(Minghui.org) Seorang wanita berusia 70 tahun di Kota Jilin, Provinsi Jilin dijatuhi hukuman satu tahun dengan satu tahun masa percobaan karena menyebarkan materi informasi tentang keyakinannya pada Falun Gong, sebuah disiplin spiritual pikiran-tubuh yang telah dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok sejak 1999. Polisi mengarang bukti palsu terhadap Zhao Xin dan menyiksanya di pusat penahanan setempat. Dia menderita kesehatan yang buruk setelah dibebaskan, tetapi pihak berwenang masih mengganggunya dan memerintahkannya untuk melepaskan Falun Gong.

Di bawah ini adalah catatan pribadi Zhao Xin.

***

Setelah pandemi merebak di Wuhan, saya membaca cerita tentang pasangan dokter yang tertular virus. Sementara hidup mereka dalam bahaya, mereka melafalkan kata-kata yang mengandung kebenaran “Falun Dafa baik; Sejati, Baik, Sabar baik,” dan mereka segera pulih.

Berharap untuk memberi tahu lebih banyak orang tentang cerita dan manfaat dari Falun Gong, saya membawa beberapa buklet berisi cerita dan informasi tentang Falun Gong ke pasar petani pada tanggal 16 Agustus 2020. Sebelum saya sempat mendistribusikan buklet, dua orang memegang saya dari belakang. Mereka mengatakan bahwa mereka adalah polisi dan ilegal bagi saya untuk mendistribusikan materi Falun Gong.

Tak satu pun dari mereka mengenakan seragam polisi. Salah satu dari mereka menunjukkan lencana kecil di depan saya, tetapi saya tidak melihat dengan jelas apa itu. Saya mencoba berunding dengan mereka. Mereka berkata kepada saya: “Kami menegakkan hukum dengan keras. Kami tidak ingin mendengarkan kamu.”

Setelah saya dibawa ke Kantor Polisi Changchunlu, saya mengetahui bahwa salah satu petugas adalah Wang Quan. Ketika mereka mengambil foto saya dan saya menolak, mereka menjambak rambut saya dan membenturkan kepala saya ke dinding. Saya sangat pusing dan harus jongkok. Kemudian petugas lain datang dan mendorong bahu saya ke dinding. Dia mengancam akan mematahkan lengan saya jika saya tidak menurut.

Dengan foto saya yang mereka ambil secara paksa, polisi menemukan nomor ID dan alamat saya melalui database mereka. Mereka menggeledah rumah saya dan menyita 20 buku Falun Gong, 32 eksemplar Mingguan Minghui dan barang-barang pribadi lainnya.

Petugas Wang memfitnah Falun Gong dan mengatakan menangkap praktisi Falun Gong adalah kebijakan nasional. Saya menjawab bahwa tidak ada hukum yang mengkriminalisasi Falun Gong di Tiongkok dan saya tidak melakukan kesalahan apapun. Wang menjawab bahwa mereka adalah lembaga nasional dan mereka akan melaksanakan perintah apapun yang diberikan dari atas.

Dalam dokumen kasus yang diserahkan ke kejaksaan, saya dituduh “merusak penegakan hukum dengan organisasi sesat,” dalih standar yang digunakan untuk melawan Falun Gong. Wang juga memalsukan catatan interogasi saya dan jumlah materi Falun Gong yang disita dari saya, keduanya dimasukkan sebagai bukti penuntutan.

Saya kemudian dibawa ke Pusat Penahanan Kota Jilin. Sebagai akibat dari penyiksaan di sana, saya mengalami tekanan darah tinggi dan kondisi jantung yang berbahaya. Saya hanya diberi waktu 15 menit untuk setiap kali makan dan makanan yang tidak dimakan akan dibawa pergi ketika waktunya habis. Makanannya biasanya sepotong kue tepung beras dan sup daun hijau tanpa makanan lainnya. Saya mengalami sakit perut terus menerus dan sering mengeluarkan darah di tinja saya. Pada malam hari, tempat yang saya diizinkan untuk tidur hanya selebar satu kaki dan sulit untuk berbaring. Pada siang hari, saya mengalami penyiksaan fisik selama berjam-jam.

Dihasut oleh penjaga, banyak narapidana ikut serta menganiaya kami para praktisi. Mereka tidak peduli dengan kondisi fisik kami dan mereka akan menyiksa kami selama kami masih bernafas. Jika kami mencoba membujuk mereka untuk tidak berpartisipasi dalam penganiayaan, mereka akan lebih garang lagi menyiksa.

Saya kemudian didakwa oleh Kejaksaan Distrik Chuanying. Setelah empat bulan ditahan, saya divonis satu tahun dengan masa percobaan satu tahun pada 18 Desember 2020 oleh Pengadilan Distrik Chuanying.

Menurut hukum Tiongkok, masa hukuman saya harus berakhir satu tahun sejak hari penangkapan saya, tetapi pihak berwenang memperpanjang masa hukuman saya empat bulan tanpa penjelasan apa pun.

Saya menderita gejala terus-menerus setelah kembali ke rumah. Saya terus mengeluarkan darah dan nanah di tinja saya. Saya dulu merawat suami saya, yang memiliki penyakit jantung parah dan tekanan darah tinggi. Tetapi sekarang dengan kondisi saya, anak-anak saya berhenti dari pekerjaan mereka dan tinggal di rumah untuk merawat kami berdua.

Pemerintah tidak pernah menawarkan bantuan apa pun kepada keluarga saya, meskipun kesulitan yang kami hadapi. Namun beberapa anggota staf dari Biro Kehakiman setempat mengganggu saya pada September 2021 dan memerintahkan saya untuk menulis pernyataan untuk melepaskan Falun Gong.

Informasi kontak pelaku:

Wang Quan (王权), petugas Kantor Polisi Changchunlu: +86-13644470021
Bai Yan (白岩), petugas Komite Urusan Politik dan Hukum Kota Jilin: +86-18843227866
Jiang Naiai (姜乃嫒), jaksa Kejaksaan Distrik Chuanying: +86-17604420789 , +86-432-64827317
Li Zhongcheng (李忠诚), hakim Pengadilan Distrik Chuanying: +86-13704316606, +86-432-62404967

(Lebih Banyak informasi kontak pelaku tersedia di artikel asli berbahasa Mandarin.)

Laporan terkait dalam bahasa Inggris:

69-Year-Old Woman Experiencing Medical Problems in Detention and Facing Prosecution for Spreading Information About Her Faith

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan