(Minghui.org) Seorang warga Kota Nanchang, Provinsi Jiangxi ditangkap tiga bulan setelah dia kehilangan ayahnya karena penganiayaan keyakinan mereka terhadap Falun Gong. Fu Jinfang telah ditahan selama lebih dari sebulan dan menghadapi kemungkinan penuntutan.

Falun Gong, juga dikenal sebagai Falun Dafa, adalah disiplin spiritual yang telah dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok sejak tahun 1999.

Fu Jinfeng

Fu, seorang perawat berusia 59 tahun yang sebelumnya bekerja di Stasiun Darah Kota Nanchang, ditangkap pada tanggal 17 Oktober 2021 oleh petugas dari Kantor Polisi Dunzitang karena berbicara dengan orang-orang tentang Falun Gong. Dia pertama kali dihukum 15 hari di Penjara Erqibeilu dan kemudian dimasukkan ke dalam penahanan kriminal di Pusat Penahanan No. 1 Kota Nanchang sekitar tanggal 1 November.

Sebelum penangkapan terakhirnya, Fu dilecehkan beberapa kali pada tahun 2021 karena keyakinannya. Ayahnya, Fu Mingzhen, berusia 90-an tahun, juga menjadi sasaran dan meninggal tak lama setelah pelecehan oleh pihak berwenang.

Ayah dan Anak Dilecehkan

Wan Wenjun, anggota staf Komunitas Xingguang, menelepon Fu pada pukul 10 pagi tanggal 23 Juni 2021, dan menanyakan apa yang dia lakukan. Fu menjawab bahwa karena cuacanya bagus, dia membantu ayahnya mencuci pakaian.

Wan bertanya apakah dia masih berlatih Falun Gong dan kemudian mengancamnya untuk tidak mempromosikan latihan tersebut di depan umum.

Satu jam kemudian, petugas keamanan lingkungan memimpin dua petugas polisi (bermarga Wan dan Xu) ke rumah Fu. Seorang petugas mengenakan kamera tubuh di dadanya. Polisi memerintahkannya untuk pergi, karena mereka ingin "berbicara dengan ayahnya sendirian."

Fu pergi ke halaman depan, melihat dua orang lagi berdiri di sana – direktur Lan dan asistennya Dong Wei dari Perusahaan Minyak Nanchang, mantan majikan ayahnya. Dia menemukan bahwa ini adalah pertama kalinya perusahaan juga mengirim orang untuk melecehkan keluarga.

Ketika rekan ayahnya pergi, polisi berkata kepadanya, “Minta adik anda datang ke sini untuk menjaga ayah anda. Anda tidak bisa tinggal di sini."

Fu memberi tahu mereka bahwa saudara perempuannya memiliki keluarga sendiri dan bahwa dia adalah satu-satunya pengasuh ayahnya. (Suami Fu menceraikannya karena penganiayaan dan putranya tinggal di Guangzhou, Provinsi Guangdong, yang berjarak sekitar 500 mil dari Nanchang.) Dia bertanya, “Apakah saya perlu mendapatkan persetujuan dari polisi untuk tinggal bersama ayah saya?”

Polisi bertanya lagi apakah dia berlatih Falun Gong dan mengapa dia mengunjungi toko setempat baru-baru ini. Dia menolak untuk menjawab. Petugas kemudian pergi.

Ayah Fu mengatakan kepadanya bahwa polisi menanyainya tentang pengaduan pidana yang diajukan pada tahun 2015 terhadap Jiang Zemin, mantan kepala rezim komunis yang memerintahkan penganiayaan. Dia mengatakan kepada polisi bahwa dia telah mengajukan pengaduan dan bahwa dia memiliki hak hukum untuk melakukannya.

Tak lama setelah pelecehan itu, Fu meninggal pada bulan Juli.

Pelecehan dan Penangkapan Berlanjut

Pada tanggal 18 September 2021, Wan Wenjun dari Komunitas Xingguang dan Huang Lele dari Kantor 610 setempat, datang untuk mengganggu Fu lagi. Wan memerintahkan keluarganya untuk membujuknya melepaskan Falun Gong, tetapi keluarganya menolak untuk mematuhinya.

Fu dilaporkan oleh petugas berpakaian preman pada tanggal 4 Oktober 2021 ketika dia berbicara dengan orang-orang tentang Falun Gong. Petugas dari Kantor Polisi Dunzitang menggeledah tasnya dan menyita dua belas kenang-kenangan Falun Gong dan lima uang kertas yang dicetak dengan informasi Falun Gong (karena sensor informasi yang ketat di Tiongkok, banyak praktisi Falun Gong menggunakan cara-cara kreatif untuk meningkatkan kesadaran tentang penganiayaan, termasuk mencetak pendek pesan pada uang kertas).

Fu menolak menandatangani dokumen apa pun atau menjawab pertanyaan polisi. Polisi membawanya ke Erqibeilu Lockup, tetapi dia tidak diterima karena dia tidak memiliki vaksin virus corona. Meskipun polisi mengizinkannya pulang malam itu, mereka menangkapnya lagi dua minggu kemudian dan menahannya sejak itu.

Fu telah berulang kali ditangkap karena keyakinannya selama 22 tahun terakhir. Dia menjalani dua hukuman kamp kerja paksa dengan total empat tahun delapan bulan, dan tiga tahun penjara. Suaminya menceraikannya saat dia ditahan di kamp kerja paksa. Dia diberi hak asuh penuh atas putra mereka, yang diintimidasi di sekolah karena keyakinan ibunya.

Selain ayahnya yang baru saja meninggal, ibu Fu meninggal pada tahun 2016 setelah hidup dalam ketakutan dan kesusahan selama bertahun-tahun sementara putrinya masih di penjara. Kakaknya dipaksa keluar dari pekerjaannya karena tidak bekerja sama dengan pihak berwenang untuk membujuk Fu melepaskan keyakinannya. Dia dipecat dari pekerjaannya di Stasiun Darah Kota Nanchang dan pensiunnya dilucuti, hanya satu tahun sebelum dia akan pensiun.

Laporan terkait dalam bahasa Inggis:

90-year-old Father and Daughter Harassed for Their Faith

Former Blood Station Employee Imprisoned, Divorced, and Fired from Job Because of Her Faith

Sent to Court for Talking about Falun Gong on a Bus

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan