(Minghui.org)

Ringkasan Penting Fakta Penganiayaan:


Nama: Chen Dongmei (陈冬梅)
Jenis Kelamin: Wanita
Usia: 44 tahun
Alamat: Kecamatan Tangyuan, Kota Jiamusi, Provinsi Heilongjiang
Pekerjaan: Karyawan di Perkebunan Tangyuan
Tanggal Penangkapan Terakhir: 3 September 2012
Tempat Penahanan Terakhir: Pusat Pencucian Otak Qinglongshan (青龙山洗脑班)
Kota: Fujin
Provinsi: Heilongjiang
Penganiayaan yang Diderita: Pencucian Otak

Kata-kata pertama yang didengar Chen Dongmei, praktisi Falun Gong dari Perkebunan Tangyuan, Provinsi Heilongjiang setelah tiba di Pusat Pencucian Otak Qinlongshan adalah “Kamu kira berada di mana? Di sini adalah neraka di dunia.”

Selama 81 hari tinggal di dalam pusat pencucian otak, dia menjalani cuci otak secara intensif demi membuatnya melepaskan Falun Gong. Dia dan keluarganya sangat menderita.

Chen Dongmei

Chen, lahir pada 6 Januari 1969, mulai berlatih Falun Gong pada akhir 1998. Prinsip dari latihan ini adalah Sejati-Baik-Sabar, telah menyentuh dirinya, dan dia hidup menurut prinsip-prinsip ini. Temperamen buruknya berubah tanpa dia sadari, dari seorang wanita yang sangat sombong kini menjadi bersahabat. Banyak masalah kesehatan, antara lain pembengkakan dan radang kronis di bagian perut, alergi (gatal-gatal), arthritis kronis, semuanya hilang. Dia menjadi sehat jiwa dan raga dengan berlatih Falun Gong. Keluarganya sangat bahagia.

Chen berulang kali diganggu dan ditangkap oleh petugas dari Kantor 610 Perkebunan Tangyuan sejak Partai Komunis China (PKC) memulai penganiayaan terhadap latihan ini pada tahun 1999.

Ditangkap dan Dibawa ke Pusat Pencucian Otak

Chen ditangkap pada 3 September 2012 di luar gedung Perkebunan Tangyuan oleh petugas Wang Dong dan Chen Xiaoping dari Kantor 610 Perkebunan Tangyuan. Di kantor polisi, mereka mengatakan dia akan dibawa untuk mengikuti “program edukasi” selama beberapa hari. Saat dia menolak untuk masuk ke dalam mobil, instruktur politik Jiang Shuanfu dari Departemen Kepolisian Perkebunan Tangyuan mengancamnya, “Apakah kamu ingin diborgol dan dilempar ke dalam mobil?”

Mereka tiba di Pusat Pencucian Otak Qinglongshan setelah melakukan perjalanan lebih dari lima jam. Dia ditahan di dalam sel kecil yang memiliki dua pintu dengan jeruji besi di bagian jendela. Ada dua bukaan di pintu besinya, dan seseorang mengintip di bukaan atas dari waktu ke waktu. Masih ada kamera dan alat pendengar yang dipasang di atas pintu itu.

Dia berusaha untuk mengklarifikasi fakta mengenai Falun Gong kepada petugas yang membawa dia ke selnya, petugas itu berkata, “Kamu kira berada di mana? Ini adalah neraka di dunia. Jangan bersusah payah. Saya sudah dengar apa yang kamu katakan ini banyak kali.”

Banyak orang di pusat penahanan berusaha untuk memaksanya agar melepaskan keyakinannya terhadap Falun Dafa setiap hari. Dia dipaksa untuk menyaksikan video yang memfitnah Falun Gong dan penciptanya, juga volume suara dibuka sangat keras. Dia hampir mengalami gangguan kejiwaan tetapi tetap berkata di dalam hati, “Kamu tidak boleh gila. Hari pembebasan kamu segera tiba.”

Setiap praktisi yang ditahan secara ilegal ditekan untuk menuliskan tiga pernyataan yang mengumumkan akan melepaskan keyakinan mereka secara resmi.

Falun Dafa telah membersihkan jiwanya dan memberinya tubuh yang sehat, kini dia ditekan untuk memfitnah Falun Gong setiap hari di mana hal ini bertentangan dengan keinginannya. Dia terus menerus berada dalam penderitaan bersalah. “Kehidupan hampa” menjadi ekpresi bagi dirinya sampai dia mengalami kenyataan hidup di Pusat Pencucian Otak Qinglongshan.

