(Minghui.org) Petugas dari dua kantor polisi kota di Kabupaten Dachang, Provinsi Hebei melecehkan enam praktisi Falun Gong selama seminggu di awal April 2021.

Falun Gong, juga dikenal sebagai Falun Dafa, adalah disiplin spiritual yang telah dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok sejak 1999.

Tiga Praktisi Dilecehkan dalam Satu Hari

Empat petugas dari Kantor Polisi Kota Shaofu datang ke rumah Liu Shiling [Pria] pada 9 April. Mereka mulai merekam video saat masuk. Ketika Liu bertanya mengapa mereka datang, mereka berkata mereka hanya memeriksanya. Mereka bertanya kepada Liu apakah dia masih berlatih Falun Gong, dan Liu berkata, "Ini latihan yang sangat bagus, mengapa tidak?"

Setelah meninggalkan rumah Liu, mereka pergi ke rumah Li Rongxiu [Wanita], 67. Mereka melihatnya mencukur bulu domba di halaman dan pergi tanpa keluar dari mobil.

Petugas yang sama melanjutkan ke rumah Wu Lianfeng [Wanita], 77 tahun, di desa yang sama dengan Li. Wu bertanya mengapa mereka datang. Mereka mengatakan untuk memeriksa apakah dia masih berlatih Falun Gong. Mereka mengatakan kepadanya bahwa mereka akan mengeluarkannya dari daftar hitam pemerintah jika dia berhenti berlatih.

Wu memberi tahu mereka bahwa Falun Gong adalah latihan yang baik yang menyembuhkan semua penyakitnya, dan mendesak mereka untuk tidak menganiaya Falun Gong.

Tiga Praktisi Lagi Dilecehkan

Petugas dari Kantor Polisi Kota Shaofu mengunjungi dua praktisi Falun Gong di Desa Shaofu untuk melecehkan mereka.

Tiga petugas, salah satunya bernama Wang Yong, pergi ke rumah Song Shufen pada 12 April, dan mulai merekam video saat memasuki pintu. Song tidak ada di rumah, dan suaminya bertanya mengapa mereka datang. Wang menjawab bahwa mereka diperintahkan oleh supervisor mereka untuk memeriksa praktisi Falun Gong dua kali setahun. Suami Song memberi tahu mereka bahwa dia tidak ada di rumah dan dia akan pergi juga. Dia mengusir petugas keluar, mengunci pintu, dan pergi. Ketiga petugas polisi itu menunggu di gang sebentar sebelum pergi.

Dua hari kemudian, dua petugas polisi pergi ke rumah Liu Yongling [Wanita] yang berusia 68 tahun. Mereka merekam video dan menanyakan apakah dia masih berlatih Falun Gong.

Petugas dari Kantor Polisi Kota Qigezhuang datang ke rumah Wang Guangzhi [Wanita] untuk mengganggunya pada pertengahan April.

Wang [Wanita], 69 tahun, ditahan dua kali di pusat penahanan kabupaten dari tahun 2000 hingga 2001, dan dia dipaksa meninggalkan rumah untuk menghindari penganiayaan selama tiga belas tahun. Dia menderita kesulitan yang luar biasa selama pelariannya.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Laporan Penganiayaan