(Minghui.org) Salam kepada Guru yang terhormat dan rekan-rekan praktisi!

Saya seorang ilmuwan peneliti dan telah tinggal di Kanada selama 5 tahun. Saya menjadi seorang praktisi Falun Dafa 15 tahun yang lalu. Ibu saya sudah berlatih Falun Dafa, juga disebut Falun Gong, selama dua tahun. Saya melihat perubahan dalam dirinya dan betapa suasana keluarga kami menjadi lebih cerah dan lebih harmonis. Meskipun ayah saya tidak mengikuti praktik ini, saya melihat cara ibu menangani situasi dengan sangat sabar dan toleransi.

Saya mulai belajar Falun Dafa secara teratur dan membaca artikel di situs web Minghui. Segera, saya memahami persyaratan dari pengikut Dafa periode pelurusan Fa, jadi saya mulai memancarkan pikiran lurus setiap hari dan berpartisipasi dalam kegiatan klarifikasi fakta bersama dengan ibu saya.

Setelah menyelesaikan sekolah menengah di India, saya pindah ke Singapura untuk studi sarjana universitas. Saya menghabiskan enam tahun di Singapura sebelum datang ke Kanada sebagai mahasiswa pasca sarjana. Selama masa ini, saya berpartisipasi dalam berbagai proyek di Singapura, seperti paduan suara, dan Epoch Times edisi bahasa Inggris.

Selama lima tahun terakhir saya di Montreal, saya memiliki banyak pengalaman yang menakjubkan setelah bergabung dengan kegiatan yang diselenggarakan oleh praktisi di Montreal, termasuk mempromosikan Shen Yun dan Tian Guo Marching Band.

Belajar Bahasa Mandarin untuk Belajar Fa

Dari awal kultivasi, saya menganggap belajar Fa dengan sangat serius. Karena saya bukan orang Tionghoa, biasa belajar Fa hanya dalam bahasa Inggris. Saya merasa bahwa harus belajar bahasa Mandarin untuk membaca dan mendengarkan kata-kata asli Guru. Karena ini 10 tahun yang lalu, tidak banyak bahan belajar online untuk belajar bahasa mandarin. Karena itu saya menggunakan perangkat lunak kamus untuk mempelajari setiap kata dalam setiap kalimat Zhuan Falun. Awalnya, itu tampak seperti tugas yang sangat sulit. Namun, saya percaya bahwa karena Guru telah mengajarkan Fa kepada semua makhluk hidup dalam bahasa Mandarin, itu berarti bahwa bahasa Mandarin itu sendiri juga milik semua makhluk hidup. Saya hanya mengklaim hak kelahiran saya. Pemahaman ini membantu memperkuat tekad saya untuk terus belajar bahasa mandarin. Setelah empat tahun, saya bisa membaca Zhuan Falun dalam bahasa Mandarin dengan kecepatan yang masuk akal. Ini memungkinkan saya untuk bergabung dengan kelompok belajar Fa apa pun dengan praktisi Tiongkok.

Setelah ini, saya dengan cepat dapat belajar membaca tulisan lain dari Guru seperti Hong Yin, petunjuk penting untuk gigih maju, dan ceramah Fa. Saya sering mengalaminya, pada saat-saat kritis dalam kultivasi saya, saya akan mendengar kata-kata puisi yang relevan oleh Guru di kepala saya. Pada satu kesempatan, selama masa kesusahan yang sangat sulit, saya mendengar kata-kata [dalam bahasa mandarin],

"Di tengah maha penderitaan haruslah teguh
Niat untuk gigih maju tidak boleh berubah "
("Teguh," Hong Yin II)

Pada kesempatan lain, ketika saya mencoba memutuskan apakah akan berpartisipasi dalam mempromosikan Orkestra Simfoni Shen Yun di kota lain, saya mendengar kata-kata [dalam bahasa mandarin],

"Meluruskan Fa menghapus kabut penderitaan "
("Membasmi Kejahatan," Hong Yin II)

Yang membantu saya menyadari bahwa sangat penting bagi saya untuk melakukan perjalanan ke kota lain untuk berpartisipasi.

Mengklarifikasi Fakta

Di Singapura, saya bertemu orang-orang dari daratan Tiongkok untuk pertama kalinya. Lebih dari setengah teman sekelas saya datang ke universitas saya datang dari Tiongkok. Mengklarifikasi fakta kepada siswa Tiongkok adalah pengalaman unik. Saat Falun Gong disebutkan, itu seperti ledakan bagi orang-orang ini. Saya bisa melihat betapa sulitnya mengklarifikasi fakta kepada orang-orang yang telah diracuni oleh Partai Komunis Tiongkok (PKT) dan yang memiliki ikatan keluarga dan keuangan dengan Tiongkok. Namun, saya menjalin persahabatan dekat dengan beberapa teman sekelas Tionghoa, meskipun mereka tidak menerimanya ketika saya mengklarifikasi fakta. Saya terus bersikap ramah dan bersahabat dengan mereka dan mengerjakan proyek universitas bersama mereka.

Mengklarifikasi fakta kepada siswa Tionghoa di Montreal merupakan pengalaman yang sangat berbeda dengan Singapura. Banyak orang yang mendukung. Yang lain tidak menentang Falun Gong tetapi takut dianiaya karena melakukan kontak dengan praktisi. Laboratorium saya memiliki seorang profesor tamu dari Guangzhou, yang berteman dengan banyak profesor Tiongkok di universitas saya. Dia kagum mengetahui bahwa saya sedang berlatih Falun Gong, dan dia ingin tahu lebih banyak tentang situasi Falun Gong di luar Tiongkok. Setelah saya mengklarifikasi fakta kepadanya, dia berbicara tentang Falun Gong kepada semua teman-temannya di universitas saya. Ini menunjukkan kepada saya bagaimana mengklarifikasi fakta kepada satu orang dapat berdampak lebih dari satu orang — itu seperti efek riak.

Teman Tionghoa saya yang ditemui di Singapura sekarang telah pindah ke AS, dan dia mengunjungi saya di Montreal. Selama dia tinggal bersama saya, kami sekali lagi memiliki kesempatan untuk berbicara tentang Falun Gong. Saya perhatikan bahwa sikapnya telah berubah selama bertahun-tahun, dan dia sekarang sangat berpikiran terbuka. Dia sepenuhnya menerima bahwa Falun Dafa baik, dan dia berkata dia berharap Jiang Zemin akan segera mati sehingga penganiayaan akan berakhir.

Kami berjalan-jalan di Montreal dengan temannya, yang adalah mantan presiden Asosiasi Pelajar dan Cendekiawan Tiongkok di sebuah universitas setempat. Saat berjalan melewati Pecinan, kami berhenti di papan klarifikasi fakta, membahas rekayasa bakar diri, dan pentingnya mundur dari PKT. Saya bisa melihat bahwa kedua teman saya secara bertahap berubah pikiran tentang Falun Gong karena bertahun-tahun menerima materi klarifikasi fakta. Ini menunjukkan kepada saya nilai dari upaya tanpa henti praktisi untuk mengklarifikasi fakta sejak lama. Sebelum meninggalkan Montreal, teman saya memotret foto Guru di apartemen saya. Saya merasa sangat tersentuh melihat dia mengambil langkah menuju masa depan yang cerah.

Berpartisipasi dalam Promosi Shen Yun

Ketika saya pertama kali mulai berpartisipasi dalam promosi Shen Yun di Montreal, sepertinya setiap hari mengalami penderitaan baru. Misalnya, satu pelanggan menjadi tidak sabar dan pergi karena saya sibuk melayani pelanggan lain. Pelanggan lain mengatakan kepada saya bahwa ia lebih suka membeli tiket dari hotline telepon karena bahasa Prancis saya tidak cukup baik. Namun, setelah mendapatkan lebih banyak pengalaman, saya menjadi lebih percaya diri dalam menangani berbagai jenis situasi saat menjual tiket. Setelah pulang dari mal, saya sering merasakan transformasi yang terjadi di tubuh saya. Ini menunjukkan kepada saya bagaimana kultivasi pribadi dan promosi Shen Yun terkait erat.

Periode lama di mal juga merupakan kesempatan penting bagi saya untuk memperkuat kesadaran utama saya. Saya mengerti bahwa mempromosikan Shen Yun di mal adalah seperti menjadi seorang prajurit di zaman kuno. Ketika para prajurit pergi berperang, mereka mungkin menghabiskan sedikit waktu untuk bertempur. Sebagian besar waktu mereka dihabiskan untuk berjalan atau berdiri diam sambil menunggu perintah. Jika mereka terlalu lengah atau mengobrol dengan teman sambil berdiri diam, akan lebih sulit untuk tiba-tiba menjadi penuh perhatian dan menggunakan semua keterampilan mereka pada saat yang genting. Karena itu saya mematut diri saya sebagai seorang prajurit dalam misi Dewa ketika saya berada di mal.

