(Minghui.org) Ibu saya adalah praktisi Falun Dafa yang mulai berkultivasi pada tahun 1996; dia mengajarkan saya berlatih pada tahun 1998. Tetapi sebelum saya bisa mengerti apa itu Dafa, ketua Partai Komunis Tiongkok (PKT) Jiang Zemin meluncurkan penganiayaan terhadap Falun Dafa, dan saya berhenti berlatih.

Saya bermimpi saat itu. Dua puluh tahun telah berlalu, tetapi mimpi tersebut masih jelas di benak saya.

Dalam mimpi saya, Guru Li Hongzhi (pendiri Falun Dafa) berdiri dekat jendela di rumahnya di Changchun, melihat saya dari kejauhan. Saat saya melihat Guru, saya menangis.

Setelah saya membaca beberapa brosur klarifikasi fakta, saya kemudian sadar bahwa rumah Guru di Changchun sama dengan yang ada di mimpi saya.

Terhubung Kembali dengan Hubungan Sakral dengan Dafa

Selama bertahun-tahun, ibu saya terus menjelaskan Fa kepada saya, tetapi saya tidak menganggapnya serius. Saya berpikir bahwa dia terlalu terpelajar. Setiap kali dia datang mengunjungi saya, saya merasa terganggu ketika dia berbicara tentang Dafa.

Hal ini terus berlangsung sampai Oktober 2014, ketika saya tiba-tiba berkata padanya, “Ibu, saya ingin berlatih Falun Dafa.” Dalam beberapa hari berlatih, tulang belakang, hernia, dan bahu saya yang kaku semuanya sembuh.

Saya menyadari bahwa itu adalah Guru Li yang memurnikan tubuh saya, memusnahkan gangguan, dan membuat saya bisa mendapatkan Fa.

Suami saya adalah anggota PKT dan pejabat desa. Ketika dia mengetahui bahwa saya berlatih Falun Dafa, dia menentang keras dan sering memukuli saya. Dia sering mengancam untuk menceraikan saya agar saya berhenti berlatih, tetapi saya tidak pernah menyerah.

Kami mempunyai seorang anak laki-laki berumur 20 tahun dengan cerebral palsy yang tidak bisa mengurus dirinya sendiri. Kami juga mempunyai seorang anak perempuan yang baru saja lulus TK.

Anak saya butuh perhatian saya, jadi saya tidak bisa meninggalkan rumah dalam waktu lama dan tidak mempunyai kesempatan untuk belajar Fa bersama. Ada beberapa praktisi Falun Dafa di daerah tempat tinggal kami, dan ketika suami saya tidak di rumah, saya terkadang ke rumah mereka untuk berbagi pengalaman kultivasi atau mengambil materi klarifikasi fakta untuk dibagikan.

Saya pernah sekali membagikan brosur ke lingkungan sekitar yang mempunyai kamera CCTV di pintu masuk gedung dan liftnya, jadi saya memutuskan untuk lewat tangga dan membagikan materi di setiap lantai. Setelah saya selesai, saya ada di lantai 24, saya bahkan tidak merasa lelah.

Ketika saya turun tangga, saya menghitung ada 18 anak tangga di setiap lantai. Saya tahu Guru memberikan saya kekuatan karena saya biasa sudah lelah dengan hanya naik ke lantai tiga.

Menyingkirkan Keterikatan Kebencian dan Kepentingan Pribadi

Hubungan anggota keluarga suami saya cukup rumit. Ketiga kakak laki-lakinya dibawa oleh ibunya ketika ibunya dan ayahnya menikah.

Mereka membagikan properti keluarganya kepada empat laki-laki bersaudara sebelum kami menikah dan setuju bahwa rumah tiga lantai yang dihuni oleh orang tuanya sekarang akan diberikan kepada kami. Kakak laki-lakinya mendapatkan properti yang berbeda.

Ketika saya sedang mengandung anak perempuan saya, ibu mertua saya ingin mengubah jatah pembagian properti keluarga. Hanya separuh dari rumah tiga lantai tersebut yang akan diberikan pada kami, dan sisanya akan dibagikan kepada tiga saudara laki-laki suami saya.

Ibu mertua saya memaksa ayah mertua saya untuk pergi ke notaris membuat surat tanpa sepengetahuan kami. Sebelumnya, saya merasakan kebencian pada ibu mertua saya, menyalahkannya karena mengubah jatah pembagian properti ketika saya sedang hamil.

Anak lelaki saya sudah dalam kondisi kesehatan yang buruk, dan dia tidak memikirkan kondisi keluarga saya. Hal lain adalah separuh dari rumah bernilai satu atau dua juta yuan, yang nilainya cukup besar bagi kami.

Seketika, semua hal buruk yang dilakukan ibu mertua saya dulu semua muncul keluar, dan saya merasa tidak nyaman ketika saya melihat dia; saya bahkan tidak ingin berbicara kepadanya.

Setelah berlatih Dafa, akhirnya saya mengerti bagaimana hubungan tentang kehilangan dan memperoleh, dan tidak ada yang kebetulan. Saya menyadari bahwa kehilangan bukanlah hal yang buruk dan saya harus melepaskan keterikatan saya terhadap kepentingan pribadi.

Pada waktu yang sama, saya melihat masalah dari sudut pandang ibu mertua saya. Alasan dia ingin mengubah jatah pembagian rumah karena suaminya sering bertengkar dengannya. Dia merasa dia sudah tua dan tidak bisa mengandalkan kami. Tiga anak lelakinya, bagaimanapun, sangat berbakti padanya, jadi dia mengalokasikan pembagian rumahnya kepada mereka dengan harapan dia bisa mengandalkan mereka untuk merawatnya nanti.

Berpikir dari sudut pandangnya, saya tidak lagi benci padanya. Ini sangat tidak mungkin terjadi pada saya sebelum saya berlatih Dafa. Bagaimana seorang manusia biasa bisa melepaskan begitu banyak uang? Saya tidak bisa membayangkan betapa marahnya saya!

Setiap kali saya dan suami berpikir tentang hal ini, wajahnya akan memerah karena marah. Saya sangat beruntung karena saya berkultivasi Dafa, walaupun kejadian ini seperti hembusan angin; ini tidak berarti apapun kepada saya.

Menerobos Kesulitan Meditasi Duduk

Saya suka berlatih meditasi duduk, tetapi saya hanya bisa melakukannya selama 30 menit pada awalnya, kemudian bertahap menjadi 40 menit, kemudian 45 menit. Saya ingin melakukannya lebih lama, tetapi kaki saya mulai sakit setelah 45 menit.

Ketika kaki saya sakit, kepala saya menjadi sakit, dan saya merasa sangat terganggu. Kemudian saya kehilangan kesabaran saya.

Setahun yang lalu, Guru melihat saya tidak bisa melewatinya, jadi ketika saya sedang berlatih meditasi duduk, dia memperlihatkan suatu gambar kepada saya: sebuah plat baja berat dan tinggi menutupi dada saya, dan di sana juga ada palu kecil dengan pegangan kayu.

Palunya sedang memukul papan besinya. Ketika kaki saya sakit, hati saya juga sakit, dan palunya memukul plat bajanya sebanyak satu kali.

Di waktu yang sama, saya bisa mendengar suara palu memukul plat baja tersebut. Saya mengerti hanya dengan menghancurkan plat baja tersebut saya bisa melewati batas 45 menit dalam bermeditasi.

Ketika saya melakukan meditasi duduk lagi, tak peduli seberapa sakit kaki saya, tak peduli seberapa terganggunya hati saya, meskipun saya merintih kesakitan, saya tidak menurunkan kaki saya sampai musik latihan mencapai 60 menit.

Dalam beberapa hari, saya bisa melakukan sila ganda selama satu jam setiap kali. Saya mengerti Guru melihat saya mempunyai keinginan untuk melewatinya, jadi Guru menyingkirkan plat baja tersebut.

Menghafal Fa

Setelah mendengarkan rekaman dari cerita berbagi pengalaman praktisi di tahun 2015, saya berpikir untuk menghafal Fa. Tetapi saya menyerah beberapa kali karena merasa sangat sulit. Tetapi saya mengerti bahwa pikiran yang menyerah bukanlah pikiran saya, jadi saya tidak menyerah.

Saya terus memaksa melakukannya walaupun saya tidak mau. Saya sekarang semakin suka menghafal Fa, tetapi perkembangannya lambat; saya baru saja selesai menghafal Ceramah 8.

Saya dulu suka membaca novel dan menonton drama Korea dan mendambakan cinta sejati. Saya selalu mempunyai ilusi tentang cinta di pikiran saya.

Bahkan ketika sedang memancarkan pikiran lurus, saya enggan untuk menyingkirkan benda ini, yang membuat saya sangat tertekan. Untuk meningkatkan kultivasi saya karena masalah ini, saya mulai menghafalkan bab tentang “Mengundang Gangguan Iblis Ketika Berlatih Gong” di Zhuan Falun.

Guru Li berkata:

“Karena manusia memiliki Qing, marah merupakan Qing, begitu juga gembira, cinta, benci juga adalah Qing, suka melakukan suatu pekerjaan adalah Qing, tidak suka melakukan suatu pekerjaan masih juga berupa Qing, merasa baik dengan seseorang dan kurang baik dengan yang lain, hobi pada sesuatu dan tidak menggemari sesuatu, segalanya adalah Qing, manusia biasa adalah hidup demi Qing.” (Ceramah 6, Zhuan Falun)

Ketika saya membaca paragraf ini, saya tiba-tiba merasa ada batu hitam jatuh dari dada saya. Itu adalah qing!

Saya tercengang, tetapi kemudian saya tersadar bahwa qing adalah substansi yang nyata. Dalam proses menghafal Fa, Guru membersihkan hal buruk untuk saya.

Saya tidak rajin dan gigih dalam kultivasi saya, dan saya tidak melakukan tiga hal dengan baik, terutama karena saya tidak tahu bagaimana cara menghampiri orang untuk mengklarifikasi fakta tentang penganiayaan. Saya merasa saya jauh dari tuntutan Guru.

Saya bahkan melakukan hal buruk yang tidak berani saya akui, tetapi Guru yang belas kasih tidak menyerah pada saya. Ketika saya mengetahui bahwa praktisi diambil organnya secara hidup-hidup, saya menangis. Guru kemudian duduk dengan saya dalam waktu lama di mimpi saya, membuat saya merasakan kehangatan seorang ayah.

Ketika saya tidak bisa menjaga xinxing saya dan bertengkar dengan suami saya, pertanyaan keras Guru bergema di telinga saya dan membuat saya malu. Ketika saya mempunyai pikiran buruk dan mengikutinya, Guru dengan lembut mengetuk kepala saya tiga kali dengan tongkat kayu untuk membuat saya sadar dan waspada.

Guru selalu ada di sisi saya untuk mengingatkan, memotivasi, dan mendukung saya.

Saya mengucapkan terima kasih kepada Guru dan bersujud di hadapannya. Heshi!

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Perjalanan Kultivasi