(Minghui.org) Catatan editor: Chen Jing, seorang lulusan universitas yang berbakat, menjadi target penganiayaan di awal usia 20annya, hanya karena memegang teguh keyakinannya terhadap Falun Gong, disiplin spiritual yang telah dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok sejak 1999. Dia ditempatkan sebagai tahanan rumah di universitas dan diancam akan dikeluarkan atau dipenjarakan. Setelah lulus, dia dipecat dari pekerjaan yang bagus di rumah sakit. Dia terpaksa tinggal berpindah-pindah untuk menghindari penganiayaan dan hidup dalam ketakutan selama bertahun-tahun. Saat berusia 37 tahun, dia ditangkap, dijatuhi hukuman lima tahun penjara. Dia menjadi target berbagai macam siksaan kejam di pusat penahanan dan penjara.

Chen Jing

Chen menceritakan secara rinci bagaimana dia mengalami penganiayaan baik secara fisik maupun mental.

(Lanjutan dari bagian 2)

Sidang Pertama Ditunda

Sidang pertama saya diadakan di Pengadilan Distrik Jiao, Jiamusi pada 13 Desember 2016, dari pukul 9 hingga 11 pagi, di lantai satu pusat penahanan.

Sebelum memasuki ruang sidang, seorang juru sita membawa saya ke sebuah ruangan kecil. Li Zhongyi, dan hakim ketua Pengadilan Pidana Pengadilan Distrik Jiao, Li Caihong, dan dua saudara perempuan saya masuk.

Li Zhongyi berkata kepada saya, “Saya akan memberi anda satu kesempatan terakhir. Belum terlambat untuk mengaku bersalah dan mendapatkan hukuman yang lebih ringan.” Dia memberi tahu saudara perempuan saya bahwa pengacara pertama saya ditangkap. Keluarga saya menghabiskan 60.000 yuan untuk menyewa pengacara lain, tetapi tidak berhasil. Uang mereka terbuang sia-sia. Li Caihong mengikuti nada suaranya dan mengatakan kepada saya bahwa dia sedih melihat seorang lulusan perguruan tinggi, dengan beasiswa negara dan biaya hidup dari orang tua saya, berakhir dalam situasi seperti ini. Kakak perempuan tertua saya mengatakan bahwa kesehatan ibu kami yang buruk adalah kesalahan saya.

Saya berkata, “Berlatih Falun Gong bukanlah hal yang melanggar hukum. Konstitusi Tiongkok menetapkan bahwa warga negara memiliki kebebasan berkeyakinan. Jika sesuatu terjadi pada orang tua saya, saya akan mengajukan tuntutan hukum terhadap polisi dan pengadilan. Andalah yang menangkap saya dan menjatuhkan hukuman penjara, yang menyakiti orang tua saya.”

Setelah sidang dimulai, jaksa Yang Jingjuan membacakan dakwaan. Dia merekomendasikan istilah hukuman yang disarankan polisi.

Saya menyatakan di pengadilan bahwa saya telah dianiaya selama interogasi dan menunjuk Li Zhongyi di belakang pengadilan sebagai pelaku. Pengacara saya, Huang, menanyakan namanya, dan saya mengatakan bahwa namanya adalah Li Zhongyi. Hakim Pu Xuemei segera menyela saya, mengatakan bahwa ini akan dibahas nanti selama debat. Jaksa Yang Jingjuan juga mengajukan interupsi beberapa kali.

Pengacara pembela saya yang lain, Lin, kemudian meminta untuk menunda sidang. Dia menunjukkan bahwa tidak masuk akal untuk mengadakan persidangan di pusat penahanan dan saya belum menerima pemberitahuan tiga hari sebelumnya, menurut hukum.

Hakim terkejut mendengar ini, tetapi dia setuju untuk menunda persidangan, hanya untuk mengumumkan sidang lain enam hari kemudian di lokasi yang sama. Dia mengklaim bahwa pengadilan sedang menjalani renovasi, tetapi catatan pengadilan menunjukkan bahwa pengadilan itu menyelenggarakan beberapa persidangan sekitar waktu yang sama. Dia juga mengatakan kepada pengacara saya, “Tidak mudah bagi anda untuk melakukan perjalanan jauh ke sini untuk sidang. Chen Jing menyebabkan begitu banyak masalah untuk anda."

Saat Li Caihong berjalan dari belakang ruangan ke arah saya, dia berkata bahwa saya menyebabkan masalah bagi semua orang, terutama saudara perempuan saya yang menempuh perjalanan jauh.

