(Minghui.org) Saya mulai berlatih Falun Dafa pada tahun 1997. Setelah lulus dari perguruan tinggi, saya mendirikan perusahaan sendiri. Sebagai CEO perusahaan, saya telah mengalami banyak ujian kultivasi.

Dalam masyarakat Tiongkok yang korup saat ini, orang sering melanggar standar etika dasar ketika melakukan bisnis. Pertanyaannya adalah: "Ketika menghadapi kesulitan, haruskah seseorang mengikuti standar manusia sehari-hari atau mengikuti ajaran Dafa?"

Ini adalah ujian bagi seorang praktisi. Ketika saya berurusan dengan masalah dengan berpegang pada prinsip Sejati-Baik-Sabar, semuanya dan semua orang, termasuk rekan kerja dan mitra bisnis, menjadi lurus dan masalah dapat diselesaikan dengan lancar. Terkadang hasilnya luar biasa.

Menghadapi Kesalahan dengan Keberanian

Di masa lalu, saya tidak selalu memperlakukan diri saya sebagai seorang praktisi. Saat berbisnis, saya terkadang mengikuti beberapa aturan yang tidak diucapkan. Bahkan jika beberapa transaksi tidak sepenuhnya sah, saya tetap maju karena itu menguntungkan. Saya mencoba untuk bekerja di sekitar celah dalam hukum dan membuat kesepakatan itu terlihat baik di permukaan. Perilaku seperti itu menyebabkan masalah tersembunyi.

Salah satu mitra bisnis kami yang memiliki perusahaannya sendiri, meminjam lisensi bisnis dan sertifikat kualifikasi kami dan menggunakannya untuk melakukan bisnis. Suatu hari saya mendapat pesan yang memberi tahu saya bahwa perusahaannya terlibat dalam serangkaian kesalahan. Itu akan menelan banyak biaya baik bagi kami maupun mereka dan kami berisiko digugat.

Saya terkejut. Saya menyetujui kolaborasi dengan perusahaan itu dan membiarkan mereka meminjam lisensi dan sertifikat kami karena semua yang dilakukan perusahaan tampak sah. Saya tidak melihat bahaya apa pun.

Menghadapi masalah besar, saya segera mencari kesalahan saya sendiri. Membiarkan perusahaan lain menggunakan lisensi dan sertifikat kami jelas-jelas melanggar prinsip Sejati-Baik-Sabar. Seorang rekan praktisi telah memperingatkan saya tentang hal ini. Saya memberi beberapa alasan dan tidak menganggapnya serius. Juga, alasan mengapa saya setuju untuk membiarkan mereka menggunakan lisensi kami adalah untuk keuntungan “menyewakan” lisensi. Itu bukan kesepakatan yang sah. Motivasi saya salah.

Melihat ke dalam, saya melihat bahwa masalah itu disebabkan oleh ketidakbenaran saya. Sebagai seorang praktisi, saya harus menghadapi konsekuensinya, bertanggung jawab atas kesalahan saya dan mencoba yang terbaik untuk memperbaiki situasi.

Banyak mitra bisnis kami terlibat dalam kejadian ini dan proses penanganannya rumit, jadi kami menyewa tim pengacara profesional. Mereka memberi dua solusi.

Solusi pertama adalah bahwa kami tidak melaporkan hal ini kepada pihak berwenang dan melanjutkan kolaborasi dengan perusahaan tertentu, sampai kami menemukan cara untuk mengurangi kerusakan. Adalah mungkin untuk mengendalikan kerusakan. Tetapi kerugiannya adalah kita harus melakukan lebih banyak operasi yang akan melanggar etika bisnis.

Solusi kedua adalah segera mengakhiri kolaborasi dengan perusahaan itu dan melaporkan risiko kepada otoritas pengawas. Otoritas dapat mendisiplinkan kita. Lebih serius lagi, kita mungkin kehilangan sertifikat kita dan mitra bisnis kita yang lain mungkin berhenti bekerja sama dengan kita. Perusahaan kami mungkin menghadapi kebangkrutan.

