(Minghui.org) Seorang penduduk Kota Jinan, Provinsi Shandong dijatuhi hukuman 3,5 tahun pada tanggal 28 Desember 2020, karena keyakinannya pada Falun Gong, latihan spiritual dan meditasi yang telah dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok sejak tahun 1999

Li Weizong

Li Weizong, 58 tahun, bekerja di pabrik batu bata di dekat Kota Binzhou. Dia pertama kali ditangkap pada sore hari tanggal 11 Maret 2020, setelah dia diketahui oleh polisi melalui kamera pengawas karena menyebarkan materi informasi tentang Falun Gong setelah bekerja. Karena pandemi, polisi membebaskannya dengan jaminan di malam hari.

Tujuh bulan kemudian, pada tanggal 14 Oktober, polisi menangkapnya lagi di tempat kerja dan menahannya di Pusat Penahanan Distrik Zouping di Kota Binzhou sejak itu.

Keluarganya menyewa pengacara untuk mewakilinya. Ketika pengacara pergi ke pusat penahanan untuk mengunjunginya, para penjaga meminta izin terlebih dahulu dari polisi. Pengacara tersebut kemudian menghubungi polisi, yang menanyainya secara rinci tentang bagaimana keluarga Li menemuinya. Setelah beberapa hari negosiasi, pengacara diizinkan untuk berbicara dengan Li melalui video meeting.

Setelah polisi menyerahkan kasus Li ke Kejaksaan Distrik Zouping pada awal bulan Desember 2020, pengacaranya juga mengajukan pendapat hukumnya, mendesak jaksa penuntut tidak mendakwanya.Pengacara menulis bahwa tidak ada hukum yang pernah mengkriminalisasi Falun Gong di Tiongkok dan pendistribusian materi adalah hak konstitusionalnya dan dia tidak membahayakan siapa pun atau merusak penegakan hukum apa pun, seperti yang diklaim polisi dalam dakwaan kasus.

Namun, jaksa penuntut menanggapi pengacara bahwa karena Li menolak untuk mengaku bersalah, atasan telah menginstruksikan mereka untuk menjatuhkan hukuman yang berat terhadapnya.

Jaksa dengan cepat mendakwa Li pada tanggal 11 Desember dan dia didakwa untuk disidangkan secara daring dari pusat penahanan oleh Pengadilan Distrik Zouping pada tanggal 28 Desember. Keluarganya tidak diizinkan hadir.

Pengacara Li mengajukan pembelaan tidak bersalah untuknya di persidangan. Dia menunjukkan bahwa polisi tidak memberikan bukti apa pun tentang bagaimana kliennya telah merusak penegakan hukum dengan mendistribusikan materi Falun Gong, yang telah menjadi dalih standar yang digunakan oleh pihak berwenang untuk menjebak praktisi Falun Gong.

Polisi, di sisi lain, berpendapat bahwa Li mengulangi lagi, karena dia telah dijatuhi hukuman 1,5 tahun karena berlatih Falun Gong pada tahun 2018.

Hakim menghukum Li 3,5 tahun dengan denda 5.000 yuan di akhir persidangan. Dia mengajukan banding atas kasus tersebut ke Pengadilan Menengah Kota Binzhou.

Keluarga Li tidak diberitahu tentang putusannya sampai awal bulan Januari 2021.

Penganiayaan Masa Lalu

Li dulu menderita sakit kepala, leher, dan perut yang parah. Karena kondisi kesehatannya, dia harus berhenti sekolah dan melewatkan kesempatan untuk kuliah.

Setelah dia belajar Falun Gong, kesehatannya pulih dan dia mendisiplinkan dirinya sendiri dengan prinsip-prinsip "Sejati, Baik, Sabar" dari Falun Gong. Dia sering membantu penduduk desa setempat dengan pekerjaan pertanian mereka, memperbaiki peralatan pertanian mereka, atau memberikan sumbangan untuk memperbaiki jalan. Dia jarang menolak orang ketika mereka datang kepadanya untuk meminta bantuan. Banyak penduduk desa sering berkata kepadanya, "Kalian, praktisi Falun Gong sangat baik!"

Karena menggantung spanduk Falun Gong untuk meningkatkan kesadaran tentang penganiayaan, Li ditangkap pada tanggal 20 Januari 2017. Setelah lebih dari setahun ditahan di Pusat Penahanan Distrik Zhoucun, dia dijatuhi hukuman 1,5 tahun oleh Pengadilan Distrik Zhoucun pada tanggal 9 April 2018, dan dibebaskan pada akhir bulan Juli 2018.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan