(Minghui.org) Orang tua saya mulai berlatih Falun Dafa pada 1996. Saya masih kecil saat itu, dan saya melakukan latihan dan mendengarkan rekaman ceramah yang diberikan oleh Guru Li (pencipta Falun Dafa) dengan orang tua saya. Saya jarang membaca ajaran. Setelah memasuki sekolah menengah saya mengendur dan pada dasarnya berhenti berlatih.

Pada Festival Pertengahan Musim Gugur (juga dikenal sebagai Festival Bulan) tahun 2018 saya kembali berlatih Falun Dafa. Saya menyadari bahwa latihan ini sangat berharga, dan saya dengan teguh berkomitmen pada diri sendiri untuk berkultivasi sesuai dengan prinsip-prinsip Dafa.

Peningkatan Pikiran dan Tubuh

Karena saya tenggelam dalam cemaran kolam limbah raksasa manusia biasa selama hampir 20 tahun, saya mengumpulkan banyak karma. Kebiasaan buruk saya termasuk merokok, minum, mencuri, dan berbohong. Meskipun saya melakukan begitu banyak hal buruk, saya masih memandang rendah orang lain.

Pada akhir 2017, saya menderita sakit kronis di lutut saya. Setelah berjalan jarak pendek, lutut saya muncul dengan setiap langkah. Saya juga tidak bisa mengangkat barang berat, karena nyeri punggung bawah. Kulit saya menjadi pucat. Saya terlihat tidak sehat dan sering dalam suasana hati yang buruk. Saya akhirnya menghabiskan sebagian besar waktu saya di ponsel saya. Saya sulit bangun di pagi hari dan tidur saya tidak nyenyak di malam hari. Hidup saya sengsara.

Setelah melanjutkan latihan, saya mengikuti prinsip Sejati-Baik-Sabar dalam kehidupan sehari-hari. Saya belajar untuk menghargai kebajikan dan memperhatikan orang lain, karena itulah satu-satunya cara untuk meningkatkan karakter moral saya.

Lutut saya berangsur-angsur berhenti sakit tidak peduli seberapa jauh saya berjalan. Bisul parah di mulut saya juga hilang. Kulit saya menjadi halus dan kemerahan. Hidup saya dipenuhi dengan sukacita.

Saya dulu memiliki temperamen yang buruk, tetapi setelah kembali berlatih, saya dapat memperlakukan orang lain dengan baik. Meskipun terkadang suasana hati saya masih buruk, saya berusaha untuk menyingkirkan keterikatan di baliknya. Prinsip Sejati-Baik-Sabar telah mencerahkan dunia saya.

Mempertimbangkan Orang Lain

Terkadang sulit untuk berperilaku seperti seorang praktisi di tempat kerja, tetapi saya melakukan yang terbaik. Seorang pelanggan menelepon tentang layanan purna jual. Manajer saya memberitahu saya bahwa garansi telah kedaluwarsa dan kami tidak akan memberikan dukungan apa pun. Tapi pelanggan sangat kecewa.

Dia berteriak melalui telepon, “Anda harus memperbaikinya untuk saya! Sekarang juga!" Jika ini terjadi di masa lalu, saya akan berdebat dengannya. Tetapi saya adalah seorang praktisi Falun Dafa jadi saya menjawab, “Baiklah. Saya akan lihat apa yang bisa saya lakukan." Pelanggan mengakhiri panggilan.

Ketika memikirkan hal ini sesudahnya, saya merasa pelanggan ini mungkin terlalu malu untuk menindaklanjuti dengan saya karena sikapnya yang buruk. Jadi saya menghubunginya terlebih dahulu dan menambahkan emoji tersenyum di email. Ketika saya membandingkan perilaku saya dengan apa yang Guru bicarakan dalam ajaran, saya tahu saya bisa melakukannya dengan lebih baik. Bagaimanapun, sikap buruknya terhadap saya mungkin berhubungan dengan karma saya.

Setelah mengidentifikasi di mana saya bisa melakukan lebih baik dalam kultivasi saya, saya memutuskan untuk menangani situasi dengan belas kasih. Ketika saya memeriksa dengan pelanggan dan membantunya memecahkan masalah, dia sangat sopan dan berterima kasih.

Menyalip antrean bus adalah hal biasa di kota saya. Orang-orang bergegas maju bahkan sebelum bus berhenti sepenuhnya. Orang-orang dari segala usia mendorong orang lain ke samping dan sangat sedikit yang menunggu giliran. Di Minghui saya membaca sebuah cerita di mana seorang praktisi mengingat bagaimana Guru Li tidak naik bus sampai semua orang naik. Saya mengerti bahwa Guru sedang menunjukkan kepada kita bagaimana tidak hanya menjadi orang baik, tetapi orang yang lebih baik lagi.

Sejak saat itu saya menunggu yang lain naik bus dulu. Tetap saja, kaki saya kadang-kadang bergerak tanpa sadar seolah-olah saya akan bergegas ke depan juga. Perlahan-lahan saya menjadi sabar dan menunggu dengan tenang agar orang lain naik bus terlebih dahulu.

Saya juga melakukan lebih baik di bidang lain seperti tidak membuang sampah sembarangan dan tinggal di penyeberangan yang ditandai saat menyeberang jalan. Suatu hari hujan dan saya pergi ke bank. Melihat bekas kotor yang kutinggalkan di lantai, aku mengambil kain pel yang ada di dekat pintu dan membersihkan lantai sebelum aku pergi.

Salah satu staf berkata kepada saya, "Wow! Anda adalah pelanggan terbaik yang pernah kami miliki.” Saya menjawab, “Itu karena saya berlatih Falun Dafa.” “Harap diingat 'Falun Dafa baik.'”

Lain waktu saya membeli cermin yang berat dan membawanya pulang dengan taksi. Kebanyakan orang akan meminta sopir taksi untuk berkendara ke gedung. Tapi mengetahui gang terlalu sempit untuk pengemudi mundur, saya hanya meminta pengemudi untuk berhenti di jalan utama. Membawa cermin yang berat ke gang itu tidak mudah, tetapi saya senang -- ini adalah cara seorang praktisi harus bersikap.

Membantu Wanita Lanjut Usia

Karena propaganda fitnah Partai Komunis Tiongkok (PKT), banyak orang diracuni dan memusuhi praktisi Falun Dafa. Jadi saya mencoba mencari kesempatan untuk menjelaskan apa sebenarnya Falun Dafa.

Suatu hari, saya melihat seorang wanita lanjut usia membaca tanda di halte bus. Dia tampak bingung. Saya bertanya apakah dia membutuhkan bantuan. Dia memberitahu saya tujuannya. Sambil menunjuk nomor rute bus, saya menjelaskan bus mana yang bisa ditumpanginya dan mana yang tidak. Melihat dia masih tidak yakin, saya memutuskan untuk naik bersamanya ke tujuannya.

Saat kami mengobrol, dia mengatakan bahwa dia berusia 80 tahun dan memiliki penglihatan yang buruk. Bahkan, dia pergi ke rumah sakit untuk pemeriksaan. Dua bus lewat dan saya memintanya naik yang ketiga. Masker diperlukan, tetapi dia tidak memilikinya. Saya menawarinya satu dan dia senang. Bus itu penuh sesak dan tidak ada kursi yang tersedia, jadi saya membantunya berdiri.

Saat kami pergi, saya secara singkat memberitahunya bagaimana berlatih Falun Dafa meningkatkan kehidupan saya dan bertanya apakah dia akan mundur dari organisasi PKT untuk masa depan yang lebih baik. Dia setuju untuk mundur dari keanggotaannya di Pionir Muda, yang dia ikuti bertahun-tahun yang lalu. Dia sangat senang dan tersenyum seperti anak kecil saat kami mengucapkan selamat tinggal.

Melihat kembali tahun-tahun ini, saya sangat berterima kasih kepada Guru Li. Saya merasa sangat beruntung menjadi praktisi Falun Dafa.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Kembali Berkultivasi