Saya memutuskan untuk berperilaku seperti seorang praktisi Dafa dan menangani masalah dengan jujur. Adalah tanggung jawab kami untuk melaporkan masalah ini kepada pihak berwenang. Saya harus memperbaiki dan tidak menyembunyikan masalah yang disebabkan oleh kelonggaran dalam kultivasi, bahkan jika saya mungkin menghadapi tindakan disiplin oleh pihak berwenang. Untuk seorang kultivator, ketika menghadapi pertanyaan tentang apa yang harus dilakukan, faktor penentu haruslah Fa, bukan uang.

Pertama, saya menjelaskan semuanya kepada para pemangku kepentingan dan manajer perusahaan. Beberapa orang menyarankan untuk mengambil opsi pertama. Saya mengerti mengapa orang biasa berpikir seperti itu. Jadi saya menjelaskan mengapa kita harus melakukan hal yang benar. Selama proses diskusi, saya bisa merasakan pikiran semua orang menjadi lebih lurus. Semua orang setuju untuk melakukan hal yang benar dan bersedia menerima hukuman apa pun.

Saya kemudian memberi tahu tim pengacara tentang keputusan kami. Mereka menunjukkan bahwa memilih opsi ini berarti kita akan menghadapi bahaya langsung, tetapi semuanya akan menjadi lebih baik nanti. Kami kemudian segera melaporkannya ke pihak berwenang.

Untuk membuat otoritas pengawas memperhatikan masalah ini, saya dan beberapa rekan berbicara dengan petugas secara langsung beberapa kali. Kami secara detail dan berbicara tentang keputusan kami. Saya mengatakan bahwa kami mencoba untuk bertanggung jawab atas masalah ini, kami akan memperbaiki kesalahan kami dan kami berharap masalah ini dapat berfungsi sebagai peringatan untuk mereka yang telah melakukan kesalahan serupa.

Pada awalnya petugas yang bertanggung jawab tidak mengerti mengapa kami tidak memilih opsi pertama. Setelah berbicara dengan kami beberapa kali, dia memuji kami karena jujur dan bertanggung jawab.

Kejujuran Atas Penipuan

Kami kemudian perlu menjelaskan situasi ini kepada mitra bisnis kami yang lain. Pada waktu itu, perusahaan lain sedang berusaha untuk bekerja sama dengan kami dalam proyek yang menjanjikan. CEO perusahaan itu telah melakukan banyak persiapan untuk kolaborasi inidan proyek akan segera dimulai. Saya memutuskan untuk jujurdan menghilangkan keterikatan untuk mendapatkan keuntungan. Sebagai mitra yang bertanggung jawab, saya harus memberi tahu perusahaan ini tentang kejadian dan kemungkinan dampaknya dan membiarkan mereka memutuskan apakah akan mengakhiri perjanjian kerja sama kami.

Saya dengan tulus meminta maaf kepada CEO perusahaan tersebut atas semua masalah yang mungkin kami timbulkan. Saya mengatakan kepada mereka bahwa kami bersedia menerima konsekuensinya, termasuk penghentian perjanjian kerja sama kami.

CEO perusahaan itu menunjukkan bahwa beberapa transaksi kami sebelumnya tidak sepenuhnya mengikuti aturan, tetapi dia juga memuji kami karena jujur. Dia berkata kami dapat dipercaya dan lebih meyakinkan mereka.

Melalui insiden ini saya melihat bahwa jika seseorang mengikuti ajaran Dafa, ia akan memiliki dampak positif pada orang lain dan hal-hal akan berkembang ke arah yang positif. Dalam kehidupan dan pekerjaan sehari-hari, semua orang membuat kesalahan. Yang penting adalah apakah seseorang dapat menghadapi kesalahan, menemukan mengapa itu terjadi, memperbaiki kesalahandan menghindari kesalahan terjadi lagi. Ajaran Dafa mencakup prinsip seperti itu. Jika kita dengan tulus mengikuti ajaran, kita sebenarnya sedang membuktikan kebenaran Fa.

