(Minghui.org) Pada 10 Desember, Hari Hak Asasi Manusia, praktisi Falun Gong (juga dikenal sebagai Falun Dafa) dari kota Sofia, Bulgaria, Stara Zagora, dan Peshtera berkumpul dengan damai di depan Kedutaan Besar Tiongkok di ibu kota Sofia untuk menyerukan kepada pemerintah Tiongkok untuk segera menghentikan penganiayaan terhadap latihan spiritual tersebut.

Selama 21 tahun ini, PKT telah melarang semua pameran latihan meditasi Falun Gong dan menghancurkan buku-buku Falun Gong. Bahkan menyebutkan frasa "Falun Dafa baik" dapat membuat seseorang kehilangan pekerjaan, kebebasan, dan keamanan pribadinya.

Praktisi Falun Gong Bulgaria berkumpul dengan damai di depan Kedutaan Besar Tiongkok di Sofia pada 10 Desember 2020, untuk menyerukan diakhirinya penganiayaan terhadap praktisi di Tiongkok.

Pada Juli 2020, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan dalam sebuah pernyataan pers, “Kami menyerukan kepada pemerintah RRT untuk segera mengakhiri pelecehan bejat dan penganiayaan terhadap praktisi Falun Gong, membebaskan mereka yang dipenjara karena keyakinan mereka, seperti Ma Zhenyu, dan membahas keberadaan praktisi yang hilang. Dua puluh satu tahun penganiayaan terhadap praktisi Falun Gong terlalu lama, dan itu harus diakhiri."

Kata-kata Pompeo bergema melalui pembicara praktisi di depan Kedutaan Besar Tiongkok. Para demonstran juga meminta pemerintah Bulgaria untuk mengambil setiap kesempatan untuk mengangkat masalah hak asasi praktisi Falun Gong dengan rekan-rekan Tiongkok-nya dan menuntut diakhirinya penganiayaan.

Praktisi juga mengimbau warga Bulgaria untuk mendukung Falun Gong dengan menandatangani petisi internasional yang mengecam penganiayaan. Mereka mengadakan acara pengumpulan tanda tangan seperti itu setiap minggu di pusat kota Sofia dan di kota-kota Bulgaria lainnya.

Praktisi juga memutar film dokumenter " In the Name of Confucius" di Facebook pada malam Hari Hak Asasi Manusia. Stasiun radio di Sofia, Veliko Tarnovo, dan Plovdiv, melaporkan acara tersebut.

Film dokumenter ini mengikuti kisah Sonia Zhao, seorang mahasiswa Tiongkok dan praktisi Falun Gong. Dia percaya bahwa mengajar bahasa Mandarin di luar negeri di Institut Konfusius akan membebaskannya dari penganiayaan PKT. Tetapi dia menemukan kebebasan hanya setelah dia mengambil risiko meninggalkan institut dengan bantuan praktisi Falun Gong Kanada. Berkat kesaksian Zhao, komunitas Tionghoa di Toronto berhasil menghentikan pendirian Institut Konfusius terbesar di dunia.

Seorang penonton, Iva Ganev, berkata, “Film yang sangat menarik. Lebih banyak orang harus tahu tentang metode ini.” Penonton lain, Zornitsa Harizanova, berkomentar, “Terima kasih telah membagikan filmnya! Saya tidak akan pernah menduga bahwa Institut Konfusius jauh melampaui peran mereka sebagai pusat pendidikan dan pada kenyataannya menjalani misi yang sama sekali berbeda."

Pada hari yang sama, 12 stasiun TV regional menayangkan film dokumenter “Hard to Believe,” yang mencapai 180.000 penonton. Film ini berfokus pada pengambilan organ paksa dari praktisi Falun Gong yang masih hidup di Tiongkok oleh PKT yang didukung negara, kekejaman yang berlanjut hingga hari ini.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Versi bahasa Inggris
https://en.minghui.org/html/articles/2020/12/26/189003.html

Kategori: Kegiatan Komunitas Lainnya (di dunia)