(Minghui.org) Pada bulan Juli 2020, Wang dan istrinya, keduanya adalah profesor di sebuah perguruan tinggi di Tiongkok selatan, secara terbuka mengundurkan diri dari Partai Komunis Tiongkok (PKT), sesuatu yang telah mereka pertimbangkan untuk waktu yang lama.

Khawatir akan pembalasan jika mereka mengajukan permintaan pengunduran diri ke tempat kerja mereka, pasangan itu membuat pengumuman di Situs Global Tuidang (Mundur dari Partai). Mereka berkata bahwa, “Jika kami tidak [mundur dari Partai], kami akan benar-benar merasa tidak enak, seperti menikmati sup dan menemukan ada lalat yang mengapung di dalamnya. Oleh karena itu, kami ingin mengundurkan diri dari organisasi Partai Komunis Tiongkok yang pernah kami ikuti ketika kami dicuci otak dan dalam keadaan pikiran yang bingung."

Seperti Wang dan istrinya, banyak orang Tionghoa yang pernah bergabung dengan PKT sekarang ingin mencari saluran untuk memutuskan hubungan dengannya. Banyak dari mereka merasa jijik karena mengetahui sejarah gemilang yang mereka ketahui tentang PKT adalah salah dan beberapa terkejut mengetahui tentang penganiayaan brutal yang sedang berlangsung terhadap Falun Gong, salah satu kampanye politik terbesar yang menargetkan hampir sepersepuluh populasi orang Tionghoa. Sampai saat ini, hampir 376 juta orang Tionghoa telah mengambil sikap berani untuk mengundurkan diri dari PKT dan lebih banyak lagi yang bergabung dengan mereka setiap hari.

Seorang pensiunan penambang batu bara yang pernah menjadi militer, yang telah menjadi anggota PKT selama 40 tahun, mengatakan dalam pernyataan pengunduran dirinya bahwa PKT tidak akan bertahan lama karena tidak melakukan apa pun selain perbuatan buruk. Itu akan diperhitungkan segera. Ia tidak ingin anak dan cucunya terlibat dengan hal tersebut, maka ia melakukan pengunduran diri saat pensiun dari pekerjaannya.

Di bawah ini adalah kumpulan pernyataan publik orang-orang ketika mereka mengundurkan diri dari PKT.

Harapan Seorang Peneliti Sejarawan: Harapan untuk Memperbaiki Sejarah yang Diubah oleh PKT

Wen Changsu (pria) dari Beijing pada tanggal 8 Mei 2020, mengatakan dalam sebuah pernyataan di situs Tuidang, “Saya adalah seorang sejarawan yang telah membantu para veteran Kuomintang dan beberapa jenderal senior untuk memperjuangkan martabat dan mata pencaharian mereka. Pahlawan nasional ini adalah kelas musuh di mata Partai Komunis Tiongkok dan hidup di lapisan bawah masyarakat.

“Saya ingin menyadarkan orang-orang hari ini dengan mengingat sejarah, tetapi di bawah pemerintahan PKT, tidak mungkin untuk menunjukkan sejarah modern dalam wajah yang sebenarnya. Saya merasa bahwa saya tidak dapat berbuat banyak. Sekarang saya memikirkannya, mungkin orang yang paling harus disadarkan adalah diri saya sendiri.

“Ini akan menjadi tanggal 4 Juni [ulang tahun Pembantaian Tiananmen 1989 terhadap pelajar yang memprotes demokrasi]. Tiga puluh satu tahun telah berlalu sejak saat itu dan putra saya sekarang adalah seorang ayah. Pada tanggal 4 Juni 1989, saya berada di sana dan melihat dengan mata kepala sendiri para tentara yang membawa senjata api. Putra saya sering menanyakan pandangan saya tentang kejadian 4 Juni. Sulit buka mulut. Saya seusianya saat itu dan baru saja memilikinya. Saya dulu sangat antusias tetapi akhirnya memilih untuk diam. Saya tidak ingin putra saya menyesal seperti saya ketika dia mencapai seusia saya, dan saya tidak ingin cucu saya terus hidup dalam masyarakat disfungsional yang telah dicuci otak dan tidak memiliki kebebasan berbicara.

