(Minghui.org) Tujuh atau delapan petugas polisi pergi mengetuk pintu Song Jianguo pada tanggal 14 Oktober 2021 tetapi menolak untuk menunjukkan identitas mereka. Karena Song menolak membuka pintu, polisi memanggil tukang kunci untuk membuka kunci pintu. Mereka mendobrak masuk ke apartemennya dan menangkapnya. Mereka juga menggerebek rumahnya dan menyita beberapa barang pribadi termasuk dua ponsel dan satu iPad.

Petugas polisi ini juga tidak menunjukkan surat perintah penggeledahan. Mereka tidak memberi tahu anggota keluarga tentang keberadaan Song setelah mereka membawa Song pergi.

Dilaporkan bahwa pelaku utama yang bertanggung jawab atas penangkapan Song termasuk Zhou Maojun, direktur asosiasi Kantor Polisi Nancheng di Kota Sanhe, bawahannya Sun Yi, dan Yi Weina, direktur komite perumahan lokal.

Polisi menginterogasi Song selama beberapa jam di Kantor Polisi Nancheng sebelum mereka mengirimnya ke Pusat Manajemen Kasus Penegakan Hukum Kota Sanhe di Yanjiao untuk penahanan lebih lanjut.

Berita penangkapan Song dengan cepat menarik perhatian internasional. Dengan upaya banyak pihak terkait, dia dibebaskan pada sore berikutnya. Namun polisi menolak mengembalikan dua ponsel dan iPadnya, dengan mengatakan mereka akan melakukan penyelidikan independen terhadap perangkat tersebut.

Ini bukan pertama kalinya Song menjadi sasaran karena menjunjung tinggi keyakinannya pada Falun Gong. Dia dipecat dari pekerjaannya dan ditahan di kamp kerja paksa selama lebih dari lima tahun, selama waktu itu dia mengalami penyiksaan brutal, termasuk disetrum listrik, dicekok paksa makan, dan dilarang tidur selama 18 hari berturut-turut.

Lebih dari 20 Tahun Penganiayaan karena Menegakkan Keyakinan

Song lulus dari Universitas Normal Provinsi Hebei dengan gelar sarjana sejarah pada tahun 1991. Ia mendapatkan pekerjaan sebagai dosen di Sekolah Partai Komunis Kota Sanhe di Provinsi Hebei. Dia menghadiri seri ceramah Guru Li (pencipta Falun Gong) di Beijing pada tahun 1993 dan menemukan jawaban atas banyak pertanyaan seumur hidupnya tentang kehidupan.

Dalam satu tahun berlatih Falun Gong, bronkitis kronis dan neurasthenianya hilang. Dia bekerja keras untuk meningkatkan dirinya dan menjadi guru pertama yang memenuhi syarat untuk pangkat "dosen" di sekolahnya. Makalah penelitian dan rencana pengajarannya menerima penghargaan tingkat kota dan provinsi.

Song dan putrinya pada 1990-an.

Setelah Partai Komunis Tiongkok (PKT) memulai penganiayaan terhadap Falun Gong pada tahun 1999, Song menjadi target utama karena dia adalah seorang pemuda di kalangan politik. Dia telah ditahan secara ilegal di sekolahnya, kantor polisi dan pusat pencucian otak setidaknya sembilan kali. Selama delapan bulan dia ditahan di Pusat Pendidikan Hukum Beijing, yang sebenarnya merupakan pusat pencucian otak, dia mengalami berbagai bentuk penyiksaan, termasuk ranjang kematian dan larangan tidur. Dia juga dua kali dijatuhi kerja paksa dengan total lima tahun sembilan bulan.

Untuk menghindari penganiayaan, dia juga tinggal jauh dari rumah selama dua tahun.

