(Minghui.org) Penduduk Kota Jingzhou, Provinsi Hubei sedang mencari keadilan melawan Penjara Wanita Provinsi Hubei karena menyiksanya ketika ia menjalani masa tahanan karena keyakinannya pada Falun Gong, sebuah disiplin spiritual dan meditasi yang telah dianiaya oleh rezim komunis Tiongkok sejak tahun 1999.

Akibat penyiksaan, Wang Qiong, 59, kehilangan sekitar 15 kg dalam enam bulan. Dua tulang rusuknya rusak dan ia kehilangan sebuah gigi. Tekanan darahnya tinggi dan kakinya bengkak. Ia juga kesulitan bernafas dan Ia menderita kista hati dan batu empedu yang parah.

Wang mengirimkan surat tuntutannya terhadap penjara ke Pengadilan Distrik Jianghan di Kota Wuhan, di mana penjara tersebut berada, pada Juni 2021. Pengadilan menerima tuntutannya pada 21 Juli dan ia juga membayar biaya litigasi. Tapi sepuluh hari kemudian, pada 31 Juli, hakim menolak kasusnya dan memintanya untuk mencari kompensasi langsung dari penjara.

Wang mengajukan tuntutan lagi dengan kepala Biro Administrasi Penjara Provinsi Hubei pada bulan Agustus. Kantor banding di Penjara Wanita Provinsi Hubei kemudian menginformasikan bahwa mereka telah menerima tuntutannya dan berada dalam proses peninjauan.

Penyiksaan di Penjara

Wang ditangkap karena keyakinannya pada 20 Juni 2017. Meskipun ia dibebaskan dengan jaminan pada 19 Juli 2017, polisi menangkapnya lagi pada 12 Agustus 2018.

Wang diadili oleh Pengadilan Kabupaten Jiangling pada 9 Agustus 2019 dan dihukum dua tahun dengan denda 10,000 yuan pada Oktober 2019.

Segera setelah ia dibawa ke Penjara Wanita Provinsi Hubei pada Januari 2020, ia dipaksa berdiri untuk waktu yang lama dan melafalkan peraturan penjara. Petugas juga memerintahkannya untuk mengaku bahwa ia bersalah dan menulis surat pernyataan untuk melepaskan Falun Gong.

Di hari kedua penahanan, sekelompok narapidana mendorongnya ke ujung kamar mandi yang tidak dilengkapi kamera pengawas. Mereka memukulinya dan menyumpal mulutnya dengan kain yang digunakan untuk membersihkan kamar mandi. Untuk memerintahkan seluruh narapidana lain di selnya untuk menganiaya Wang, pimpinan narapidana memaksa seluruh 20 tahanan lain untuk berdiri dengan Wang, sambil tetap menundukkan kepala mereka dan melihat ke arah kaki.

Narapidana itu memukuli Wang sesuka hati untuk memaksanya agar tunduk. Sebagai tambahan selain terus-menerus memasukkan kain kotor ke dalam mulutnya dan memaksanya berdiri selama berjam-jam, mereka menjambak rambutnya, memukul dan menendangnya, dan menampar wajahnya dengan sepatu. Seorang narapidana mengancam akan memasukkan pembalut bekas ke dalam mulutnya atau mencekoknya dengan air seni dan kotoran

Wang juga dibuat kelaparan dan tidak diberikan kebutuhan sehari-hari, termasuk sikat gigi, gantungan baju, sabun, atau tisu toilet. Tanpa tisu toilet, ia harus membersihkan dirinya sendiri dengan kaos kaki basah, yang membuat kulitnya pecah-pecah.

Di malam hari, setelah sepanjang hari berdiri, narapidana tidak membiarkannya tidur dengan benar dan membangunkannya setiap sepuluh menit. Mereka juga mengumpatnya dengan kata-kata kotor.

Pada 18 Maret 2020, narapidana membuat usaha lain untuk memaksa Wang menuliskan surat pernyataan untuk melepaskan Falun Gong. Setelah ia menolak, mereka menyeretnya ke sebuah tempat tanpa kamera pengawas dan memukulinya. Satu orang menjambak rambutnya dan melemparkannya ke tiang besi tempat tidur, mematahkan dua tulang rusuknya. Ketika narapidana dengan paksa menyumpal mulutnya dengan kain dan menampar wajahnya, ia kehilangan satu gigi, memuntahkan darah dan kesulitan bernafas, dan kemudian pingsan.

Wang melapor ke petugas penjara beberapa kali bahwa ia merasakan sakit menusuk di sisi kanan punggungnya dan meminta pergi ke rumah sakit untuk pemeriksaan. Petugas mengabaikan permintaannya dan menuduhnya pura-pura sakit. Mereka terus memaksanya berdiri setiap hari dan membungkuk untuk membersihkan lantai.

Ia dibebaskan pada 10 Juli 2020.

Laporan terkait dalam Bahasa Inggris:

Hubei Woman Subjected to Dehumanizing Torture During 6-Month Imprisonment

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Penyiksaan Perempuan