"Saya baru-baru ini membaca fakta kebenaran tentang Falun Gong dan mengetahui betapa kejam dan tidak bermoralnya penganiayaan PKT terhadap berbagai ideologi. Perlawanan yang pantang menyerah dan tanpa kekerasan dari praktisi Falun Gong sangat menyentuh saya. Saya tertipu oleh propaganda dan telah berprasangka terhadap mereka sebelumnya dan ingin meminta maaf kepada mereka.

“Pandemi virus corona ini juga menunjukkan kepada saya kegilaan apokaliptik PKT - kebohongan dan penyembunyian, menggunakan tragedi nasional untuk mendapatkan keuntungan, mengalihkan tanggung jawab dan melempar tuduhan, dan mengecam media. Ini sangat mirip dengan 'musik latar terakhir' historis dari kehancuran sebuah dinasti.

“Demi diri saya sendiri dan putra serta cucu, saya sepenuhnya meninggalkan ilusi tentang PKT dan mengundurkan diri darinya dan organisasi terkait. Sejarah, orang-orang, dan bahkan seluruh dunia akan menilai PKT. Saya berharap untuk menyumbangkan kekuatan saya untuk mengoreksi sejarah yang terdistorsi oleh PKT dan mengembalikan kebenaran kepada generasi mendatang selama hidup."

"Saya Terkejut bahwa Negara Besar Bisa Sangat Tidak Masuk Akal"

Yu Zhu dari Provinsi Liaoning berkata pada tanggal 23 Maret 2020, bahwa pendidikan ateisme yang dia terima sejak usia dini memiliki pengaruh yang besar dan dia percaya pada PKT dengan sepenuh hati. Dia percaya propaganda dan membenci Falun Gong dan bahkan melaporkan seorang praktisi ke polisi di masa lalu. Ketika dia jatuh sakit, dia mengetahui dari seorang praktisi Falun Gong bahwa melafalkan kalimat keberuntungan "Falun Dafa baik" dan "Sejati, Baik, Sabar baik," akan membantunya.

Dengan keraguan, dia mencobanya dan senang melihat penyakitnya hilang! Dia sangat berterima kasih kepada Falun Gong dan penciptanya.

Dia mulai mencari informasi tentang Falun Gong. Dia sangat terkejut dan tercengang bahwa negara yang sangat besar bisa menjadi sangat tidak masuk akal untuk menyembunyikan latihan yang begitu baik. Penganiayaan jahat PKT terhadap Falun Gong meracuni 1,4 miliar orang. Dia menyatakan pengunduran dirinya dari PKT dan bersumpah untuk menjadi orang yang bermartabat dengan mengikuti prinsip-prinsip Falun Gong, "Sejati, Baik, Sabar."

“Partai Komunis Mengatakan Semua Hal Baik dan Melakukan Semua Hal Buruk”

Seorang pria berusia 80-an menerbitkan pernyataannya pada tanggal 19 Juli 2020, mengatakan bahwa "Saya telah dicuci otak oleh PKT sejak kecil. Saya menganggap bergabung dengan Pionir Muda PKT, Liga Pemuda PKT, dan PKT sendiri sebagai tiga tujuan utama dalam hidup dan berjuang untuk mereka. Setelah terjadinya Revolusi Kebudayaan, saya bingung, takut, dan terkejut oleh kegilaan negara dan kekejaman yang memperlakukan kehidupan manusia seolah-olah mereka bukan apa-apa. Saya tidak bisa lagi mengikuti kegilaan. Saya menjadi seorang kontra-revolusioner dalam semalam dan dianiaya selama tiga belas tahun. Saya melihat dengan jelas bahwa PKT mengatakan semua hal baik dan melakukan semua hal buruk. Orang-orang tidak diperbolehkan untuk berpikir sendiri dan berbicara kebenaran, dan mereka dianggap sebagai budak dan musuh. PKT benar-benar iblis.

“Ketika saya direhabilitasi pada tahun 1980, beberapa kader bertanya apakah saya bermaksud kembali ke organisasi PKT, tetapi saya dengan tegas menolak. Ketika saya membaca tentang bagaimana PKT menangani bencana seperti virus, banjir, dan gempa bumi, sama sekali mengabaikan mata pencaharian orang-orang dan masih berusaha mencari keuntungan bagi diri mereka sendiri, saya marah dan berdoa setiap hari agar Tuhan segera memberantas kejahatan ini. Sekarang hampir 360 juta orang telah mengundurkan diri dari Partai Komunis, saya telah memutuskan untuk mengambil tindakan saya sendiri dan berkontribusi pada gerakan untuk membersihkan PKT. Sebagai orang tua yang mendekati usia 80 tahun, keinginan terbesar saya adalah melihat kehancuran PKT dengan mata kepala sendiri."

