(Minghui.org) Sejak rezim komunis Tiongkok meluncurkan kampanye nasional melawan Falun Gong, sebuah latihan disiplin watak-raga, pada tahun 1999, pusat pencucian otak telah didirikan di seluruh negeri untuk menganiaya praktisi dan memaksa praktisi untuk melepaskan keyakinan mereka.

Kantor 610, badan di luar hukum yang didedikasikan untuk mengatur penganiayaan terhadap Falun Gong, menjalankan tugas mendirikan pusat pencucian otak. Untuk menutupi penganiayaan, sebagian besar pusat pencucian otak dikenal sebagai “sekolah pendidikan hukum.” Pihak berwenang juga mempekerjakan ahli psikologis atau mantan praktisi yang telah berhenti berlatih untuk mencuci otak praktisi.

Dalam beberapa bulan terakhir, rezim komunis telah mengintensifkan penganiayaan terhadap Falun Gong, dan praktisi di seluruh negeri telah dikirim ke pusat pencucian otak. Pada bulan Januari 2021 saja, 36 praktisi dilaporkan telah dikirim ke pusat pencucian otak.

Di bawah ini adalah detail tentang pusat pencucian otak di Kota Chifeng, Mongolia Dalam; Kota Nanchang, Provinsi Jiangxi; Kota Huainan, Provinsi Anhui; dan Kota Wuhan, Provinsi Hubei.

Kota Chifeng, Daerah Otonomi Mongolia Dalam

Dilaporkan bahwa polisi Chifeng memulai babak baru penganiayaan untuk memberantas Falun Gong selama paruh kedua tahun 2020. Mereka membuat daftar lebih dari 60 praktisi Falun Gong dan menargetkan mereka satu per satu. Beberapa praktisi ditangkap; beberapa diancam akan kehilangan pekerjaan, beberapa diancam dengan pekerjaan anak-anak mereka; dan beberapa dibawa ke Pusat Pencucian Otak Distrik Yuanbaoshan, yang dibangun di ruang bawah tanah Hotel Xinshijia. Wang Bing, sekretaris Komite Urusan Politik dan Hukum Distrik Yuanbaoshan (sebuah badan ekstra-yudikatif yang bertugas mengawasi penganiayaan), adalah direkturnya. Mayoritas personel berasal dari Penjara Wanita Hohhot.

Pusat pencucian otak melakukan sesi pencucian otak yang kejam dengan ancaman dan intimidasi. Setiap ruangan mempunyai sangkar besi untuk mengurung praktisi yang menolak melepaskan keyakinan mereka.

Wang Cuihua [Wanita], Cheng Chunying [Wanita], dan Lu Hongqiang [Pria] dari daerah Ongniud dibawa ke pusat pencucian otak pada Desember 2020.

Praktisi lain yang juga ditahan di sana termasuk Li Xiufang, Wang Yanping, Wang Fenghua, Xue Xiangshan, Ning Yanmei, Liu Yaru, Jiang Haiyan, Jia Guanglin dan Li Cuilan.

Polisi dari Kantor Polisi Kota Malin mendobrak rumah Sun Liwen [Pria] dan Zhang Fengxia di Chifeng [Wanita], dengan dalih melakukan sensus rekening rumah tangga pada 22 Desember 2020. Mereka memerintahkan pasangan yang sudah menikah tersebut untuk menandatangani dokumen yang melepaskan Falun Gong, tapi keduanya menolak. Jadi polisi berusaha membawa mereka ke pusat pencucian otak.

Ketika ibu Zhang Fengxia, 80, melihat polisi membawa putrinya pergi, dia tiba-tiba pingsan. Polisi memutuskan untuk tidak menangkap Zhang. Insiden itu membuat trauma wanita tua itu dan dia sekarang berjuang dengan kondisi medis.

Polisi di daerah Ongniud pergi ke rumah sewaan Li Ronglan [Wanita] pada tanggal 25 Desember 2020, tetapi dia tidak ada di rumah. Mereka mengancam ibunya, yang tinggal bersamanya, dan seorang kerabat yang berkunjung. Mereka tinggal di rumah Li selama berjam-jam sebelum pergi. Ibunya juga ketakutan dan terpaksa pindah.

Personel dari Kantor 610 Distrik Hongshan menggedor pintu Wang Aisheng [Pria] dan Song Guohua [Wanita] pada 25 Desember 2020 dan berusaha untuk membawa pasangan yang sudah menikah ke pusat pencucian otak tetapi tidak berhasil. Pasangan itu harus meninggalkan rumah mereka, meninggalkan orang tua yang berusia lebih dari 80 tahun.

Kota Nanchang, Provinsi Jiangxi

Lebih dari selusin petugas polisi dari Divisi Keamanan Domestik Kota Nanchang dan Kantor Polisi Baihuazhou di Distrik Donghu mendobrak masuk ke rumah praktisi Falun Gong, Xu [Wanita] (marga - nama tidak diketahui) pada pagi hari tanggal 29 Januari 2021. Mereka menyita sebuah printer, komputer, dan materi terkait Falun Gong, dan membawanya ke kantor polisi.

Mereka menangkap empat praktisi lagi, termasuk Gong Xiaohong [Wanita], Zhu Yuling [Wanita], Chen Hong [Wanita], dan Yuan Fengmei [Wanita], di luar Supermarket Wangzhongwang dan membawa mereka ke Kantor Polisi Baihuazhou juga. Praktisi diinterogasi selama lebih dari sepuluh jam.

Gong [Wanita], Zhu [Wanita] dan Chen [Wanita] dipindahkan ke pusat pencucian otak di Sekolah Partai Komite Kabupaten Nanchang. Dua praktisi lainnya dibebaskan.

Kota Wuhan, Provinsi Hubei

Pusat Pencucian Otak Distrik Hongshan Kota Wuhan terletak di kampus Sekolah Menengah Shizui yang lama. Diketahui bahwa pemerintah Wuhan menghabiskan enam juta yuan untuk merombaknya, dengan kamera pengintai terpasang. Ini terutama digunakan untuk menganiaya praktisi Falun Gong dan pembangkang lainnya.

Beberapa praktisi Falun Gong ditahan di pusat pencucian otak pada 2019 dan dua pada 2020. Anggota staf di sana pernah mengungkapkan bahwa pihak berwenang berencana untuk menangkap lebih banyak praktisi dan membawa mereka ke sana.

Para asisten menyiksa praktisi dengan memaksa mereka berdiri sepanjang hari dan membuat mereka kelaparan. Mereka juga memfitnah Falun Gong di depan praktisi setiap hari. Para asisten ini dibayar dengan gaji tinggi sebesar 9.000 yuan per bulan dan mereka bekerja keras untuk mempertahankan pekerjaan itu. Beberapa dari mereka telah bekerja di sana selama enam tahun.

Kota Huainan, Provinsi Anhui

Pusat Pencucian Otak Kota Huainan didirikan pada awal Januari 2021. Terletak di Taman Ekologi Donghua di Kota Wangfenggang, mulai menerima praktisi Falun Gong.

Dalam beberapa bulan terakhir, polisi dan petugas komite perumahan telah melecehkan praktisi Falun Gong dan keluarga mereka di Kota Huainan. Beberapa dari mereka mengancam akan tinggal dan makan di rumah praktisi.

Laporan terkait dalam bahasa Mandarin:

内蒙古赤峰市多名外旗县法轮功学员被绑架到洗脑班

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Cuci Otak