(Minghui.org) Seorang penjaga di Pusat Perawatan Lansia Zhongxinyi di Kota Huaihua, Provinsi Hunan berkata kepada Liu Yu'e, satu hari sebelum pembebasannya: “Saya mendengar bahwa kamu tidak memiliki rambut di area kemaluanmu. Sekarang aku akan mencabut semua rambutmu juga!” Penjaga itu terus menampar wajahnya dan membenturkan kepalanya ke ranjang besi.

Liu, penduduk asli Kota Huaihua, Provinsi Hunan, ditangkap di kampung halamannya pada 31 Juli 2021, karena berbicara dengan orang-orang tentang Falun Gong, sebuah disiplin spiritual pikiran dan tubuh yang telah dianiaya di Tiongkok sejak 1999. Dia dibawa ke Pusat Perawatan Lansia Zhongxinyi, di mana dia mengalami 3,5 bulan penyiksaan, termasuk pemukulan, cekok paksa makan obat-obatan yang tidak diketahui, mencubit puting susu, mencabut rambut kemaluan, dan menusuk dengan jarum. Dia juga dipaksa membayar 18.000 yuan (Rp 39.600.000) untuk biaya tinggalnya di pusat perawatan.

Liu mulai berlatih Falun Gong pada Januari 2006 dan segera pulih dari masalah sinus dan neurasthenia. Dia merasa terdorong untuk memberitahu orang-orang bahwa Falun Gong tidak seperti yang digambarkan oleh rezim komunis Tiongkok. Tindakannya yang sederhana, menyebabkan beberapa penangkapan dan penahanan di Provinsi Hunan dan Provinsi Guangdong (di mana dia mengalami kondisi hidup dan mati selama bertahun-tahun).

Pusat Perawatan Lansia Menjadi Tempat Penganiayaan Praktisi Falun Gong

Pusat Perawatan Lansia Zhongxinyi adalah panti jompo yang menyediakan layanan kesehatan dan perawatan pribadi. Itu adalah milik Grup panti jompo Zhongxinyi dan Rumah Sakit Huaihua Zhongxinyi, yang pertama diluncurkan pada tanggal 24 Agustus 2020, dan yang terakhir pada tanggal 29 Desember tahun itu.

Lantai pertama dan kedua di Pusat Perawatan Lansia Zhongxinyi masing-masing adalah untuk operasi rumah sakit dan perawatan lansia. Ada departemen psikiatri yang terletak di lantai tiga, di mana Liu disiksa.

Pusat perawatan lansia juga bekerja sama dengan Rumah Sakit Rakyat Huaihua No. 4 (awalnya Rumah Sakit Jiwa Huaihua), yang terkenal jahat karena menganiaya praktisi Falun Gong dengan menyuntik mereka dengan substansi yang tidak diketahui dan menggunakan kekerasan pada mereka selama sesi cuci otak. Bagi praktisi yang menolak minum obat apa pun, pihak berwenang akan diam-diam memasukkan obat ke dalam makanan mereka atau menggunakan kekerasan untuk memaksa mereka minum obat.

Banyak praktisi menjadi sasaran pemberian obat dengan kekerasan saat ditahan di sesi cuci otak, penjara atau rumah sakit jiwa di Huaihua. Obat-obat itu menyebabkan mereka terus mengeluarkan air liur, berjalan lambat, bicara cadel, gemetar, mual dan kehilangan kesadaran. Beberapa praktisi meninggal sebagai akibatnya.

Banyak Metode Penyiksaan yang Digunakan pada Liu

Liu pergi keluar pada pagi hari tanggal 31 Juli 2021, untuk memberi tahu orang-orang tentang Falun Gong ketika dia dilaporkan ke polisi. Dua petugas dari Kantor Polisi Hutian menangkapnya dan membawanya ke kantor polisi. Seorang petugas menemukan materi Falun Gong di dalam tas Liu dan mengancam akan membakarnya. Petugas lain meminta membaca materi tetapi ditolak.

Setelah petugas ketiga memanggil penyelia mereka, Liu dipindahkan ke tempat yang tidak dia kenal. Seorang petugas polisi berpakaian preman datang menanyakan nama dan alamatnya, ketika dia masih di dalam mobil. Dia tidak menjawab.

Setelah itu, Liu dibawa ke Pusat Perawatan Lansia Zhongxinyi. Polisi memberi tahu Yang Xiangjun, seorang penjaga, bahwa Liu menolak bicara. Liu kemudian dibawa ke lantai tiga gedung dan diberi nomor: "7-31," tanggal dia diterima. Dia dipanggil memakai nomor atau "orang yang tidak disebutkan namanya."

Setibanya di sana, anggota staf departemen psikiatri memerintahkan Liu untuk mandi. Ketika dia menolak, beberapa perawat menelanjanginya dan memaksanya mandi. Setelah itu, dia diberi seragam pasien dan dibawa ke ruangan lain untuk tes PCR Covid-19. Liu ditampar wajahnya beberapa kali oleh ajudan Yang ketika dia menolak bekerja sama. Yang menjambak rambutnya dan menampar wajahnya lagi ketika dia menolak bekerja sama untuk CT scan di lantai satu. Liu bersikeras bahwa dia sehat dan dia tidak boleh bekerja sama dengan mereka dalam penganiayaan.

Saat dia dibawa ke lantai tiga adalah waktunya makan malam. Karena Liu tidak diberi alas kaki untuk dipakai setelah mandi, dia duduk tanpa alas kaki di lorong. Dia dikurung di sebuah ruangan sekitar lima atau enam meter persegi setelah makan malam dengan hanya tempat tidur tetapi tanpa wastafel atau kamar kecil.

Keesokan paginya, Liu diambil darahnya secara paksa. Karena dia menolak bekerja sama, seorang penjaga laki-laki muda memukulnya sampai wajah dan matanya bengkak.

Liu tinggal di kamar selama sekitar satu minggu dan tidak tidur di tempat tidur. Dia melakukan mogok makan selama tiga hari pertama dan duduk bersila di lantai. Saat dia melakukan mogok makan, para perawat menggunakan sendok logam untuk memaksa membuka mulutnya dan mencekok paksa air sambil memukulnya. Liu memutuskan untuk makan pada hari ketiga.

Namun, para perawat mulai memerintahkan Liu minum obat yang tidak diketahui. Dia menolak dan sekali lagi dicekok paksa makan sambil dipukul. Ini berlangsung hampir 20 hari dan setiap pemaksaan makan mengakibatkan mulutnya menjadi berdarah, dan giginya goyang.

Peragaan penyiksaan: Diikat ke tempat tidur

Liu melakukan mogok makan beberapa kali dan mendapat penghinaan dan kekerasan. Dia diikat ke ranjang besi berkali-kali, ditampar sampai wajah dan matanya bengkak, dan ditendang di dadanya sampai dia kesulitan bernapas. Terkadang para penjaga menjambak rambutnya dan membenturkan kepalanya ke tempat tidur. Mereka juga menelanjanginya dan mencubit puting dan menarik rambut kemaluannya.

Ilustrasi penyiksaan: Dicekok paksa

Perawat mencekok paksa Liu dengan memasukkan selang dari hidung ke perutnya sampai berdarah dan darah berceceran di mana-mana. Mereka mencekok paksa obat, sup, dan air. Untuk menyuntik Liu dengan paksa, mereka mengikatnya dan memukulinya, dan menusuk di mana-mana. Petugas Yang, tidak memiliki pelatihan medis, bahkan diminta menusuk tangan dan dadanya dengan jarum.

Sehari sebelum pembebasannya, seorang petugas berkata kepada Liu: “Saya dengar di area kemaluan kamu tidak berambut. Sekarang aku akan mencabut juga semua rambutmu!” Dia terus menampar wajahnya dan membenturkan kepalanya ke ranjang besi. Banyak rambut berserakan di lantai. Rambut Liu terus rontok setelah dia kembali ke rumah.

Tidak diketahui apakah pusat perawatan itu juga memperlakukan pasien lain dengan cara yang sama seperti yang mereka lakukan terhadap Liu.

Seseorang pernah mengatakan kepada Liu untuk segera menemukan cara untuk keluar dari pusat perawatan atau dia mungkin akan disiksa sampai mati. Suatu hari, dia meminta seorang perawat menghubungi keluarganya karena dia tidak membawa ponsel. Permintaannya ditolak karena perawat mengatakan bahwa ini bukan tanggung jawabnya. Belakangan, dia mengetahui bahwa pasien yang diterima di sana semua ponsel mereka disita dan mereka tidak diizinkan menyimpan kartu identitas atau memakai perhiasan apa pun. Mereka tidak diizinkan keluar tanpa izin. Ada beberapa pasien yang diantar oleh keluarganya tetapi banyak yang dikirim oleh polisi, antara lain orang yang mabuk, kehilangan identitas atau harta benda, pekerja migran, atau gelandangan. Ada yang dikirim setelah mereka bertengkar dengan polisi.

Ada seorang pria dari kota lain yang dikirim oleh polisi. Keluarganya khawatir dan mencarinya. Ketika mereka akhirnya menemukannya di pusat perawatan dan ingin membawanya pulang, pusat perawatan meminta 20.000 yuan (Rp 44.000.000) dari keluarga. Karena keluarganya tidak mampu membayar, mereka harus kembali ke rumah untuk mengambil uang lagi sebelum kembali. Pria ini tinggal di pusat perawatan selama lebih dari enam bulan.

Ketika Liu ditangkap, tidak ada yang tahu dia hilang. Teman-temannya hanya tahu bahwa dia keluar pada pagi hari tanggal 31 Juli untuk berbicara dengan orang-orang tentang Falun Gong dan tidak kembali ke rumah beberapa hari berikutnya. Setelah merasa ada yang tidak beres, teman-temannya pergi mencarinya di pusat penahanan setempat tetapi tidak dapat menemukannya. Beberapa bahkan kembali ke rumah orang tuanya untuk mencarinya. Seorang kerabatnya melaporkan kepergiannya ke polisi pada awal Oktober, berharap polisi dapat membantu menemukannya. Setelah itu, kerabat tersebut menerima surat tentang keberadaan Liu.

