(Minghui.org) Guru Li (pencipta Falun Dafa) meminta kita untuk menjadi orang baik dengan mengikuti prinsip-prinsip Dafa Sejati-Baik-Sabar, di mana pun kita berada. Ketika kita diperlakukan salah dan diperlakukan tidak adil, Guru Li memberi tahu kita untuk tidak bertarung, melainkan, ia menyarankan kita untuk mencari ke dalam dan untuk menjadi baik serta toleran.

Wanita lain, yang 10 tahun lebih muda dari saya, dipekerjakan pada saat yang sama dengan saya untuk menjadi penjaga gudang. Dia direkomendasikan oleh karyawan lain untuk bekerja di perusahaan. Saya dikontrak melalui beberapa pengaturan eksternal, meskipun saya bekerja di departemen lain di pabrik ini dua tahun yang lalu. Karena dia dulu bekerja di posisi yang sama, dia terbiasa dengan banyak alat dan bagian di gudang. Dengan demikian, dia lebih berpengetahuan daripada saya. Dia cerdas, rajin, dan mudah bergaul. Sebagai perbandingan, saya lebih tenang. Saya lebih suka diam ketika tidak ada yang perlu dibicarakan.

Karyawan baru ini mencoba membuat saya keluar sejak awal. Ketika seseorang datang untuk mengambil alat, dia selalu mendapatkannya terlebih dahulu. Jika saya menerima permintaan, dia akan mengeluh bahwa saya terlalu lambat. Kadang-kadang dia mengambil alat dari tangan saya dan menyerahkannya kepada yang meminta alat tersebut sambil mengkritik saya di depan orang lain. Seorang wanita tua ditugaskan untuk membantu kami untuk mengenal bisnis ini. Karyawan baru lainnya mengeluh kepada wanita tua itu bahwa saya tidak mampu dan melakukan segala kesalahan. Dia suka pamer ketika direktur lewat. Jadi, sikap direktur kepada kami menjadi berbeda - tersenyum padanya, sedangkan menatap saya dengan dingin.

Kami menggunakan komputer untuk pembukuan. Wanita yang bekerja dengan saya ini buta komputer, jadi saya mengajarinya. Dia tidak rendah hati atau menghargai. Singkatnya, dia tidak suka saya bisa melakukan lebih baik daripada dia. Karena saya berlatih Dafa dan mengikuti prinsip-prinsip Dafa Sejati-Baik-Sabar, saya menoleransinya dan tidak berdebat.

Kemudian, wanita tua itu mengatakan kepada saya bahwa hanya satu orang yang akan bertahan untuk pekerjaan ini, karena rekan kerja saya direkomendasikan secara internal, saya pikir dia akan menjadi orang yang dipertahankan.

Guru berkata:

“Kita selaku orang Xiulian justru kian tidak patut berbuat seperti ini, kita selaku orang Xiulian berprinsip mengikuti keadaan secara wajar, yang semestinya milik anda tidak akan hilang, yang bukan milik anda juga tidak akan dapat direbut.” (Ceramah 7, Zhuan Falun)

Saya mengikuti instruksi Guru dan membiarkannya. Namun, saya tidak memasukannya ke dalam hati karena wanita itu terus memperlakukan saya dengan buruk. Saya tidak bisa tidak mengeluh kepada mantan rekan kerja ketika kami bertemu. Ketika berdiskusi dengan rekan-rekan praktisi, saya memberi tahu mereka bahwa saya tidak peduli, tetapi pada kenyataannya, saya telah mengeluh kepada orang lain.

Suatu hari, saya meletakkan kotak makan siang kaca yang telah dicuci ke dalam kantong plastik setelah makan siang. Saya tidak melihat bahwa bagian bawah kantong plastik rusak. Kotak makan siang kaca jatuh ke lantai beton dan hancur. Saya merasa sangat menyesal karena ini kotak makan siang yang cukup mahal. Rekan kerja saya mendengar suara itu dan datang. Untuk menutupi rasa malu saya, saya berkata, “Sudah waktunya untuk beralih ke stainless steel!” Kejadian ini tidak menarik perhatian saya.

Beberapa hari kemudian saya mencoba membuat telur orak-arik. Ketika saya memecahkan telur ke dalam mangkuk, kuning telur itu jatuh ke atas meja. Saya memeriksa dan menemukan bahwa bagian bawah mangkuk punya masalah. Itu menarik perhatian saya. Apakah ini petunjuk dari Guru?

Karena kedua kecelakaan itu berkaitan dengan mencari nafkah, saya menyadari bahwa saya pasti telah melewatkan petunjuk dari Guru tentang pekerjaan.

Saya menggali dalam-dalam dan menemukan bahwa sebenarnya saya hanya toleran terhadap rekan saya di permukaan, dan tidak benar-benar mencari ke dalam. Alasan mengapa rekan kerja saya berperilaku seperti itu sebenarnya disebabkan oleh keterikatan saya. Yang pertama adalah sifat iri hati. Saya ingat ketika saya di sekolah, saya diam-diam belajar dan hampir selalu menjadi yang terakhir tidur setiap malam. Saya berkompetisi dengan teman sekelas lain yang tinggal di asrama yang sama, dan saya takut dia mendapat nilai lebih baik daripada saya.

Juga, ketika saya membantunya menggunakan komputer, saya tidak benar-benar mengajarinya dengan baik, karena dendam dan kebencian. Selain itu, saya memiliki keterikatan pamer. Bukankah saya mencoba yang terbaik ketika direktur mampir? Saya juga ingin direktur tahu tentang masalah kami. Kinerja rekan kerja saya adalah gambaran cermin dari bagaimana saya bertindak. Saya juga memiliki keterikatan lain, seperti mentalitas bersaing, egois, kesombongan, pembuktian diri dan memandang rendah orang lain. Saya memutuskan untuk menyingkirkannya satu per satu.

Saya melafalkan puisi Guru setiap hari:

“Belas kasih mampu mencairkan langit dan bumi untuk mendatangkan musim semi

Pikiran lurus dapat menolong manusia di dunia ini”

(“Fa Meluruskan Alam Semesta,” Hong Yin II)

Saya mencoba bergaul dengan rekan kerja saya dan memperlakukannya dengan baik. Jika ada sesuatu yang dia tidak mengerti tentang pembukuan, saya akan mengajarinya dengan sabar. Jika ada sesuatu yang saya tidak mengerti, saya akan bertanya kepadanya dengan pikiran terbuka. Saya mengatakan kepadanya bahwa hubungan kerja kami saling melengkapi satu sama lain. Kami berdua baru dan harus saling membantu.

Saya percaya bahwa jika mereka akan mempertahankan satu orang maka itu akan menjadi dia, karena dia lebih muda, meskipun dia tidak akrab dengan pembukuan, dia akan bisa setelah lebih banyak berlatih.

Hubungan kami menjadi lebih harmonis. Kami bekerja sama. Ketika orang lain melihat hanya satu dari kami, mereka akan bertanya “di mana temanmu?” Rekan kerja ini berbagi masalah keluarga dan pekerjaan. Dia suka mengobrol dengan saya, dan berkonsultasi dengan saya. Saya mengklarifikasi fakta tentang Falun Gong kepadanya, dan dia menerimanya. Kami menjadi teman bukan saingan.

Guru berkata,

“Tentu saja juga bukan benar-benar bodoh, hanya dalam masalah kepentingan yang langsung menyangkut diri sendiri kita memandang hambar, sedang dalam aspek lain, kita tetap sangat cakap. Kita mengerjakan suatu proyek riset ilmiah, tugas apa pun yang diberikan pimpinan, atau menyelesaikan suatu pekerjaan apa pun, kita selalu dapat secara sangat jelas dan mengerti melakukannya dengan baik. Justru dalam sedikit kepentingan pribadi kita, dalam bentrokan dan konflik antarmanusia, kita memandangnya hambar. Siapa akan mengatakan anda bodoh? Siapa pun tidak akan mengatakan anda bodoh, pasti adalah demikian.” (Ceramah 9, Zhuan Falun)

Di tempat kerja, saya melakukan apa yang saya katakan. Semuanya menjadi lebih lancar. Saya menyelesaikan tugas yang diberikan kepada saya. Saya juga menemukan mentalitas pamer, iri hati, dan keterikatan kesombongan, dan mencoba untuk melepaskannya.

Kemudian, direktur mengatakan bahwa kami berdua melakukan pekerjaan dengan baik, jadi perusahaan memutuskan untuk mempertahankan kami berdua. Saya ditugaskan untuk bekerja di gudang lain.

Berkat belas kasih dan kesabaran Guru, saya berubah dari orang yang iri hati, pamer, dan egois menjadi orang yang toleran, belas kasih, dan penuh perhatian.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Meningkatkan Diri Sendiri