Praktisi Baru: Berterimakasih atas Perlindungan dan Penyelamatan Guru

Oleh praktisi Falun Dafa di Provinsi Shaanxi, Tiongkok

(Minghui.org) Saya tumbuh sangat kesepian tanpa bergantung pada seorang pun, dan menderita banyak kesulitan. Saya merasa tersesat dan tidak tahu mengapa hidup harus seperti itu. Saya sangat beruntung mendapatkan Falun Dafa pada tahun 2016 dan secara bertahap memahami arti dan nilai kehidupan yang sebenarnya. Selama empat tahun kultivasi, saya sering mengalami penguatan dan dorongan Guru melalui belajar Fa, latihan, dan bahkan saat saya tidur.

Suatu ketika, saya sedang tidur, saya merasakan arus hangat mengalir dari atas kepala saya, dan melewati tubuh saya. Saya dulu menderita bahu yang membeku. Saya sangat kesakitan selama musim dingin dan sangat sulit tertidur. Bahu saya yang membeku menghilang saat saya mulai berkultivasi. Banyak keajaiban terjadi setelah saya berkultivasi. Saya ingin berbagi dua contoh.

Guru Menyelamatkan Seorang Anak Laki-Laki dan Saya

Saya sedang mengendarai skuter listrik dengan sangat cepat pada suatu musim panas ketika seorang anak laki-laki tiba-tiba datang entah dari mana dengan sepeda. Saya berkata pada diri sendiri, "Semuanya akan baik-baik saja." Tetapi begitu pikiran itu muncul, kami bertabrakan dan anak laki-laki itu sepedanya terlempar ke udara. Orang yang melihat terkejut dan saya segera turun dari skuter saya untuk melihat apakah dia terluka.

Anak laki-laki itu segera berdiri dan berkata bahwa dia baik-baik saja. Saya memeriksa ulang untuk melihat apakah dia memang baik-baik saja. Dia hanya memakai baju lengan pendek dan celana -- bagaimana mungkin dia tidak luka? Ketika saya melihat sepeda itu, sepeda itu hancur berantakan. Memikirkan kembali, sungguh Guru yang melindungi anak laki-laki itu dan saya. Manusia normal pasti akan terluka karena jatuh ke tanah, apalagi jatuh dari sepeda.

Guru Menyelamatkan Ayah Mertua Saya

Pada awalnya, keluarga saya menentang saya berkultivasi, dan ayah mertua saya mengatakan sesuatu yang sangat tidak hormat tentang Dafa. Saya tidak marah dan mengklarifikasi fakta kepadanya dengan sabar. Dia dengan tenang mendengarkan saya, tetapi setiap kali saya memberitahunya melafalkan “Falun Dafa baik. Sejati-Baik-Sabar baik,” dia menolak.

Ayah mertua saya terluka karena jatuh, dan harus berdiam di tempat tidur. Ketika saya mendengar dari tetangga kami bahwa dia dalam kondisi yang sangat buruk, saya bergegas pulang untuk menemuinya. Dia tampak sangat pucat dan tidak memiliki kekuatan sama sekali, tetapi masih berpikiran jernih. Saya berkata, “Ayah, mari kita jalan-jalan di sekitar rumah. Saya akan membantu ayah." Dia berkata, “Tidak, saya tidak berani bergerak sama sekali. Saya akan sangat kesakitan jika saya bergerak." Saya membantunya berdiri dan bertanya, "Di mana yang sakit?"

Dia berkata bahwa dia merasakan sakit di dalam tulang rusuknya sampai ke bagian belakang kepalanya. Dia berkata melihat banyak penduduk desa yang meninggal dunia begitu dia tertidur.

Saya memberitahunya untuk melafalkan "Falun Dafa baik. Sejati-Baik-Sabar baik,” segera. Dia tetap menolak dan mengatakan bahwa dia tidak percaya itu akan membantunya. Saya dengan sabar memberi tahu dia tentang pengalaman masa lalu saya ketika saya melihat bayangan menakutkan dalam mimpi saya sebelum saya mulai berkultivasi, dan bagaimana bayangan itu hilang setelah saya mulai berkultivasi. Dafa benar-benar sebuah keajaiban. Saya bertanya kepadanya, “Sebagai menantu perempuan, apakah menurut ayah saya akan menyakiti ayah? Yang harus ayah lakukan adalah melafalkan sembilan kata keberuntungan. Ayah tidak perlu disuntik, minum obat, kesakitan, atau mengeluarkan uang. Di mana ayah dapat menemukan sesuatu yang sebaik ini? Mengapa ayah tidak mencobanya? Saya akan melafalkannya bersama ayah."

Ayah mertua saya setuju untuk melafalkan sembilan kata keberuntungan, dan sebelum pergi saya menuliskan untuknya. Suami saya dan saya kembali seminggu kemudian untuk membawanya ke rumah sakit, tetapi begitu kami tiba, kami melihatnya berjalan di jalan dengan pipi kemerahan! Saya bertanya, "Ayah, bagaimana perasaan ayah?" Dia berkata, "Saya baik-baik saja, saya baik-baik saja!"

Saya memberi ayah mertua saya sebuah spanduk bertuliskan "Falun Dafa baik. Sejati-Baik-Sabar baik,” setelah makan malam. Kata-katanya cukup besar untuk dilihatnya dan saya mengajarinya cara membacanya beberapa kali.

Ayah mertua saya adalah orang yang sangat baik dan adil. Namun, setelah menjalani banyak kampanye Partai Komunis Tiongkok, dia menjadi ketakutan dan khawatir. Dia tahu betul apa yang mampu dilakukan oleh rezim komunis, dan jauh di lubuk hatinya dia tahu bahwa Dafa baik. Setelah apa yang dia alami dengan tubuh fisiknya, dia akhirnya menyadari bahwa Falun Dafa adalah Fa Buddha.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Perjalanan Kultivasi