(Minghui.org) Saya mulai berlatih Falun Dafa pada 2003 karena ingin menyembuhkan penyakit saya. Saya menderita pusing, hipertiroidisme dan hiperplasia lubang uretra. Semua penyakit saya hilang setelah mulai berlatih Falun Dafa.

Pada awalnya saya pikir Falun Dafa baik untuk menyembuhkan penyakit dan menjaga kebugaran. Saya hanya memahaminya secara persepsi. Perlahan-lahan, saya menyadari bahwa Falun Dafa adalah sebuah latihan kultivasi, tetapi saya tidak memiliki pemahaman yang jelas tentang bagaimana berkultivasi sampai dua tahun yang lalu. Saya mulai memahami bagaimana mengultivasi diri dan mencari ke dalam ketika konflik terjadi. Saya ingin berbagi dengan anda bagaimana saya dimurnikan dan ditingkatkan oleh Falun Dafa.

Belajar Mengultivasi Diri Ditengah Konflik

Ketika pandemi melanda daerah saya pada awal 2020, saya tidak ingin menghentikan upaya saya untuk menyelamatkan makhluk hidup. Saya terus keluar untuk memberitahu orang-orang tentang Falun Dafa dan bagaimana Falun Dafa dianiaya sampai Tahun Baru Imlek. Pada hari ketiga setelah Tahun Baru Imlek, saya mulai mengklarifikasi fakta kepada orang-orang lagi.

Ketika daerah perumahan dikunci di kota saya, setiap rumah tangga diberikan izin masuk dan keluar dari gerbang perumahan. Ketika pergi untuk membeli bahan makanan, saya mengambil kesempatan untuk mengklarifikasi fakta kepada orang-orang.

Pandemi semakin parah tanpa akhir yang terlihat. Saya memiliki daftar puluhan orang yang telah setuju untuk mundur dari Partai Komunis Tiongkok (PKT) dan organisasi afiliasinya. Saya merasa berat di hati saya karena saya ingin mereka dipublikasikan di situs web pemunduran diri dari PKT sesegera mungkin dan saya tidak dapat menyelesaikannya. Karena penguncian, tidak mudah untuk melihat praktisi Falun Dafa yang dapat melakukan posting. Praktisi yang saya kenal yang dapat mengunggah daftar nama tidak keluar dari tempat tinggalnya untuk menemui saya. Dia berkata bahwa ini masih Tahun Baru Imlek dan sebaiknya kita tidak bertemu jika tidak mendesak.

Saya mulai mengeluh dalam hati dan berpikir, “Praktisi ini tidak berada dalam Fa. Ini adalah Tahun Baru Imlek. Daerah perumahan dikunci, tetapi saya masih datang untuk menemui anda. Apakah anda pikir itu tidak mendesak? Salah satu praktisi bahkan menjadi koordinator. Pada intinya, mereka hanya ingin melindungi diri mereka sendiri.”

Pikiran saya menjadi liar setelah saya pulang. Saya tidak bisa makan atau tidur nyenyak selama beberapa hari. Melalui belajar Fa dan mencari ke dalam, saya menyadari bahwa saya harus meningkatkan Xinxing dan meningkatkan kemampuan saya untuk bersabar melalui kejadian ini. Saya seharusnya tidak mempertimbangkan hal-hal dari sudut pandang manusia biasa.

Saya kemudian teringat praktisi lain yang dapat mengunggah daftar nama untuk saya. Saya pergi ke daerah tempat tinggalnya dan memancarkan pikiran lurus di sepanjang jalan. Di gerbang perumahan, empat sukarelawan memeriksa semua orang dengan ketat. Sepertinya tidak ada yang bisa masuk tanpa izin. Saya tinggal di luar gerbang selama lebih dari satu jam dan tidak menemukan kesempatan untuk masuk. Saya memohon kepada Guru Li (pencipta Falun Dafa) untuk menguatkan saya sehingga saya bisa masuk ke dalam.

Kemudian saya pergi ke salah satu relawan dan mengatakan kepadanya, “Saya ingin membeli beberapa barang di toko. Bisakah anda mengizinkan saya masuk?” Dia sedikit terkejut dan kemudian berkata, “Oke, anda bisa pergi. Tolong jangan lama-lama.” Praktisi lain sangat terkejut ketika dia melihat saya dan bertanya bagaimana saya bisa masuk. Saya mengatakan kepadanya bahwa Guru membantu saya.

Setelah kejadian ini, saya mulai memeriksa kembali hubungan saya dengan praktisi itu. Saya telah mengklarifikasi fakta kepada orang-orang bersamanya selama lebih dari sepuluh tahun. Saya telah membentuk qing terhadapnya dan menjadi bergantung padanya, jadi dia memandang rendah saya. Praktisi itu mendengarkan semua praktisi lain kecuali saya di kelompok belajar Fa dan tidak menerima apa yang saya katakan. Seorang praktisi mengatur pertemuan bagi kami untuk berbagi dengan jujur sehingga kami dapat menyelesaikan masalah kami. Saya menolaknya karena dendam dan ego saya. Saya berkata kepadanya, “Bagaimanapun, dia tidak akan mendengarkan apa pun yang saya katakan. Lebih baik saya tidak mengatakan apa-apa.”

Kemudian saya menyadari bahwa ego saya terlalu kuat ketika saya bersama praktisi itu. Saya pikir apa pun yang saya lakukan adalah benar, dan dia mengabaikan saya.

Ego saya juga termanifestasi dengan kuat di rumah, di mana saya selalu memiliki keputusan akhir. Saya tidak senang dengan suami saya yang berantakan. Dia meletakkan pakaian dan kaus kakinya di mana-mana. Saya mengikutinya dan mendisiplinkannya dari waktu ke waktu. Terkadang saya berteriak padanya dan mengeluh dengan kasar, “Saya telah rapi dan teratur sepanjang hidup saya. mengapa saya menikah dengan babi?” Suami saya tidak berdebat dengan saya tetapi terus bergerak perlahan.

Saya menyadari bahwa ego dan kebencian saya tidak baik. Saya secara tidak sadar memarahi orang lain ketika saya berbicara dengan mereka. Tentu saja mereka tidak akan menerima kritik atau tuntutan saya untuk berubah. Saya berlatih dengan rajin, sering menghadiri kelompok belajar Fa dan mengklarifikasi fakta kepada orang-orang terus-menerus, tetapi saya tidak benar-benar mengultivasi diri dengan baik.

Saya mulai menahan diri dan tidak lagi mengeluh tentang suami. Saya memeriksa diri sebelum saya pergi tidur setiap malam dan memikirkan keterikatan saya yang jelas. Saya merasa malu pada diri sendiri karena saya tidak tahu bagaimana benar-benar berkultivasi sampai dua tahun yang lalu meskipun saya telah berlatih Falun Dafa selama hampir 20 tahun.

Manis dan Pahitnya Membuktikan Fa

Saya mendapat upah rendah sebelum berlatih Falun Dafa. Saya menghabiskan hampir semua uang saya untuk obat-obatan. Sekarang saya bebas penyakit dan telah menghemat banyak biaya pengobatan. Setiap kali orang memuji kesehatan saya yang baik, saya akan memberitahu mereka keajaiban yang terjadi pada saya setelah berlatih Falun Dafa.

Karena pendidikan saya yang rendah (saya hampir tidak menyelesaikan sekolah dasar saya), sulit bagi saya untuk membuat orang mundur dari PKT ketika fase itu dimulai. Terkadang saya hanya bisa membujuk satu orang untuk mundur dari PKT dan organisasi afiliasinya setelah saya berbicara dengan mereka sepanjang pagi. Secara bertahap, saya mengembangkan cara saya sendiri untuk menyarankan orang mundur dari PKT. Kesehatan adalah topik utama saya dan saya akan menyentuh topik klarifikasi fakta lainnya juga, yang efektif. Guru dan Falun Dafa membuka kebijaksanaan saya.

Sejak pandemi dimulai, saya dan beberapa praktisi secara rutin belajar Fa tiga kali dalam seminggu dan mengklarifikasi fakta kepada orang-orang empat kali dalam seminggu. Kebanyakan orang menerima fakta kebenaran, tetapi tentu saja, ada yang tidak menerima.

Suatu hari saya membagikan kalender meja klarifikasi fakta kepada para pekerja di jalan. Seorang pria berusia 50-an datang entah dari mana dan meneriaki saya, “Falun Gong! Anda membagikan kalender di mana-mana.” Dia mengambil kalender dari seorang pekerja, membolak-baliknya dan berkata kepada para pekerja, “Begini. Itu menyebutkan insiden bakar diri Lapangan Tiananmen.” Saya segera memotongnya, “Itu direkayasa. Itu palsu." Dia mengeluarkan ponselnya dan mengancam akan mengambil foto saya. Saya menutupi wajah dengan kalender dan segera pergi.

Beberapa hari kemudian saya bertemu dengan pria itu di dalam bus. Saya turun di halte berikutnya. Tapi beberapa hari kemudian saya bertemu dia dan istrinya di bus lagi. Dia menatap saya sepanjang jalan. Dia meminta istrinya untuk turun dari bus di halte mereka sementara dia mengikuti saya ke halte terakhir. Saya menyadari bahwa itu bukan kebetulan. Saya pikir saya akan mengundangnya untuk makan di restoran jika saya bertemu dengannya lagi sehingga saya bisa mengklarifikasi fakta kepadanya dan menghilangkan kebingungannya. Dia tidak muncul lagi setelah saya berpikir seperti ini.

Saya telah membantu setiap anggota keluarga besar saya mundur dari PKT dan organisasi afiliasinya. Pada suatu pertemuan keluarga, anggota keluarga saya bergiliran berbicara. Ketika giliran saya, saya memberitahu mereka bahwa saya pemalu dan tidak punya apa-apa untuk dikatakan. Mereka tidak membiarkan saya pergi dan memaksa saya berbicara. Seseorang bahkan mengingatkan saya, “Jika kamu tidak ada sesuatu yang dikatakan, kamu dapat mengatakan bahwa Falun Dafa baik!” Kemudian, setiap kali kami makan malam, mereka meminta saya untuk menceritakan kisah-kisah Falun Dafa, yang sekarang menjadi tradisi di pertemuan keluarga kami.

Terima kasih, Guru, atas belas kasih Anda kepada kami dan membiarkan saya dan anggota keluarga saya memperoleh manfaat dari Dafa. Saya telah gagal dalam banyak cobaan dan kesengsaraan serta tidak menyadari pentingnya kultivasi sejati sampai dua tahun yang lalu. Saya pasti akan lebih memperhatikan kultivasi diri dengan baik. Saya akan menyelamatkan lebih banyak makhluk hidup dan pulang bersama Guru.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Meningkatkan Diri Sendiri