PKT Mengubah Orang Baik Menjadi Pejabat Bejat

Zhou Zhengyi, seorang guru perguruan tinggi di Kota Jiamusi, Provinsi Heilongjiang menyatakan dalam pernyataan pengunduran dirinya pada tanggal 7 Januari 2021, bahwa ia memiliki beberapa teman yang berlatih Falun Gong dan sangat baik hati serta orang-orang yang tulus. Falun Gong, yang mengajarkan orang untuk menjadi baik, adalah jalan lurus. Sebaliknya, ketika orang baik bergabung dengan PKT dan menjadi pejabatnya, mereka secara bertahap dirusak.

Zhou berkata, “Dari Panitia Tetap Biro Politik Pusat hingga kader umum, semua pejabat itu bejat. Ini adalah aliran sesat yang mengubah orang dari baik menjadi buruk. Saya menyatakan mengundurkan diri dari PKT dan organisasi terkait.”

Penderitaan Batin Pasangan Yang Mengajar Ideologis dan Politik

Adai, dari Huaishui dari Provinsi Henan, menyatakan pada tanggal 20 Juli 2020, dalam pernyataan pengunduran dirinya untuk dia dan suaminya: “Suami dan saya sama-sama terserap ke dalam Partai karena prestasi akademis kami yang luar biasa selama tahun-tahun kuliah kami. Kami bekerja di pendidikan politik setelah lulus. Realitas dari apa yang kami dengar dan lihat, serta informasi yang kami peroleh dari berbagai sumber, membuat kami semakin muak dengan hantu PKT terhadap negara dan orang-orang, namun sayangnya, kami masih menutupi PKT setiap hari, untuk mencari nafkah."

“Tapi saya juga mencoba berbagi dengan siswa saya berita tanpa sensor yang saya baca dengan mengatasi blokade internet. Alhasil, saya juga pernah dilaporkan oleh mahasiswa dan diperingatkan oleh atasan saya.

“Dalam beberapa tahun terakhir, kamera pengintai telah dipasang di ruang kelas sekolah, dan perkataan serta perbuatan guru menjadi lebih terkontrol dengan ketat. Menjadi semakin sulit untuk mengatakan kebenaran di kelas, dan berkali-kali saya harus mengatakan sesuatu yang bertentangan dengan keinginan saya atau bahkan menjijikkan, namun di dalam hati saya menjadi lebih tahan terhadap pesta dan lebih tidak puas dengan apa yang saya lakukan.

“Selama dua tahun terakhir, kami berdua merasa sedih. Kami tidak memiliki motivasi di tempat kerja, hanya mengikuti arus. Kami tidak dapat menemukan arah dalam hidup. Jika Tuhan itu ada, orang-orang seperti kita yang terbangun tetapi tetap mengikuti kejahatan, hasilnya akan buruk. Untuk ketenangan pikiran, kami menyatakan pengunduran diri dari PKT jahat ini selamanya."

Bukankah Ini Sesuai dengan Definisi Kultivasi?

Wang Yanmei, seorang guru sekolah menengah kejuruan di Provinsi Zhejiang, mengatakan dalam pernyataannya ketika dia melakukan "tiga pemunduran" pada tanggal 16 Mei 2020: "Saya menyaksikan pertumbuhan praktisi Falun Gong di kampung halaman saya pada tahun 1996. PKT mulai menganiaya Falun Gong pada tahun 1999. Saya tertipu oleh propagandanya. Selama bertahun-tahun, saya terbangun. Saya tidak lagi percaya kebohongan PKT. Saya sangat muak dengan cuci otak warganya, terutama siswa muda.

“Ekspansi kekuasaan tak terbatas dari pemimpin PKT telah menyebabkan penganiayaan terhadap orang Kristen, Buddha, dan pembangkang di sekitar saya. Mereka dengan brutal menindas mereka dan bahkan anak-anak mereka. PKT bahkan meminta saya untuk secara teratur melaporkan status ideologis siswa di kelas saya dan meminta saya untuk mencuci otak siswa dan mendidik siswa untuk Partai. Bukankah ini sesuai dengan definisi kultivasi?

“Selama pandemi ini, apa yang telah dilakukan PKT telah sepenuhnya menyadarkan saya. Dengan ini saya mengumumkan pengunduran diri saya dari PKT dan organisasi terkait. Saya benar-benar mengundurkan diri dari Kultivasi ini."

Wawasan Kepala Sekolah Menengah

Qi Zhi, seorang kepala sekolah menengah di Kota Jiamusi, Provinsi Heilongjiang, menyatakan pada tanggal 29 Desember 2020: “Saya pernah pergi ke kota Zhengzhou di Provinsi Henan untuk sebuah pertemuan. Penduduk setempat berbicara tentang kelaparan besar saat itu. Pada tahun 1958, selama kampanye Lompatan Jauh ke Depan, negara tersebut salah mengartikan produksi baja dan produksi biji-bijian, para pekerja pedesaan pergi ke pembuatan besi dan baja yang hebat, biji-bijian membusuk di tanah dan tidak ada yang mengumpulkannya. Pada tahun 1959, pengumpulan paksa padi-padian publik menjarah ransum petani, benih, dan pakan ternak, yang paling serius di dua provinsi Henan dan Anhui, dan begitulah tragedi kelaparan terjadi. Lebih dari puluhan juta petani mati kelaparan di seluruh negeri! Seratus persen bencana buatan manusia secara keliru disebut bencana alam untuk menutupi kejahatan mereka."

Qi menambahkan bahwa, “Selama penganiayaan terhadap Falun Gong, ada dua guru di sekolah kami yang berlatih Falun Gong dan merupakan tulang punggung staf pengajar sekolah. Ketika polisi datang ke sekolah untuk menangkap mereka, saya tidak tahan melihat orang baik dianiaya dengan polos, jadi saya menyuruh kedua guru untuk pergi sejauh mungkin. Sekarang saya sudah pensiun, dan melihat kembali tindakan kekerasan dan kejahatan PKT, saya dengan sungguh-sungguh menyatakan pengunduran diri saya dari Partai Komunis Tiongkok dan organisasi terkait.”

Kebohongan yang Sama

Ma Zhengyi (pria), juga dari Kota Jiamusi, Provinsi Heilongjiang, mengundurkan diri dari PKT pada tanggal 25 Desember 2020. Dia berkata bahwa temannya yang memiliki cakram yang menggembung dan sakit punggung yang parah sembuh setelah berlatih Falun Gong. Dia juga mengetahui bahwa Bakar Diri Tiananmen adalah tipuan dan itu dilakukan oleh PKT untuk menjebak Falun Gong.

Ma mengatakan ini mengingatkannya pada apa yang dikatakan ayahnya. Ketika tentara komunis kehabisan makanan dalam perang saudara, mereka mengganti seragam Kuomintang pada malam hari untuk merampok makanan dan menjebak Kuomintang. PKT dimulai dengan kebohongan dan kekejaman, dan sekarang mengandalkan kebohongan untuk mempertahankan tirani.

Ma berkata, "Saya menyatakan untuk mengundurkan diri dari Partai Komunis Tiongkok dan organisasi terkait dan menarik garis yang jelas dengan partai tirani dan jahat untuk memiliki masa depan yang cerah."

“Jangan Dibawa Pergi Hari Ini, Hari Perhitungan Akan Tiba.”

Sui Yuan, seorang penduduk Provinsi Henan, menyatakan pada tanggal 15 November 2020, “Saya mengetahui sifat jahat PKT sejak masa kanak-kanak. Bibi saya menjadi sasaran dalam rencana menjadi orang tua. Mereka membunuh bayinya dan hampir membunuh bibi. Dia mengalami komplikasi parah dan koma. Ketika penduduk desa mengepung kantor pengendalian kelahiran untuk mencari keadilan, mereka memanggil polisi untuk menangkap mereka. Itu mengerikan.

"Saya tahu betapa jahatnya PKT sejak awal, tetapi saya masih mual ketika mengetahui tentang pengambilan organ oleh PKT dari praktisi Falun Gong, orang Tibet, dan Uyghur. Sebanyak 80 juta orang telah dibunuh oleh PKT. Rezim Komunis Tiongkok tidak akan bertahan lama! Jangan kecewa dengan betapa merajalelanya PKT hari ini, hari perhitungan akan datang! Dengan ini saya dengan sungguh-sungguh menyatakan pengunduran diri saya dari PKT dan organisasi terkaitnya!”



Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Rakyat Tiongkok Menyadari Fakta Kebenaran