Pada tanggal 15 November, beberapa kerabat Liu pergi ke Pusat Perawatan Lansia Zhongxinyi untuk meminta pembebasannya. Pihak berwenang menolak membebaskannya karena dia berlatih Falun Gong dan menginginkan konfirmasi dari polisi sebelum mereka dapat membebaskannya. Karena pihak berwenang menolak memberi tahu kantor polisi mana yang memiliki wewenang membuat keputusan, kerabat pergi ke setiap kantor polisi di kota, tetapi tidak berhasil.

Setelah itu, kerabat kembali dan bersikeras bahwa pusat perawatan membebaskan Liu, dengan alasan bahwa keyakinan spiritual seseorang adalah hak asasi manusia dan mereka mengancam akan mengajukan pengaduan terhadapnya jika mereka menolak membebaskannya. Pusat perawatan akhirnya membebaskan Liu tetapi mengenakan kerabatnya 18.000 yuan (Rp 39.600.000) sebagai biaya makan.

Liu kembali ke rumah setelah 3,5 bulan di pusat perawatan lansia.

Penangkapan dan Pemenjaraan Sebelumnya

Sebelum penangkapan baru-baru ini. Liu dijebloskan ke dua kamp kerja paksa dan ditahan berkali-kali di berbagai pusat pencucian otak. Dia juga divonis empat tahun penjara.

Pada pagi hari tanggal 21 Mei 2006, Liu sedang membagikan materi Falun Gong di Desa Taoyuan, Distrik Nanshan, Kota Shenzhen, Provinsi Guangdong ketika dia dilaporkan ke polisi dan ditangkap. Dia diberi hukuman kamp kerja paksa selama tiga tahun. Tak lama setelah pembebasannya, dia dibawa ke Pusat Pencucian Otak Shenzhen oleh Kantor 610 Distrik Nanshan, di mana dia dianiaya selama lebih dari sebulan. Setelah dia dibebaskan, komite perumahan setempat sering mengganggunya di rumah dan memerintahkannya untuk menandatangani dokumen yang memfitnah Falun Gong.

Liu ditangkap oleh Kantor 610 Distrik Nanshan pada 22 Oktober 2010, dan dibawa ke Pusat Pencucian Otak Shenzhen lagi. Saat dia menolak diubah dan melakukan mogok makan, pusat pencucian otak mengatur banyak instruktur untuk mencuci otaknya satu demi satu dalam upaya untuk menguras energinya dan melemahkan tekadnya. Dia dibebaskan setelah lebih dari sebulan. Karena khawatir akan dianiaya lagi, dia tinggal jauh dari rumah dan hanya kembali sesekali untuk mengunjungi keluarganya.

Liu ditangkap lagi pada 8 April 2014, kali ini di kampung halamannya di Kota Huaihua, Provinsi Hunan, karena mengunjungi pasangan yang berlatih Falun Gong, tanpa mengetahui bahwa mereka telah ditangkap. Dia ditahan di Pusat Penahanan Huaihua selama 44 hari.

Liu mengajukan tuntutan pidana pada tahun 2015 terhadap Jiang Zemin, mantan ketua Partai Komunis Tiongkok karena memulai penganiayaan terhadap Falun Gong. Dia ditangkap di Kota Shenzhen, Provinsi Guangdong pada tanggal 5 September dan ditahan selama 15 hari.

Liu sedang berbicara dengan orang-orang tentang Falun Gong di Taman Sihai di Kota Shenzhen pada tanggal 28 Februari 2017, ketika polisi dari Kantor Polisi Zhaoshang menangkapnya dan membawanya ke Pusat Penahanan Nanshan. Polisi menutupi kepalanya dengan tudung hitam dan membawanya pulang untuk menggeledah rumahnya. Untuk membeli kebutuhan sehari-hari di pusat penahanan, dia disuruh menandatangani dokumen. Ketika dia menolak, penjaga penjara mengancam akan menyiksanya dan tidak mengizinkannya membeli toilettisu. Liu tidak makan selama dua hari untuk menghindari penggunaan kamar kecil dan dibawa ke Rumah Sakit Nanshan untuk dicekok paksa makan. Dia diborgol ke kursi besi untuk waktu yang lama dan dipaksa menempelkan sidik jarinya pada dokumen.

Peragaan penyiksaan: diborgol ke kursi besi

Liu dijatuhi hukuman empat tahun dan dibawa ke Penjara Wanita Provinsi Guangzhou pada Juli 2017. Karena dia menolak diubah, narapidana tidak mengizinkannya tidur dan memaksanya berdiri atau duduk di bangku kecil siang dan malam. Terkadang, dia tidak diizinkan mandi atau menggunakan kamar kecil selama beberapa hari. Dia juga dipaksa membersihkan kafetaria dengan 700 kursi sendirian.

Laporan terkait dalam bahasa Inggris:

Abuse of Ms. Liu Yu'e Continues at Guangzhou Prison

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Penyiksaan Perempuan