(Minghui.org) Suami seorang wanita meninggal di penjara ketika dia ditahan di penjara yang berbeda karena berbagi keyakinan mereka pada Falun Gong, sebuah disiplin spiritual pikiran-tubuh yang telah dianiaya di Tiongkok sejak Juli 1999.

Cheng Donglan, seorang penduduk di Kota Xichang, Provinsi Sichuan, mencurigai suaminya, Fang Zhengping, tidak meninggal karena diabetes seperti yang diklaim oleh pihak berwenang. Seorang narapidana yang dipenjarakan bersama dengan Fang di Penjara Pertama Provinsi Yunnan menyatakan dalam sebuah surat terbuka bahwa penjaga memasukkan obat-obatan ke dalam makanan dan minuman Fang, yang mungkin menyebabkan kematiannya.

Otoritas penjara tidak pernah memberi tahu orang tuanya tentang kematiannya. Mereka memberi tahu Cheng, tahu bahwa dia dipenjara di Penjara Wanita Provinsi Sichuan.

Tata cara bagaimana pihak berwenang menangani kematian Fang tidak masuk akal bagi Cheng.

Cheng “diduga meninggal pada 1 April 2013,” dan pihak berwenang mengunjunginya pada 7 Mei tahun itu untuk menyampaikan berita kepadanya dan memintanya untuk menandatangani persetujuan kremasi. Dia menolak. Pada akhir Mei, dia diberitahu bahwa tubuh suaminya telah dikremasi. Berdasarkan laporan penjara, salah satu otopsi dilakukan pada 23 Juli 2013, setelah dia diberitahu pada Mei bahwa mayatnya dikremasi. Lebih buruk lagi, ketika putranya pergi ke krematorium untuk mengambil abu suaminya pada tanggal 8 Agustus, dia melihat mayat lain dikremasi di depannya dan diberi abunya. Putranya juga dipaksa di tempat untuk menandatangani persetujuan kremasi.

Cheng telah mengajukan banyak keluhan ke kantor pengawas Penjara Pertama Provinsi Yunnan sejak kematian suaminya. Usahanya tidak berhasil. Sekarang berusia 69 tahun, dia terus menuntut keadilan untuk mendiang suaminya, yang penyebab kematiannya tetap menjadi misteri.

Pada Juni 2021 dia mengirimkan salinan pengaduannya ke pengadilan, kejaksaan, manajemen penjara, dan kantor banding Kota Kunming, Provinsi Yunnan, dan Provinsi Sichuan. Dalam surat pengaduan, Cheng mengungkap perilaku Penjara Pertama Provinsi Yunnan yang menyebabkan kematian suaminya dan menuntut penyelidikan resmi atas masalah tersebut. Dia juga menuntut otoritas penjara didakwa dengan pembunuhan, penyerangan, penyiksaan, dan penyalahgunaan kekuasaan.

Fang Zhengping

Latar belakang

Petugas keamanan domestik dari Departemen Kepolisian Kabupaten Suijiang di Provinsi Yunnan menangkap Fang pada tanggal 14 Oktober 2007. Dua bulan kemudian, seorang hakim di Pengadilan Kabupaten Suijiang menjatuhkan hukuman tujuh tahun penjara.

Dia sehat ketika dia dibawa ke Penjara Pertama Provinsi Yunnan pada tanggal 27 Desember 2007, tetapi meninggal mendadak pada 1 April 2013. Tidak ada anggota keluarganya yang melihatnya sejak dia jatuh sakit hingga saat dia dikremasi. Cheng berada di Penjara Wanita Provinsi Sichuan pada saat kematiannya dan tidak dapat menangani masalah ini. Orang tuanya yang sudah lanjut usia menyewa seorang pengacara untuk menyelidiki kematiannya dan otoritas penjara mengancam pengacara tersebut karena membelanya.

Dalam salah satu video, otoritas penjara menunjukkan Cheng, suaminya sekarat di tempat tidur sambil bergumam, “Jangan pukul saya, jangan pukul saya.” Dalam laporan penjara, penjara dua kali melakukan otopsi pada tubuh Fang, tetapi tidak pernah memberi tahu keluarga. Selain itu, penjara mengkremasi tubuhnya meskipun ada ketidaksetujuan Cheng.

Saat masih ditahan di Penjara Wanita Provinsi Sichuan, Cheng mengajukan pengaduan ke Kejaksaan Provinsi Yunnan meminta penyelidikan atas kematian suaminya. Kemudian dia mengajukan keluhan lain ke Kejaksaan Agung Provinsi Yunnan. Seorang perwakilan dari Kejaksaan Kota Kunming datang ke Penjara Wanita Provinsi Sichuan pada Januari 2016 untuk berbicara dengannya. Pada Agustus 2020, Penjara Pertama Provinsi Yunnan menanggapi pengaduannya. Tak satu pun dari penjelasan pihak berwenang menghapus kecurigaannya tentang kematian suaminya.

Mengenai pengaduan terakhirnya, Kejaksaan Kabupaten Suijiang menanggapi sebulan kemudian pada Juli 2021, menyatakan bahwa kematian itu tidak berada di bawah yurisdiksi mereka. Penjara Wanita Provinsi Sichuan menanggapi pada bulan September juga dengan mengatakan bahwa kematian itu tidak berada di bawah yurisdiksi mereka. Sekitar waktu yang sama, Penjara Pertama Provinsi Yunnan menanggapi dan mengatakan bahwa penjara melakukan penyelidikan lain dan tidak menemukan masalah apa pun. Surat itu tidak menjawab pertanyaan apa pun darinya.

Catatan Cheng tentang Kematian Suaminya

Penjara Pertama Provinsi Yunnan Menyembunyikan Informasi dari Keluarga dan Pengacara

Otoritas penjara sengaja menyembunyikan informasi tentang kondisi kesehatan suami saya dari saya dan orang tuanya sejak dia masuk penjara.

Pihak berwenang tidak memberi tahu saya, yang merupakan orang sehat pada saat itu, ketika mereka memasukkannya ke Penjara Pertama Provinsi Yunnan pada bulan Desember 2007. Sebaliknya, mereka mengirim pemberitahuan kepada orang tuanya yang sudah lanjut usia, yang tinggal ribuan mil jauhnya di Kota Yibin, Provinsi Sichuan.

Saya mengunjunginya pada Februari 2008 dan September 2009, yang merupakan terakhir kali saya melihatnya. Saat itu ia tampak semangat dan sehat dengan berat badan normal. Tidak pernah terpikir oleh saya bahwa dia akan sakit dan mati di sana.

Sejak dia diduga sakit hingga meninggal dan dikremasi, orang tuanya tidak pernah melihatnya sekali pun. Otoritas penjara menghindar dari orang tuanya.

Yang Cheng, seorang penjaga penjara, menemukan putra saya pada tahun 2012 dan memintanya untuk membawa pulang ayah tirinya (suami saya) dengan jaminan medis karena dia memiliki masalah kaki. Anak saya tidak dekat dengan ayah tirinya dan menolak. Dia menyuruh Yang untuk menghubungi orang tua suami saya, dan Yang tidak pernah melakukannya.

Berdasarkan laporan dari Penjara Pertama Provinsi Yunnan, suami saya sakit kritis pada tanggal 22 Maret 2013, dan dibawa ke beberapa rumah sakit untuk perawatan. Antara saat dia mulai sakit dan kematiannya pada 1 April, otoritas penjara memiliki banyak waktu untuk memberi tahu orang tua dan anak tirinya pergi menemuinya untuk terakhir kalinya, tetapi mereka tidak melakukannya. Setelah dia meninggal, pihak berwenang menghindari orang tuanya dan menunggu lebih dari sebulan untuk menghubungi saya, seseorang yang dipenjara karena keyakinannya, meminta saya untuk menangani masalah hukumnya.

Ketika orang tuanya mengetahui tentang kematiannya, mereka menyewa dua pengacara untuk menyelidikinya, dan menuntut otoritas penjara memberikan pernyataan resmi.

Kedua pengacara itu masing-masing pergi ke penjara berturut-turut pada tanggal 30 Agustus dan 15 Oktober 2013, dan meminta 12 dokumen terkait kematiannya, termasuk hasil pemeriksaan fisiknya ketika dia tiba, laporan otopsi, rekaman video dan audio, dan catatan kematiannya, komunikasi antara penjara dan keluarganya. Kedua kali otoritas penjara menolak mematuhi dan tidak memberikan informasi apapun.

Pengacara mengajukan kompensasi kepada negara atas kematian suami saya pada tanggal 14 Oktober 2013. Biro Administrasi Penjara Yunnan mengirim orang-orang ke dua biro peradilan setempat dan memerintahkan mereka untuk mengancam pengacara agar membatalkan kasus suami saya tanpa perpanjangan izin praktik hukum mereka.

Tidak menyerah pada tekanan, para pengacara mengajukan banding ke Pengadilan Menengah Kota Kunming dan mengajukan kompensasi negara pada tanggal 19 Januari 2014. Pengadilan tidak pernah mengembalikannya.

Tanggapan Pihak Berwenang Menimbulkan Banyak Kecurigaan

Saya menduga bahwa suami saya tidak meninggal karena sebab alami, terutama setelah para penjaga datang untuk berbicara dengan saya di Penjara Wanita Provinsi Sichuan dan saya menonton gambar video yang mereka tunjukkan kepada saya. Laporan dari penjara mengenai otopsi dan kremasi suami saya menimbulkan banyak kecurigaan. Jaksa dari Kejaksaan Kunming mencoba memutarbalikkan apa yang dikatakan suami saya di ranjang kematiannya dengan cara yang berbeda, yang tidak masuk akal bagi saya. Berikut ini adalah daftar yang membuat saya ragu.

1. Tubuh Dikremasi Tanpa Persetujuan Keluarga

Sebelum suami saya meninggal, saya meminta pihak berwenang di Penjara Wanita Provinsi Sichuan untuk mengizinkan saya menemuinya untuk terakhir kalinya, dan mereka menolak permintaan tersebut. Tiga penjaga dari Penjara Pertama Provinsi Yunnan datang menemui saya pada tanggal 7 Mei 2013, untuk memberi tahu saya bahwa suami saya meninggal dan saya perlu menandatangani perjanjian kremasinya.

Dari salah satu video yang mereka tunjukkan kepada saya, suami saya terbaring tak sadarkan diri di tempat tidurnya dan berulang kali bergumam: “jangan pukul saya” sampai nafas terakhirnya. Saya menolak menandatangani perjanjian kremasinya karena saya memiliki banyak kecurigaan. Sebagai gantinya, saya menulis: “Putra saya tidak ada hak untuk berpartisipasi atau menangani pemakaman Fang.” Para penjaga mengancam saya bahwa mereka akan tetap mengkremasi tubuh suami saya.

Menjelang akhir Mei, seorang penjaga di Penjara Wanita Provinsi Sichuan mengirimkan pesan kepada saya yang mengatakan bahwa tubuh suami saya “dikremasi sesuai dengan prosedur yang disepakati.” Penjaga lain menyarankan agar saya membiarkan dia dikuburkan sehingga dia bisa mengakhiri hidupnya dengan damai. Saya menulis surat untuk meminta anak saya mengambil abunya.

Putra saya pergi ke Rumah Duka Paomashan di Provinsi Yunnan pada tanggal 8 Agustus untuk mengambil abu suami saya, yang seharusnya sudah siap untuk diambil oleh putra saya. Segera setelah dia tiba, seorang pekerja memintanya menandatangani surat “setuju kremasi dan tidak akan keberatan di masa depan.” Mayat yang disebut-sebut sebagai suami saya dikremasi di hadapannya dan abunya dibawa pulang.

Saya menonton video proses kremasi dan mayat itu bukan suami saya.

Dalam surat pengaduan saya ketika saya meminta penjelasan mengapa tubuh suami saya dikremasi dua kali, pihak berwenang dari Penjara Pertama Provinsi Yunnan mengelak pertanyaan saya. Jawabannya menyatakan bahwa prosedurnya sah karena anak saya menandatangani perjanjian dan orang-orang dari Penjara Pertama Provinsi Yunnan juga menyaksikan prosesnya. Dalam sebuah dokumen yang saya tandatangani kembali ketika dua penjaga penjara mengunjungi saya pada 7 Mei, saya menolak membiarkan mayat dikremasi dan menyatakan bahwa putra saya tidak diizinkan menangani masalah ini. Saya hanya meminta putra saya mengambil abunya setelah saya diberitahu bahwa mayatnya telah dikremasi. Tak satu pun dari anggota keluarga mengizinkan siapa pun untuk menangani kremasi.

Mengapa Penjara Pertama Provinsi Yunnan mengkremasi mayatnya tanpa persetujuan saya dan mengapa terburu-buru? Saya tidak akan pernah setuju untuk mengkremasi tubuhnya. Ada terlalu banyak kecurigaan tentang bagaimana dia meninggal.

2. Dua Otopsi Terpisah Tiga Bulan dan Jenazah Dikremasi Sebelum Otopsi Kedua

Pusat Forensik Kota Kunming dua kali melakukan otopsi pada tubuh suami saya berdasarkan laporan dari Penjara Pertama Provinsi Yunnan. Koroner memeriksa permukaan tubuh pada 8 April 2013, dan tidak menemukan trauma eksternal yang mematikan. Otopsi kedua dilakukan pada 23 Juli 2013, dan laporan menyimpulkan bahwa dia meninggal karena diabetes.

Anehnya, pihak penjara memberi tahu saya pada akhir Mei 2013 bahwa jenazahnya “dikremasi sesuai prosedur yang disepakati.” Pihak berwenang telah kehilangan semua kredibilitas karena ada begitu banyak hal yang tidak masuk akal.

Bagaimana mereka melakukan otopsi dua bulan setelah tubuh dikremasi? Mengapa kedua otopsi itu terpisah tiga bulan? Ketika mereka meminta saya menyetujui kremasi pada 7 Mei 2013, mengapa mereka tidak memberi tahu saya bahwa otopsi telah dilakukan dan akan ada lagi? Apa yang mereka sembunyikan?

3. Otoritas Penjara Gagal Tanggung Jawabnya

Suami saya tidak sakit selama bertahun-tahun sebelum dia dipenjara. Penjara Pertama Provinsi Yunnan tidak akan menerimanya jika dia sakit dan gagal dalam pemeriksaan kesehatan. Ketika saya terakhir melihatnya pada tahun 2009, dia tidak memiliki masalah kesehatan. Bagaimana dia menjadi sakit kritis dalam tiga tahun? Mengapa tidak memberi tahu keluarganya setelah dia sakit parah?

Menurut otoritas penjara, dia menderita diabetes tipe II. Dalam hal ini, dapat dikontrol dengan injeksi insulin atau obat lain. Selama hampir enam setengah tahun ia berada di penjara, pihak berwenang tidak melakukan apa pun untuk mengobati penyakitnya. Sebaliknya, mereka mencegah orang tua dan pengacaranya mengetahui kondisinya.

4. Keluarga Tidak Yakin dengan Laporan Penjara

Setelah penjaga dari Penjara Pertama Provinsi Yunnan datang ke Penjara Wanita Provinsi Sichuan pada tanggal 7 Mei 2013, saya sudah memiliki pertanyaan tentang bagaimana suami saya meninggal setelah saya melihat video di mana dia berulang kali bergumam “jangan pukul saya” di ranjang kematiannya. Saya menulis surat kepada Kejaksaan Provinsi Yunnan untuk menyuarakan keprihatinan saya.

Pihak berwenang dari Kejaksaan Kota Kunming datang ke Penjara Wanita Provinsi Sichuan pada tanggal 5 Januari 2016, untuk menunjukkan kepada saya surat-surat yang mendokumentasikan penyebab kematian suami saya dan penanganan masalah tersebut di penjara. Saya tidak menandatangani dokumen karena saya tidak diberi waktu untuk membacanya, saya juga tidak dapat memverifikasi fakta. Setelah saya menyatakan keprihatinan saya, mereka masih ingin saya menandatangani dan mengatakan bahwa saya selalu dapat mengajukan banding.

5. Penolakan Pihak Berwenang terhadap Kebrutalan Penjara Bahkan Menimbulkan Banyak Kecurigaan

Dalam pernyataan penjara, dikatakan bahwa suami saya bermaksud mengatakan dia tidak menginginkan suntikan jarum ketika dia berkata “jangan pukul saya.” Penjelasan ini terlalu mengada-ada. Jaksa dari Kejaksaan Kunming berargumen bahwa dia mengatakan “jangan pukul saya” karena orang di dekatnya menahan tangannya. Tidak masuk akal orang mengatakan "jangan pukul saya" ketika seseorang menahan tangannya. Itu adalah refleks dari seseorang yang telah disiksa.

Pernyataan penjara mengutip seorang narapidana yang mengenal suami saya mengatakan bahwa suami saya tidak disiksa sebelum dia meninggal. Saya tidak menyangka seorang narapidana saat ini akan mengatakan yang sebenarnya tentang apa yang terjadi di penjara.

Untuk membuktikan bahwa mereka tidak menyiksa suami saya, pihak berwenang bisa saja merekam seluruh tubuhnya. Mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka tidak merekam tubuhnya dalam video karena dia telanjang pada saat itu. Pertama, jika dia telanjang, bukankah lebih mudah bagi mereka untuk merekamnya dan menunjukkan bahwa tidak ada tanda-tanda penyiksaan? Kedua, mengapa dia telanjang?

Seseorang yang dikurung bersama suami saya di Penjara Pertama Provinsi Yunnan pernah mengatakan kepada saya bahwa dia dikurung di Penjara Qujing sebelum dipindahkan ke Penjara Pertama Provinsi Yunnan. Suami saya memberi tahu dia bahwa di Penjara Qujing, tiga penjaga memukulinya dengan kejam karena dia tidak segera merespons ketika mereka melakukan panggilan. Ketika dia berjuang untuk bangkit dari tanah, para penjaga dengan keras menginjak kepala dan tubuhnya. Setiap kali dia mencoba bangun, para penjaga menendangnya kembali ke tanah. Setelah dipindahkan ke Penjara Pertama Provinsi Yunnan, dia tidak bisa bangun dan berjalan selama satu setengah bulan.

Suami saya menolak menulis Surat Jaminan melepaskan Falun Gong dan harus tinggal di sel isolasi. Saya percaya bahwa siksaan yang dia derita di sel isolasi adalah salah satu alasan dia menderita berbagai penyakit. Alasan lain adalah dia diracun oleh para penjaga.

Peng Pingguo dari Kota Qujing, narapidana lain yang berada di penjara yang sama dengan suami saya, menulis surat pengaduan di internet untuk mengungkap bagaimana sipir penjara memaksa orang sehat seperti dia untuk minum obat dan meracunnya. Dalam surat itu, dia menyebutkan nama suami saya dan mengatakan bahwa dia mengalami siksaan yang sama.

Dalam surat Peng, dia menyatakan bahwa dia dimasukkan ke Penjara Pertama Provinsi Yunnan pada 13 Desember 2010, dan otoritas penjara mengklaim bahwa dia menderita hipertensi setelah pemeriksaan kesehatan. Dia percaya bahwa dia sehat, tetapi penjaga memaksanya untuk minum obat antihipertensi tiga kali sehari. Ia menyebutkan obat yang diminumnya: Betaloc, Beijing Hypertensive No. 0, Enalapril, dan Nitrendipine.

Peng dalam suratnya berkata: “Rasanya seperti kepala saya akan meledak setelah saya minum obat. Saya kemudian mengalami pusing, jantungsakit, dan kaki bengkak. Para penjaga mengancam saya dan tidak akan pergi sampai mereka melihat saya menelan pil. Saya mendengar bahwa narapidana lain Fang Zhengping dari Kota Xichang, Provinsi Sichuan, harus minum obat ini juga. Dokter dan penjaga penjara memasukkan obat-obatan ke dalam susu dan makanannya.”

“Setelah saya dibebaskan, saya memeriksa deskripsi obat-obatan ini dan berkonsultasi dengan dokter. Apa yang saya temukan membuat saya merinding. Obat-obatan ini adalah obat majemuk yang bertujuan untuk mengobati pasien dengan hipertensi sedang hingga berat, dan menyebabkan efek samping yang parah.”

“Dokter menyarankan agar obat antihipertensi ini tidak dikonsumsi bersamaan. Mereka harus diresepkan sesuai dengan kondisi pasien, dan dosisnya harus tidak tinggi. Setelah mengetahui bahwa saya, orang yang sehat, telah dipaksa untuk minum obat antihipertensi tiga kali sehari selama tiga tahun, dokter itu tampak terkejut. Setelah sadar, dia memberi tahu saya: 'Obat antihipertensi mengurangi tekanan darah dengan melebarkan pembuluh darah. Jika orang sehat mengonsumsi obat antihipertensi dalam waktu lama, pertama-tama, sirkulasi darah akan salah. Kemudian dia akan merasa pusing dan lelah. Sistem disfungsi organ sistemik akan mengikuti. Ginjal, lambung, hati, dan limpa akan gagal, ditambah detak jantung tidak teratur, susah tidur, jantung berdebar, dan dada sesak. Gejalanya sama dengan penderita hipertensi. Akhirnya, pasien akan jatuh pingsan dan mati. Ini adalah proses bunuh diri yang lambat.”