Pu meminta petugas untuk mencetak transkrip dan meminta saya menandatanganinya. Saya menolak untuk menandatanganinya tanpa membacanya. Jaksa Yang murka. Li Caihong berkata, "Baiklah, ambil fotonya sebagai bukti dan tuliskan bahwa dia menolak untuk menandatangani."

Setelah dibawa kembali ke sel, Li Zhongyi bergegas menghampiri saya dan memukul saya dengan botol air. Dia berkata, “Bagaimana kamu bisa berbicara omong kosong. Kapan saya memukuli anda?” Saya segera menunjuk ke botol air di tangannya dan berkata, “Lihat, anda baru memukul saya di depan banyak orang. Bagaimana anda bisa mengatakan bahwa anda tidak memukuli saya?” Li Zhongyi sangat marah dan segera meletakkan botol air di belakangnya.

Sidang Kedua

Sidang kedua saya diadakan pada 19 Desember, di ruang sidang darurat di lantai pertama pusat penahanan.

Sebelum sidang dimulai pada pukul 09.30, juru sita membawa saya ke sebuah ruangan kecil. Li Zhongyi, Li Caihong, kakak perempuan saya, dan juru sita wanita semuanya hadir. Li Zhongyi berdebat dengan saya lagi, dan bersikeras bahwa dia tidak memukuli saya dan tidak tahu tentang penyiksaan. Saya menunjukkan bahwa dia dan Yang Bo ada di sana dan dia menghasut petugas untuk menyiksa saya. “Meskipun lengan saya cacat, mata saya masih tajam. Ketika mereka mulai memukuli saya, anda bersembunyi di kamar terdekat, tetapi kemudian anda keluar. Saya melihat anda di sana. Yang Bo juga ada di sana.” Dia berhenti berbicara.

Kemudian Zhang Weiming, kepala Kantor Keamanan Domestik Distrik Jiao, datang dan berkata, "Chen Jing, anda masih tidak mengakui bahwa barang-barang itu adalah milik anda?"

Saya berkata, “Anda masuk ke rumah saya saat tidak ada orang di sekitar. Tidak ada yang melihat apa yang anda lakukan dalam rumah saya. Saya tidak melakukan apa pun yang melanggar hukum.”

Li Caihong menghentikan saya dan berkata, “Jangan bicarakan hal-hal ini. Percuma saja."

Saya berkata, “Semua yang kami (praktisi) lakukan adalah demi kebaikan anda.”

“Ayo, siapa yang ingin anda bantu? Anda bahkan tidak bisa membantu diri anda sendiri!" Li Caihong menjawab.

Seorang juru sita wanita terus menekan saya, “Anda pergi ke perguruan tinggi dengan sia-sia. Mengapa anda tidak mengerti pertanyaan mereka? Jawab saja mereka. Silakan saja dan mengaku bersalah. Jangan banyak bicara omong kosong. Bagaimana kita bisa memulai sidang jika anda terus berbicara?”

Setelah sidang dimulai, jaksa Yang Jingjuan menunjukkan banyak materi Falun Gong sebagai bukti penuntutan, termasuk kalender, pamflet, CD, kartu, stempel, dan buku-buku Falun Gong. Juru sita wanita mengangkatnya satu per satu untuk ditunjukkan kepada mereka. Yang mengatakan bahwa ada lebih dari 500 bukti secara total.

Saya keberatan dan berkata, “Pertama, polisi menggeledahmasuk saat tidak ada orang di rumah, jadi bukti mereka tidak bisa dipastikan milik saya. Kedua, jaksa menghitung setiap halaman dari satu kalender atau pamflet sebagai satu alat bukti, dan satu kartu dengan banyak pola juga dihitung sebagai barang bukti. Ketiga, sebagai seorang praktisi Falun Gong, kepemilikan barang-barang ini adalah sah karena Konstitusi memberikan hak kebebasan berkeyakinan bagi warga negara.

Pengacara Huang juga berpendapat bahwa bukti yang diperoleh tidak sah karena polisi menggeledah kediaman saya tanpa kehadiran saya atau kerabat dekat. Hakim Pu Xuemei setuju.

Jaksa Yang mengklaim bahwa dia memiliki lebih banyak bukti untuk mendukung tuduhan tersebut. Dia mengatakan bahwa undang-undang mengizinkan penyelidik untuk memasuki rumah tersangka tanpa ada orang di sekitar dalam keadaan darurat.

Pengacara Huang bertanya kepada saya mengapa catatan pencarian memiliki tanda tangan saya, yang menunjukkan bahwa saya menyetujui penggeledahan tersebut.

Saya berkata, “Saya ditangkap sekitar jam 2 siang pada 21 Januari 2016. Saya belum pulang sejak saat itu. Saya ditahan di Kantor Polisi Jalan Youyi ketika penggeledahan terjadi. Jadi saya tidak hadir, apalagi menandatangani persetujuan atas barang-barang yang disita di tempat saya. Selama interogasi, seorang petugas polisi memberi tahu saya bahwa mereka menggeledah setiap sudut rumah, dari langit-langit hingga barang-barang di dalam lemari es. Saya berulang kali memperingatkan mereka bahwa semua barang yang disita adalah milik pribadi saya dan harus dikembalikan kepada saya. Polisi membuat daftar barang yang disita dan meminta saya untuk menandatangani pada pertengahan Mei. Mereka mengatakan jika saya menandatanganinya, mereka akan mengembalikan barang-barang itu ke saya. Saya percaya mereka dan menandatanganinya. Tapi mereka tidak mengizinkan saya melihatnya. Seseorang kemudian mendata itu pada 22 Januari 2016.”

Pengacara Huang menunjukkan bahwa saya berada dalam tahanan polisi ketika penggeledahan terjadi, jadi itu dikesampingkan sebagai keadaan darurat. Pengacara Lin juga menambahkan bahwa jaksa menghitung jumlah barang bukti secara tidak adil dengan niat yang jelas untuk menjatuhkan hukuman yang lebih berat.

Jaksa mengeluarkan setumpuk kertas dan mengatakan bahwa itu adalah surat pengaduan saya terhadap para pelaku. Saya menyatakan bahwa itu bukan dari rumah saya, dan saya tidak pernah mencetaknya. Sebaliknya saya ingat secara pasti bahwa Yang Bo membawa surat pengaduan kepada saya selama interogasi dan mengatakan bahwa dia mencetaknya dari Internet. Saya menambahkan bahwa itu adalah hak hukum saya untuk mengajukan pengaduan terhadap pelaku dan yang diselidiki adalah mereka, bukan saya.

Jaksa terus membaca dokumen tertulis dari beberapa praktisi, yang menjelaskan bagaimana mereka pergi ke departemen provinsi terkait tahun lalu untuk mengajukan pengaduan terhadap penganiayaan. Dia bahkan menunjukkan catatan pengunjung dari Kongres Rakyat Provinsi dan Kejaksaan Provinsi untuk menunjukkan bahwa para praktisi memang pergi ke sana.

Saya berkata, “Tindakan mereka tidak ada hubungannya dengan saya. Fakta bahwa Kongres Rakyat Provinsi dan Kejaksaan Provinsi menerima mereka menunjukkan apa yang mereka lakukan sangat masuk akal. Tidak masuk akal jika anda menggunakan itu sebagai bukti untuk menunjukkan bahwa saya bersalah.”

Jaksa membacakan satu paragraf transkrip interogasi saya, yang merujuk pada para praktisi itu. Saya menjelaskan bahwa saya dipaksa untuk menjawab pertanyaan polisi ketika saya hampir tidak sadarkan diri setelah digantung. Tapi saya tidak pernah menyebutkan nama spesifik dari praktisi manapun. Di akhir transkrip ini, petugas polisi Li Qiang juga menuntut saya menjawab “Tidak” atas pertanyaan bahwa saya disiksa. Saya terlalu lemah untuk berdebat dengan mereka. Mereka mengancam saya dan terus mengatakan akan menganiaya jika saya tetap diam. Setelah dipaksa untuk menjawab, mereka tertawa terbahak-bahak. Saya merasa itu adalah penghinaan besar. Setelah itu, saya berulang kali meminta untuk menegaskan bahwa catatan itu tidak benar, tetapi polisi menolak.

Pengacara Huang menambahkan bahwa itu membenarkan pertanyaan persetujuan paksa mengapa saya menolak untuk menandatangani tiga salinan daftar penyitaan, sementara saya setuju untuk menandatangani tiga lainnya, yang semuanya bertanggal 22 Januari 2016.

Pengacara Lin bertanya mengapa dokumen kasus tidak pernah menyebutkan lokasi interogasi dalam empat bulan terakhir dan apakah petugas sengaja meninggalkannya untuk menyembunyikan fakta bahwa saya disiksa. Dia menuntut hakim menyelidiki bukti penuntutan dan menolak segala sesuatu yang diperoleh melalui penyiksaan.

Hakim menunda sidang setelah pukul 11:00. Saya dibawa kembali ke sel sekitar pukul 11:30, setelah waktu makan siang di pusat penahanan. Saya memberi tahu juru sita bahwa saya belum makan tetapi dia hanya mendorong saya ke dalam sel dan mengunci pintu.

Sekitar pukul 12:30, saya dibawa kembali ke ruang sidang darurat. Karena saya belum makan, tekanan darah saya rendah. Saya merasa kedinginan duduk di kursi besi dan gemetar selama sisa persidangan.

Hakim Pu Xuemei ingin mempercepat persidangan di sore hari dan menyarankan agar pemeriksaan silang dan debat dilakukan pada waktu yang sama.

Pengacara Huang meminta agar Zhang Weiming dan Yu Haiyang, yang terlibat dalam penggeledahan rumah saya dan interogasi saya, dihadirkan di pengadilan untuk menjawab pertanyaan. Namun Pu menolak permintaan pengacara tersebut, dengan mengatakan bahwa kedua petugas tersebut hanya dapat hadir di pengadilan sebagai penyidik, sesuai dengan permintaan dari jaksa.

Zhang Weiming duduk di belakang sidang, dengan santai merosot di kursi dengan kaki bersilang. Hakim baru akan mengajukan pertanyaan ketika Pengacara Huang meminta dia duduk di depan.

Zhang Weiming tidak senang duduk di sebelah saya. Dia menyatakan bahwa mereka menerima perintah dari tingkat provinsi dan kota untuk menggeledah kediaman saya, dan semua yang mereka lakukan selama proses itu sesuai dengan hukum. Dia mengatakan bahwa dia tidak dapat mengingat tanggal spesifik penggeledahan atau waktunya, tetapi kira-kira sore hari.

Pengacara Huang menunjukkan bahwa perbedaan waktu penggeledahan sejak waktu yang tercatat adalah pukul 08:30 hingga 09:30. Pengacara berkata, “Karena Zhang adalah orang yang bertanggung jawab atas kasus ini, sulit untuk percaya bahwa dia tidak dapat mengingat waktu, mengingat itu merupakan kasus penting yang diperintahkan oleh departemen kepolisian provinsi.”

Jaksa Yang Jingjuan mengeluarkan hard disk dan CD-ROM yang dikompresi dari komputer saya sebagai bukti. Saya memintanya untuk menunjukkan isinya.

Yang menghubungkannya ke komputer dan membuka beberapa folder. “Lihat, ada begitu banyak. Di sini kami memiliki nama orang, situs web Minghui dan Falun Dafa pada nama file.”

Saya berkata, “Tetapi itu tidak berarti apa-apa. Tidak ada hukum yang pernah mengatur bahwa kata-kata seperti 'Minghui' atau 'Falun Dafa' adalah ilegal.”

Jaksa Yang memanggil petugas Yu Haiyang untuk bersaksi. Dia mengatakan dia menerima perintah dari atasannya untuk menangani kasus saya. Dialah yang mengekstrak konten dari komputer saya dan mengirimnya ke Departemen Kepolisian Kota Jiamusi bersama Zhang Weiming.

Saya menunjuk Yu dan berkata, “Saya kenal orang ini. Dia adalah petugas dari Kantor Keamanan Domestik Distrik Jiao. Dia adalah salah satu petugas yang menyiksa saya dengan cara menggantung.”

Yang juga menelepon polisi dari Divisi Internet Departemen Kepolisian Kota Jiamusi untuk bersaksi. Namanya Wang Ze. Dialah yang mengumpulkan semua data yang dikirim oleh Yu dan Zhang dan membuat CD untuk mereka.

Pengacara Huang menanyai Wang dan bertanya bagaimana dia memutuskan dokumen mana yang akan disimpan. Wang menyatakan bahwa dia mengekstrak semuanya dari komputer tanpa mengikuti protokol apa pun.

Pengacara Huang berkata, “Benda-benda di komputer saya mungkin juga memiliki kata-kata seperti Falun Dafa atau situs web Minghui. Orang juga dapat menerima file tersebut melalui berbagai email atau media sosial. Tetapi tidak ada hukum yang pernah mendefinisikan kata-kata ini sebagai ilegal.”

Yang juga memutar video yang menunjukkan penggeledahan di rumah saya. Tapi rekaman itu bergetar hebat dan hanya menunjukkan lantai, jadi tidak mungkin untuk memastikan barang mana yang mereka ambil atau sengaja ditanam di sana oleh polisi.

Saya juga memperhatikan bahwa ruangan itu terang benderang yang menunjukkan bahwa penggeledahan tidak mungkin terjadi antara pukul 08:30 - 09:30 seperti yang tertulis dalam dokumen kasus. Ada deretan rumah di sisi timur tempat tinggal saya, yang menghalangi cahaya pagi. Saya mengatakan itu tampak bagi saya bahwa mereka merekam adegan setelah penggeledahan selesai.

