(Minghui.org) Saya tinggal di gedung perumahan untuk para guru. Saya telah melihat banyak penghuni datang dan pergi selama 30 tahun terakhir. Bangunan itu sebelumnya dikelola oleh sekolah. Tetapi setelah sekolah itu pindah, tidak ada yang merawat gedung. Lorong-lorong selalu kotor dengan puntung rokok, sisa kertas, dan sampah lainnya yang dibuang ke lantai.

Saya adalah seorang praktisi Falun Dafa dan merasa saya harus mengambil tanggung jawab untuk mengubah lingkungan. Guru Li (pencipta Falun Dafa) telah berkali-kali mengatakan dalam ajarannya bahwa praktisi harus menjadi orang baik di mana pun mereka berada.

Mengubah Pandangan Tetangga tentang Dafa

Saya mengambil inisiatif untuk membersihkan lorong di setiap lantai di gedung saya setiap beberapa hari, dan memungut sampah setiap kali saya melihatnya. Beberapa bulan kemudian, lorong-lorongnya lebih bersih karena orang-orang lebih jarang membuang sampah sembarangan.

Semua tetangga saya tahu bahwa saya berlatih Falun Dafa, dan banyak dari mereka mundur dari Partai Komunis Tiongkok (PKT) dan organisasi pemuda setelah saya berbicara dengan mereka. Namun, ada seorang guru pria merobek selebaran Dafa setiap kali dia melihatnya.

Suatu hari, dia naik ke atas ketika saya sedang menuju ke bawah untuk membuang sampah. Dia mengambil kantong sampah itu dari saya dan berkata, “Kakak perempuan, terima kasih banyak! Hanya kamu yang membersihkan koridor.” Sejak saat itu, ia tidak lagi merobek selebaran Dafa.

Sekarang, saya telah membersihkan lorong selama lebih dari sepuluh tahun. Setiap kali seorang penghuni baru pindah ke gedung, saya mengklarifikasi fakta kepada mereka.

Menyelesaikan Masalah Kelistrikan Bangunan

Ada tiga unit jaringan di gedung untuk area umum yang berbagi satu meteran listrik, seperti lampu untuk tangga dan lorong, serta sistem interkom bangunan. Di masa lalu, tagihan penggunaan listrik dibayarkan oleh sekolah. Tetapi setelah sekolah pindah, tidak ada yang membayar tagihan, sehingga biro listrik memutuskan aliran listrik.

Akibatnya, lorong-lorong menjadi gelap di malam hari, sehingga sulit bagi orang tua untuk naik tangga. Pengunjung juga mengalami kesulitan masuk ke gedung karena interkom berhenti bekerja. Semua warga mengeluhkan situasi ini, tetapi tidak ada yang mau mengurusnya.

Saya berpikir, “Saya adalah seorang praktisi Dafa yang harus memikirkan orang lain terlebih dahulu. Bukankah ini hanya perlu sedikit berjalan ke sana kemari dan melakukan sedikit pembicaraan?”

Saya pergi ke kantor listrik dan berbicara dengan staf yang menyarankan agar meter individu dipasang untuk setiap unit. Saya pikir saran mereka akan terlalu mahal bagi penghuni, jadi saya pergi untuk berbicara dengan orang-orang yang mengerti dengan masalah ini.

Mereka datang dengan solusi sederhana dan aman, yang disetujui oleh kantor listrik. Saya membeli kartu prabayar listrik, dan mengumpulkan biaya dari setiap penghuni untuk membayar tagihan. Saya juga mengeluarkan uang saya sendiri untuk membayar orang untuk memperbaiki kunci pintu gedung, dan saya mengganti lampu yang rusak di lorong dan di ruang bawah tanah.

Ketika ditanya siapa yang mengurus masalah listrik kami, penghuni akan menjawab, “Apakah anda memiliki saudara perempuan Falun Dafa? Kami memilikinya.”

Membuktikan Kebenaran Dafa dengan Tindakan Saya

Selokan di belakang gedung kami tersumbat pada musim panas tahun 2019. Orang-orang menutup jendela mereka karena bau yang menyengat. Saya mengeluh tentang bau itu dan mempertanyakan mengapa tidak ada orang yang membersihkannya. Kebencian saya muncul dan saya segera menyadari bahwa pikiran ini salah. Saya seharusnya tidak bertindak seperti manusia biasa dan mengeluh. Saya harus memikirkan orang lain dan mengambil inisiatif untuk menyelesaikan masalah ini.

Saya menemukan bahwa masalahnya adalah dari sistem saluran pembuangan gedung kami. Di masa lalu, sekolah menangani masalah ini. Selokan tidak dibersihkan selama bertahun-tahun, dan menjadi penuh, sehingga mendorong penutup selokan terbuka. Saya segera memanggil seseorang untuk membersihkan selokan dan menutupi kotoran yang meluap dengan pasir. Saya tidak meminta bantuan dari penghuni lain, saya juga tidak meminta mereka untuk membantu membayar biaya pembersihan selokan. Semua penghuni merasa tersentuh dan beberapa berkata, “Kamu adalah kepala bangunan ini dengan tanpa gelar!”

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Perjalanan Kultivasi