Selain perusahaan yang disebutkan di atas, ada lusinan perusahaan lain, yang memiliki perjanjian kerja sama yang sama dengan kami. Saat itu, kejadian itu tidak diketahui publik. Beberapa teman saya menyarankan kepada saya bahwa tidak perlu memberi tahu semua mitra tentang kejadian itu. Saya percaya bahwa saya harus mengikuti prinsip Sejati-Baik-Sabardan mempertimbangkan yang lain. Kolega saya dan saya menelepon mitra. Beberapa dari mereka mempercayai kami dan bersedia untuk terus bekerja sama, sementara yang lain ingin menghentikan kerja sama dengan kami dan akan membuat keputusan setelah semua konsekuensi yang mungkin terjadi diketahui oleh kami. Semua orang menghargai ketulusan kami.

Akhirnya, kami diberikan peringatan ringan oleh otoritas pengawas dan itu tidak berdampak pada bisnis kami. Perjanjian kerja sama dengan perusahaan lain dilanjutkan segera setelah itu. Sebagai seorang praktisi, saya mendapat pelajaran dari kejadian tersebut. Rekan-rekan dan para pemangku kepentingan juga mendapatkan beberapa pikiran lurus dari kejadian itu dan belajar bagaimana menangani masalah dengan jujur dan benar.

Memperbaiki Manajemen Bisnis Berdasarkan Ajaran Dafa

Karena kejadian ini, saya menyadari bahwa motivasi saya dalam urusan bisnis adalah mengejar keuntungan. Selain itu, operasi kami sering melanggar standar etika. Pikiran saya adalah bahwa kita harus mengembangkan perusahaan terlebih dahuludan kami akan secara bertahap memperbaiki operasi. Namun, saya kemudian menyadari bahwa bagi seorang kultivator menjalankan perusahaan sama dengan yang lainnya. Saya harus selalu memiliki motivasi yang benar. Akar dari banyak masalah adalah pikiran yang tidak lurus, seperti membiarkan mitra menggunakan lisensi kami.

Saya berbagi pikiran dengan rekan-rekan praktisi. Kami sampai pada pemahaman bahwa kami harus mengikuti standar tinggi kultivator untuk menjalankan bisnis dan menjadi model bagi perusahaan lain di lapangan. Motivasi kami untuk setiap transaksi adalah harus benar. Alih-alih menjadi egois, kita harus bertanggung jawab kepada klien, mitradan pemangku kepentingan kita. Hanya dengan begitu kita dapat berkembang dan menjadi model bagi perusahaan lain. Karena itu, saya memutuskan untuk menyingkirkan keterikatan pada keuntungan dan kenyamanan dan memperbaiki semua yang tidak benar.

Menghilangkan celah

Ada tiga celah utama dalam operasi kami: pembayaran balik dalam penjualan, kesepakatan di bawah meja ketika bekerja sama dan celah dalam manajemen keuangan.

Saya biasa memberikan suap kepada mitra yang membawa bisnis kepada kami. Saya berbicara dengan staf dan menjelaskan bahwa standar kita harus tinggi dan kita tidak boleh melanggar persyaratan etika, bahkan jika menghentikan suap mungkin akan berdampak negatif dalam jangka pendek.

Saat kontrak yang ditandatangani itu akan melanggar persyaratan etika jika kita melanjutkan kontrak, tetapi kita tidak bisa melanggar kontrak. Jadi, kami berbicara dengan mitra yang menandatangani kontrak, menjelaskan mengapa kami harus menghentikan kesepakatan dan berharap mereka bisa mengerti. Kami memberi tahu mereka bahwa kami bersedia memberikan kompensasi atas kerugian yang mungkin mereka alami. Proses itu merupakan ujian bagi saya. Bisakah saya benar-benar meletakkan keterikatan pada uang dan dapatkah saya benar-benar dengan sungguh-sungguh mengikuti ajaran Dafa. Dengan pikiran lurus, semua mitra memberi kami tanggapan positif. Mereka memahami kami dan bersedia menerima konsekuensinya.

Saat mengatur transaksi perusahaan, kadang-kadang mitra mengajukan permintaan sebelum menandatangani kontrak. Kami dulu setuju bahkan jika permintaan ini dapat berdampak negatif pada klien kami. Saya menyadari bahwa, jika perilaku semua orang murni, lingkungan akan dimurnikan dan perusahaan dengan operasi yang benar akan berkembang. Secara keseluruhan lingkungan ini akan memiliki dampak positif pada masyarakat dan klien. Adalah tanggung jawab kita untuk memengaruhi mitra kita dan memperbaiki praktik bisnis yang tidak sehat. Jadi, kami secara bertahap mengakhiri kontrak semacam itu.

Untuk memperbaiki celah dalam manajemen keuangan, sangat penting untuk memiliki motivasi yang benar. Sebagai seorang kultivator, motivasi saya harus mempertimbangkan semua orang, termasuk kolega, mitradan klien. Saya seharusnya tidak memiliki motivasi egois. Hanya dengan begitu saya dapat membuktikan Fadan menetapkan model untuk orang lain. Saat mengambil keputusan, faktor terpenting bukanlah uang. Saya harus melakukannya jika apa pun yang saya lakukan adalah hal yang benar untuk dilakukan dan tidak melakukannya jika itu adalah hal yang salah untuk dilakukan.

Saya terus mengatakan semua hal ini kepada rekan-rekan saya, berharap itu akan menjadi nilai dan budaya perusahaan kami.

Kembangkan Pikiran Lurus dan Belas Kasih

Ketika saya pertama kali mendirikan perusahaan, saya berpikir bahwa pengembangan perusahaan bergantung pada pengembangan teknologi. Kemudian, saya menyadari bahwa mengembangkan teknologi adalah kegiatan secara tim. Jika saya adalah satu-satunya orang teknis di perusahaan, maka teknologi kami akan segera usang. Jadi, saya mengatur tim yang menangani kemajuan teknologi. Struktur tim dirancang dengan baik, sehingga tim dapat berjalan secara otomatis dan menjaga teknologi kami lebih maju dari perkembangan sekarang.

Namun, semua hal di atas didasarkan pada konsep pikiran manusia biasa. Efeknya ada pada level manusia biasa. Pada level ini, perusahaan kami dan perusahaan lain adalah pesaing. Jika perusahaan lain memperoleh teknologi kami atau rahasia kami menjalankan tim, itu akan merusak keuntungan kami. Jadi, saya berusaha melindungi rahasia kami dengan hati-hati. Untuk menurunkan kemungkinan bocor, saya bahkan tidak mendorong anggota tim kami untuk bekerja sama satu sama lain. Saya merasa ini tidak benar, tetapi tingkat kultivasi saya rendah dan saya tidak memiliki cukup kebijaksanaan untuk menangani masalah ini.

Saya terjebak pada level ini untuk waktu yang lama sampai suatu hari saya membaca apa yang Guru katakan:

“Buddha tidak mengenal miskin, selayaknya adalah kaya, kehidupan adalah kekayaan, itu baru dapat membuat dunia anda menjadi makmur, semua itu adalah kekayaan, setiap kehidupan adalah kekayaan.” (“Pengikut Dafa Harus Belajar Fa - Ceramah Fa pada Konferensi Fa Washington DC tahun 2011,” Ceramah Fa di Berbagai Tempat 11)

Tiba-tiba, saya menyadari bagaimana menangani masalah ini. Semua kemuliaan di alam semesta diciptakan oleh kehidupan. Setiap kehidupan memiliki kebajikan dan karma dan setiap kehidupan dapat membuktikan Fa. Banyak mekanisme dalam Fa dijalankan dan memengaruhi kehidupan di tingkat yang berbeda. Saya harus menjalankan perusahaan berdasarkan prinsip ini. Aset perusahaan yang paling berharga adalah orang, bukan teknologi. Semua prestasi perusahaan adalah berkat upaya semua orang. Pada tingkat yang berbeda orang memiliki jumlah kebajikan dan karma yang berbeda, sehingga mereka memberikan jumlah kontribusi yang berbeda.

Dengan demikian, untuk mengembangkan perusahaan, kuncinya adalah meningkatkan level semua orang. Sebagai CEO, saya harus fokus pada orang, bukan teknologi. Saya tidak boleh memperlakukan karyawan sebagai bagian atau alat. Tujuan saya harus melatih mereka dan membantu mereka mengembangkan pikiran lurus dan belas kasih. Dengan cara ini, motivasi saya akan altruistik, belas kasih dan bertanggung jawab. Bahkan jika beberapa karyawan ada yang keluar dari perusahaan di masa depan, saya masih berkontribusi pada bidang ini dan masyarakat dengan melatih mereka.

Guru berkata:

“Jika satu bangsa benar-benar baik hati dan jujur, karmanya pasti kecil, sudah pasti tidak akan ada peperangan yang muncul, sebab prinsip Dafa tidak mengizinkannya, karakter alam semesta sedang mengendalikan segalanya.” ("Perbincangan Sederhana Tentang Shan," Petunjuk Penting Untuk Gigih Maju I)

Jika saya mengikuti prinsip ini, perusahaan akan berkembang lebih cepat. Ini bukan karena apa yang disebut rahasia, tetapi karena tingkat semua orang telah meningkat, sehingga setiap orang telah mencapai kebijaksanaan yang lebih besar. Jika semua perusahaan di lapangan dapat mengikuti prinsip ini dan menjadi tidak mementingkan diri sendiri dan bertanggung jawab, tidak ada yang akan kehilangan apa pun. Sebagai gantinya, semua orang akan berkontribusi ke perusahaan. Hubungan antara perusahaan tidak akan menjadi pesaing dan hubungan antara bos dan karyawan tidak akan jauh.

Suatu hari, orang kunci di perusahaan kami ingin berhenti. Dia mendapat tawaran dari sebuah perusahaan di kota asalnyadan dia merasa ada ruang terbatas untuk pengembangan kariernya di perusahaan kami. Saya mengerti dia. Dia adalah orang yang baik dan telah memberikan banyak kontribusi kepada perusahaan. Saya memutuskan untuk menawarkannya opsi yang lebih baik. Berdasarkan keahlian dan pengalamannya, saya menciptakan posisi baru dengan tugas-tugas penting baginya. Posisi ini akan membantunya mengembangkan kariernya. Saya juga merancang serangkaian program pelatihan untuk membantunya masuk dalam posisi ini. Saya mengatakan kepadanya tentang rencana saya. Dia sangat senang dan menolak tawaran dari perusahaan lain. Dia telah melakukan dengan sangat baik di posisi baru.

Saya telah mencoba untuk bertanggung jawab kepada semua orang dalam setiap masalah. Saya selalu berusaha membantu mereka meningkatkan level mereka. Semakin altruistik saya, semakin saya bisa memperlakukan semua orang dengan belas kasih. Setelah kejadian yang saya sebutkan di atas, saya meminta semua orang untuk berpikir tentang apa yang benar-benar ingin mereka capai, berharap semua orang menjadi benardan meningkat di masa depan. Dengan cara ini, beberapa pikiran buruk orang dihilangkan. Kebenaran yang ditanamkan dalam pikiran mereka membuatnya lebih mudah bagi saya untuk mengklarifikasi fakta tentang Dafa nanti. Saya telah belajar bagaimana membuktikan Fa dan memenuhi janji praktisi Dafa.


Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Meningkatkan Diri Sendiri