(Minghui.org) Praktisi Falun Dafa berkumpul di Krakowskie Przedmieście, salah satu jalan bisnis tertua di Warsawa, untuk mengadakan nyala lilin pada tanggal 9 dan 10 September. Mereka memperingati praktisi yang meninggal akibat penganiayaan di Tiongkok dan meminta pemerintah dan masyarakat Polandia untuk membantu mengakhiri penganiayaan selama 23 tahun.

Setelah mengetahui sejauh mana penganiayaan Partai Komunis Tiongkok (PKT) sejak Juli 1999, banyak orang yang lewat menandatangani petisi untuk menuntut Partai mengakhiri kejahatan mengerikan terhadap kemanusiaan ini.

Praktisi mengadakan nyala lilin di Warsawa pada malam hari tanggal 10 September.

Sebagai bagian dari nyala lilin, praktisi memperagakan latihan Falun Dafa untuk membantu meningkatkan kesadaran akan penganiayaan yang sedang berlangsung di Tiongkok.

Praktisi memberi tahu orang-orang tentang penganiayaan brutal, dan banyak yang menandatangani petisi untuk mendukung upaya mereka untuk mengakhirinya.

Penting untuk Mengungkap Kejahatan PKT terhadap Falun Dafa

Krzysztof Dura berkata, “Apa yang terjadi di Tiongkok benar-benar menyakitkan saya.”

Setelah dia mengetahui bagaimana PKT secara sistematis mengambil organ dari praktisi saat mereka masih hidup dan menjualnya untuk transplantasi organ, Krzysztof Dura, seorang manajer konstruksi, berkata, “Apa yang terjadi di Tiongkok benar-benar menyakitkan saya.” Dia berhenti untuk mengamati nyala lilin, membaca informasi, dan menandatangani petisi. "Ini mengerikan," katanya dengan mata berkaca-kaca.

Dura berkata bahwa ini adalah pertama kalinya dia melihat praktisi bermeditasi, dan itu membuatnya merasa tenang dan damai. Setelah dia mengetahui bahwa penganiayaan telah berlangsung selama 23 tahun, dia tidak dapat mempercayainya. Dia mengatakan penting untuk mengungkap kejahatan PKT terhadap Falun Dafa. “Penganiayaan ini tidak dapat diterima. Saya berharap acara ini sukses. Saya berharap orang-orang di Warsawa bangun,” katanya.

Penganiayaan Adalah Pembunuhan

Dorota Komorowska (kiri) dan Magda menandatangani petisi dan berharap penganiayaan segera berakhir.

Dua pemain biola, Dorota Komorowska dan Magda, sedang dalam perjalanan untuk tampil ketika mereka melihat praktisi bermeditasi pada nyala lilin. Mereka berhenti dan menandatangani petisi. “Ketika saya membaca tentang bagaimana PKT mengambil organ dari praktisi Falun Dafa yang masih hidup dan menjualnya untuk transplantasi dan ketika saya mendengar tentang apa yang terjadi di penjara dan taktik penganiayaan, saya hanya bisa berpikir tentang bagaimana martabat manusia hilang,” kata Magda. “Setelah membaca bagian awal brosur, saya ingin penganiayaan dihentikan, karena ini adalah pembunuhan. Saya menandatangani petisi untuk memprotes pengambilan organ hidup-hidup oleh PKT.”

Dorota Komorowska menjelaskan mengapa dia menandatangani petisi, “Saya menentang kediktatoran dan genosida. Orang harus menikmati kebebasan, hak asasi manusia, dan martabat manusia. Sungguh sebuah tragedi ketika orang-orang dianiaya karena mereka percaya pada prinsip Sejati, Baik, dan Sabar.”

Magda setuju, “Ini sungguh tragis dan membuat saya tak bisa berkata-kata! PKT membuat orang melawan orang—ini menakutkan.”

Mereka berdua mengatakan bahwa penting bagi praktisi di Polandia untuk terus memberi tahu orang-orang tentang penganiayaan. “Kami belum pernah mendengar tentang ini [penganiayaan dan pengambilan organ] sebelumnya. Ini benar-benar terjadi di dunia yang beradab. Kami senang anda memberi tahu kami sekarang—ini penting,” kata Magda.

Bertekad untuk Datang ke Acara

Katarzyna Marczak dan cucunya menghadiri acara nyala lilin.

Katarzyna Marczak mengetahui tentang nyala lilin ini dari Internet dan membawa cucunya. Dia menandatangani namanya dan nama putrinya di petisi. “Tidak dapat diterima bahwa PKT membunuh untuk organ. Ini mengerikan. PKT telah membunuh banyak orang, dan keluarga mereka tidak akan pernah menemukan mereka lagi. Ini seperti yang terjadi saat perang,” katanya.

“Orang-orang dibunuh untuk diambil organnya. Seluruh dunia melihat ini dan tidak melakukan apa-apa. Ini tidak manusiawi. Saya mengetahui tentang acara ini dari Internet dan memutuskan untuk datang ke sini hari ini. Para praktisi luar biasa. Salah satu dari mereka mengatakan bahwa dia telah menyerukan untuk mengakhiri penganiayaan selama 20 tahun terakhir.”

Dia percaya bahwa penting bagi praktisi untuk mengangkat topik tersebut secara terbuka. "Ini bisa menyelamatkan banyak orang." Dia berkata dia ingin membantu praktisi dan bergabung dengan protes damai ini.

Praktisi Falun Dafa Berani

Yan dan suaminya melihat praktisi melakukan latihan dan berhenti untuk berbicara dengan mereka. Dia berkata, “Kebebasan beragama adalah hak asasi manusia. Ini sesederhana itu. Orang-orang harus berbicara tentang penganiayaan dengan lantang di depan umum sehingga masalah ini akan diselesaikan.”

Pasangan itu mengatakan mereka sering melihat praktisi ketika mereka bepergian ke negara lain. “Kami melihat praktisi Falun Dafa ketika kami berkeliling dunia. Itulah kekuatan kebebasan beragama,” kata mereka.

Mengintensifkan Seruan untuk Mengakhiri Penganiayaan

Para praktisi yang bermeditasi di depan nyala lilin memberi perasaan tenang pada Anna, katanya.

“Setelah saya membaca brosur dan mengetahui bahwa PKT menganiaya praktisi Falun Dafa, saya memutuskan untuk menandatangani petisi.” Pensiunan ekonom itu tinggal di Polandia ketika masih komunis dan mengatakan bahwa komunis menggunakan segala macam cara untuk menganiaya orang yang tidak setuju dengan mereka.

“Saya menandatangani petisi karena saya tidak menyetujui penganiayaan dan teror, karena saya menghargai kebebasan,” katanya. “Ini [memberi tahu orang-orang tentang penganiayaan] sangat penting karena kebanyakan orang tidak mengerti apa yang terjadi atau tidak mau memikirkannya. Anda harus mengadakan acara yang lebih besar di lebih banyak tempat di seluruh dunia untuk menyebabkan lebih banyak riak sehingga PKT akan menghentikan penganiayaan.”

Latar Belakang: Apa itu Falun Dafa dan Mengapa PKT Menganiayanya?

Falun Dafa (juga dikenal sebagai Falun Gong) pertama kali diperkenalkan ke publik oleh Guru Li Hongzhi di Changchun, Tiongkok, pada tahun 1992. Disiplin spiritual ini sekarang dipraktikkan di lebih dari 100 negara dan wilayah di seluruh dunia. Jutaan orang yang telah memeluk ajarannya, yang didasarkan pada prinsip Sejati, Baik, dan Sabar, dan telah mempelajari lima perangkat latihan telah mengalami peningkatan kesehatan dan kesejahteraan.

Jiang Zemin, mantan ketua Partai Komunis Tiongkok (PKT), menganggap semakin populernya disiplin spiritual ini sebagai ancaman terhadap ideologi ateis PKT dan pada 20 Juli 1999, ia mengeluarkan perintah untuk memberantas latihan tersebut.

Di bawah arahan pribadi Jiang Zemin, PKT mendirikan Kantor 610, sebuah organisasi keamanan ekstra legal dengan kekuatan untuk mengesampingkan polisi dan sistem peradilan dan yang fungsi satu-satunya adalah melakukan penganiayaan terhadap Falun Dafa.

Minghui.orgtelah mengkonfirmasi kematian ribuan praktisi sebagai akibat dari penganiayaan selama 23 tahun terakhir. Jumlah sebenarnya diyakini jauh lebih tinggi. Praktisi yang tak terhitung jumlahnya telah dipenjara dan disiksa karena keyakinan mereka.

Ada bukti nyata bahwa PKT mendukung pengambilan organ dari praktisi yang ditahan yang dibunuh untuk memasok industri transplantasi organ Tiongkok.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Kegiatan Komunitas Lainnya (di dunia)