(Minghui.org) Hanya satu hari setelah Luo Yaxiong (pria) melarikan diri dari rumah sakit penjara setelah satu tahun penahanan sewenang-wenang karena keyakinannya pada Falun Gong, dia dibawa kembali ke tahanan. Kakak perempuannya dan praktisi Falun Gong lainnya yang telah merawatnya juga ditangkap. Mereka telah ditahan dan sekarang kemungkinan menghadapi tuntutan.

Falun Gong, juga dikenal sebagai Falun Dafa, adalah latihan spiritual dan meditasi kuno yang telah dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok sejak tahun 1999.

Luo, seorang petugas keamanan yang bekerja di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, ditangkap pada tanggal 25 Desember 2019 setelah dilacak oleh polisi karena membagikan materi Falun Gong di luar sekolah menengah.

Dia memulai mogok makan pada tanggal 9 November 2020 dan berat badannya dengan cepat turun dari 79,8 kg menjadi 39,9kg. Saat dia menerima infus di rumah sakit, sepuluh petugas polisi ditugaskan untuk mengawasinya. Kakak perempuannya, Luo Yanqin (yang tidak berlatih Falun Gong), kadang pergi ke rumah sakit untuk merawatnya.

Pada tanggal 27 November 2020, Luo disidangkan oleh Pengadilan Distrik Hanyang di kamar rumah sakit.

Luo Yaxiong di rumah sakit

Sekitar pukul 3 pagi pada tanggal 31 Desember 2020, Luo melarikan diri dari rumah sakit setelah dua petugas yang mengawasinya tertidur. Dia menghubungi praktisi Falun Gong setempat lainnya, Liang Yi, dan pergi ke tempatnya.

Setelah membantu Luo mandi dan menyiapkan makanan untuknya, Liang pergi bekerja. Sekitar jam 5 sore. hari itu, belasan petugas polisi dari Kantor Polisi Qinduankou yang menangkap Luo setahun yang lalu muncul di rumah Liang.

Meskipun istri Liang, Liu Aifang, menolak untuk membuka pintu, seorang petugas naik ke rumahnya melalui jendela dan membukakan pintu untuk petugas lainnya yang menunggu di luar.

Polisi menangkap Liu dan praktisi Falun Gong yang sedang berkunjung. Empat petugas menahan Luo dan memborgolnya.

Setelah membawa Luo dan praktisi lainnya pergi, lima petugas yang tersisa menggeledah rumah Liang dan menyita buku-buku Falun Gong, foto pencipta Falun Gong, dan ID-nya. Liu juga dibawa ke kantor polisi setelah petugas selesai menggeledah tempat itu.

Zhang Wenxuan, petugas yang sama yang menangkap Luo pada tahun 2019, mengancam putri Liang dan memintanya untuk menyerahkan diri, sebagai imbalan atas pembebasan istrinya.

Polisi juga menangkap saudara perempuan Luo dan menginterogasinya. Dia dimasukkan ke dalam tahanan kriminal pada hari berikutnya.

Ketika polisi membebaskan praktisi lain dan istri Liang keesokan paginya, mereka menangkap Liang ketika dia pergi ke kantor polisi untuk meminta polisi mengembalikan barang-barang yang disita. Dia diinterogasi dan dimasukkan ke dalam penahanan kriminal di Pusat Penahanan Hanyang yang sama pada malam hari, di mana Luo dibawa kembali.

Suami kakak perempuan Luo kemudian menyewa pengacara untuk mewakilinya.

Ketika istri Liang pergi ke kantor polisi untuk menuntut pembebasannya, petugas Zou, yang bertanggung jawab atas kasusnya, berkata bahwa karena banyak orang yang terlibat dalam kasus ini, mereka tidak akan membebaskan Liang, tetapi akan memperpanjang penahanan setidaknya sebulan untuk saat ini.

Laporan terkait:
Pria Hubei Diadili di Bangsal Rumah Sakit karena Keyakinannya

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan