(Minghui.org) Perayaan Hari Kemerdekaan tahun ini di Glenside, Pennsylvania, sangat berarti dan menggembirakan. Praktisi Falun Dafa diundang untuk berpartisipasi dalam Pawai Agung, Mulia, Patriotik Glenside, yang dimulai pada tahun 1904 dan merupakan salah satu pawai tertua tanggal 4 Juli di Amerika Serikat.

Saat itu gerimis ketika parade dimulai, tetapi matahari segera menghilangkan awan. Ribuan orang yang berpartisipasi dalam perayaan sepanjang hari di kota itu berbaris di sepanjang rute parade. Pertunjukan genderang pinggang praktisi disambut dengan tepuk tangan hangat. Beberapa penonton melambai kepada praktisi dan berteriak, "Falun Dafa hao!" (“Falun Dafa baik” dalam bahasa Mandarin).

Praktisi memainkan genderang pinggang selama Parade Hari Kemerdekaan di Glenside, Pennsylvania, pada tanggal 4 Juli 2021

Perayaan Kemerdekaan

Zhang Yuwei [Wanita] sangat senang berpartisipasi dalam tim genderang pinggang untuk merayakan Hari Kemerdekaan Amerika. Dia menghargai kebebasan untuk mempraktikkan keyakinan spiritualnya, Falun Dafa, setelah keluarganya dianiaya di Tiongkok.

Zhang dengan jelas mengingat saat hari keluarganya meninggalkan Tiongkok. Baik dia dan suaminya dianiaya dan rumah mereka berulang kali digeledah oleh polisi. Dia menjelaskan bahwa inilah mengapa Hari Kemerdekaan, yang merayakan kebebasan Amerika, memiliki arti khusus baginya. “Saya dapat dengan bebas berlatih keyakinan saya di sini dan orang lain juga bebas untuk berlatih keyakinan mereka. Tapi di Tiongkok, polisi bisa menerobos masuk kapan saja. Plus, mereka memantau semuanya.”

Dia berkata itulah mengapa dia ingin memberi kembali kepada masyarakat dengan berbagi keindahan Falun Dafa. Dia ingin orang tahu Falun Dafa adalah sistem meditasi damai berdasarkan prinsip Sejati-Baik-Sabar. Partai Komunis Tiongkok (PKT) mulai menganiaya latihan spiritual pada bulan Juli 1999, menyebabkan tragedi bagi jutaan keluarga.

Tan Xiaorong [Wanita], anggota lain dari kelompok genderang pinggang, adalah seorang analis data di Washington D.C. Dia mengatakan acara itu berjalan dengan sangat baik. “Sepanjang rute pawai, orang-orang bersorak untuk kami. Beberapa dari mereka bahkan berteriak, 'Falun Dafa Baik,' yang sangat membesarkan hati.”

Tan menunjukkan perbedaan antara diundang untuk berpartisipasi dalam parade di AS dan situasi di Tiongkok, di mana praktisi telah menjadi sasaran kekerasan dan propaganda kebencian selama 22 tahun. Saat belajar untuk gelar Ph.D., dia ditangkap dan dikirim ke kamp kerja paksa karena keyakinannya.

Dia berkata, “Itu adalah tempat di mana anda bisa kehilangan segalanya kapan saja, termasuk pekerjaan, aset, keselamatan, dan bahkan hidup anda. Itulah mengapa saya senang berada di sini memberitahu orang-orang apa itu Falun Dafa sehingga lebih banyak orang akan menolak PKT karena pelanggaran hak asasi manusia dan kebohongannya.”

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Kegiatan Komunitas Lainnya (di dunia)