(Minghui.org) Saya telah mengalami banyak pasang surut selama 25 tahun berlatih Falun Dafa. Namun, ketika melihat kembali perjalanan saya yang luar biasa, dari lubuk jiwa saya, saya memiliki rasa terima kasih yang tak terlukiskan dan mendalam untuk Dafa dan Guru yang belas kasih (Guru Li Hongzhi, pencipta Falun Dafa). Memilih untuk berlatih Falun Dafa adalah pilihan terbaik dan paling diberkati yang pernah saya buat.

Pendidikan yang Keras

Ketika saya berusia tiga tahun, karena sangat miskin, orang tua saya menyerahkan saya untuk diadopsi. Bibi saya mengadopsi dan membesarkan saya. Saya melakukan semua yang saya bisa untuk menyenangkannya. Kami memelihara semua jenis hewan peternakan. Setiap hari, saya bangun pagi dan mengumpulkan rumput. Saya memotong-motongnya, dan memberi makan hewan-hewan itu.

Bibi saya meninggal ketika saya berusia 14 tahun dan paman pensiun tiga tahun kemudian. Pada usia 17, saya menggantikan posisinya di tempat kerja dan menjadi pekerja tekstil. Kemudian hanya dalam waktu dua tahun saya didiagnosis menderita TBC dan hampir meninggal.

Kami miskin dan saya bekerja keras untuk menghidupi keluarga saya. Pernikahan tampak mustahil, tetapi saya tidak ingin rekan kerja saya bergosip dan menyebarkan desas-desus buruk tentang saya. Saya menikah ketika berusia 30 tahun dengan seorang pria yang juga dari keluarga miskin. Kami tidak mampu membayar tempat kami sendiri, jadi kami tinggal bersama keluarganya, termasuk adik laki-laki, ibu, dan ayahnya yang menderita stroke.

Dipengaruhi oleh kemerosotan moral masyarakat yang cepat, suami saya mempunyai banyak kebiasaan buruk. Dia suka berkumpul dengan teman-temannya untuk minum dan berjudi. Dia bahkan mencari pelacur. Suatu kali, tak lama setelah pernikahan kami, saya mencoba menghalanginya untuk keluar. Dia menjambak rambut dan meninju wajah saya tepat di depan rumah kami dengan semua tetangga melihat.

Tidak puas dengan pernikahan tidak berguna seperti itu, saya memutuskan untuk melawan. Saya berpikir, “Lain kali kita berdebat, saya akan menikamnya. Lagipula saya sudah lelah dengan kehidupan yang mengerikan ini.” Mungkin suami saya merasa saya tidak melihat harapan dalam dirinya atau pernikahan kami, dia membawa gajinya langsung ke tempat judi setiap bulan dan tidak pulang sampai semua uangnya habis.

Untuk membayar makanan orang tuanya, saya harus mengambil pekerjaan kedua. Saya meninggalkan rumah jam 3:30 pagi setiap hari dan tidak pulang sampai jam 8 malam. Bekerja 16 jam sehari membuat saya lelah secara mental dan fisik. Saya terus-menerus khawatir untuk memenuhi kebutuhan, menanggung pelecehan suami, dan membesarkan anak kami sendirian. Berada di rumah tangga dengan banyak saudara ini, saya juga khawatir kami akan dikeluarkan ketika saudara ipar saya menikah. Saya hidup dalam kecemasan dan ketakutan yang terus-menerus.

Suatu hari saya pingsan. Dokter mengatakan kepada saya, “Saya telah memeriksa banyak pasien hari ini tetapi anda yang paling sakit. Anda harus dirawat di rumah sakit.” Saya mengatakan kepada dokter, "Saya harus bekerja." Dokter berkata, “Anda tidak akan bisa bekerja mulai sekarang. Jangan berpikir untuk mencari uang.” Dengan tenang saya memberi tahu saudara perempuan saya, “Ayo pulang. Jika saya mati, saya akan mati. ” Saudara perempuan saya mengingatkan, “Kamu masih memiliki putra. Pikirkan anakmu.”

Saya melakukan perjalanan ke kota lain untuk mencari perawatan di rumah sakit yang mengkhususkan diri pada penyakit ginjal. Selama perawatan, saya mengalami mual dan diare yang parah dan tidak bisa memakan makanan apa pun.

Saya juga mengunjungi tabib dengan kemampuan supernatural. Dia mengatakan kepada saya, “Anda memiliki masalah dengan batang tenggorokan. Setengah dari ginjal kiri anda mati dan ginjal kanan bahkan lebih buruk. Tidak ada rumah sakit yang dapat menyembuhkan ginjal yang rusak parah seperti itu. Anda hanya bisa mencoba untuk tidak membuatnya menjadi lebih buruk.” Saya menemui dokter pengobatan Tiongkok dan akhirnya menghabiskan 500 yuan hanya untuk dua minggu pengobatan herbal. Suami saya hanya menghasilkan 700 yuan sebulan.

Saya jatuh ke dalam keputusasaan dan tidak memiliki keinginan untuk melanjutkan hidup.

Saya Mulai Berlatih Falun Dafa

Suatu hari putra saya yang berusia 2 tahun sedang bermain di balkon di tahun 1994. Dia masuk ke dalam dan memberi tahu saya, “Bu, ada orang tanpa kepala di balkon.” Saya telah lama diindoktrinasi oleh ideologi ateis rezim komunis, jadi tidak percaya pada Dewa atau hantu. Saya memarahinya, "Berhenti bicara omong kosong!" Setelah itu, putra saya tidak berani tinggal di kamar kami sendirian. Dia selalu berkata, "Ada bayangan gelap di sana."

Karena banyaknya penyakit yang saya derita membuat saya sangat lemah dan sulit tidur.

Ketika saya dirawat di rumah sakit, menantu seorang pasien lanjut usia memberi tahu kami, “Ada orang-orang yang berlatih Falun Dafa di dekat Jalan Huanchen. Saya dengar bahwa seseorang dengan kanker tenggorokan sembuh setelah berlatih.” Dicuci otak oleh keyakinan ateis PKT (Partai Komunis Tiongkok), saya tidak percaya apapun. Saya mencibir padanya, “Bagaimana mungkin? Melambaikan tangan saja dapat menyembuhkan anda? Itu konyol!”

Beberapa hari kemudian saya mendengar bahwa pasangan lansia yang tinggal di lantai bawah juga berlatih Falun Dafa. Tidak lama kemudian, ibu mertua saya juga mulai melakukan latihan. Ketika dia memutarkan musik untuk meditasi duduk, saya tidak ingin mendengarkannya. Saya bangun dan menutup pintu kamar saya.

Suatu hari ibu mertua menunjukkan buku Zhuan Falun miliknya dan berkata, “Mari kita tanyakan pada putramu. Bukankah buku ini indah?” Putra saya menunjuk ke arah Falun di sampulnya dan membuat gerakan melingkar dengan jarinya, "Bu, itu berputar seperti ini." Saya berkata, “Kamu melakukan semuanya dengan salah. Itu berputar seperti ini. ” Dia menggelengkan kepalanya, “Tidak. Ini berputar seperti ini. Setiap simbol berputar.” Saya berpikir, “Dia baru berusia tiga tahun. Dia tidak mungkin berbohong.”

Saya menjadi penasaran dengan Dafa. Saya berpikir bahwa jika orang lain sembuh dengan berlatih Falun Dafa, saya harus mencobanya juga. Suatu pagi di awal April 1996, saya dan putra saya pergi ke tempat latihan di tepi sungai dan saya memulai perjalanan saya dalam kultivasi Dafa.

Segalanya Berubah Menjadi Lebih Baik

Saya membaca Fa setiap hari. Saya mendengarkan kaset audio ceramah Guru dan menonton kaset video seminar pengajaran Fa Guru. Kultivasi menjadi bagian utama dari hidup saya. Dengan membaca Fa, saya belajar arti hidup yang sebenarnya. Ketika melihat kembali kesulitan dan rasa sakit yang saya derita sebelum saya mulai berlatih, tampaknya tidak terlalu buruk. Ketika saya menemui masalah, saya tahu sudah waktunya untuk meningkatkan Xinxing saya.

Suatu hari saat mengobrol dengan ibu mertua, saya tiba-tiba menyadari bahwa putra saya telah pergi. Saya bergegas ke kamar dan menemukannya tertidur lelap di tempat tidur. Saya ingat bagaimana dia dulu takut tinggal di kamar itu sendirian. Sejak berkultivasi Dafa, Guru membersihkan rumah kami dan menyingkirkan semua roh jahat dan makhluk lain yang tidak dapat kami lihat. Pada saat itu, semua ideologi ateis dan kebohongan PKT dibersihkan dari pikiran saya.

Untuk memiliki kehidupan keluarga yang harmonis saat tinggal bersama mertua, syarat pertama adalah “Sabar”. Suatu pagi, segera setelah saya kembali melakukan latihan, ibu mertua saya tiba-tiba mengatakan beberapa hal yang tidak masuk akal dan kasar kepada saya. Saya tetap tenang dan membiarkan dia berbicara sampai selesai.

Ketika saya tiba di rumah lebih awal, saya mendengar ibu mertua dan ipar perempuan saya menjelek-jelekkan saya di belakang. Tapi saya bersikap seolah tidak terjadi apa-apa. Permusuhan itu kemudian menjadi lebih buruk. Suatu kali, ibu mertua saya menerobos masuk ke kamar saya dan meneriaki saya tanpa alasan. Saya menarik selimut menutupi kepala dan menggigit lidah saya.

Stroke ayah mertua saya akhirnya menyebabkan penurunan kognitif dan demensia. Dia sering melakukan hal-hal aneh dan bertindak tidak rasional. Suatu hari, putra saya menjadi frustrasi dan berteriak padanya. Memahami penyebab perilaku ayah mertua saya, dengan sabar saya menjelaskan situasinya dan memintanya untuk meminta maaf kepada kakeknya karena tidak sopan.

Ketika suami saya pulang larut malam, saya tidak lagi marah padanya. Sebaliknya, saya berbicara kepadanya dengan nada tenang. Karena saya berlatih Falun Dafa dan berusaha untuk meningkat menggunakan prinsip-prinsip panduan Dafa, kehidupan keluarga kami menjadi lebih harmonis.

Saat mengultivasi diri dan meningkatkan Xinxing, banyak penyakit yang saya derita menghilang. Saya tidak lagi mengasihani diri sendiri atau merasa hidup ini tidak adil. Semuanya menjadi alami dan sederhana.

Ibu saya adalah orang yang baik hati. Dia telah mengalami banyak kesulitan dalam pernikahannya dengan ayah karena temperamennya yang buruk. Setelah melahirkan enam anak dan menghidupi keluarga besar, dia menderita banyak penyakit kronis. Kondisinya semakin parah hingga pada tahun 2000 dia mengalami amnesia. Dia bahkan tidak ingat bagaimana cara memakan es loli ketika saya memberikannya padanya.

Falun Dafa membantu saya menyingkirkan banyak kebencian yang saya simpan terhadap ibu karena menyerahkan saya untuk diadopsi. Saya sering mengunjunginya dan selalu membawakan pangsit, wonton, atau bakpao yang saya buat untuknya.

Ibu saya tahu bahwa dari semua anak-anaknya, saya yang paling peduli padanya. Dia juga tahu bahwa penyakit saya hilang karena berlatih Falun Dafa. Saya mengajarinya untuk melafalkan, "Falun Dafa baik, Sejati-Baik-Sabar baik." Ibu melafalkan kalimat ini setiap hari.

Dalam salah satu kunjungan saya, ibu memberitahu tentang sebuah insiden di mana ayah saya sangat marah karena hal kecil. Marah, dia berteriak dan menghina ibu. Dengan melafalkan “Falun Dafa baik, Sejati-Baik-Sabar baik,” dia menjadi tetap tenang.

Ketika saya mengunjungi orang tua saya bulan Maret ini, ibu saya berkata, “Jangan khawatirkan saya lagi. Punggung saya tidak sakit lagi.” Ibu telah menderita sakit punggung selama bertahun-tahun. Ketika anak-anaknya mengunjunginya, dia selalu meminta kami untuk memijat punggungnya untuk mengurangi rasa sakitnya. Sekarang ibu naik turun ke lantai 8 dengan mudah dan menikmati kunjungan harian bersama teman-temannya di lingkungan itu. Dia sering membual tentang saya kepada teman-temannya, “Meskipun saya memberikannya ketika masih bayi, dia adalah satu-satunya yang dapat saya andalkan.”

Memperlakukan Suami dengan Kebaikan

Mantan ketua PKT Jiang Zemin meluncurkan penindasan nasional terhadap Falun Dafa pada 1999. Pemerintah pusat menggunakan semua media yang dikelola negara untuk mencoreng dan memfitnah latihan dengan kekuatan penuh. Kejaksaan dan sistem hukum, penegak hukum, dan semua lembaga pemerintah terlibat dalam penganiayaan terhadap praktisi Falun Dafa. Semua orang di keluarga saya menghadapi pilihan.

Selama pertemuan di perusahaan suami saya, direkturnya menyebutkan namanya di depan semua orang dan berkata, "Hanya istri kamu yang berlatih Falun Dafa." Suami saya merasakan tekanan yang sangat besar dan memberi tahu saya tentang hal ini ketika dia pulang. Saya mengatakan kepadanya, “Jika kamu takut terlibat, kita bisa bercerai. Saya akan terus berlatih Falun Dafa apapun yang terjadi.”

Saya menjelaskan, “Kamu tahu bahwa masalah kesehatan saya teratasi setelah saya mulai berlatih Falun Dafa. Ketika kamu sakit dan tidak punya uang untuk pengobatan, apakah PKT akan membayar tagihanmu? Jika saya tidak berlatih Falun Dafa, apakah kamu masih memiliki istri hari ini? Akankah putra kita masih memiliki seorang ibu? PKT menganiaya Falun Dafa untuk mempertahankan kekuasaanya -- tidak peduli dengan rakyat sama sekali.” Suami saya terdiam.

Polisi datang mengetuk pintu kami suatu malam di awal April 2002. Mereka berbohong dan menipu suami saya untuk membuka pintu. Mereka menangkap saya, mengambil buku-buku Dafa termasuk Zhuan Falun, dan memberi tahu suami saya, "Kita akan bicara di kantor." Saya akhirnya dikirim ke kamp kerja paksa selama tiga tahun.

Ketika saya kembali ke rumah tiga tahun kemudian, saya melihat ketakutan di mata putra saya. Saya mengatakan kepadanya, “Ibu tidak akan pergi lagi. Jangan khawatir." Dia memeluk saya dan menangis.

Suami saya bertindak sangat biasa dan tidak ada yang bisa mengatakan ada yang salah. Tapi dia tidak pernah membawa pulang gajinya dan tidak lagi tidur di rumah. Saya tetap tidak terusik oleh perilakunya dan tidak mengeluh. Untuk menghidupi diri dan putra saya, saya mengambil pekerjaan membersihkan jalanan dan bekerja paruh waktu sebagai pembantu rumah tangga.

Suatu kali, suami saya dirawat di rumah sakit karena suatu penyakit. Saya pergi mengunjunginya tetapi dia mencoba mengusir saya. Dia berteriak pada saya, "Keluar!" Sebelum saya pergi, wanita yang tinggal bersamanya datang. Ketika dia melihat saya, dia berbalik pergi. Saya mengikutinya keluar dan berkata, "Mari kita bicara." Wanita itu dan suami saya ketakutan. Suami saya turun dari tempat tidur dan mengikuti kami, tetapi saya menghentikannya. Mungkin dia melihat saya tenang dan tidak bermusuhan sehingga dia kembali ke ruangan.

Sebelum berlatih Falun Dafa, saya memberi tahu suami, “Apakah kamu ingin meninggalkan kami? Saya lebih suka kamu memukul saya! Saya tidak akan menceraikanmu dan membiarkanmu menghancurkan keluarga.” Saya berbicara dengan wanita itu selama tiga jam. Dari budaya tradisional hingga apa artinya menjadi manusia, saya mencoba menunjukkan kepadanya bahwa dia merusak dirinya dengan berselingkuh dengan pria yang sudah menikah. Saya menjelaskan kepadanya bahwa perbuatan baik akan mendapat balasan yang baik tetapi perbuatan jahat akan mendapat ganjarannya.

Saya menceritakan kisah saya, tentang diri saya yang dulu, dan bagaimana saya berubah setelah mulai berlatih Falun Dafa. “Sebagai manusia, kita tidak bisa hanya memikirkan diri kita sendiri. Kita harus menjaga keutuhan keluarga demi anak-anak kita. Suami saya harus memenuhi tanggung jawabnya sebagai seorang ayah dan saya bertanggung jawab atas masa depannya.” Saya bertanya kepadanya, “Jika dia jatuh sakit dengan penyakit serius, apakah kamu akan merawatnya selama sisa hidupnya? Maukah kamu tetap di sisinya melalui suka dan duka?” Saya mengklarifikasi fakta tentang Dafa kepadanya dan memberitahunya mengapa seseorang harus mundur dari PKT dan organisasi pemudanya. Dia setuju untuk mundur dari Partai.

Saya berhasil tetap tenang sampai saya dalam perjalanan pulang. Saya merasa terluka dan dikhianati dan marah. Rasa sakit yang luar biasa membuat saya merasa seolah-olah jantung saya berdarah. Namun, Fa Guru muncul di pikiran pada saat itu:

“Walaupun menderita untuk menyingkirkan sifat hati manusia di tengah Xiulian, namun jalan tersebut adalah sakral.” (“Kepada Konferensi Fa Ukraina,” Petunjuk Penting Gigih Maju III)

Saya menjadi tenang dan menemukan kedamaian di hati.

Meskipun suami saya masih belum pulang, dia membawakan saya seragam kerjanya yang kotor dan mengharapkan saya untuk mencuci pakaiannya. Seragamnya biasanya penuh dengan serutan baja, serbuk gergaji, dan pasir. Kotoran mengering di lipatan dan membutuhkan beberapa kali membilas untuk mengeluarkannya. Saya mencucinya, menambalnya, melipatnya dengan rapi, dan memasukkannya ke dalam tas untuk diambilnya.

Sehari sebelum ulang tahun suami, saya bertanya kepadanya, "Apakah kamu akan pulang untuk makan malam besok?" Dia berkata, "Saya akan lihat dulu." Saya berkata, “Hari ulang tahunmu besok. Saya akan membuat mie untuk merayakannya.” Dia segera menjawab, "Tentu!"

Setelah beberapa saat, saya bertemu dengan wanita itu lagi dan memberitahunya lebih banyak tentang Dafa dan kebenaran seputar penganiayaan yang ilegal. Saya mengatakan saya benar-benar menginginkan yang terbaik untuknya. Dia mendengarkan dengan cermat dan mengatakan kepada saya, “Saya mengagumimu. Jika itu saya, saya tidak akan bisa menangani masalah suamimu dengan tenang sepertimu.” Dia memberi tahu saya bahwa suaminya dulu berselingkuh dengan wanita lain dan setelah menceraikannya, dia benar-benar hancur.

Saat menulis artikel ini, saya benar-benar merasa bahwa semua praktisi dan keluarga mereka diberkati. Prinsip-prinsip Dafa mengajarkan kita bagaimana menjadi orang baik dan tidak bersaing dengan orang biasa untuk nama, cinta, dan kepentingan diri sendiri. Ketika kita benar-benar melepaskan hal-hal ini, apa yang kita dapatkan sebagai balasannya jauh lebih berharga.

Memasak dengan Hati

Seorang praktisi setempat membantu saya mencari pekerjaan sebagai juru masak. Saya bekerja sebagai pekerja tekstil selama bertahun-tahun dan tidak pandai memasak, terutama karena kami tinggal bersama keluarga besar dan kami memasak bersama. Meskipun saya tidak terlalu percaya diri dengan keterampilan memasak saya, demi untuk mencari nafkah, saya memutuskan untuk mencobanya.

Itu adalah dealer mobil kecil dengan lebih dari 20 karyawan, termasuk departemen penjualan dan layanan. Perjalanan itu satu jam sekali jalan dengan sepeda. Mengingat seberapa jauhnya dari tempat tinggal saya, saya khawatir tidak akan bertahan lama di pekerjaan ini.

Ketika saya datang ke sana untuk wawancara, saya memberitahu kekhawatiran saya kepada pemiliknya. Dia berusaha meyakinkan saya untuk mencoba karena sulit baginya menemukan orang untuk mengisi posisi itu. Saya mendengar bahwa tidak ada juru masak yang mereka pekerjakan yang bertahan lama -- mereka semua berhenti setelah beberapa waktu.

Beberapa hari pertama saya bekerja di sana, pemiliknya memberi tahu apa yang harus dibuat dan berapa banyak yang harus dibuat. Dia mengulangi instruksi rincinya berulang-ulang. Sebagai praktisi, saya tahu saya akan berusaha melakukan pekerjaan terbaik yang saya bisa dan memasak dengan hati. Saya memasak seolah-olah saya sedang memasak untuk keluarga saya sendiri.

Pemiliknya mengatakan bahwa terlepas dari berapa banyak makanan yang saya buat, selalu habis. Saya bingung. Saya bertanya kepada salah satu karyawan, “Saya membuat jumlah makanan yang sama dengan koki sebelumnya, jadi mengapa itu tidak cukup?” Dia tertawa, “Karena masakan anda enak! Lihatlah hidangan anda, sudah matang. Koki sebelumnya selalu memasak bahan terlalu lama dan hidangan kentangnya lembek seperti direbus.” Memang benar -- saya menggoreng dengan api besar tanpa menggunakan terlalu banyak minyak, yang lebih sehat dan rasanya lebih enak.

