(Minghui.org) Departemen Luar Negeri AS pada tanggal 12 Mei 2021, mengumumkan sanksi terhadap seorang pejabat Partai Komunis Tiongkok (PKT) atas partisipasinya dalam penganiayaan terhadap praktisi Falun Gong.

Menteri Luar Negeri AS, Antony J. Blinken mengumumkan keputusan tersebut pada konferensi pers tentang Laporan Kebebasan Beragama Internasional tahun 2020. Dia mengatakan bahwa menurut Bagian 7031 (c) dari Department of State, Foreign Operations, and Related Programs Appropriations Act 2021, pemerintah AS memutuskan untuk memberikan sanksi kepada Yu Hui, mantan direktur Central Leading Group on Preventing and Dealing with Heretical Religions di Kota Chengdu, Provinsi Sichuan.

Blinken mencatat bahwa penunjukan Yu datang sebagai akibat dari “pelanggaran berat hak asasi manusia, yaitu penahanan sewenang-wenang terhadap praktisi Falun Gong karena keyakinan spiritual mereka.” Baik Yu dan keluarga dekatnya akan ditolak masuk ke Amerika Serikat.

Blinken menyatakan, “Kami akan terus mempertimbangkan semua alat yang tepat untuk mendorong pertanggung jawaban mereka yang bertanggung jawab atas pelanggaran hak asasi manusia di Tiongkok dan di tempat lain.”

Central Leading Group on Preventing and Dealing with Heretical Religions, umumnya dikenal sebagai Kantor 610, adalah badan di luar hukum yang dibentuk pada tanggal 10 Juni 1999 khusus untuk menganiaya Falun Gong, sebuah latihan spiritual dan meditasi kuno.

Sebelum menjabat di Kantor 610, Yu diangkat sebagai wakil sekretaris untuk Distrik Wenjiang, Chengdu pada bulan Mei 2013. Setelah memimpin Kantor 610 selama hampir satu tahun antara bulan Agustus 2016 dan bulan Juli 2017, ia kemudian menjadi wakil sekretaris Distrik Gaoxing.

Selama masa jabatan Yu sebagai direktur Kantor 610, 479 praktisi Falun Gong dilecehkan dan rumahnya digeledah, 117 ditangkap, 42 penangkapan mereka disetujui dan menghadapi tuntutan, 27 dijatuhi hukuman, dan 3 dianiaya hingga meninggal.

Sebelumnya pada tahun 2021, praktisi Falun Gong di 38 negara menyerahkan daftar ke pemerintah masing-masing yang berisi nama sekitar 9.300 agen dari Kantor 610 di semua tingkatan di Tiongkok. Praktisi mendesak pemerintah mereka untuk melarang pelaku dan keluarga mereka memasuki negara-negara tersebut dan membekukan aset mereka. Yu ada dalam daftar yang diberikan kepada pemerintah AS.

Di bawah ini adalah sebagian daftar praktisi yang dianiaya selama masa jabatan Yu.

Dianiaya Hingga Meninggal

Chen Guangzhong Dianiaya Hingga Meninggal, Istri dan Ipar Perempuan Dihukum 7 Tahun

Chen Guangzhong, istrinya Wei Zaihui dan saudara perempuannya Wei Zaixiu ditangkap di rumah pasangan itu pada tanggal 27 Mei 2015. Meskipun Chen dibebaskan dengan jaminan karena kondisi fisiknya, dia ditangkap lagi di rumah pada tanggal 9 Februari 2017, dan diadili dengan dua saudara perempuan, yang telah ditahan selama lebih dari 20 bulan.

Wei memiliki saudara perempuan lain, Wei Zaiqun, yang tinggal di Denmark dan mendesak pemerintah Denmark untuk membantu menyelamatkan orang-orang yang dicintainya di Tiongkok. Pemerintah Denmark menyerahkan kasus tersebut ke UE pada tahun 2016 ketika UE mengadakan dialog hak asasi manusia dengan Tiongkok. Terlepas dari perhatian masyarakat internasional, Wei Zaihui dan Wei Zaixiu masing-masing dijatuhi hukuman 7 tahun di Penjara Wanita Chengdu dan Chen divonis tiga tahun di Penjara Jiazhou.