Berpartisipasi dalam Tian Guo Marching Band

Saya bergabung dengan Tian Guo marching band Montreal sebagai pemain trompet pada tahun 2015 dan tampil bersama mereka selama lebih dari setahun. Saya dapat dengan cepat mempelajari semua bagian musik yang dimainkan band, dan saya tampil di parade pertama saya sebulan setelah mendapatkan instrumen saya. Pada beberapa kesempatan, saya merasa bahwa substansi buruk dari tubuh saya dihilangkan melalui mulut saya ketika saya bermain selama latihan. Trompet adalah instrumen yang sangat menuntut fisik, dan saya merasa sangat tertantang untuk memainkan nada tinggi yang diperlukan. Pada satu kesempatan, leher saya cedera saat memainkan nada tinggi, dan butuh seminggu untuk pulih. Setelah mencari ke dalam, saya menyadari bahwa saya terlalu khawatir untuk memenuhi standar yang diminta secepat mungkin.

Kami memiliki dua parade di musim dingin. Pada minggu sebelum setiap parade, saya memancarkan pikiran lurus setiap hari untuk menyingkirkan gangguan bagi orang-orang yang datang menonton parade. Selama parade Natal, suhunya -10 ° C, tanpa sinar matahari. Ketika parade dimulai, saya merasa sangat tersentuh melihat banyak orang datang menonton parade meskipun udara dingin. Karena seragam band tidak termasuk sarung tangan hangat, saya merasa sulit untuk menggerakkan jari saya setelah beberapa waktu. Saya menjadi khawatir karena saya tidak terlalu terbiasa dengan cuaca dingin, dan saya bertanya-tanya apakah saya kedinginan. Pada saat itu, saya ingat puisi Guru:

"Teratai jernih dalam dunia yang keruh bagaikan jutaan kuntum bunga Mei
Angin dingin membuat wajahnya makin berseri.
Hujan salju yang sambung-menyambung bagaikan air mata Dewa dan Buddha
Mengharapkan bunga Mei pulang kembali.
Jangan tersesat oleh hal-hal keterikatan dalam dunia.
Teguhkan pikiran lurus Sejak dulu kala hingga sekarang
Hanya untuk kali ini.”
("Bunga Mei," Hong Yin II)

Memikirkan puisi ini memberi saya kekuatan, karena saya ingat bahwa jari-jari saya telah diberikan tepat kepada saya untuk digunakan selama periode pelurusan Fa ini.

Saya kemudian berpartisipasi dalam parade Hari St. Patrick di Ottawa, yang juga pada musim dingin. Sehari sebelum pawai, saya mengalami gejala flu dan sepertinya saya tidak cukup sehat untuk tampil di hari berikutnya. Saya berkata di depan foto Guru, “Saya akan bermain di pawai besok, apa pun yang terjadi. Tolong bantu saya." Pada saat saya mengikuti pawai, semua gejala sudah hilang. Saya juga sangat beruntung telah datang, karena hanya ada satu pemain trompet lainnya yang hadir.

Menyelesaikan Ph.D.

Lima tahun terakhir yang saya habiskan untuk menyelesaikan gelar Ph.d. juga memberi saya banyak kesempatan untuk meningkatkan Xinxing. Saya perhatikan bahwa banyak profesor dan mahasiswa di departemen saya akan jatuh sakit karena tekanan pekerjaan mereka. Setelah merenungkan hal ini, saya menyadari bahwa keterikatan bersaing yang mempengaruhi kesehatan mereka.

Sebagai seorang praktisi, saya selalu menganggap enteng persaingan dan tetap berkepala dingin ketika menghadapi kesulitan dalam pekerjaan penelitian saya. Ujian akhir untuk gelar Ph.d. program itu luar biasa sulit. Panel yang terdiri dari enam penguji mengajukan pertanyaan kepada saya tentang penelitian saya di sidang terbuka selama tiga jam yang melelahkan. Sepanjang proses, saya bisa tetap tenang, dan saya menjelaskan pekerjaan penelitian saya dengan sangat jelas dan meyakinkan. Pada akhirnya, semua penguji mengatakan bahwa mereka terkesan dengan hasil kerja saya.

Kandidat lain mengatakan bahwa itu adalah ujian Ph.D tersulit yang pernah dilihatnya, dan dia terkejut melihat saya mempertahankan ketenangan sepanjang ujian. Ini dimungkinkan karena saya mematut diri saya sebagai seorang kultivator dan menganggap enteng hasil ujian. Kehidupan seorang praktisi diatur oleh Guru. Melalui berkah Guru, saya dapat lulus sebagai Ph.D. program dengan pekerjaan di tangan, hanya satu bulan sebelum semua sekolah ditutup karena pandemi virus PKT.

Saya tahu bahwa ada banyak keterikatan yang masih harus disingkirkan dan saya memiliki jalan panjang di depan. Tetapi, dengan Guru membimbing saya di setiap langkah, saya yakin untuk mengatasi semua rintangan dan berkultivasi dengan baik.

(Disampaikan pada Konferensi Internasional Fa Daring Praktisi Muda Falun Dafa 2020)

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Konferensi Berbagi Pengalaman