(Minghui.org) Praktisi Falun Gong di Auckland, Selandia Baru mengadakan rapat umum di Queen Elizabeth Square, dan parade di kawasan bisnis kota pada tanggal 20 Juni 2021. Kegiatan ini untuk tanggal 26 Juni, Hari Internasional PBB untuk Mengenang Korban dari Penyiksaan. Kegiatan tersebut menyerukan upaya bersama untuk menghentikan penganiayaan terhadap Falun Gong oleh Partai Komunis Tiongkok (PKT). Pendukung Falun Gong, termasuk para pengacara yang menyerukan demokrasi di Tiongkok, dan hak asasi manusia di Tibet, menghadiri acara tersebut dan memberikan pidato.

Perdana Menteri Jacinda Arden, Hon Marama Davidson, Menteri Pencegahan Kekerasan Keluarga dan Seksual, dan Margaret Taylor dari Amnesty International mengirimkan surat dukungan ke acara tersebut.

Auckland, Selandia Baru: Parade Falun Gong

Praktisi Falun Gong mengadakan parade di distrik bisnis Auckland

Pejalan kaki menandatangani petisi yang menyerukan diakhirinya penganiayaan PKT terhadap Falun Gong.

Parade dimulai di Queen Elizabeth Square, berjalan di sepanjang jalan tersibuk, dan berakhir di Aotea Square. Kerumunan orang menyaksikan parade akbar yang dipimpin oleh Tian Guo Marching Band. Banyak orang mengambil foto dan video, menerima brosur informasi, dan menandatangani petisi yang menyerukan diakhirinya penganiayaan PKT. Suasana belas kasih menyentuh hati orang-orang. Beberapa pendukung bergabung dalam parade, dan dengan keras berteriak, “Falun Dafa baik!”

Anggota Dewan Barry Wilson Menunjukkan Dukungannya untuk Falun Gong

Barry Wilson, presiden Dewan Kebebasan Sipil Auckland, berbicara pada rapat umum tersebut.

Barry Wilson, presiden Dewan Kebebasan Sipil Auckland, mengatakan dalam pidatonya, “Menjelang Hari Anti-Penyiksaan Sedunia, adalah hak kami untuk menyerukan apa yang dilakukan pemerintah ‘Komunis’ Tiongkok atas pelanggarannya terhadap Hak Asasi Manusia. Setiap kediktatoran Komunis memiliki target yang ingin dibenci masyarakat luas… Di Jerman Nazi Hitler, target itu adalah orang-orang Yahudi. Di Tiongkok, ini adalah Falun Gong.

“Saya telah menyaksikan dengan kekaguman selama bertahun-tahun bagaimana anggota Falun Gong (juga disebut Falun Dafa) di seluruh dunia menyoroti pelanggaran yang dilakukan oleh kediktatoran Komunis Tiongkok, perdagangan jahat pengambilan organ, pemenjaraan, dan kamp pendidikan ulang.” Semua ini bertentangan dengan kelompok yang berprinsip pada Sejati, Baik, Sabar.”

Wilson mengatakan dia senang melihat negara-negara kelompok G7, yang dipimpin oleh Amerika Serikat, memanggil Tiongkok atas pelanggaran hak asasi manusianya. Dia ingin melihat Selandia Baru juga “menyerukan suaranya dalam mengutuk penyiksaan dan kesengsaraan yang ditimbulkan oleh fasis Tiongkok terhadap pembela hak asasi manusia di Tiongkok.”

Pengacara Hak Asasi Manusia Kerry Gore Mengutuk Kekejaman PKT

Pengacara hak asasi manusia Kerry Gore memberikan pidato.

Pengacara hak asasi manusia Kerry Gore mengatakan pada rapat umum, “Acara hari ini mengantisipasi dan menandai Hari Internasional PBB untuk Mendukung Korban Penyiksaan, yang diadakan setiap tahun untuk berbicara menentang kejahatan penyiksaan, dan untuk menghormati dan mendukung para korban dan pendukung Falun Gong di seluruh dunia. Penyiksaan adalah salah satu bentuk penganiayaan. Suatu bentuk penganiayaan yang menimpa praktisi Falun Dafa di Tiongkok, antara lain meliputi penyiksaan psikologis, penyiksaan fisik, dan penyiksaan psikiatri. Ini telah terjadi dalam konteks yang lebih luas dari penganiayaan selama 22 tahun terhadap praktisi Falun Dafa di Tiongkok oleh Partai Komunis Tiongkok…

Kerry Gore juga menyatakan: “Dalam lingkungan seperti ini, merupakan bukti keberanian dan tekad praktisi Falun Dafa di Tiongkok bahwa mereka terus mengklarifikasi fakta tentang fakta penganiayaan brutal ini kepada orang-orang Tiongkok. Dengan melakukan itu, memungkinkan orang-orang Tiongkok untuk melihat watak sejati PKT, dan memisahkan diri darinya…

“PKT harus dihukum karena hal-hal ini. Memang, pemerintah kita tidak perlu ragu untuk melakukannya... Saya harap semua yang hadir di sini hari ini akan mendesak perwakilan terpilih mereka untuk memprotes pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan oleh PKT, untuk menuntut pertanggungjawaban dari PKT, dan bersikeras bahwa mereka yang bertanggung jawab atas penganiayaan ini, dan mereka yang terlibat dalam penganiayaan itu, segera diadili.”

Sekretaris Jenderal Chris Newman Memberikan Pidato

Chris Newman, anggota utama dari Advance NZ/Partai Publik dan Sekretaris Jenderal Demokrasi Langsung, memberikan pidato.

Chris Newman, anggota utama Advance NZ/Partai Publik dan Sekretaris Jenderal Demokrasi Langsung, mengatakan bahwa Partai Komunis Tiongkok, yang dikenal sebagai rezim brutal, telah mengubah penyiksaan menjadi bisnis, dan mengambil organ praktisi Falun Gong untuk keuntungan. Dia menyebutnya sebagai kejahatan paling jahat dan tercela terhadap manusia. Dia berharap orang-orang di Selandia Baru akan mendengarkan pengalaman praktisi Falun Gong, dan membantu menghentikan infiltrasi rezim PKT di Selandia Baru.

Pengacara Demokrasi Johnson Jiang dan Guru Michael Zhuang

Johnson Jiang, seorang advokat untuk demokrasi di Tiongkok, mengutuk kebohongan PKT kepada orang-orang Tiongkok. Dia berkata, “PKT telah secara brutal menindas orang Kristen, jurnalis, pengacara hak asasi manusia, Uyghur, orang-orang di Hong Kong, praktisi Falun Gong, dan kelompok agama lainnya. Ia mengontrol semua sumber daya milik masyarakat, dan memantau orang-orang dengan 626 juta kamera pengintai.”

Jiang meminta semua orang Tiongkok di Selandia Baru untuk melepaskan indoktrinasi budaya Partai Komunis, melawan infiltrasi PKT, dan berdiri di sisi orang-orang benar.

Michael Zhuang, seorang guru sekolah, mengungkapkan kekagumannya atas kerja keras praktisi Falun Gong melawan penganiayaan PKT.

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Kegiatan Komunitas Lainnya (di dunia)