Sampel Darah dan Penyiksaan


Fisik Chen diperiksa secara menyeluruh pada hari kelima di pusat pencucian otak. Sampel darah dan urinnya dikumpulkan, dia diperiksa dengan sinar X dan ECG pada bagian dada, tekanan darah dan berat badan juga diperiksa. Berat badannya turun dari hampir 73 kg saat pertama kali tiba menjadi hanya 62 kg dalam lima hari. Mengalami taktik pencucian otak yang intens membuat Chen serasa menangis setiap hari. Hatinya sakit dan mengalami sakit dada dan sesak.

Suatu hari Chen mendengar petugas Tao Hua dan kaki tangan Li Jinfeng tertawa bersama-sama, “Sungguh kasihan! Pernahkah kamu melihat bagaimana orang-orang yang telah berusia empat dan lima puluhan ini menangis saat mereka sedang menyelesaikan penulisan tiga pernyataannya?”

Tao bersama Li juga berbicara mengenai seorang praktisi asal Jiansanjiang di mana semua orang mengacu pada Kakak Li, yang berusia 61 tahun. Kakak Li dikatakan telah menampar wajahnya sendiri lebih dari sepuluh kali setelah dia menulis tiga pernyataan. Chen merasa sedih saat dia mendengar mereka membuat candaan terhadap praktisi itu. Dia tahu benar bagaimana perasaaan praktisi itu. Menyerah pada permintaan kejahatan dibawah tekanan menyebabkan mereka menderita rasa sakit dan penyesalan yang tak tertahankan.

Seluruh Keluarga Mendapat Dampak

Putri Chen datang dari Shanghai untuk mengunjunginya pada 2 Oktober 2012, bersama dengan dua adik perempuannya. Chen melihat putri dan dua adiknya, dia melihat mata mereka sangat ketakutan. Berat badan putrinya menyusut sebanyak 5 kg sejak penangkapannya. Mereka semua diawasi secara dekat, jadi mereka tidak bisa bicara banyak. Chen menyuruh mereka pergi setelah pertemuan sesaat agar mereka tidak akan ditanyai oleh petugas. Putri dan adik-adiknya memeluk dia dan menangis setelah mereka keluar dari gerbang.

Ketika suaminya pergi mengunjungi dia, dia perhatikan bahwa berat badan suaminya juga turun. Suaminya diam dan tak banyak bicara. Chen mengatakan bahwa petugas menggunakan kekerasan untuk “tranformasi” praktisi. Dia meminta suaminya pergi setelah pertemuan singkat. Suaminya adalah seorang pria yang sederhana dan jujur. Saat teman-temannya menanyai Chen, dia selalu memberi tahu mereka bahwa jika seseorang tidak memiliki tekad yang kuat, mereka akan jadi gila di pusat pencucian otak. Dia diam-diam telah menanggung banyak tekanan dan penderitaan.

Para pejabat di Perkebunan Tangyuan membayar 25.000 yuan untuk biaya Chen di pusat pencucian otak. Saat teman-temannya bertanya di mana dia berada, para petugas di departemen kepolisian setempat mengatakan bahwa dia sedang mengikuti “program edukasi.”

Efek Sesudahnya


Cobaan berat Chen tidak berarkhir setelah dibebaskan, setelah 81 hari berada di pusat pencucian otak. Dia sering terbangun di tengah malam sambil berpikir bahwa ia sedang berada di pusat pencucian otak. Suara bunyi telepon atau pintu ditutup menakutkannya. Dia mengalami kegelisahan yang sangat hebat.

Suaminya berkata bahwa dia menderita gangguan jiwa, tetapi faktanya dia masih menderita efek setelah melewati taktik pencucian otak yang intens. Bahkan di dalam rumahnya sendiri dia merasa takut.

Petugas Wang Dong dari Kantor 610 Tangyuan pergi ke rumah Chen pada 20 Desember 2012, dan memerintah dia untuk bertemu dengan atasannya. Dia menolak. Wang memberi tekanan pada suaminya agar suaminya membawa dia untuk bertemu dengan atasannya. Suaminya menjadi sangat diam. Saudara-saudara dari suaminya berpikir ada masalah dengan pernikahan mereka dan takut untuk menanyakannya. Kesunyian yang menyeramkan di rumah membuat berbagai hal menjadi tegang. Petugas Wang Dong berhenti mengganggunya hanya setelah istrinya mengalami kecelakaan mobil dan dirawat pada hari yang dia rencana untuk menangkap Chen.

Chen tinggal di pusat pencucian otak telah mengakibatkan efek tidak baik bagi dirinya dan keluarganya. Ibu mertuanya bertanya pada putri Chen, “Ibu kamu selalu datang untuk merayakan Festival Kue Bulan dengan kami. Kenapa dia tidak datang pada tahun ini? Apakah dia marah?” Putrinya tidak tahu bagaimana harus menjawab. Dia memberi tahu neneknya dengan halus, “Ibu ada urusan yang harus diselesaikan. Beliau tidak bisa datang tahun ini.”

Chinese version click here
English version click here

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Penyiksaan Perempuan