(Minghui.org) Ye Lei, seorang dosen perguruan tinggi dan konselor kesehatan mental, memutuskan untuk mundur dari Partai Komunis Tiongkok (PKT) dan organisasi afiliasinya baru-baru ini.

“Ketika masih muda, saya tertipu oleh kata-kata manis Partai Komunis Tiongkok dan menyembah roh-roh komunis -- saya tidak malu, saya bangga. Seorang siswa datang untuk berbicara dengan saya dan berkata bahwa keluarganya sedang dalam kesulitan keuangan dan dia ingin putus sekolah. Ketika saya mendesak lebih lanjut, dia memberi tahu saya bahwa ayahnya telah ditangkap karena dia mengkritik pemerintah. Untuk menyuap pihak berwenang, keluarganya menghabiskan seluruh tabungan mereka. Ye dalam pernyataan publik di situs web Global Tuidang (Mundur dari Partai) berkata, dia tidak lulus 'pemeriksaan dasar politik' dan tidak memenuhi syarat untuk menerima beasiswa, jadi dia tidak mampu membayar uang sekolah."

“Setelah saya mendengar ceritanya, saya malu dengan keanggotaan Partai saya. Dengan ini saya menyatakan pengunduran diri saya dari Partai Komunis Tiongkok dan organisasi afiliasinya dan menebus dosa-dosa saya."

Mirip dengan Ye, banyak orang Tionghoa dulu percaya propaganda PKT yang mempromosikan dirinya sebagai "agung, mulia, benar." Mereka bangga menjadi anggota Partai. Hanya setelah mereka melihat, mendengar, dan mengalami kebrutalan PKT secara pribadi, mereka menyadari bahwa mereka telah ditipu selama ini dan memilih untuk mundur dari Partai dan berhenti berhubungan dengannya.

Inilah yang beberapa dari orang-orang ini katakan dalam pernyataan sepenuh hati mereka di situs web Tuidang (Mundur dari Partai).

"Ekspos Tindakan Genosida"

Xiaochuan dari Chengdu, Provinsi Sichuan, menulis pada tanggal 7 Maret 2020: “Saya Xiaochuan (nama samaran), seorang kader di Biro Kesehatan Provinsi Sichuan. Di tempat kerja saya baru-baru ini mendengar percakapan rahasia di antara para pemimpin. Untuk mempertahankan kendali tanpa batas waktu, pejabat tingkat tinggi PKT bersiap untuk mengambil sejumlah organ manusia untuk ditransplantasikan di pejabat tingkat tinggi. Faktanya, hanya ada segelintir orang yang terinfeksi Covid-19 di provinsi tersebut, tetapi 'perawatan' tersebut sebenarnya adalah kesempatan bagi PKT untuk mengumpulkan organ-organ yang sehat. Para pemimpin juga menekankan perlunya provinsi untuk mengkonfirmasi lebih dari 1.000 'kasus' untuk memenuhi 'kuota' 200 organ mereka.

“Saya adalah seorang pejabat PKT, dan saya terkejut ketika mendengar ini. Sekarang saya mengerti betapa jahatnya PKT sebenarnya. Ibu saya yang sudah lanjut usia didiagnosis Covid-19 dan sekarang terjebak di rumah sakit untuk 'perawatan' dan tidak diizinkan pergi. Saya sangat menyesal. Saya ingin mundur dari PKT dan menggunakan kesempatan ini untuk mengungkap tindakan genosida ini."

“Hanya Hari Ini Saya Berani Menceritakan Fakta Tentang 4 Juni”

Hu Shuyue dari Provinsi Liaoning menyaksikan pembantaian tanggal 4 Juni tahun 1989. Dalam pernyataannya untuk mundur dari PKT dan organisasinya pada tanggal 8 Januari 2020, dia mengungkapkan bahwa dia pernah menjadi tentara di Beijing selama pembantaian itu dan melihat secara langsung apa yang dilakukan oleh Tentara Komunis Tiongkok kepada siswa. Apa yang dia saksikan hanyalah puncak gunung es.

Dia berkata, “Setelah tentara menggilas para siswa berdemonstrasi yang menolak meninggalkan Lapangan Tiananmen dengan tank mereka, tanah penuh dengan mayat dan barang-barang mereka. Para tentara menggunakan truk untuk mengangkut barang-barang mereka dan helikopter untuk mengangkut jenazah. Kemudian, belasan truk pemadam kebakaran datang untuk membersihkan darah dari Lapangan Tiananmen, dan pihak berwenang melarang siapa pun untuk mengatakan yang sebenarnya. Di bawah hukum militer, siapa pun yang berbicara akan dihukum berat ('diam' atau 'dilenyapkan').”

“Sekarang saya telah pensiun dari militer selama beberapa dekade, saya berani berbicara sedikit tentang kebenaran kepada praktisi Falun Gong hari ini. Saya percaya apa yang dikatakan praktisi Falun Gong kepada saya tentang penganiayaan terhadap keyakinannya dan mengikuti nasihatnya untuk mundur dari PKT dan organisasinya. Semoga Tuhan memberkati hidup kita dengan kedamaian, keberuntungan, dan keamanan di saat-saat sulit."

“Terkejut dengan Apa yang Saya Lihat di Rumah Ketua Komite Desa”

Pada tanggal 13 Maret 2021, Quan Xiaojun dari Provinsi Guangxi selatan, menulis: “Saya selalu percaya bahwa Partai Komunis Tiongkok akan membawa kita menjadi kaya dan kuat, sehingga Tiongkok tidak lagi diganggu oleh orang asing. Dengan pemikiran itu, saya bergabung dengan Partai, berharap melakukan bagian saya untuk membuat Tiongkok kaya dan kuat.

“Tetapi belum lama ini ketua komite desa memanggil saya ke rumahnya untuk rapat. Saya pernah berpikir bahwa, di bawah kepemimpinan Partai, semua anggotanya akan jujur dan lurus, tetapi ketika saya membuka pintu rumah ketua, saya terpana oleh pemandangan di depan saya! Ruangan itu mewah, dan ada beberapa gadis muda yang hanya mengenakan pakaian dalam mengelilingi ketua. Ketika ketua melihat saya, dia bahkan meminta salah satu gadis untuk 'melayani' saya, tetapi saya menolak.

“Saya sangat kecewa dengan ketua. Saya memberi tahu teman-teman saya yang telah bergabung dengan Partai tentang hal ini, dan mereka semua memberi tahu saya bahwa mereka memiliki pengalaman yang sama. Setelah mendengar itu, saya kehilangan kepercayaan pada Partai dan malu karena Partai telah menipu orang. Saya telah belajar banyak tentang sejarah kelam Partai. Sekarang saya memilih untuk mundur dari Partai dan mengembalikan hidup saya ke jalur yang benar. Saya berharap pengalaman saya akan meyakinkan lebih banyak orang untuk mengenali watak jahat PKT."

"Saya Tidak Ingin Disalahkan atas Organisasi"

Wang Tianzhen, yang menulis pernyataan mundur dari PKT dan organisasinya pada tanggal 9 Maret 2020, berkata: "Saya adalah seorang petugas kesehatan. Saya bergabung dengan Partai Komunis setelah lulus, semata-mata untuk mencari pekerjaan. Karena keanggotaan Partai dan ikatan keluarga, saya menemukan pekerjaan yang ideal. Setelah bekerja selama satu tahun, saya melihat perjuangan pribadi yang sengit di tempat kerja. Pimpinan terus berbicara tentang prinsip-prinsip Partai tetapi menyalahgunakan dan menganiaya bawahan mereka sesuka hati.

“Dua teman sekelas saya bekerja di sistem yang sama dan juga anggota Partai. Atasan mereka menyalahgunakan kekuasaan mereka, menerima suap, dan membuat mereka disalahkan saat ada yang tidak beres. Kedua teman sekelas saya berakhir di penjara.

“Saya telah menyaksikan Partai bertanggung jawab atas terlalu banyak tindakan curang selama bertahun-tahun. Dengan ini saya menyatakan pengunduran diri saya dari Partai Komunis Tiongkok dan selanjutnya memutuskan hubungan saya dengan organisasi jahat ini. Saya tidak ingin menjadi domba kurban atau berakhir di guci. Saya tidak ingin disalahkan atas organisasi. Saya tidak ingin masuk penjara untuk mereka dan saya tidak ingin berjuang sepanjang hari untuk mencari nafkah. Saya berharap Tiongkok baru tanpa Partai segera."

"Sahabat Saya Dipermalukan oleh Pejabat Partai"

Pada tanggal 16 Oktober 2020, seorang siswa berusia 24 tahun bermarga Tian menulis dalam pernyataannya untuk mundur dari PKT: “Saya memiliki seorang teman baik yang adalah seorang pemain sepak bola. Dia dipermalukan dengan ditelanjangi dan dipaksa menggonggong seperti anjing karena dia menabrak mobil mewah seorang kader Partai. Saya tahu banyak orang yang dianiaya. Keluarga kami juga dianiaya dan kehilangan 1.910.000 yuan sebagai akibatnya. Saya menyatakan saya mundur dari Partai hari ini."

"Mereka Hanya Pembohong dan Penipu"

Liu Xin mengatakan dalam pernyataannya untuk mundur dari Partai pada tanggal 17 Desember 2020: “Ketika masih muda, saya bekerja sebagai sekretaris desa selama bertahun-tahun, dan bekerja cukup banyak untuk Partai sepanjang hidup saya. Saya sekarang sudah tua dan dalam kesehatan yang buruk dan tidak dapat bekerja lagi.

“Tahun lalu, kader desa dan kota semuanya mendatangi sayadan meminta saya untuk memimpin membongkar rumah saya. Pemerintah ingin merenovasi rumah bobrok tersebut dan berjanji akan membangun rumah saya yang baru. Rumah itu sekarang sudah tidak ada, tetapi tidak ada yang datang untuk membangun rumah saya, dan tidak ada yang bertanggung jawab. Saya bahkan tidak punya tempat tinggal. Sekarang saya melihat melalui Partai jahat -- mereka adalah pembohong dan penipu. Saya ingin mundur dari Partai jahat dan tidak berhubungan lagi dengannya.”

Tangisan Para Pekerja

Pada tanggal 19 Desember 2020, Xiao En dari Anhui mengatakan bahwa ketika dia tumbuh dewasa di pedesaan, kader desa menggelapkan subsidi keluarga berpenghasilan rendah dan menggunakan dana publik untuk keuntungan pribadi.

“Sejak kecil, saya dibingungkan oleh dunia yang tidak adil ini, dan ketika masih SD, saya dipaksa untuk bergabung dengan Pionir Muda. Guru mendorong saya berkali-kali untuk bergabung dengan Liga Pemuda dan bahkan mengancam bahwa, jika saya tidak bergabung, saya akan kehilangan penghargaan yang saya peroleh. Saya tidak setuju dengan metode pendidikan jenis cuci otak yang digunakan oleh PKT dan putus sekolah menengah pertama.

“Karena tingkat pendidikan yang rendah, saya kebanyakan melakukan pekerjaan kasar. Seorang bos tidak membayar saya, jadi saya menelepon polisi, hot-line untuk walikota, dan biro tenaga kerja, tetapi tidak ada yang memperhatikan. Ketika saya meminta atasan untuk membayar saya, dia menggunakan relasinya untuk menempatkan saya di tahanan polisi selama sehari. Setelah keluar, saya sangat membenci ketidakadilan. Pemerintah PKT yang jahat ini menyerap setiap tetes darah rakyat biasa. Hukum perburuhan PKT hanyalah lelucon! Orang Tionghoa harus sadar!"

Setelah Kehilangan Seorang Anak

Pada bulan Maret 2020, Qiao melakukan "Tiga Pemunduran" [mundur dari PKT, Liga Pemuda Komunis, dan Pionir Muda] untuk dia dan anaknya yang telah meninggal. Dia mengatakan bahwa, bahkan di sekolah dasar, dia menganggap pelajaran politik itu aneh. Ketika dia di sekolah menengah pertama, "Pembantaian Tiananmen" terjadi dan dia mengetahui kebohongan sistematis PKT. Sejak dia menyelesaikan sekolah menengah dan pergi bekerja, dia sangat muak dengan PKT.

“Tahun lalu, anak saya yang berusia 8 tahun mengalami kecelakaan di sekolah negeri. Tidak ada guru, perawat sekolah, atau kader manajemen sekolah yang menyelamatkannya. Perawat tidak memiliki izin dan tidak tahu apa-apa [tentang keperawatan]. Sekolah secara kolektif mengabaikan kehidupan dan melalaikan tanggung jawabnya. Saya akhirnya kehilangan anak tersayang. Saya ingin mundur dari Pionir Muda dan Liga Pemuda untuk diri saya sendiri, dan untuk anak saya yang telah meninggal, saya ingin mundur dari Pionir Muda jahat yang mencoba mencuci otaknya dan mengabaikan hidupnya!”

"Berlabel 'Pengacau'"

Bang Z. Yu dari Guangdong menulis dalam pernyataannya untuk mundur dari Partai pada tanggal 20 Maret 2021: “Saya telah dicuci otak oleh Partai Komunis Tiongkok sejak kecil dan berpikir bahwa bergabung dengan Liga Pemuda dan Partai akan mulia. Saat masih kuliah, saya tidak bisa menerobos blokade internet dan memiliki akses ke informasi terbatas, jadi saya bergabung dengan Partai.

“Setelah lulus, saya dipindahkan ke desa saya, di mana saya melihat wajah asli PKT. Apa yang disebut 'pemilu' pada dasarnya adalah penunjukan internal. Partai tidak malu untuk mengatakan ia menyetujui bahwa orang perlu diawasi, tetapi begitu rakyat menggunakan haknya untuk mengawasi pemimpin, mereka diberi label 'pengacau'.”

"Ditargetkan oleh Polisi Rahasia"

Pada tanggal 8 April 2020, Xu Jie dari Tianjin mengatakan bahwa ketika dia masih muda dan belajar fisika di salah satu universitas Tiongkok, dia menjadi sasaran polisi rahasia karena membantu seorang teman berbicara tentang beberapa laporan yang dipalsukan. Pihak berwenang membalas dan dia tidak bisa mendapatkan izin mengajar. Dia direduksi untuk melakukan les ekstrakurikuler tanpa lisensi untuk mencari nafkah yang sedikit.

Pada tahun 2019, karena ketidakpuasan masyarakat, ia memberikan penghormatan kepada para korban pembantaian Lapangan Tiananmen. Tentara internet komunis menjulukinya sebagai "reaksioner" dan dia diserang oleh kata-kata kotor di internet.

Melihat bagaimana virus Wuhan telah mendatangkan malapetaka di Tiongkok selama beberapa bulan terakhir, menyebabkan banyak orang menderita, dan menyadari bahwa Partai masih menyembunyikan informasi untuk menipu orang, dia memutuskan untuk bangkit dan menarik garis yang jelas untuk memisahkan dirinya dari kejahatan Partai.

“Anda Dapat Bergabung dengan Partai setelah Membayar 850 Yuan”

Wu Dawei membuat pernyataan pada tanggal 22 Juni 2020, untuk mundur dari PKT. Dia berkata bahwa ketika dia menjadi tentara pada tahun 1990-an, instruktur perusahaan pernah memberi tahu dia secara pribadi bahwa dia dapat dengan mudah bergabung dengan Partai dengan membayar 850 yuan. Wu terkejut dan bertanya kepada ayahnya apa yang harus dilakukan. Ayahnya mengatakan kepadanya, "Jangan pernah bergabung dengan Partai Komunis." Namun ketika dia pensiun dari ketentaraan, dia terdaftar sebagai anggota Liga Pemuda tanpa sepengetahuannya.

“Putra Saya Diinterogasi setelah Mengunjungi Situs Web Luar Negeri”

Pada tanggal 18 November 2020, Yao dari Chengdu, Provinsi Sichuan, mengatakan dalam pernyataannya untuk mundur dari PKT: “Saya adalah anggota Partai lama dan mendekati usia pensiun. Saya berpartisipasi dalam apa yang disebut serangan balik pertahanan diri melawan Vietnam, bertugas di unit artileri, dan sekarang bekerja di lembaga publik. Hari ini saya merasa bahwa tidak dapat lagi menunda dan harus mundur dari Partai!

“Partai ini menjadi semakin diktator. Secara ekonomi, negara sedang maju, tetapi orang-orang mundur. Ini lebih buruk dari sebelumnya. Putra saya diinterogasi oleh Keamanan Negara karena dia menerobos sensor internet dan mengunjungi situs web di luar negeri. Itu membuat takut seluruh keluarga kami. Untung mereka tidak memiliki bukti untuk mengadili dia."

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Rakyat Tiongkok Menyadari Fakta Kebenaran