(Minghui.org) Pihak berwenang di Penjara Wanita Longquanyi membius para praktisi Falun Gong yang dipenjara untuk memaksa mereka melepaskan keyakinan mereka, menurut Zhong Shufeng salah satu korban.

Falun Gong juga dikenal sebagai Falun Dafa, adalah disiplin spiritual yang telah dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok sejak bulan Juli 1999.

Zhong dari Kota Leshan, Provinsi Sichuan, ditangkap pada bulan Mei 2018 setelah dilaporkan ke polisi karena memberi tahu orang-orang tentang penganiayaan terhadap keyakinannya. Dia dijatuhi hukuman 3,5 tahun di Penjara Wanita Longquanyu dan dibebaskan pada tanggal 9 September 2021.

Menurut Zhong, sipir penjara Cao Yurong, Wang Jieyan, dan Jiang Yuqun terutama bertanggung jawab untuk menganiaya praktisi. Mereka menghasut narapidana Yang Min (dihukum karena penipuan), Liu Wenzhen (terpidana mati), serta yang lainnya, untuk memukuli praktisi secara brutal. Mereka juga menugaskan dua narapidana untuk memantau setiap praktisi Falun Gong. Para penjaga dan narapidana yang ditugaskan secara bergantian mencuci otak praktisi dengan memfitnah Falun Gong dan penciptanya secara lisan, dan memutar video yang memfitnah latihan tersebut.

Setelah dibebaskan, Zhong ingat dipaksa menandatangani pernyataan jaminan lima kali. Dihasut oleh penjaga penjara, narapidana yang ditugaskan diizinkan untuk menyiksa Zhong dan menggunakan uangnya membeli barang-barang untuk diri mereka sendiri. Ketika Zhong mengeluh kepada sipir, dia menjadi sasaran pembalasan.

Seorang petugas penjara bernama Liu Yu juga berpartisipasi dalam penganiayaan terhadap Zhong. Dia dan dokter penjara mengklaim bahwa Zhong menderita diabetes dan tekanan darah tinggi. Para penjaga kemudian memaksa Zhong untuk minum obat yang tidak diketahui dua kali sehari. Zhong memuntahkan obat pada awalnya ketika tidak ada yang melihat. Kemudian para penjaga berhenti memberinya obat setelah dia bersikeras bahwa dia tidak menderita penyakit apa pun.

Namun, Zhong menyaksikan narapidana lain, termasuk Wang Fuxiang, Shen Xianlian, Liu Xi, dan Liu Wenzhen, memasukkan bubuk putih ke dalam makanan untuk Lan Xiaohua dan Chen Zhijun, keduanya adalah praktisi Falun Gong. Setelah makan makanan yang dicampur dengan obat, Lan dan Chen tampak kaku dan tidak menunjukkan respon ketika orang-orang berbicara dengan mereka.

Sipir Wang Jieyan adalah orang yang memerintahkan narapidana memberi obat ke praktisi.

Zhong juga menjalani tes darah tanpa persetujuan. Seorang dokter penjara mengambil darahnya dua kali sehari setiap hari antara tanggal 1 dan 7 September 2020, mengumpulkan total 14 sampel darah. Pihak berwenang terus mengambil darahnya dua kali sebulan hingga bulan Mei 2021.

Ketika Zhong mengeluh kepada sipir Wang tentang pengambilan darah, Wang menepisnya sebagai bukan masalah besar, dengan mengatakan, “Kita semua perlu menyumbangkan darah. Sedikit darah yang diambil darimu bukanlah apa-apa.”

Selama periode itu, penjaga penjara juga mengklaim Zhong akan bunuh diri, dan menempatkannya di bawah pengawasan ketat. Penjaga juga memotong porsi makanan Zhong menjadi setengah dari jumlah normal, dan kemudian hanya seperempat dari jumlah biasanya. Akibatnya, Zhong kehilangan banyak berat badan.

Zhong berkata kepada direktur penjara suatu hari, “Berikan sampel darah saya. Saya akan mengujinya oleh kerabat saya yang juga seorang dokter. Jika tes menunjukkan bahwa saya tidak menderita diabetes dan tekanan darah tinggi, saya akan menuntut anda.” Setelah itu, petugas penjara berhenti mengambil darahnya.

Zhong mencurigai bahwa pihak berwenang mencoba membunuhnya atau menggunakannya sebagai subjek untuk transplantasi organ.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan