(Minghui.org) Wang Dianguo, seorang warga berusia 67 tahun dari Kota Anshan, Provinsi Liaoning, dijatuhi hukuman empat tahun di Penjara Liaonan di Kota Dalian karena menolak melepaskan Falun Gong, sebuah aliran spiritual dan meditasi yang telah dianiaya oleh Partai Komunis Tiongkok sejak bulan Juli 1999. Dia meninggal pada pukul 4 sore pada tanggal 16 Juni 2020, sekitar dua tahun setelah dia dipenjara.

Ketika keluarganya tiba di penjara pada hari berikutnya, mereka diberitahu bahwa Wang telah meninggal karena kanker lambung. Mereka mempertanyakan mengapa dia tidak dirawat atau dibebaskan dengan alasan kesehatan, tetapi mereka tidak mendapat jawaban. Atas permintaan mereka yang berulang-ulang, para penjaga memutar sebagian rekaman keamanan, sehingga keluarga Wang mengetahui bahwa ia menjadi lumpuh bagian punggung pada bulan April 2020.

Di rumah duka, keluarga Wang tidak diizinkan mendekati tubuhnya. Melihat memar di sudut mulut Wang, mereka bertanya tentang luka-luka dan diberitahu bahwa itu disebabkan oleh cekok paksa makan. Kerabat Wang juga mengecek dengan dokter yang terlibat dalam perawatannya dan mengetahui bahwa cekok paksa makan kemungkinan bukan merupakan alasan membuat memar. Seorang dokter berkata, "Perut Wang sudah penuh, dan tidak mungkin dicekok paksa makan apa pun. Ditambah lagi, dia terlalu lemah untuk dicekok paksa makan."

Pemenjaraan Wang mengikuti penangkapannya di rumah pada bulan Juli 2017 ketika istrinya, Yu Baofang, dan putranya, Wang Yu, juga ditangkap karena berlatih Falun Gong. Tiga belas hari kemudian, Yu meninggal di Pusat Penahanan Wanita Anshan.

Tiga Orang Dalam Keluarga Ditangkap, Istri Meninggal di Penahanan Dua Minggu Kemudian

Wang Yu pernah menceritakan bagaimana dia dan orang tuanya ditangkap sekitar pukul 8 malam. pada tanggal 4 Juli 2017. Beberapa petugas memukul kunci dengan palu dan membuka paksa pintu dengan batang logam. Salah satu dari mereka mengatakan mereka dari Departemen Kepolisian Tiexi.

Polisi membawa keluarga yang terdiri dari tiga orang ke Kantor Polisi Yongle, tempat mereka menahan ibunya dalam sangkar logam, ayah dan anak itu berada di kamar yang terpisah dengan tangan diborgol ke kaki dirantai.

Interogasi dimulai setelah tengah malam. Seorang petugas berpakaian preman meraih rambut Wang yang lebih tua dan menariknya ke belakang dengan paksa, membuatnya sulit bernapas. Dua petugas lainnya menginjak kaki Wang yang lebih muda.

Yu Baofang

Yu kemudian dipindahkan ke Pusat Penahanan Wanita Anshan, kemudian ia meninggal pada tanggal 17 Juli 2017. Polisi tidak menyelidiki kematiannya, mereka juga tidak mengembalikan barang-barang yang disita dari rumahnya.

Hukuman dan Penjara

Wang Dianguo disidangkan di Pengadilan Tiexi pada tanggal 24 April 2018, dan dia dijatuhi hukuman empat tahun. Ketika dia dan putranya bertanya tentang kematian istrinya, hakim ketua Tong Shouhui mengabaikan mereka.

Sebelum dibawa ke penjara, Wang meminta untuk melihat tubuh istrinya. Tiga orang memukulinya dengan keras, termasuk Bai Longfeng (direktur Pusat Penahanan Kedua Anshan), Li (wakil direktur), dan Wang Zhenyu (seorang manajer toko).

“Kamu bukan siapa-siapa! Apa kamu mengerti itu?" Tiga orang berteriak padanya sambil memukuli kepala dan wajahnya dengan sepatu bot kulit. "Istrimu sudah mati!"

Kepala dan wajah Wang memar dan bengkak. Dia menderita patah tulang di hidungnya, tulang rawan telinga, dua tulang rusuk, dan tulang selangka. Setelah pemukulan, ketiga orang itu memborgolnya dan sekali lagi mengaitkan borgol ke kakinya yang dirantai.

Wang meminta untuk bertemu pengacara, tetapi permintaannya diabaikan. Dia dibawa ke Penjara Liaonan di Kota Dalian. Melihat luka di sekujur tubuhnya, petugas penjara menolak menerimanya. Beberapa hari kemudian, petugas pusat penahanan membawanya ke penjara lagi, dan ia diterima.

Laporan terkait:

Son Recounts Mother's Death Two Weeks After Arrest, Father Still Detained

Artikel Terkait dalam Bahasa Mandarin:

妻子被迫害致死-辽宁鞍山市王殿国身陷囹圄(图)

妻子被迫害致死-辽宁鞍山市王殿国被非法庭


Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Kasus Kematian