Keluarga Chen jarang mendengar kabarnya saat dia dipenjara. Pada bulan Juli 2017, keluarganya tiba-tiba diberitahu bahwa Chen dalam kondisi kritis dan pupil matanya melebar. Kakak laki-laki Chen dan seorang tetangga pergi ke rumah sakit penjara. Mereka tidak diperbolehkan untuk mengambil foto atau membawa apapun ke dalam bangsal, bahkan selembar kertas pun tidak diperbolehkan.

Saudara laki-laki Chen melihatnya terbaring di tempat tidur tidak sadarkan diri. Dia tampak pucat dan kepalanya dicukur. Dia telanjang dan ditutupi dengan selembar kain.

Saudara laki-laki Chen memanggil namanya dan Chen tidak menjawab. Dia kemudian bertanya kepada seorang penjaga penjara, “Bagaimana seorang pria dalam kesehatan yang baik menjadi seperti ini? Kenapa kepalanya dicukur?” Penjaga penjara mengatakan Chen mengalami pendarahan otak tetapi sudah terlambat untuk operasi.

Chen meninggal beberapa hari kemudian, pada tanggal 28 Juli 2017, kurang dari enam bulan setelah dia dipenjara.

Dihukum

Wu Chunlan Dihukum 8 Tahun, Suami Meninggal Dunia

Wu Chunlan, berusia 53 tahun, berada di rumah pada tanggal 9 September 2016 ketika lebih dari dua lusin petugas menerobos masuk dengan senjata terhunus. Dia ditangkap dan ditahan di Pusat Penahanan Kabupaten Bi selama satu bulan sebelum dipindahkan ke Pusat Penahanan Qixian.

Ketika ditahan, Wu diinterogasi sebanyak 21 kali dan dibawa ke rumah sakit pada tanggal 21 Desember untuk resusitasi. Dia dibebaskan dengan jaminan pada tanggal 2 Januari 2017. Pada saat dibebaskan, dia tidak merasakan apa-apa di satu sisi tubuhnya.

Suaminya, dirawat di rumah sakit pada saat penangkapannya, tidak mampu membayar tagihan medis. Segera setelah dia dipaksa keluar dari rumah sakit, dia meninggal pada tanggal 16 Desember 2016. Putra Wu pergi ke pusat penahanan untuk meminta pembebasan Wu sehingga dia bisa melihat suaminya untuk terakhir kalinya tetapi polisi menolak.

Pada tanggal 26 Juli 2018, Wu, dan tiga praktisi lainnya, Guo Qingcheng, Jiang Yilin, dan Tang Xiaoyan (ketiganya wanita), diadili di Pengadilan Kabupaten Jintang. Wu dihukum 8 tahun dan didenda 10.000 yuan. Guo, Tang dan Jiang masing-masing dijatuhi hukuman 7 tahun dan denda 7.000 yuan.

Enam Praktisi Dihukum Karena Belajar Ajaran Falun Gong Bersama

Li Xiaoping (wanita) dan sembilan praktisi ditangkap pada tanggal 23 Juli 2016 saat membaca buku-buku Falun Gong.

Sementara empat praktisi Falun Gong kemudian dibebaskan dengan jaminan, Li, Xu Yong (pria), Liu Shuling (wanita), Zhou Ziyu (wanita), Lu Youqun (pria), dan Zhang Minghong (wanita) ditahan di Pusat Penahanan Kabupaten Bi.

Keenam praktisi muncul di Pengadilan Distrik Wuhou pada tanggal 24 Mei 2018. Secara keseluruhan hanya beberapa anggota keluarga yang menghadiri persidangan, dan mereka mengatakan hakim ketua tidak mengizinkan praktisi untuk bersaksi dalam pembelaan mereka sendiri.

Keenam praktisi dihukum pada akhir persidangan.

Zhang dijatuhi hukuman 7 tahun dan didenda 10.000 yuan.

Li, Xu dan Liu masing-masing dijatuhi hukuman 3,5 tahun dan denda 5.000 yuan.