Song ditangkap pada bulan Februari 2003 setelah dia dilaporkan berbicara dengan orang-orang tentang Falun Gong di dalam bus. Dia ditahan di Kantor Polisi Jiulongshan di Beijing semalam sebelum dia dikirim ke pusat penahanan. Beberapa hari kemudian dia dipindahkan ke Pusat Pendidikan Hukum Beijing, di mana dia ditahan selama lebih dari delapan bulan.

Tepat setelah dia dikirim ke pusat pelatihan hukum, Song ditahan di ranjang kematian selama 15 hari. Selimutnya basah kuyup oleh air kencingnya dan dia sering terbangun kedinginan di malam hari. Dia juga dipaksa makan dengan selang yang dimasukkan ke dalam lubang hidungnya.

Selama penahanannya, Song memohon pulang untuk menemui ayahnya yang sedang sakit kritis. Sementara wakil direktur Ruan Daguo dari pusat pelatihan hukum menyetujui permohonan tersebut, dia malah mengirim Song ke Kamp Kerja Paksa Shijiazhuang untuk penganiayaan lebih lanjut. Akibatnya, Song tidak bisa melihat ayahnya untuk terakhir kalinya.

Song melakukan mogok makan di kamp kerja paksa untuk memprotes penganiayaan. Para penjaga menginstruksikan narapidana untuk mencekok paksa makan. Dia pernah ditampar wajahnya oleh penjaga Bian Zhiqiang dan Qin. Dia disiksa sampai menjadi sakit kritis. Dengan upaya penyelamatan yang besar dari rekan-rekan praktisi di luar negeri, anggota keluarga dan teman-temannya berhasil mendapatkan persetujuan pembebasan bersyarat medis dan dia dibawa pulang oleh istri dan saudara perempuannya.

Namun, polisi tidak pernah berhenti mengganggu Song setelah dia dibebaskan dari kamp kerja paksa. Dia kemudian pindah ke Beijing untuk melakukan pekerjaan sambilan. Dia ditangkap di Beijing pada tanggal 19 September 2007. Beberapa petugas dari Kantor Polisi Sijiqin di Distrik Haidian memukulinya dan menyita 500 uang tunai. Dia dipukuli begitu keras sehingga kacamatanya terlepas dari wajahnya.

Song dibawa ke Pusat Penahanan Qinghe dan kemudian Pusat Penahanan Sujiatuo sebelum dia dikirim ke kamp kerja paksa untuk menjalani hukuman dua setengah tahun. Petugas polisi Zhao Xiongwei menyetrum wajah dan bibirnya dengan tongkat listrik.

Pada malam Tahun Baru 2008, Song dipindahkan ke Kamp Kerja Paksa Wuyuan di Mongolia Dalam, di mana para penjaga mengikatnya dengan tali, memaksanya berlutut, memukulinya dengan kejam, dan menyetrum setiap bagian tubuhnya dengan enam tongkat listrik.

Song dibebaskan pada musim panas tahun 2010. Sekembalinya ke rumah, ia membuka pusat bimbingan belajar untuk siswa sekolah dasar dan menengah. Lima tahun kemudian pada tanggal 28 Agustus 2015, lebih dari sepuluh petugas polisi menangkap Song di pusat bimbingan belajarnya. Tiga hari sebelum penangkapannya, dia diganggu oleh seorang petugas polisi dari Kantor Polisi Nancheng dan dua wanita dari komite perumahan.

Pada bulan April 2021, dua petugas polisi (salah satunya bernama Wang Haibao) pergi ke rumah Song dan bertanya dari luar pintu apakah dia masih berlatih Falun Gong. Song menjawab, “Saya telah berlatih Falun Gong selama lebih dari 20 tahun, jadi mengapa saya harus berhenti? Apakah anda tahu apa yang anda lakukan adalah pelecehan?”

Pada tanggal 14 Oktober, polisi mendobrak masuk setelah seorang tukang kunci mencongkel pintunya.

Artikel terkait dalam bahasa Inggris:

Mr. Song Jianguo from Hebei Province Sent to Inner Mongolia Forced Labor Camp

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan