp ke pakaiannya sendiri, Xia melafalkan Fa dengan keras.

Pada Juli 2009, Tim Kontrol Khusus dibentuk untuk menganiaya praktisi Falun Gong. Banyak penjaga dipindahkan ke tim baru ini. Mereka mengenakan seragam kamp pada setiap praktisi dan menyetrum mereka dengan tongkat listrik setiap hari ketika mereka datang untuk melakukan kerja paksa.

Xia diikat ke tempat tidur dan dipaksa berdiri di kamar tahanan pada siang hari dan kembali ke Tim Kontrol Khusus untuk tidur di malam hari. Dia selalu mengambil setiap kesempatan untuk membuang seragam kamp setiap kali dia membersihkan kamar dan membuang sampah.

Pada satu kesempatan, penjaga tidak mengizinkan Xia tidur karena takut dia akan melepas seragam kamp. Ketika dia melepas pakaiannya, para penjaga membuka jendela untuk membiarkan nyamuk dan serangga terbang masuk.

Xia memancarkan pikiran lurus pada pukul dua belas setiap hari. Suatu hari, ketika dia memancarkan pikiran lurus di tengah malam, para penjaga membawanya ke kantor dan secara brutal menendang seluruh tubuhnya. Mereka dengan paksa mengenakan seragam kamp padanya dan mengikatnya ke pipa pemanas.

Suatu hari, Xia membungkus tubuhnya dengan kain rami dan celana panjang karena dia tidak memiliki pakaian sendiri. Para penjaga yang bertugas menanyakan bagaimana dia mendapatkan celana itu dan menggantinya dengan seragam kamp. Ketika Xia melawan, sekujur tubuhnya disetrum secara brutal.

Gangguan seperti ini terulang sekali dan sekali lagi. Xia tidak bisa mengingat berapa hari dia disiksa.

Meskipun Xia disiksa dengan sangat kejam, komitmennya untuk berlatih Dafa sekuat batu. Dia melafalkan Fa dengan keras. Karena kegigihannya untuk waktu yang lama, para penjaga akhirnya tidak lagi memaksanya untuk mengenakan seragam kamp selama sisa masa hukumannya.

Penganiayaan di Penjara Wanita Liaoning

Xia ditangkap di rumahnya oleh petugas berpakaian preman dari Kantor Polisi Wenquan Kota Xingcheng pada tanggal 15 Juli 2017. Dia ditahan di Pusat Penahanan Huludao selama sembilan bulan. Pada Januari 2018, dia dijatuhi hukuman empat tahun dan enam bulan penjara oleh Pengadilan Kota Xingcheng dan kemudian dibawa ke Penjara Wanita Liaoning pada tanggal 24 April tahun itu.

Tidak Diperbolehkan Membeli Kebutuhan Sehari-hari

Narapidana di Penjara Wanita Liaoning biasanya diperbolehkan berbelanja di toko penjara sebulan sekali untuk membeli makanan dan kebutuhan sehari-hari. Tetapi, praktisi Falun Gong yang menolak untuk melepaskan keyakinan mereka tidak diperbolehkan untuk membeli apapun. Tanpa kertas toilet, pasta gigi, sikat gigi, sabun, deterjen, dan kebutuhan sehari-hari lainnya, praktisi mengalami kehidupan yang sangat sulit. Penjara menggunakan gangguan tersebut untuk mencoba memaksa praktisi menyerah.

Xia menolak untuk melepaskan Falun Gong atau menulis pernyataan apa pun yang diperlukan dalam empat bulan pertama, sehingga dia dilarang membeli apa pun selama jangka waktu tersebut.

Dilarang Mandi

Setelah Xia dibawa ke Tim 4, Bagian 3 Penjara Wanita Liaoning pada tanggal 24 April 2018, dia tidak diizinkan untuk menyikat gigi, mencuci rambut, atau mandi.

Narapidana di selnya membencinya karena baunya yang menyengat (karena jarang mandi), jadi mereka menuntut agar dia melepaskan Falun Gong sehingga dia bisa mandi. Xia menolak untuk melepaskan keyakinannya dan terus-menerus memprotes gangguan tersebut. Akhirnya, para penjaga mengizinkannya mandi mulai Agustus 2018.

Dipaksa Berdiri untuk Waktu yang Lama

Xia, saat itu berusia 65 tahun, harus berdiri tak bergerak di samping jendela bengkel sepanjang hari. Dua penjahat bergantian mengawasinya hingga pukul 22:00. Pada hari Minggu atau hari libur, dia dipaksa untuk berdiri sepanjang waktu.

Peragaan penyiksaan: berdiri untuk waktu yang lama.

Pemantauan Sepanjang Waktu

Monitor pribadi mengawasi Xia sepanjang waktu. Pemantau seperti itu disebut satuan tugas khusus dan biasanya terdiri dari dua penjahat. Mereka memantau setiap kata dan perilaku praktisi tertentu, kemudian melaporkan apa pun yang mereka perhatikan kepada penjaga.

Manajemen penjara menganggap segala sesuatu yang menyangkut praktisi sebagai prioritas utama. Setiap pasang dari dua monitor pribadi mengawasi dengan cermat dan mengawasi seorang praktisi termasuk apa yang dikenakan praktisi, makan, bagaimana dia berjalan, dan sebagainya.

Penjaga penjara memberikan keleluasaan kepada pengawas pribadi untuk menyiksa praktisi dengan sesuka hati. Orang bisa mendengar monitor pribadi berteriak, memaki, dan memarahi praktisi. Jika pengawas pribadi tidak melaporkan segala sesuatu tentang praktisi dan penjaga mengetahuinya, mereka akan dihukum.

Narapidana lainnya sangat lelah karena mereka harus bekerja dari pukul 07:00 sampai 19.00. dan kemudian memantau praktisi sesudahnya. Ini membuat mereka membenci praktisi.

Keyakinan yang Tak Tergoyahkan pada Dafa

Suatu hari di awal November 2018, Xia ditempatkan di satu ruangan kecil dan dua tahanan, Huang Lanlan dan Liu Fenglin, ditugaskan untuk mengawasinya. Pada hari kedua, sebelum dia turun dari tempat tidur di pagi hari, Xia dengan tenang memancarkan pikiran lurus agar tidak diganggu oleh siapa pun. Namun, narapidana menyeretnya keluar dari tempat tidur dan mendorongnya ke lantai. Xia berteriak, “Falun Dafa Baik! Pengikut Dafa tidak bersalah!”

Beberapa narapidana termasuk pemimpin tim narapidana datang dan menahan Xia di tempat tidur. Mereka menutupi mulut dan hidungnya dengan tangan mereka, yang membuatnya hampir kehabisan napas. Setelah kejadian tersebut dilaporkan kepada penjaga yang sedang bertugas, praktisi lain meminta agar narapidana pelaku dihukum. Xia dikirim kembali ke kamar besar tempat dia awalnya tinggal. Sekali lagi, dia diawasi oleh dua narapidana, kali ini oleh Yu Lan dan Ning Dan.

Pada tanggal 14 November 2019, seluruh Bangsal No. 3 digabung dengan Penjara Wanita No. 2 Liaoning. Di pagi hari, tanggal 18 November, Xia menunggu dengan narapidana Ning Dan di lorong untuk menggunakan kamar kecil. Narapidana Ning menyebutkan bahwa pemimpin tim narapidana tidak ingin Xia duduk di tempat tidur. Xia mengatakan sesuatu yang membuat Ning kesal. Kemudian, dia didorong ke kamar pemimpin tim narapidana dan dianiaya oleh sekelompok orang. Mereka menahannya di tanah. Beberapa menutupi mulutnya, sementara yang lain melompat ke atasnya.

Pada pagi hari, tanggal 20 November, Xia memancarkan pikiran lurus di tempat tidur. Narapidana Jin Yujun meninju dan mendorongnya ke lantai. Kemudian, dia menarik rambut Xia dan membenturkan kepalanya ke dinding.

Peragaan Penyiksaan: Menarik Rambut dan Membenturkan Kepala ke Dinding.

Peragaan Penyiksaan: Pemukulan Brutal.

Begitu Xia duduk dan memancarkan pikiran lurus di tempat tidur di pagi hari setiap hari, narapidana Jin Yujun akan datang untuk memukulinya. Setelah setiap pemukulan, Jin kemudian melaporkan “prestasinya dalam mengganggu Xia” kepada Yuan Wei, kapten regu No. 4, untuk menerima pujian. Dia akan memukuli Xia lebih keras keesokan harinya. Penganiayaan itu berlangsung sekitar satu minggu.

Selama periode ini, narapidana lain juga berpartisipasi dalam penganiayaan. Akibatnya, sekujur tubuh Xia terluka dan kedua giginya tanggal. Dia merasakan sakit saat bernafas. Dia tidak bisa tidur karena sakit.

Mulai tanggal 20 September 2020, para narapidana, dua orang setiap shift, secara bergiliran membawa Xia ke lorong pada pukul 04:30 setiap pagi. Mereka menamparnya pada hari pertama dan menelanjanginya hingga celana dalamnya pada hari kedua. Ketika Xia berteriak “Falun Dafa Hao (baik)!” dia secara brutal ditampar dengan sandal.

Suatu pagi selama patroli, narapidana Lin Yuanyuan melihat Xia duduk di tempat tidur. Dia memerintahkan Xia untuk berbaring dan memanggil narapidana lain untuk datang membantu. Mereka memukuli Xia dengan keras, menyeretnya ke tanah, dan menjambak rambutnya dan membenturkan kepalanya ke dinding.

Penganiayaan itu berlangsung beberapa hari, yang menyebabkan dua gigi di rahang bawahnya tanggal.

Narapidana Fang Lili memukul Xia dengan gantungan baju plastik. Narapidana lain tidak mengizinkan Xia duduk dengan normal dan mendorongnya ke bawah segera setelah Xia duduk. Karena penganiayaan, Xia mengalami kesulitan memegang baskom air. Dia tidak bisa mengangkat kepalanya. Punggung bawahnya tidak sepenuhnya pulih bahkan ketika dia meninggalkan penjara pada tanggal 14 Januari 2022. Kesehatannya membaik hanya setelah waktu yang lama.

Namun, tidak peduli apa pun kesengsaraan atau penganiayaan kejam yang dialami Xia, dia masih memegang teguh keyakinannya pada prinsip-prinsip Sejati-Baik-Sabar.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Penyiksaan Perempuan