Zhou dan Lu masing-masing dijatuhi hukuman 3 tahun dan denda 5.000 yuan

Tiga Praktisi Ditangkap dan Dihukum

Tang Yunxia, Zhong Fangqiong, dan Xiong Zhiying (ketiganya wanita) ditangkap pada pagi hari tanggal 26 Oktober 2016 di rumah Tang. Ribuan barang pribadi Tang disita. Ketiganya dibawa ke Pusat Penahanan Kabupaten Bi.

Para praktisi didakwa pada tanggal 26 November 2016. Polisi memperlakukan Zhong sebagai tahanan politik utama dan mengancam akan menghukumnya 8 tahun. Polisi juga berbohong kepada Tang bahwa mereka akan membebaskan dua praktisi lainnya jika dia yang disalahkan.

Tiga praktisi dijatuhi hukuman oleh Pengadilan Distrik Chenghua pada tanggal 6 Juni 2018. Tang dijatuhi hukuman lima tahun penjara, Zhong dijatuhi hukuman empat tahun penjara, dan Xiong dijatuhi hukuman tiga tahun penjara. Semuanya didenda masing-masing 5.000 yuan.

Bai Guiying Dihukum 3,5 Tahun Penjara

Bai Guiying (pria) ditangkap pada tanggal 4 Januari 2014, dan ditahan di Pusat Penahanan Kota Pengzhou. Dia diadili pada tanggal 10 November 2016 dan dijatuhi hukuman 3,5 tahun penjara.

Pada hari persidangan, banyak petugas polisi berseragam dan berpakaian preman yang berpatroli di daerah tersebut, dan melakukan pemeriksaan terhadap orang yang lewat.

Keluarga Bai menyewa seorang pengacara untuk mengajukan pembelaan tidak bersalah untuknya. Bai juga bersaksi dalam pembelaannya sendiri dan mengatakan bahwa dia tidak melakukan kejahatan apa pun dan harus dibebaskan.

Dosen Perguruan Tinggi Dihukum 3 Tahun Karena Memberitahu Mahasiswa Tentang Falun Gong

Jiang Li (wanita), seorang dosen di Departemen Bahasa Asing di Universitas Chengdu, ditangkap pada tanggal 11 November 2016, karena memberi tahu mahasiswanya tentang Falun Gong. Polisi juga menggeledah rumahnya. Dia ditempatkan di bawah tahanan kriminal pada tanggal 26 November dan ditahan di Pusat Penahanan Chengdu. Penangkapannya disetujui pada tanggal 9 Desember.

Setelah Jiang ditahan selama lebih dari satu tahun, petugas kantor 610 menolak untuk membebaskannya meskipun kejaksaan mengembalikan kasusnya beberapa kali. Jiang muncul di pengadilan pada tanggal 29 Juni 2018 dan dijatuhi hukuman 3 tahun. Dia kemudian dibawa ke Penjara Wanita Chengdu.

Wanita Menderita Gangguan Mental Karena Penganiayaan

Ding Hui, berusia 50 tahun, dan praktisi lain Zheng Bin (pria) ditangkap di rumahnya pada tanggal 21 Desember 2015. Keduanya dipukuli oleh polisi dan dibawa ke Pusat Penahanan Distrik Xindu. Polisi terus memukul Ding saat berada di pusat penahanan dan bahkan menghasut tahanan lain untuk memukulnya. Dia diborgol ke "ranjang kematian" dan disuntik dengan obat yang tidak diketahui yang akan membuat seseorang tertidur selama tiga hari.

Ding menderita gangguan mental dan tidak bisa mengurus dirinya sendiri pada bulan Oktober 2016. Narapidana sering memarahinya dan memerintahkan untuk berbaring di lantai kamar kecil.

Seorang praktisi pernah bertanya kepada seorang narapidana mengapa Ding menjadi seperti ini. Narapidana itu berkata, “Itu sangat mudah dengan penggunaan narkoba! Lihatlah wanita lansia itu (bukan praktisi Falun Gong) yang mengajukan banding terhadap pemerintah. Para penjaga bersikeras bahwa dia mengalami depresi dan harus minum beberapa pil setiap hari. Dalam beberapa minggu, dia menjadi bodoh. Dia dulu sangat sehat dan intelektual meskipun dia hampir berusia 60 tahun.”