Yang memutar video lain yang dia klaim bahwa saya membuat pengakuan. Dalam video itu, kepala saya tertunduk dan terlihat sangat lemah. Tidak ada suara.

Saya bertanya kepadanya, “Mengapa tidak ada suara? Mengapa ini satu-satunya rekaman video dari empat bulan terakhir interogasi? Ini terjadi setelah saya disiksa. Mereka memaksa saya untuk merekam pernyataan yang mereka siapkan. Mereka memaksa saya untuk membacanya tetapi saya tidak mau. Inilah yang terjadi."

Pengacara Huang juga menunjukkan bahwa ekspresi saya dalam video itu sama sekali berbeda dengan ekspresi saya di ruang sidang. Itu seperti dua orang yang berbeda. Ini mendukung laporan saya bahwa saya tanpa perlawanan dipaksa untuk direkam di bawah penganiayaan dan paksaan.

Hakim Pu tidak menjawab pertanyaan pengacara saya, tetapi melanjutkan ke pernyataan akhir. Jaksa Yang membacakan paragraf terakhir dari dakwaan dan hukuman yang diajukan terhadap saya.

Saya mengeluarkan pembelaan saya dan mulai membacanya, tetapi Hakim Pu mencoba menghentikan setelah saya membaca satu paragraf. Namun, saya terus membaca. Ketika saya hampir setengah jalan, dia berteriak agar saya berhenti, dan memerintahkan juru sita untuk mengambil pernyataan saya. Pengacara Lin memprotes dan mengatakan bahwa dia tidak boleh menghentikan saya.

Pengacara Huang melanjutkan, "Bahkan menurut undang-undang yang anda rujuk, banyak salinan materi didistribusikan, dan hanya klien saya yang memilikinya, jadi dia seharusnya tidak bertanggung jawab secara pidana."

Pengacara Lin juga menyatakan: “Kebebasan berkeyakinan adalah hak hukum yang diberikan kepada warga negara oleh konstitusi,... Falun Gong tidak terdaftar di antara empat belas kultus, ... Jadi klien saya tidak bersalah dan tidak boleh dimintai pertanggungjawaban pidana. ... Pasal 300 Hukum Pidana keliru untuk diterapkan pada Falun Gong...”

Setelah sidang berakhir, saya berterima kasih kepada kedua pengacara atas pembelaan mereka yang kuat.

Setelah kedua pengacara meninggalkan ruang sidang, petugas Xu Sheng, mencetak transkrip persidangan dan meminta saya menandatanganinya. Tapi saya bersikeras membacanya terlebih dahulu untuk memastikan itu mencerminkan fakta. Xu menjadi tidak sabar. Setelah membaca beberapa halaman saya menemukan beberapa hal yang perlu disesuaikan, tetapi Xu menolak. Jaksa Yang dan Ketua Pengadilan Kriminal Li Caihong juga menolak. Li Caihong berkata saya harus difoto jika saya menolak untuk menandatangani. Pada akhirnya, saya menandatangani setelah hanya membaca beberapa halaman karena saya takut mereka akan mengubah isi transkrip jika saya menolak.

Saya membungkuk kepada kakak perempuan saya dan meminta bantuannya untuk merawat orang tua kami. Saya berkata kepada kakak perempuan saya, “Tolong ketahuilah bahwa adikmu tidak bersalah dan saya akan berusaha pulang lebih awal.”

Li Zhongyi segera berkata, "Jangan pernah berpikir untuk pulang."

Li Zhongyi dan Zhang Degang membawa kakak perempuan saya ke pusat penahanan pada 16 Januari 2017. Mereka mengembalikan kontrak pembelian rumah saya dan dokumen kontrak yang disita selama penggeledahan. Saya memberikannya kepada saudara perempuan saya.

Li mengatakan bahwa saya memiliki satu kesempatan terakhir untuk mengaku bersalah selama banding sehingga saya mungkin mendapatkan masa percobaan dan diizinkan untuk menjalani hukuman di rumah. Tetapi saya mengatakan kepadanya, "Tidak."

Saudara saya berkata, “Sepertinya kamu tidak ingin pulang.” Saya mengatakan kepadanya bahwa saya ingin tetapi mereka menganiaya saya.

Saat itu, Hakim Pu masuk dan memberikan vonis saya lima tahun penjara. Saya juga didenda 10.000 yuan. Saya katakan saya tidak melakukan kejahatan dan tidak akan membayar sepeser pun. Pu mengatakan bahwa jika saya menolak membayar, pengadilan dapat mengambil tindakan wajib dan menarik uang dari rekening bank saya tanpa persetujuan saya.

(Bersambung)

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Penyiksaan Perempuan