(Minghui.org) Beberapa tahun yang lalu, area di sekitar pusar saya menjadi sangat gatal. Saya hanya bisa merasa lega dengan menggaruknya sampai kulitnya robek serta mengeluarkan darah dan cairan. Tepat setelah bekas luka sembuh, itu akan robek lagi oleh putaran cakaran lainnya. Ini berlangsung terus menerus selama lebih dari satu tahun. Saya merawat bayi putri saya saat itu. Saat menggendong bayi, terkadang bergesekan dengan bagian yang sakit yang menyebabkan rasa sakit yang luar biasa. Meski begitu, saya terlalu takut untuk memberi tahu putri saya.

Mengungkap Sifat Iri Hati Saat Saya Mencari Ke Dalam

Saya pernah membaca berbagi oleh seorang rekan praktisi yang menyadari bahwa penyebab sakit perutnya adalah iri hati. Itu membuat saya berpikir bahwa masalah perut saya juga bisa terkait dengan iri hati. Saya tidak berpikir bahwa saya iri hati pada siapa pun tetapi saya menyadarinya setelah saya mencari ke dalam lebih banyak. Terkadang, saya memiliki masalah dengan mertua saya. Mereka tinggal di pedesaan tetapi tidak bekerja di ladang mereka dan jarang melakukan pekerjaan berbayar. Sebaliknya, mereka mengandalkan anak-anak mereka untuk mendapatkan dukungan keuangan. Selain itu, mereka tidak membantu merawat cucu. Jika mereka membantu saya dengan menjaga cucu, saya dapat bekerja dan membantu meringankan beban keuangan putri dan menantu saya. Saya merasa tidak adil bahwa saya melelahkan diri karena harus menjaga cucu, memasak, mencuci, dan bersih-bersih juga.

Ini adalah waktu untuk berkonsentrasi belajar Fa dan mencari ke dalam. Guru Li Hongzhi, pencipta Falun Dafa, berkata,

“Orang jahat diakibatkan oleh perasaan iri hati, karena ego, karena jengkel, menganggap dirinya diperlakukan tidak adil.” (“Taraf Kondisi,” Petunjuk Penting untuk Gigih Maju)

Saya merasa bahwa kata-kata itu ditujukan kepada saya. Bukankah saya menunjukkan iri hati? Saya malu karena masih memendam sifat iri hati setelah bertahun-tahun berkultivasi Dafa. Itu dia, saya telah menemukan penyebab penderitaan saya dan rasa gatal di perut saya hilang.

Keajaiban Mencari ke Dalam

Saat kami makan malam pada Tahun Baru Imlek yang lalu, cucu laki-laki saya yang berusia dua setengah tahun secara tidak sengaja menabrak piring saji saat bermain menggunakan pemecah kacang. Saya kesal ketika mendengar suara dentingan keras sehingga saya segera mengambil pemecah kacang darinya. Keesokan harinya ketika mencuci piring, saya menemukan retakan di bagian bawahnya tetapi tidak terlihat seperti retakan baru. Namun, saya masih berpikir bahwa cucu saya memecahkan piring dan bahkan menunjukkannya kepada putri saya dengan nada menuduh.

Dua hari lagi berlalu. Saat sarapan, salah satu gigi saya terkelupas. Gigi yang terkelupas memotong lidah saya pada awalnya dan menyebabkan sedikit ketidaknyamanan. Namun, itu semakin parah dan mulai terasa sakit saat saya mengunyah dan menelan. Putri saya khawatir tetapi saya mengatakan kepadanya bahwa tidak ada yang perlu dikhawatirkan dengan mengatakan bahwa saya baru saja melenyapkan karma. Tapi, saya tahu bahwa ada yang tidak beres.

Malam itu, setelah cucu laki-laki saya pergi tidur, saya berbagi beberapa buah dengan putri saya. Saat mengunyah, saya berpikir, “Apa yang terjadi? Apakah saya telah mengatakan sesuatu yang salah?” Kemudian, saya ingat bahwa saya telah menggunakan piring saji yang sama untuk mengukus ikan. Saya memasukkan lebih sedikit air ke dalam kukusan dari biasanya sehingga air pasti sangat cepat mengering dan panasnya pasti telah memecahkan piring. Saya tidak memperhatikan retakan pada saat itu tetapi sekarang sudah jelas. Pantas saja gigi saya sakit. Saya tidak pernah menganggap bahwa saya bisa saja salah dan bahkan menyalahkan anak kecil seperti itu.

Sejak saya masih sangat muda, saya memiliki kebiasaan menghindari tanggung jawab ketika ada yang tidak beres. Saya tidak dapat menerima kritik apa pun sehingga saya selalu berusaha keras untuk tidak membuat kesalahan apa pun. Saya akan menyangkalnya jika saya membuatnya secara tidak sengaja. Terima kasih, Guru, karena telah mengungkapkan kebiasaan buruk saya kepada saya dengan cara yang aneh ini. Saya telah salah dan sangat menyesalinya. Namun, ketika saya menemukan penyebab sakit gigi saya, langsung terasa lebih baik dan rasa sakitnya hilang sama sekali keesokan harinya.

Kultivasi Dafa luar biasa seperti yang Guru katakan,

“Sedangkan kandungan makna yang mahabesar dan mendalam dari Fa, hanya dapat dimanifestasikan kepada, serta dihayati dan disadari oleh orang Xiulian yang sejati berkultivasi pada tingkat yang berbeda, dan baru dapat benar-benar melihat apa yang disebut Fa.” (“Luas dan Mahabesar,” Petunjuk Penting untuk Gigih Maju)

Dalam kultivasi yang sejati, kesengsaraan harus dilihat sebagai hal yang baik. Saya senang bahwa saya telah menyadari hal itu sekarang. Biasanya, saya tidak akan bisa mengungkap keterikatan saya. Hanya karena kesengsaraan itulah saya bisa menggali keterikatan itu dan menyingkirkan karma saya di sepanjang jalan.

Kultivasi yang benar adalah pengalaman yang luar biasa dan transenden. Terima kasih, Guru yang terhormat, atas perhatian Anda yang abadi, yang terus-menerus mendorong saya.


Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Meningkatkan Diri Sendiri