(Minghui.org) Banyak praktisi Falun Dafa berkumpul di alun-alun di terminal bus pusat lama di Tel Aviv pada Sabtu pagi, 16 Juli 2022. Ini adalah tempat yang ramai dan sibuk, penuh dengan toko pakaian murah, pedagang sayur, penukar uang di bangku di tengah trotoar, dijual peralatan rumah tangga, toko ikan, dan kios elektronik. Musik rock yang keras menggelegar, dan banyak penduduk Tiongkok membeli bahan makanan dan produk lainnya.

Di tengah semua kekacauan ini, ada “pulau” keheningan dan keindahan pagi itu – praktisi Falun Dafa melakukan latihan dengan suara musik latihan yang lembut. Para praktisi datang ke pasar sebulan sekali untuk melakukan latihan bersama dan berbagi keindahan Falun Dafa.

Praktisi Israel memutuskan pada tahun 2001 bahwa sangat penting untuk mengklarifikasi fakta tentang Falun Dafa dan penganiayaan, terutama kepada orang-orang Tiongkok yang tinggal di Israel, yang sebagian besar bekerja sebagai pekerja kasar, terutama di konstruksi. Praktisi Israel ingin mereka melihat bahwa berlatih Falun Dafa di Israel diperbolehkan, aman, tidak akan diancam, dan tidak ada yang berpikir itu adalah hal yang buruk atau ada yang salah dengannya. Penting bagi praktisi untuk memastikan bahwa orang Tiongkok melihat siapa praktisi sebenarnya: orang-orang dari segala usia dan lapisan masyarakat, termasuk pria, wanita dan anak-anak.

Para praktisi, yang datang dari seluruh negeri, melakukan latihan dengan suara musik latihan yang lembut. Meskipun berisik, para praktisi dapat memejamkan mata dan bermeditasi. Beberapa membagikan brosur dan bunga lotus, dan beberapa memegang poster dengan informasi tentang Falun Dafa dan penganiayaan di Tiongkok.

Praktisi Falun Dafa memperagakan latihan di terminal bus pusat lama di Tel Aviv.

Seorang praktisi yang datang secara teratur untuk membagikan materi klarifikasi fakta, berkata, “Kegiatan ini adalah puncak bulan saya. Saya menganggapnya sebagai hak istimewa yang luar biasa. Saya selalu berjalan di sekitar sana dengan senyum lebar di wajah saya, apakah orang Tiongkok menerima selebaran itu atau menolaknya. Saya mengerti bahwa orang-orang ini telah dibombardir sejak taman kanak-kanak dengan informasi yang salah, sehingga mereka akan berterima kasih kepada rezim Tiongkok, dan percaya bahwa rezim yang menyediakan segalanya bagi mereka. Mereka merasa sulit untuk percaya bahwa segala sesuatunya tidak seperti yang diceritakan di Tiongkok. Tapi di sini, mereka dihadapkan pada fakta bahwa Falun Gong adalah sah, artinya praktisi tidak berbahaya bagi diri mereka sendiri atau publik, seperti yang telah dikatakan oleh propaganda Tiongkok kepada mereka. Dari pengalaman saya, setelah beberapa minggu atau bulan menolak untuk menerima materi, mereka melunak… beberapa mengisyaratkan “tidak” dengan tangan mereka, tetapi akhirnya mereka mengambil selebaran itu. Beberapa tersenyum kembali kepada saya, dan saya menyadari bahwa mereka sudah tahu yang sebenarnya. Saya pikir kami meluluhkan hati mereka dengan belas kasih dan ketekunan kami.”

Para praktisi memasang layar TV besar di sebelah sekelompok orang Tionghoa yang mengantre di toko penukaran uang lokal. Antrean bergerak perlahan, dan mereka yang berdiri menonton video yang diputar di layar – video dalam bahasa Mandarin, menceritakan fakta tentang Falun Gong dan penganiayaan, video yang menyangkal kebohongan propaganda PKT. Video menunjukkan bahwa sebelum penganiayaan dimulai, Falun Dafa adalah latihan yang sangat populer di Tiongkok, dan rezim mendukungnya. Video tersebut termasuk laporan asli dari media Tiongkok yang memuji Falun Gong dan menggambarkan keindahan latihan dan manfaat besar yang dibawanya kepada orang-orang dan masyarakat. Video tersebut juga mencakup bagaimana PKT bertujuan untuk menghancurkan budaya tradisional Tiongkok, insiden bakar diri yang dipentaskan di Lapangan Tiananmen, dan gambaran umum tentang penganiayaan, dengan penekanan pada kekejaman pengambilan organ secara paksa. Mereka juga meliput Gerakan Tuidang – pengunduran diri orang-orang Tiongkok dari partai Komunis dan organisasi afiliasinya.

Orang-orang Tiongkok yang lewat menonton video klarifikasi fakta

Salah satu praktisi yang memprakarsai gagasan memasang layar TV, berkata, “Saya perhatikan bahwa orang Tiongkok enggan mengambil materi klarifikasi fakta dari kami. Saya menyadari bahwa di sini di Israel kami tidak berbicara bahasa Mandarin, dan sulit bagi kami untuk berkomunikasi dengan orang Tiongkok dan berbicara dengan mereka. Ini adalah bagaimana ide memasang layar muncul, untuk memungkinkan mereka menonton program klarifikasi fakta dalam bahasa Mandarin, yang akan memberi mereka kesempatan untuk mempelajari kebenaran tentang Falun Gong, dan juga untuk kemudian mengambil klarifikasi fakta cetak. materi dan mundur dari PKT. Saya juga memerhatikan bahwa ada pengawas di antara mereka. Misalnya, jika seseorang mengulurkan tangan untuk mengambil buku “Sembilan Komentar Mengenai Partai Komunis” atau selebaran klarifikasi fakta, orang Tiongkok lain akan muncul dan mendorongnya menjauh atau mendorong tangannya ke samping, terutama jika dia akan menandatangani namanya untuk mundur dari PKT. Ternyata, ada juga orang Tiongkok yang mempraktikkan swasensor.”

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Versi bahasa Inggris
https://en.minghui.org/html/articles/2022/8/1/202571.html

Kategori: Kegiatan Komunitas Lainnya (di dunia)