Pemiliknya terkadang membawa roti kukus kering dan adonannya keras dan pecah-pecah. Tidak terlalu menggugah selera. Saya tidak ingin melihatnya tersia-siakan, jadi saya mengukus kembali roti itu dan para karyawan memperebutkannya. Pemiliknya senang, “Masakanmu enak!”

Sikap pemilik terhadap saya berubah. Pemilik tidak lagi mendiktekan hidangan apa yang harus dibuat dan menyerahkan sepenuhnya pada saya. Ada tiga pasar petani dalam perjalanan saya ke tempat kerja di mana saya selalu menemukan penawaran terbaik untuk produk-produknya. Para karyawan menyukai makanan yang saya buat karena menggunakan bahan-bahan segar.

Setelah menyelesaikan peran saya sebagai juru masak perusahaan, saya menggunakan setiap kesempatan untuk mengklarifikasi fakta kepada karyawan. Dengan setiap karyawan baru, saya bicara dengan mereka sesegera mungkin. Sebagian besar rekan kerja menerima apa yang saya katakan dan banyak dari mereka memilih mundur dari Partai dan organisasi pemudanya.

Ketika saya mengklarifikasi fakta kepada pemiliknya, dia berkata, “PKT sangat jahat. Tidak ada seorang pun dalam Partai yang baik.” Ayahnya juga menjalankan bisnis kecil di ibu kota. Setiap kali saya mendapat kesempatan, saya mengklarifikasi fakta kepadanya dan karyawannya serta memberi tahu mereka betapa pentingnya menjauhkan diri dari Partai.

Butuh waktu satu jam dengan sepeda untuk pulang setelah bekerja. Namun, ketika saya melihat orang-orang di trotoar, saya tidak ingin melewatkan kesempatan untuk berbicara dengan mereka. Saya selalu berhenti untuk mengobrol dan mengklarifikasi fakta kepada mereka. Saya juga mengalami situasi berbahaya, tetapi dengan perlindungan Guru, saya dapat pergi dengan selamat. Terkadang saya bahkan tidak mengendarai sepeda. Saya mendorongnya agar bisa berbicara dengan orang-orang saat berjalan. Saya tidak ingin melewatkan siapa pun.

Selama empat tahun bekerja di dealer mobil, saya menjaga dapur tetap bersih dan mencatat detail setiap pembelian. Ketika menunjukkan kepada pemiliknya catatan itu, saya tahu dia terkesan dan senang. Bahkan ibu pemiliknya berkata kepada saya, “Sayuran yang kamu beli lebih murah daripada harga grosir yang saya bayar.”

Sebelum setiap hari libur besar, karyawan menerima bonus atau hadiah. Para juru masak tidak pernah mendapat apa-apa. Namun, setelah saya mulai di sana, pemiliknya selalu menyertakan saya. Pada hari gajian setiap bulan, saya mendapatkan gaji saya lebih awal dari orang lain. Pemiliknya juga memberi saya kenaikan gaji setiap tahun setelah evaluasi dan menyatakan penghargaannya yang tulus.

Kesimpulan

Suatu malam ketika sampai di rumah, sudah lewat jam 8 malam. Suami saya dan saudaranya sedang duduk di meja menikmati makan malam. Ketika mereka melihat saya, mereka serentak menyapa, "Falun Dafa baik!" Melihat wajah mereka yang tersenyum, kehangatan muncul di hati saya.

Gurulah yang menyampaikan Fa kepada saya dan menyadarkan saya dari dunia fana ini. Kalau tidak, saya bahkan mungkin tidak hidup sampai hari ini.

Saat berinteraksi dengan orang-orang dalam keluarga dan masyarakat, saya berpegang pada standar prinsip universal Sejati-Baik-Sabar. Saya menyelesaikan kebencian dan konflik, menggantinya dengan kebaikan, dan membawa kebaikan Dafa kepada orang-orang di sekitar saya.

Saya sangat yakin bahwa Falun Dafa dapat mengubah segalanya menjadi lebih baik. Seseorang yang memahami arti hidup yang sebenarnya paling bahagia dan bebas serta menikmati ketenangan pikiran. Pilihan terbaik dan paling diberkati dalam hidup adalah untuk dapat meningkatkan kesadaran dan tingkatan seseorang dalam kultivasi Dafa dan akhirnya kembali ke asal.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Perjalanan Kultivasi