Penjara Wanita Xinxiang Terus Menyiksa Wanita 76 Tahun karena Teguh pada Keyakinannya

Oleh koresponden Minghui di Provinsi Henan, Tiongkok

(Minghui.org) Seorang wanita berusia 76 tahun di Kota Xinxiang, Provinsi Henan, masih disiksa di penjara karena teguh pada keyakinannya.

Falun Gong, juga dikenal sebagai Falun Dafa, adalah aliran spiritual kuno yang didasarkan pada nilai-nilai universal Sejati, Baik, Sabar. Itu telah dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok sejak tahun 1999 karena kepopulerannya.

Liang Yuying dijatuhi hukuman penjara dengan jangka waktu yang tidak diketahui pada tahun 2016 dan dibawa ke Penjara Wanita Xinxiang.

Karena dia meneriakkan, "Falun Dafa baik; Sejati, Baik, Sabar baik” pada akhir bulan September 2019, dua narapidana memukulinya dan membuatnya pingsan. Kepalanya berlumuran darah.

Para penjaga kemudian memasukkan Liang ke sel isolasi pada tanggal 19 Oktober 2019. Kepala penjara melecehkannya dalam perjalanan ke sel isolasi.

Selama satu bulan ditahan di sel isolasi, Liang hanya diberi setengah roti kukus untuk setiap kali makan. Dia sangat kurus saat dibebaskan. Menderita kekurangan gizi yang parah, dia tidak dapat berdiri dan mengalami bungkuk hampir 90 derajat.

Diperintahkan oleh penjaga penjara, para narapidana sering melecehkan Liang dan mencubitnya, menyebabkan memar di sekujur tubuhnya.

Karena Liang tidak bekerja sama dengan para penjaga selama penggeledahan di selnya, Wang Yanfu, seorang direktur penjaga, memerintahkan narapidana untuk mencari paprika untuk menyiksa Liang. Mereka kemudian menyerah setelah gagal menemukannya.

Seorang penjaga bermarga Wang melecehkan beberapa praktisi Falun Gong ketika mereka menolak untuk jongkok selama penggeledahan sel pada tanggal 9 April 2020. Wang juga sering memukuli orang secara sewenang-wenang.

Liang dipindahkan pada bulan November 2020 dari bangsal kesembilan ke bangsal segera dibebaskan. Namun penjaga masih memukulinya dan menahannya di perangkat penyiksaan bangku harimau dengan kepala tertutup. Dia juga ditahan di sel isolasi sebagai hukuman.

Ilustrasi penyiksaan: bangku harimau

Penganiayaan Masa Lalu

Liang berulang kali ditangkap dan ditahan karena teguh pada keyakinannya sejak penganiayaan dimulai pada bulan Juli 1999. Dia ditangkap pada tanggal 25 November 2009, karena berbicara dengan pasangan muda tentang Falun Gong dan dijatuhi hukuman tiga setengah tahun penjara oleh Pengadilan Kabupaten Xinye pada bulan Oktober 2020.

Di Penjara Wanita Xinxiang, dia ditahan di sel isolasi selama tiga bulan. Para narapidana memukuli dan melecehkannya setiap hari. Mereka juga memaksanya berdiri untuk waktu yang lama dan memborgolnya ke belakang.

Ketika dia meneriakkan "Falun Dafa baik" sebagai protes, narapidana menahan dan mencekiknya.

Liang kemudian melakukan mogok makan untuk memprotes penganiayaan dan dicekok makan secara paksa. Mereka menyumpal mulut dan memencet hidungnya, menyebabkan dia pingsan berkali-kali. Para penjaga kemudian meminta dokter penjara memberikan suntikan untuk menyelamatkannya.

Para penjaga juga memaksanya mengenakan jaket ketat dan membuatnya kelaparan di musim dingin.

Laporan terkait dalam bahasa Inggris:

75-year-old Woman Serving Time for Her Faith Is Tortured in Prison

Older Falun Gong Practitioner Liang Yuying Tortured in Xinxiang Women's Prison, Henan Province

Ms. Liang Yuying from Nanyang Oil Field, Henan Province Illegally Sentenced

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan