(Minghui.org) Saya masih duduk di sekolah menengah ketika bertemu Falun Dafa pada tahun 1995. Seorang teman sekelas memperkenalkan latihan ini pada saya. Selama istirahat makan siang, kami akan menghadiri tempat latihan bersama di Northeast Normal University. Banyak praktisi adalah mahasiswa dan profesor yang berpendidikan tinggi.

Sejati-Baik-Sabar Tertanam pada Hati Saya di Usia 13 tahun

Saya bertemu dengan koordinator lokal yang merupakan seorang gadis yang lebih tua bernama Yue. Dia secara singkat memperkenalkan saya pada dasar-dasar Falun Dafa. Sementara kakak laki-laki dan teman perempuan lainnya berlatih di hutan, musik latihan yang merdu terdengar sangat tenang dan damai. Yue memberitahu saya bahwa Falun Dafa memiliki lima perangkat latihan dan yang paling penting, kita harus mematuhi prinsip Sejati-Baik-Sabar dari alam semesta serta mengultivasi diri. Kita harus mencari ke dalam setiap saat dan memikirkan orang lain sebelum bertindak.

Saya sangat tertarik pada prinsip-prinsip Fa dan tuntutan akan standar moral yang lebih tinggi. Tiga karakter Sejati-Baik-Sabar tertanam dalam di hati saya pada usia 13 tahun. Saya sangat menyukai tiga kata ini dan cara Falun Dafa mengajarkan orang-orang untuk berkultivasi belas kasih. Watak sejati asli dan baik saya beresonansi dengan tiga kata ini; inilah yang selama ini saya cari, dan inilah yang benar-benar saya inginkan.

Saya ingin berlatih di tempat tersebut dan juga menanyakan lebih banyak tentang latihan. Yue memberi tahu saya bahwa semuanya gratis dan saya bisa bergabung dengan mereka kapan saja. Ketika saya membeli buku Zhuan Falun, Yue hanya menagih biaya 10 yuan, bukan harga eceran 12 yuan yang tercantum di bagian belakang buku. Yue menagih semua orang dengan cara yang sama, dengan biaya, harga yang sama saat membeli buku. Ini sejalan dengan ajaran Falun Dafa untuk tidak mengejar keuntungan pribadi dan berbelas kasih.

Saya mengetahui bahwa Yue adalah seorang mahasiswa pascasarjana dan empat teman sekamarnya adalah praktisi Falun Dafa juga. Falun Dafa sangat populer di kalangan intelektual tingkat tinggi. Setiap orang adalah pemikir yang mandiri dan logis; tidak ada yang bisa terpengaruh atau begitu saja percaya pada sesuatu.

Benar-benar Menemukan Tanah Suci

Sementara saya terus-menerus berpindah sekolah yang berbeda selama tahun-tahun sekolah menengah, sulit untuk tetap berhubungan dengan Yue dan praktisi lain dari Northeast Normal University. Saya menemukan tempat latihan Falun Dafa di Changchun ketika saya tidak tahu harus berbuat apa lagi. Orang-orang dari semua lapisan masyarakat sedang berlatih Falun Dafa. Mereka hanya akan mencari tempat yang bagus dan tenang serta melakukan latihan. Tidak ada persyaratan khusus, selama tempatnya tenang, mereka akan mulai melakukan latihan.

Saya akan menjumpai tempat latihan setempat saat mengendarai sepeda ke sekolah setiap pagi. Itu adalah musik merdu yang sama tetapi kelompok orang yang berbeda dengan kelompok orang di Northeast Normal University. Meskipun saya tidak mengenal mereka, selama berdiri di medan energi itu, saya akan merasa mereka adalah teman yang sudah saya kenal selama bertahun-tahun. Ini karena semua orang mematuhi prinsip Sejati-Baik-Sabar. Orang-orang saling berbelas kasih dan tidak ada yang berebut untuk perolehan atau keuntungan pribadi; tidak ada sifat iri hati atau curiga. Orang-orang berbagi pengalaman dan mencari kekurangan diri sendiri, mendiskusikan apakah mereka telah mematuhi prinsip Sejati-Baik-Sabar atau jika ada sesuatu yang bisa mereka lakukan dengan lebih baik di lain waktu.

Beberapa akan tersenyum saat mendengarkan pengalaman kultivasi rekan praktisi sementara yang lain akan menggunakan kesempatan untuk memeriksa bagaimana mereka melakukannya. Semua orang terlihat sangat tenang dan damai. Berada di lingkungan itu membuat saya merasa sangat nyaman dan mencapai kedamaian bathin.

Setiap tempat latihan Falun Dafa adalah tanah suci. Tidak peduli siapa yang ada di sana; setiap orang membaca Zhuan Falun dan terlepas dari siapa yang melakukannya dengan baik atau buruk, yang kata-katanya benar atau salah, semua orang menyelaraskan diri dengan Zhuan Falun. Tidak perlu berdebat. Jika seseorang melakukannya dengan baik, semua orang akan senang untuknya; jika seseorang melakukan sesuatu yang salah, semua orang akan mendorong mereka untuk berbuat lebih baik di masa depan. Mengingat kembali masa-masa itu, saya masih merasa sangat tenang dan damai.

Memohon bagi Falun Dafa pada usia 17 tahun dan Menyaksikan Tindakan Belas Kasih yang Tanpa Pamrih

Saya bertemu dengan seorang praktisi yang lebih tua yang memiliki gelar Ph.D. dari Universitas Jilin. Dia sangat baik pada saya dan sangat kompeten. Ketika Partai Komunis Tiongkok (PKT) memulai penganiayaan nasional terhadap Falun Dafa pada tanggal 20 Juli 1999, saya mulai bertanya-tanya apakah para pejabat membuat keputusan yang salah. Saya ingin memberi tahu mereka bahwa Falun Dafa baik dan tidak seperti yang disebutkan di televisi. Dengan pemikiran ini, saya bergabung dengan empat praktisi lain dan pergi ke Beijing ketika saya baru berusia 17 tahun.

Ketika kami berada di kereta menuju Beijing, kami bertemu banyak praktisi lain dari daerah pedesaan yang juga ingin pergi ke sana untuk memohon bagi Falun Dafa. Saya hanya memiliki sekitar 200 hingga 300 yuan di saku dan semua orang saling membantu di kereta. Tekad, ketulusan, dan belas kasih semua orang sudah cukup untuk menggetarkan langit.

Ketika kami tiba di Beijing, kami melihat banyak petugas bersenjata lengkap di setiap sudut jalan. Saya tidak mengerti apa yang mereka jaga, karena kami hanya pria dan wanita yang datang untuk mengatakan kebenaran tentang Falun Dafa. Setelah tiba, kami melihat lebih banyak lagi praktisi dari daerah lain di Tiongkok. Banyak dari mereka menjaga saya dengan membelikan beberapa kebutuhan sehari-hari ketika mereka melihat betapa mudanya saya. Mereka tidak meminta uang sebagai imbalan. Dalam masyarakat modern, perilaku dan tindakan ini dianggap bodoh. Namun, di antara sekelompok orang yang berlatih Sejati-Baik-Sabar, pertimbangan semacam ini sangat wajar.

Saat tinggal di rumah seorang praktisi, cuaca yang panas dan makanan yang saya makan membuat saya sangat tidak nyaman. Saya muntah di semua tempat sebelum sampai ke kamar mandi. Saya memberi tahu semua orang: “Tolong jangan masuk dulu. Saya muntah di semua tempat dan terlihat tidak nyaman.” Saya tidak ingin mengganggu mereka dan menimbulkan masalah, namun, semua praktisi mengatakan pada saya bahwa tidak apa-apa. Beberapa membantu saya membersihkan kekacauan itu, sementara yang lain mengantarkan saya kembali ke kamar.

Orang-orang ini, yang belum pernah saya temui sebelumnya, memperlakukan saya dengan sangat baik ketika berada di Beijing. Meskipun saya tidak tahu nama mereka, kami dapat memperlakukan satu sama lain dengan penuh belas kasih. Ini semua karena kami berkultivasi Fa ini. Kejadian seperti ini jarang muncul dalam masyarakat Tionghoa saat ini.

Kehilangan Kebebasan untuk Bebas Melakukan Latihan di Bawah Penganiayaan Kejahatan

Penganiayaan telah merampas waktu kami untuk berkultivasi bersama. Kami tidak bisa lagi berlatih atau berbagi pengalaman kultivasi dengan bebas. Karena metode penganiayaan yang keji dan kejam seperti penculikan, penangkapan, penggeledahan rumah, pengiriman praktisi ke kamp kerja paksa, menghukum praktisi dan membunuh praktisi untuk diambil organnya, komunikasi normal yang dulu kita miliki sekarang menjadi tidak mungkin.

Dengan laporan terus-menerus tentang praktisi yang menjadi target pengambilan organ hidup-hidup, saya bahkan tidak yakin bahwa empat praktisi yang saya ajak pergi ke Beijing masih hidup. Bahkan dengan praktisi yang masih berhubungan dengan saya, mereka akan mendengar tentang praktisi lain yang diculik dari waktu ke waktu, rumah digeledah dan bahkan mereka yang dianiaya di kamp kerja paksa. Ironisnya, mereka diperlakukan seperti itu meski tidak melanggar hukum apa pun.

Meskipun saya tidak mengalami penganiayaan fisik, kondisi mental saya mencekam selama lebih dari belasan tahun. Kehidupan normal yang pernah saya jalani telah hilang dan yang menggantikannya adalah ketakutan dan teror yang terus-menerus.

Penganiayaan Terhadap Praktisi yang Pernah Memperoleh Kehidupan Baru Setelah Berkultivasi

Teman sekolah dasar saya dan ibunya, Liu (wanita), adalah praktisi Falun Dafa. Liu adalah kepala sekolah di tingkat kelas saya di sekolah menengah. Liu adalah seorang guru bahasa Mandarin yang sangat baik dan disukai oleh murid-murid dan orang tua mereka. Namun, dia jatuh sakit dan dirawat di rumah sakit pada tahun 1995 karena penyakit langka. Tidak lama kemudian, para dokter mengumumkan bahwa dia tidak punya banyak waktu untuk hidup. Banyak siswa yang pernah dia ajar dipindahkan ke kelas lain; beberapa dari mereka bergabung dengan kelas saya.

Kami semua mengira Liu tidak akan hidup lama. Namun, suatu hari, Liu kembali sehat seperti sebelumnya; kami semua merasa itu adalah keajaiban. Setelah bertanya-tanya, kami mengetahui bahwa orang tuanya memperkenalkan Falun Dafa pada Liu. Melalui latihan, dia mendapatkan kembali kesehatannya dan pada akhirnya mendapatkan kehidupan baru.

Setelah tanggal 20 Juli 1999, Liu dan putrinya terus-menerus dianiaya. Rumah mereka digeledah dan mereka dikirim ke kamp kerja paksa. Liu disiksa dan gajinya dipotong. Putrinya bahkan tidak diizinkan pergi ke sekolah selama setahun. Liu dan putrinya sangat menderita baik secara fisik maupun psikologis. Suatu kali, saya menerima telepon dari putri Liu, dia mengatakan bahwa ibunya telah ditangkap secara ilegal. Saya bergegas ke rumahnya dan mengetahui bahwa belasan polisi datang ke rumahnya tiga hari setelah Tahun Baru Imlek untuk menangkap Liu. Bagaimana mereka bisa melakukan ini kepada Liu dan putrinya dan pada Tahun Baru Imlek, saat keluarga seharusnya merayakan Tahun Baru bersama?

Meminta Membebaskan Orang yang Tidak Bersalah di Departemen Kepolisian

Saya sangat cemas saat memutuskan untuk pergi ke departemen kepolisian. Kecemasan ini perlahan bertambah menjadi ketakutan karena kami tidak tahu apa yang diharapkan. Apa yang akan mereka lakukan pada kami?! Apa yang telah mereka lakukan pada Liu?! Penahanan Liu sepenuhnya ilegal karena dia tidak melanggar hukum apapun dan hanya membuang-buang waktu mencoba untuk berunding dengan mereka.

Ketika kami melangkah ke Departemen Kepolisian Distrik Chaoyang, ketakutan saya meningkat. Setiap langkah di tangga terasa berat dan saya merasakan begitu banyak tekanan sehingga tidak bisa bernapas dengan benar. Ketika kami melihat Liu diborgol di kursi besi, saya mencoba melepaskannya. Namun, mereka tidak bergeming dan kami terjebak. Kami meminta polisi untuk membebaskan Liu, tetapi tidak berhasil. Satu-satunya hal yang harus kami lakukan adalah pulang. Saat itu, saya berusia 21 tahun dan teman sekelas saya 20 tahun. Ibu Liu meninggal 40 hari kemudian karena trauma mental saat polisi menggeledah rumah dan menculik putrinya.

Ini semua adalah pengalaman pribadi saya. Selama 21 tahun penganiayaan ini, hati saya yang dulu polos dan murni menjadi sangat berat. Saya tidak mengerti mengapa Sejati-Baik-Sabar dilarang di tempat saya dilahirkan dan dibesarkan. Selain itu, saya tidak mengerti mengapa “Konstitusi” kami menyatakan bahwa kami memiliki kebebasan beragama, namun pada kenyataannya orang menggunakan kekuatan mereka untuk mengubah keyakinan saya dan bahkan menghasut propaganda yang disetujui negara, mencoba mengubah pandangan saya. Semua hal menakutkan yang saya alami hanyalah karena berlatih Falun Dafa dan mengikuti Sejati-Baik-Sabar. Akankah kalimat sederhana, “Saya tidak akan lagi berlatih Falun Dafa,” mengakhiri ketakutan saya? Masyarakat ini terlalu merosot!

Siapapun yang berpikiran waras mungkin tidak akan memahami penganiayaan nasional terhadap Falun Dafa. Bagaimana prinsip-prinsip sederhana Sejati-Baik-Sabar melewati batas? Bagaimana mantan ketua PKT dapat menyerukan agar Falun Dafa diberantas? Meskipun saya tidak dapat memahaminya, saya tahu persis siapa dia. Dia adalah Jiang Zemin. Dia adalah orang yang memulai penganiayaan terhadap praktisi Falun Dafa pada tahun 1999. Dia tidak hanya membuat kebohongan tentang praktisi yang melakukan bunuh diri, dia juga berada di balik tipuan bakar diri Tiananmen. Dia telah menanamkan kebencian pada orang-orang Tionghoa terhadap praktisi Falun Dafa. Kebencian ini terus memainkan perannya dalam memfitnah Falun Dafa dan menciptakan ketakutan.

Saya ingin menuliskan pengalaman pribadi saya dengan harapan orang-orang akan memahami ketidakadilan yang dialami praktisi Falun Dafa. Saya berharap orang-orang bisa membedakan yang baik dan yang jahat, yang benar dari yang salah, dan berhenti diperalat oleh PKT yang jahat. Jika orang-orang memahami fakta penganiayaan dan menentangnya, mereka tidak akan menyesal ketika penganiayaan itu berakhir. Fa luar biasa, dan kebaikan akan mendapatkan pahala dan kejahatan akan menerima ganjaran buruk.


Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Perjalanan Kultivasi