(Minghui.org) Sejak Jiang Zemin, mantan pemimpin PKT (Partai Komunis Tiongkok), memulai penganiayaan terhadap Falun Dafa pada Juli 1999, San, kepala organisasi PKT lokal di desa saya, membantu PKT dalam penganiayaan.

Praktisi terus memberi tahu dia fakta kebenaran namun dia tidak berubah.

San Melaporkan Praktisi Beberapa Kali

Pada tahun 2000, saya kembali ke rumah dari pusat penahanan tempat saya ditahan secara ilegal.

Keluarga saya memiliki sebuah klinik, Suatu kali ketika dua pasien datang berkunjung, San pergi ke balai kota dan melaporkan kami kepada manajernya.

Dia melaporkan bahwa beberapa praktisi Falun Dafa berada di rumah saya untuk “terlibat dalam rencana kelompok.” Seorang praktisi dari desa saya, yang kebetulan berada di balai kota untuk urusan pribadi, mendengar hal ini.

Saya pergi ke rumah San. Saat dia melihat saya, wajahnya memerah. Saya berkata, “Orang-orang yang datang ke rumah saya adalah pasien. Apakah Anda tahu, siapa yang melaporkan kunjungan mereka ke manajer kota?”

Dia hanya mengulangi pertanyaan saya, “Siapa yang akan melaporkannya?” Mengetahui dia tidak memiliki keberanian untuk mengakuinya, saya tidak ingin mempermalukan atau menyalahkannya.

Sebaliknya, saya mengatakan kepadanya, “Jika Anda mengetahuinya, tolong beritahu dia fakta yang sebenarnya dan dorong dia untuk tidak melakukan sesuatu yang begitu buruk dan konyol lagi. Setiap orang di desa kita tahu bagaimana perilaku praktisi Falun Dafa. Anda perlu melindungi orang-orang baik ini.” Dia menatap saya dan tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Di lain waktu, San pergi ke rumah seorang praktisi dan melihatnya memutar DVD yang menunjukkan kebenaran tentang Dafa kepada orang lain. San pergi ke kantor polisi dan melaporkannya.

Seorang petugas polisi datang dan berkata, “Apa yang Anda tonton? Jangan tunjukkan kepada orang lain!” Praktisi mengetahui bahwa pasti San yang memberi tahu polisi sehingga dia pergi untuk mengklarifikasi fakta kepadanya.

Meskipun San tidak mengatakan apapun dengan lantang, dia terus melakukan hal-hal buruk di balik layar. Ketika dia melihat spanduk yang dipasang praktisi, dia melepaskannya.

Ketika dia menemukan stiker Dafa di tiang listrik, dia mengikis atau merobeknya dan melaporkannya ke polisi. Ketika dia melihat praktisi lansia membagikan materi klarifikasi fakta, dia akan mengambil brosur dan menggeledah tas mereka.

Dia bahkan memimpin polisi untuk menangkap praktisi di rumah mereka. Dia terlibat dalam banyak insiden semacam itu.

Beberapa praktisi berkata kepada saya, “Jangan berikan harapan apa pun untuknya. Dia tidak bisa ditolong dan dia tidak pantas untuk diselamatkan.”

Guru Mencerahkan Saya untuk Tidak Menyerah

Saya mengerti bagaimana perasaan mereka. Bahkan, San juga ikut menganiaya keluarga saya.

Dia membantu polisi dan petugas Kantor 610 yang menggerebek rumah saya. Mereka mencuri obat dari klinik saya dan mengambil uang tunai puluhan ribu yuan, yang merupakan modal yang kami gunakan untuk menjalankan klinik dan menghidupi keluarga kami.

Mereka menangkap suami saya dan mengirimnya ke kamp kerja paksa lagi. San terlibat dalam dalam semua peristiwa yang terjadi.

Untuk sementara, saya sangat kecewa padanya dan berpikir bahwa dia mungkin tipe orang yang tidak bisa ditolong. Tetapi sebagai seorang praktisi, saya tahu bahwa saya harus melakukan apa yang Guru Li Hongzhi, pencipta Falun Dafa, minta dan tidak membencinya. Sebaliknya, saya harus membantunya.

Suatu hari, San datang ke rumah saya dan berkata, “Dalam beberapa hari ke depan, para pemimpin daerah akan pergi ke rumah semua orang untuk melihat apakah mereka masih berlatih Falun Dafa. Anda harus memberitahu mereka untuk menurunkan foto Guru Anda atau semuanya akan disita.”

Yang pertama saya pikirkan adalah, “Bukankah Anda bekerja sama dengan PKT jahat untuk melakukan sesuatu yang buruk?” Setelah dipikir-pikir, saya tahu bahwa saya harus menahan diri pada standar praktisi dan tidak menyalahkannya. Sebaliknya, saya harus membantunya dengan mengklarifikasi fakta.

Saya berkata, “Kami tidak bisa menurunkan foto Guru Kami. Praktisi di desa semuanya mendapat manfaat dari Dafa. Saya, misalnya. Di masa lalu, saya memiliki temperamen buruk dan banyak penyakit. Setelah berlatih Falun Dafa, saya telah berperilaku menurut Sejati-Baik-Sabar dan saya sehat.”

“Guru Li Hongzhi menyelamatkan hidup saya. Seseorang harus selalu menghormati gurunya sebagaimana mereka menghormati ayahnya. Siapa yang berhak mencampuri saat saya beribadah di rumah saya sendiri? Konstitusi melindungi kebebasan berkeyakinan.”

Dia menjawab, “Jika Anda tidak menurunkan Foto Guru Anda, bagaimana jika mereka melihatnya?”

Saya berkata, “Tidak apa-apa. Saya selalu ingin bertemu mereka. Sulit untuk melakukannya saat negara ini sangat tegang! Ini akan menjadi kesempatan bagus untuk memberi tahu mereka fakta kebenaran.”

Tiba-tiba, dia mengubah nadanya, “Siapa yang akan datang? Saya telah membatalkannya.”

Setelah dia pergi, saya memikirkan kembali percakapan kami dan menyadari bahwa sebenarnya dialah yang telah menimbulkan masalah. Tidak heran, praktisi lain mengatakan bahwa dia tidak pantas untuk diselamatkan.

Tepat ketika saya akan mencampakkannya, saya bermimpi. Terjadi banjir besar dan saya lari keluar rumah dan melihat lautan air di depan saya. San adalah satu-satunya orang yang saya lihat dan dia berenang dengan putus asa. Saya mengatakan kepadanya untuk segera keluar sambil mencoba menariknya keluar. Lalu, saya bangun.

Itu adalah Guru yang belas kasih yang mengatakan kepada saya untuk tidak menyerah.

Akhirnya, San Membuat Pilihan Yang Tepat

Ketika saya belajar Fa, paragraf berikut menarik perhatian saya:

“Selain beberapa pentolan jahat yang reinkarnasi dari kejahatan, kita tidak menganggap manusia sebagai iblis, manusia memang diculik olehnya.” (“Ceramah Fa pada Konferensi Fa Peringatan 10 th Web Minghui”)

Saya tahu bahwa Guru sedang mencerahkan saya. Saya mencari ke dalam dan menemukan bahwa saya masih memiliki mentalitas egois untuk melindungi diri dan itulah mengapa saya membentuk konsep tentang San.

Guru berkata:

“Fa-Lurus disebarkan,
Puluhan ribu iblis menghalangi,
Menyelamatkan semua makhluk hidup,
Paham berubah,
Yang busuk dipadamkan,
Yang bercahaya bersinar dengan terang.”
(“Kehidupan yang Baru,” Hong Yin 1)

Guru memberi tahu kami bahwa semua manusia di dunia ini, kecuali beberapa orang sangat jahat di PKT dan mereka yang telah melakukan banyak tindakan jahat namun menolak untuk bertobat, sedang menunggu untuk diselamatkan.

Merupakan tanggung jawab kita untuk tidak menyerah pada kehidupan apa pun dan tidak mencampurkan perasaan dan konsep pribadi untuk menyelamatkan nyawa. Kita harus memberi kesempatan kepada orang-orang untuk membuat pilihan. Kemudian, terserah pada masing-masing individu apakah dia ingin dibantu atau tidak. Sejak saat itu, saya mencari kesempatan untuk mengklarifikasi fakta kepada San.

Kedua orang tua saya berusia 80-an tahun. Karena mereka berlatih Falun Dafa, pejabat desa memastikan bahwa mereka tidak menerima tunjangan penghidupan yang berpenghasilan rendah.

Ayah saya membenci San karena itu namun saya membujuknya, “Kita adalah praktisi dan harus berbelas kasih kepada semua orang. Mungkin tidak semuanya dikarenakan dia. Saya akan bertanya kepadanya apa yang terjadi dan siapa yang membuat keputusan ketika saya mendapat kesempatan.”

Suatu ketika ketika saya sedang mengklarifikasi fakta kepadanya, dia berkata, “Uang pensiun orang tua Anda tidak tergantung pada saya. Anda harus pergi ke Biro Urusan Sipil kabupaten.” Segera setelah itu, dia pergi ke Biro Urusan Sipil untuk melihatnya. Setelah dia kembali, dia memberi tahu saya apa yang terjadi.

Pejabat di Biro Urusan Sipil mengatakan kepadanya, “Karena keluarga berlatih Falun Dafa, kami tidak dapat menyetujuinya.”

Dia berkata, “Jika Anda tidak bisa memberi saya dokumen resmi, bagaimana saya bisa menjelaskannya kepada mereka? Saya harus memberi tahu mereka bahwa Biro Urusan Sipillah yang menolak permohonan mereka. Jika anak perempuan itu membawa ibunya ke kantor Anda besok dan meninggalkannya, Anda akan memiliki masalah.”

Itu membuat mereka mundur. Mereka berkata, “Oke, kalau begitu. Anda dapat membantu mereka melalui proses permohonan!”

Ayah saya meninggal selama waktu itu tetapi San membantu memberi ibu dan suami saya tunjangan untuk hidup berpenghasilan rendah.

Pada tahun 2019, saya meninggalkan desa dan pergi untuk tinggal di kota. Suatu kali ketika saya bertemu San, saya menunjukkan kepadanya video Falun Dafa dan memberi tahu dia lebih banyak tentang latihan tersebut.

Saya mengatakan kepadanya, “Guru Li Hongzhi berbelas kasihan kepada Anda, mencerahkan saya, dan membiarkan saya membantu Anda. Meskipun Anda telah melakukan banyak kesalahan di bawah tekanan, Anda telah terlibat langsung dalam penganiayaan. Itu berarti bahwa Anda telah melakukan kejahatan yang harus Anda perbaiki.”

Tahun itu, polisi kota menangkap banyak praktisi. San datang ke kota untuk urusan pribadi dan ingin mampir ke rumah saya. Saya berkata kepadanya, “Ini adalah waktu yang tidak biasa, biarkan yang datang menemui Anda.” Meskipun saya setuju untuk bertemu dengannya, saya ragu-ragu.

Saya berpikir, “Apa yang dia lakukan di sini sekarang? Haruskah saya melihatnya?”

Akhirnya, saya memutuskan untuk pergi. Saya memberi tahu praktisi lain apa yang akan saya lakukan dan memintanya untuk memancarkan pikiran lurus untuk saya. Dia mengingatkan saya, “Anda harus sangat berhati-hati, terutama karena dia mengunjungi Anda pada waktu tertentu.”

Ketika kami bertemu, saya memberi tahu San lebih banyak fakta tentang Dafa. Dia memberi tahu saya alasan perjalanannya ke kota kali ini adalah untuk membawa kerabatnya di kereta pulang.

Dia juga memberi tahu saya bahwa kepala divisi keamanan negara kabupaten, untuk melalaikan tanggung jawabnya, ingin San memberi tahu polisi setempat bahwa seorang praktisi Falun Dafa dari desanya sedang bekerja di wilayah mereka, karena itu akan menyelamatkan kantor keamanan kabupaten dari masalah.

San mengatakan bahwa dia tidak setuju dan mengatakan kepada kepala keamanan, “Jika Anda melakukan ini, polisi setempat akan membuat masalah untuknya dan dia tidak akan bisa bekerja di sana, dan dia harus pergi ke tempat lain. Jika dia pindah, lalu apa yang akan Anda lakukan?”

Jadi, San mengakhiri ide kepala keamanan. Mendengar apa yang dia gambarkan, saya mendorong dan meyakinkan dia, “Anda melakukan hal yang benar!”

Pada pertengahan bulan Mei 2020, San menelepon dan mengatakan bahwa dia ada di kota untuk urusan pribadi dan ingin mengunjungi ibu saya. Dia berkata, “Dafa sangat bagus! Tahukah Anda, bercocok tanam di sawah untuk orang seusia saya itu sangat sulit karena saya tidak bisa bersaing dengan anak muda. Tapi, saya ingat apa yang Anda ajarkan kepada saya, 'Falun Dafa baik, Sejati-Baik-Sabar baik.' Saya melafalkan kata-kata itu dalam pikiran saya setiap hari. Dan coba tebak? Saya bekerja di ladang sepanjang hari dan menyelesaikan pekerjaan sama seperti orang-orang muda itu.”

Dia mengatakan bahwa dia juga memberi tahu orang-orang yang bekerja dengannya, “Ada praktisi Falun Dafa di desa kami dan saya paling tahu tentang Falun Dafa. Mereka yang mempraktikkannya adalah orang-orang baik.”

Saya lebih lanjut menjelaskan kepadanya mengapa dia perlu mundur dari PKT. Kemudian, dia mengizinkan saya mengirim pernyataan dengan menggunakan nama aslinya untuk mundur.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Klarifikasi Fakta Kebenaran