(Minghui.org) Sejak zaman kuno, orang-orang Tiongkok telah melakukan ritual pada hari-hari penting untuk menunjukkan penghormatan mereka kepada Dewa dan untuk berdoa memohon berkah kesehatan dan keselamatan serta bantuan dalam menangkal kejahatan.

Misalnya, orang biasanya menyalakan petasan di Festival Lentera untuk mengusir kejahatan, dan mengenakan sachet di Festival Perahu Naga untuk menghormati lima Dewa wabah.

Lima Dewa wabah diyakini bertanggung jawab atas penyebaran wabah. Ada pepatah mengatakan bahwa “wabah memiliki mata,” yang berarti wabah biasanya menargetkan orang tertentu atau wilayah tertentu. Ada banyak dokumen yang merinci ke mana wabah pergi dan kemungkinan alasan mengapa sesuatu terjadi dengan cara tertentu. Di bawah ini adalah contoh yang menjelaskan lebih lanjut bagaimana “wabah memiliki mata,” yang dapat memberi kita wawasan tentang bagaimana tetap aman dalam pandemi yang kita hadapi saat ini.

Dua Bagian Provinsi yang Sama, Hasil yang Berbeda

Yi Jian Zhi dengan Hong Mai dari Dinasti Song merekam kisah Wang Shiwu, seorang pelayan yang bekerja di Kabupaten Wuyuan (di Provinsi Jiangxi saat ini). Suatu hari, Wang tiba-tiba mengalami koma. Delapan hari kemudian, dia sadar kembali dan menceritakan pengalamannya.

Saat dalam keadaan koma, dia mendapati dirinya bekerja di ladang. Lebih dari 10 orang datang dari barat dengan pakaian Tao dan membawa koper, kotak, dan kipas. Mereka meminta Wang untuk membantu membawa beberapa koper dan berjalan bersama mereka. Setelah tiba di Kuil Wuhou (tempat orang bijak kuno Zhuge Liang disembah) di daerah tersebut, orang-orang ini berencana untuk menyebarkan wabah. Tetapi dewa yang berada di kuil itu menghentikan mereka dan mengusir mereka. Mereka kemudian pergi ke Kuil Yue (tempat pahlawan kuno Yue Fei disembah) dan diusir juga.

Orang-orang ini kemudian melakukan perjalanan ke utara ke Kabupaten Xiuning dan Huizhou (keduanya di Provinsi Anhui), di mana tidak ada dewa yang mengizinkan mereka untuk menyebarkan wabah.Mereka terus bergerak ke utara dan tiba di Xuanzhou, mereka disambut oleh dewa setempat yang memberi mereka izin untuk menyebarkan wabah. Dimulai dari keluarga Meng di bagian utara kota, setiap orang yang bepergian dengan Wang mengeluarkan peralatan mereka dari koper dan mulai menyerang orang. Siapa pun yang terkena mati seketika.

Orang-orang yang menyebarkan wabah juga menyebabkan wabah di bagian barat Provinsi Zhejiang (termasuk Hangzhou) di mana banyak orang meninggal. Sebaliknya, Provinsi Zhejiang bagian timur (seperti Ningbo) dilindungi. Ini karena orang-orang di sana menghargai kebajikan dan menghormati Dewa. Hasilnya, dewa melindungi mereka dan melarang dewa wabah menyerang mereka dengan penyakit.

Tidak Diizinkan Menyasar Orang yang Tidak Bersalah dengan Wabah

Mirip dengan Four Horsemen of the Apocalypse, peran dewa wabah adalah untuk memperingatkan orang agar menjadi orang baik dan menghukum mereka yang bersikeras melakukan hal buruk. Dewa wabah tidak diizinkan membuat kesalahan dengan membunuh orang baik.

Collection of Reincarnation Tales (Lun Hui Ji) adalah sebuah buku yang mendokumentasikan cerita-cerita di awal tahun 1900-an. Di Kabupaten Jiangyin di Provinsi Jiangsu, ada sebuah kota bernama Shengang di mana sebuah kuil besar telah dibangun untuk mengenang sarjana kuno terkenal Jizha. Sebagian dari kuil diubah menjadi sekolah dan Zhang Jiugao, seorang sarjana dan dermawan yang dihormati, menjadi kepala sekolah.

Satu tahun, cucu Zhang, Baoyu, meninggal karena wabah pada bulan Januari (kalender lunar) dan putra pertama Zhang Yingzhen (ayah Baoyu) juga terinfeksi dan meninggal pada bulan Juli. Berpikir bahwa dia telah melakukan kebaikan sepanjang hidupnya, Zhang menjadi bingung dan mulai meragukan prinsip "kebaikan mendapat balasan baik dan kejahatan mendapat ganjaran buruk," yang selalu dia percayai.

Dua hari setelah kematian Yingzhen, adik laki-lakinya (putra kedua Zhang), Yingjie pergi berbelanja di pagi hari. Di jalan dia melihat almarhum abang dan keponakannya berjalan ke arahnya. Namun Yingjie hanya bisa menyapa mereka sebelum dia tiba-tiba pingsan dan pingsan di jalan. Orang-orang bergegas membantunya. Yingjie sadar kembali dan mulai berbicara -- dengan suara abangnya Yingzhen.

Ternyata Yingzhen dan putranya adalah dewa wabah di kehidupan mereka sebelumnya. Karena kesalahan yang mereka buat, dua orang tidak sengaja terinfeksi dan meninggal. Sebagai hukuman, baik Yingzhen dan putranya bereinkarnasi di dunia manusia -- tempat yang jauh lebih buruk dibandingkan tempat mereka berasal. Setelah keduanya meninggal karena wabah, mereka melunasi utang kepada dua orang yang secara keliru meninggal karena wabah. Yingzhen dan putranya kemudian kembali ke tempat asalnya.

Konsep turunnya Dewa ke dunia manusia karena kesalahan didokumentasikan dengan baik dalam teks-teks Tiongkok kuno. Dalam Perjalanan ke Barat, misalnya, ketiga murid Biksu Tang turun dari alam surgawi karena berbagai kelakuan buruk. Dengan membantu Biksu Tang mencari kitab Buddha dan dengan demikian membantu orang menjadi baik, mereka dapat kembali setelah menyelesaikan misi mereka.

Pandemi Modern

Mirip dengan pandemi kuno, pandemi virus corona yang sedang berlangsung tampaknya juga tidak menginfeksi orang secara acak. Misalnya, Italia, salah satu negara yang paling terpukul di awal tahun 2020, berada jauh dari Tiongkok; hal yang sama terjadi di Amerika Serikat. Taiwan, di sisi lain, mengalami sangat sedikit kasus infeksi meskipun letaknya dekat dengan Tiongkok daratan.

Setelah awal wabah virus pada akhir tahun 2019, Partai Komunis Tiongkok (PKT) telah menggunakan berbagai cara untuk menutupinya, menyensor informasi, dan menyesatkan publik, yang mengakibatkan penyebaran penyakit dengan cepat secara global. Karena itu, banyak orang menyebutnya Virus PKT.

Beberapa tahun yang lalu, hampir tidak ada yang percaya kita akan dipaksa untuk tinggal di rumah, menutup bisnis, dan berjuang untuk mencari nafkah selama puncak pandemi. Tetapi ini bisa menjadi pengingat bagi kita untuk merefleksikan seberapa besar kerugian yang ditimbulkan PKT bagi dunia.

Di Tiongkok, PKT merebut kekuasaan pada tahun 1949 dengan menjanjikan tanah kepada para petani, kekayaan bagi pekerja, dan demokrasi bagi Barat. Beberapa tahun setelah mengambil alih kekuasaan, semua janji ini menjadi kebohongan ketika PKT menasionalisasi tanah dan aset pribadi dan melancarkan Lompatan Jauh ke Depan, kampanye yang menewaskan sekitar 45 juta orang.

Ketika PKT terus memusnahkan budaya dan nilai-nilai tradisional selama Revolusi Kebudayaan, AS mengulurkan tanda damai untuk mencari persahabatan. Namun, jika dipikir-pikir, ini adalah kesalahan. Mantan Presiden Richard Nixon mengungkapkan penyesalan, mengatakan kepada mantan penulis pidatonya, "Kita mungkin telah menciptakan Frankenstein (salah mengira monster sebagai penciptanya)."

Tetapi sudah terlambat. Selain Ronald Reagan dan Donald Trump, tidak ada presiden AS yang mengambil tindakan konkret untuk melawan agresivitas PKT yang meluas. Dengan melanjutkan kebijakan peredaan terhadap rezim totaliter, Amerika dan dunia bebas secara keseluruhan perlahan-lahan tenggelam ke dalam rawa komunisme dan sosialisme.

Pemeriksaan lebih dekat jalur penyebaran virus PKT menunjukkan bahwa penyakit cenderung menyebar di tempat yang paling kuat pengaruh PKT. Italia, misalnya, adalah negara G7 pertama dan satu-satunya yang telah bekerja dengan PKT dalam Belt and Road Initiative (BRI) untuk memajukan dominasinya secara global. Demikian pula, Iran adalah mitra strategis PKT. Amerika Serikat, di sisi lain, mungkin merupakan faktor terbesar yang membantu PKT untuk dengan cepat tumbuh menjadi kekuatan global utama yang mendominasi dunia sampai ke titik itu, baik Perserikatan Bangsa-Bangsa dan WHO pada dasarnya telah menjadi platform PKT untuk menyiarkan ideologi komunisnya.

Jika wabah memiliki mata, mereka yang melakukan perbuatan buruk akan menghadapi konsekuensi. Mengingat pandemi saat ini, tampaknya mereka yang memiliki hubungan dekat atau afinitas dengan PKT seringkali menjadi yang paling terpukul.

Kita mungkin masih punya kesempatan. Dengan memutuskan hubungan dengan PKT dan mendukung mereka yang ditindas oleh rezim, seperti praktisi Falun Gong (juga dikenal sebagai Falun Dafa) yang mengikuti prinsip Sejati-Baik-Sabar, kita mungkin diberkati dengan kesehatan dan keselamatan.

Di Wuhan, tempat awal penyebaran virus corona, ada orang yang bebas dari virus setelah melafalkan "Falun Dafa baik dan Sejati-Baik-Sabar baik."

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan dan Kisah Terkait Wabah Virus Korona