Terlepas dari kondisi Ding, dia masih diadili pada tanggal 24 November 2016, dan dijatuhi hukuman 3 tahun.

Setelah dipindahkan ke Penjara Wanita Chengdu, Ding tidak bisa berjalan dengan normal. Dia sering dipukul, disumpah, dan diejek oleh narapidana lain. Para penjaga terus memaksanya untuk minum obat psikiatrik, namun mereka menyalahkan Falun Gong atas gangguan mentalnya.

Gangguan

Praktisi Lansia Dilecehkan, Diancam, dan Dipukuli

Zhang Xiuqin (wanita) dari Kota Tangyuan, Distrik Pidu, diikuti dan dipukuli habis-habisan oleh anggota Kantor 610 pada tanggal 2 Mei 2017, karena berbicara dengan orang-orang tentang Falun Gong. Mereka memukulinya di kantor sebelum membawanya ke Kantor Polisi Kota Tangyuan. Polisi mencambuknya dengan selang plastik sampai dia pingsan. Ketika dia sadar kembali, mereka mengancamnya dan memperingatkannya untuk tidak melaporkan pemukulan itu ke Minghui.org. Dia dipenuhi memar ketika dikirim pulang.

Pada tanggal 17 April 2017, Zhang Yuzhi, berusia 76 tahun, diganggu oleh empat petugas dari kantor polisi dan komite lingkungan di Distrik Qingbaijiang. Petugas mengambil foto pencipta Falun Gong dan mendorong Zhang ke lantai ketika dia ingin melindungi foto itu. Dia pingsan dan sadar kembali setelah beberapa waktu.

Petugas polisi dari Distrik Zhongheshe mendobrak masuk ke rumah Li Zhongxiu (wanita) pada tanggal 24 Mei 2017 dan menyita buku-buku Falun Gongnya.

Keesokan harinya, petugas dari komite lingkungan dan polisi pergi ke rumah Yuan Xiuhua (wanita) dan menyita beberapa buku Falun Gong, yang menyebabkan wanita lansia itu pingsan.

Memfitnah dan Cuci Otak di Kota Chengdu

Pada tanggal 17 Februari 2017, sekretaris PKT Zhang Ling dan anggota komite lingkungan di Komunitas Jianghua Kota Chengdu menempatkan banyak plakat yang memfitnah Falun Gong di lapangan basket.

Kantor 610 teratas di pemerintah pusat mengadakan konferensi semua anggotanya di Kota Chengdu pada tanggal 11 April 2017, untuk berbagi pengalaman dan metode yang digunakan melawan Falun Gong.

Dari bulan Mei hingga bulan Juni 2017, polisi dan anggota staf komite lingkungan terus mengganggu praktisi setempat. Pada bulan Mei, polisi mengambil daftar lebih dari 20 nama praktisi dan menanyakan masing-masing dari mereka apakah mereka masih berlatih Falun Gong.

Pada tanggal 13 Juni 2017, kader desa memimpin petugas polisi dan masuk ke rumah Wang Qiongyu. Mereka memborgol lengannya di belakang punggungnya dan menekan kepalanya ke bawah sebelum memasukkannya ke dalam mobil polisi. Ketika suami Wang ingin menariknya keluar dari mobil, petugas mendorongnya.

Setelah menyaksikan kekerasan polisi terhadap pasangan itu, tetangga Wang angkat bicara dan mengutuk polisi karena menganiaya orang cacat seperti Wang. Meskipun polisi akhirnya membebaskan Wang, mereka menggeledah rumah dan menyita buku-buku Falun Gongnya.

Artikel terkait dalam bahasa Inggris:

U.S. Sanctions Former Chengdu 610 Office Director for Persecuting Falun Gong

Chengdu City, Sichuan Province: 6 Sentenced for Studying a Book Together

Government of Denmark Addresses Suppression in China

Denmark Resident Seeks Justice for Brother-in-Law, Tortured to Death in China for His Faith

Sisters in Sichuan Province Sentenced to Seven Years in Prison

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Para Pelaku yang Terlibat dalam Penganiayaan Falun Gong