Gejalanya sama dengan penderita hipertensi. Inilah sebabnya mengapa otoritas penjara mengklaim bahwa suami saya meninggal karena hipertensi.

6. Berdasarkan Laporan Investigasi dari Kejaksaan Kunming

Laporan investigasi dari Kejaksaan Kunming mengklaim bahwa penjara tidak memberi tahu mertua saya tentang kematian suami saya karena sudah memberi tahu saya pada saat itu. Penjara memilih untuk memberi tahu istrinya yang dipenjara 36 hari setelah kematiannya daripada memberi tahu orang tuanya segera. Namun, sekarang mertua saya belum menerima pemberitahuan tentang kematiannya. Pihak berwenang mengklaim bahwa mereka tidak tahu alamat orang tuanya, namun mereka mengirimi pemberitahuan setelah dia dipenjara pada tahun 2007. Semua tanda menunjukkan fakta bahwa Penjara Pertama Provinsi Yunnan berusaha menyembunyikan kebenaran tentang kematian suami saya.

Jaksa mengklaim bahwa kremasi pertama yang terjadi pada Mei 2013 tidak pernah ada. Jika itu benar, mengapa Penjara Pertama Provinsi Yunnan memberi tahu Penjara Wanita Provinsi Sichuan untuk memberi tahu saya bahwa tubuhnya “dikremasi sesuai prosedur yang disepakati” pada akhir Mei 2013?

Semua hal menunjukkan fakta bahwa mereka tidak peduli dengan kematian suami saya selain ingin menutupi kejahatan mereka. Saya tidak bisa hidup dengan kenyataan bahwa abu yang saya miliki bukan abu suami saya dan saya tidak bisa melihatnya sebelum dia meninggal. Itu menyakitkan dan saya ingin kebenaran.

Daftar Pelaku yang Disebut dalam Surat Pengaduan Cheng

Pengaduan Cheng diajukan terhadap orang-orang berikut:

Yang Guodong, pria, mantan sipir Penjara Pertama Provinsi Yunnan, +86-13987795189, +86-15987195189 (ponsel)

Yang Shuwei, pria, mantan sipir Penjara Pertama Provinsi Yunnan

Zhang Yigui, pria, mantan sipir Penjara Pertama Provinsi Yunnan

Hu Jun, pria, mantan wakil sipir Penjara Pertama Provinsi Yunnan, +86-13308802217 (ponsel)

Liu Siyuan, pria, mantan wakil sekretaris komisi PKT dari Penjara Pertama Yunnan

Zhou Zhaoying, wakil sipir Penjara Pertama Provinsi Yunnan, +86-13888373258 (ponsel)

Pu Minghui, pria, wakil direktur Kantor Penjara Pertama Provinsi Yunnan, +86-63834133 (kantor), +86-13808739909 (ponsel)

Chen Bo, pria, mantan wakil kepala Divisi Investigasi Penjara Pertama Provinsi Yunnan dan wakil kepala penjara Kantor 610

Yang Cheng, pria, kapten (yang bertanggung jawab atas penjaga penjara) dari bangsal ke-10 Penjara Pertama Provinsi Yunnan

Zeng Gang, pria, wakil kapten bangsal ke-10 Penjara Pertama Provinsi Yunnan

Ma Lin, pria, direktur Biro Administrasi Penjara Provinsi Yunnan

Mu Yong, pria, direktur divisi politik Biro Administrasi Penjara Provinsi Yunnan

Sipir Penjara Qujing di Provinsi Yunnan

Jiang Xing, pria, petugas Brigade Keamanan Domestik Departemen Kepolisian Kabupaten Suijiang di Provinsi Yunnan

Sun Jingming, pria, mantan kepala Pengadilan Kabupaten Suijiang

Laporan terkait dalam bahasa Inggris:

Mr. Fang Zhengping Dies in Prison in Xichang, Sichuan, after His Seventh Arrest

Mr. Fang Zhengping Tortured and in Critical Condition at Yunnan Province No. 1 Prison

Demanding Answers for Mr. Fang Zhengping's Untimely Death, Family Hires Lawyers

Prison Refuses to Cooperate with Lawyers Concerning Mr. Fang Zhengping's Death

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan