(Minghui.org) Menyusul perusakan stan informasi Falun Dafa akhir pekan lalu di Jalan Soy dan Jalan Argyle oleh agen Partai Komunis Tiongkok (PKT), stan yang terletak di Distrik Wong Tai Sin, Causeway Bay, Tsim Sha Tsui, dan Mong Kok juga dirusak. Penduduk lokal mengecam PKT karena tindakan premannya dan mengatakan ini hanya semakin mengungkap sifat asli PKT.

Kwok Cheuk-kin, yang terkenal dengan aktivisme yudisialnya, berkata bahwa upaya untuk menyabot praktisi ini hanya menyingkapkan ketakutan PKT terhadap kebenaran. Himpunan Falun Dafa Hong Kong mengecam kejahatan berulang-ulang oleh PKT dan meminta otoritas dan warga Hong Kong untuk menjaga kebebasan berbicara.

Stan informasi Falun Dafa di jalan Mong Kong di dirusak oleh agen PKT.

Pria ini memakai masker dan topi melakukan aksi perusakan pada beberapa stan informasi di Wong Tai Sin dan tempat lain. Kedua temannya memotretnya pada 19 Desember.

Setelah seseorang merobohkan papan informasi Falun Dafa di depan SOGO di Causeway Bay sekitar tengah hari pada 19 Desember 2020, mereka melarikan diri. perusakan serupa terjadi sebulan lalu. Pada sore hari tanggal 19 Desember, seorang pria yang wajahnya ditutupi topeng dan bertopi secara agresif menghancurkan pajangan Falun Dafa dan mengambil spanduk di stan di Distrik Wong Tai Sin. Zhuang, praktisi Falun Dafa di stan, merekam video perusakan itu. Pada saat yang sama, beberapa wanita dengan aksen Tiongkok daratan yang menjadi anggota "Hong Kong Youth Care Association " (HKYCA), sebuah agen PKT yang berbasis di Hong Kong yang menganiaya Falun Dafa, melecehkan Zhuang secara verbal.

Papan informasi Falun Dafa di Tsim Sha Tsui dirobohkan dan beberapa dibuang ke laut pada 20 Desember 2020.

Polisi mengambil papan informasi dari laut.

Seorang preman merobohkan papan informasi di Tsim Sha Tsui pada tanggal 20 Desember dan melemparkan beberapa papan ke laut. Dia mendekati praktisi Falun Dafa, Chen, yang memegang kereta dorongnya yang memiliki TV di dalamnya. Penyerang menarik salah satu tiang spanduk dari gerobak dan mematahkannya. Lalu dia mencabut tiang satunya dan melemparkannya ke laut.

Sekitar pukul 1:10 malam, sore itu, beberapa preman menyemprotkan grafiti, merusak papan informasi Falun Dafa di Jalan Soy. Praktisi di tempat mengatakan bahwa beberapa kelompok preman PKT telah mengganggu praktisi beberapa kali baru-baru ini.

Stan informasi Falun Dafa di Jalan Soy dirusak pada 13 Desember 2020

Shi, seorang praktisi Falun Dafa yang menyaksikan perusakan di Jalan Soy, berkata, “Seorang pria yang tampak seperti berusia 30-an datang. Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, dia menendang papan informasi dan menghancurkan stan. "Ketika Shi mengeluarkan ponselnya untuk mengambil foto, pria itu melarikan diri. Shi melaporkannya ke polisi, yang memblokir tempat tersebut dengan pita peringatan. Stan di Jalan Argyle juga dihancurkan.

Stan informasi Falun Dafa di Mong Kok dirusak pada Agustus 2020. Pada 24 Agustus, dua penduduk setempat yang prihatin menangkap seorang pelaku dan menyerahkan mereka ke polisi. Dia didakwa melakukan tindak pidana.

Liang Zhen, presiden Himpunan Falun Dafa Hong Kong, mengecam preman PKT dan meminta polisi Hong Kong dan warga untuk menjaga kebebasan berbicara.

Bruce Lam Hong Ching berkata bahwa perusakan ini telah menarik lebih banyak perhatian pada praktisi Falun Dafa.

Penulis dan komentator Bruce Lam Hong Ching berkata bahwa dia telah melihat stan informasi Falun Dafa sejak dia masih muda. "Semakin banyak PKT menyabotase usaha mereka, semakin banyak perhatian publik tertuju pada Falun Dafa," katanya.

Kwok Cheuk-kin berkata PKT tidak ingin orang mengetahui tentang penganiayaan terhadap Falun Dafa.

Kwok Cheuk-kin, yang memiliki julukan "raja judicial review," berkata bahwa stan Falun Dafa memiliki hak hukum untuk berada di jalan sesuai dengan Pasal 26 Undang-Undang Dasar, tetapi PKT tidak ingin orang-orang melakukannya. Mencari tahu tentang penganiayaan. Kwok meminta orang-orang untuk melaporkan kejahatan ini kepada polisi dan membantu menghentikan mereka, dan menjaga kebebasan berbicara di Hong Kong.

Kwok memuji praktisi, "Praktisi Falun Dafa telah menunjukkan semangat mengagumkan dalam menegakkan kebebasan berkeyakinan, meskipun mereka telah ditindas selama bertahun-tahun!"

Beberapa orang meninggalkan pesan online, meminta pendukung Gerakan Hukum Anti Ekstradisi untuk memeriksa stan Falun Dafa di Mong Kok ketika mereka memiliki kesempatan dan melakukan yang terbaik untuk membantu (menghentikan sabotase).

Gelombang perusakan baru-baru ini telah menyebabkan orang lebih memerhatikan Falun Dafa.

Meskipun PKT menerapkan Hukum Keamanan Nasional di Hong Kong, praktisi Falun Dafa terus mengklarifikasi fakta.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Kegiatan Komunitas Lainnya (di dunia)