(Minghui.org) Pada tahun 2021, kematian 132 praktisi Falun Gong yang meninggal akibat penganiayaan terhadap keyakinan mereka telah diverifikasi.

Kematian baru yang tercatat termasuk 2 praktisi yang meninggal pada 2017, 3 pada 2018, 2 pada 2019, 24 pada 2020, dan 101 pada 2021.

Falun Gong, juga dikenal sebagai Falun Dafa, disiplin spiritual berdasarkan prinsip Sejati, Baik, Sabar. Sejak diperkenalkan ke publik pada tahun 1992, banyak orang telah tertarik pada prinsip dan manfaat kesehatannya yang mendalam. Khawatir popularitasnya yang terus meningkat, rezim komunis Tiongkok meluncurkan kampanye nasional pada Juli 1999, mencoba untuk menindas latihan tersebut.

Ratusan ribu praktisi sejak itu telah dilecehkan, ditangkap, ditahan, dipenjara, dan dianiaya. Sebanyak 4.726 kematian telah didokumentasikan oleh situs web Minghui.org pada 6 Januari 2022. Namun, karena penyensoran informasi yang ketat di Tiongkok, jumlah sebenarnya kemungkinan jauh lebih tinggi.

101 kematian yang terjadi pada tahun 2021 terjadi sepanjang tahun, dengan 60 peristiwa dari Januari hingga Juni.

Praktisi Falun Gong yang meninggal dalam penganiayaan pada tahun 2021

Baris Pertama (kiri ke kanan): Ding Guiying, Lyu Guanru, Mao Kun, Lyu Songming, Liu Xiufang, Xie Dewen
Baris Kedua (kiri ke kanan): Li Caie, Zhang Cuicui, Li Hongwei, Gong Piqi, Kang Aifen, Wu Dongsheng
Baris Ketiga (kiri ke kanan): Wang Xiangju, Li Guiyue, Zhou Xianwen, Guo Qi, Sun Xiujun, Chu Liwen
Baris Keempat (kiri ke kanan): Guo Hongyan, Ma Ying, Chang Xiuhua, Pan Yingshun , Song Xiulian, Fu Guihua

Praktisi yang meninggal, 85 di antaranya wanita, berasal dari 25 daerah. Provinsi Heilongjiang (25), Liaoning (22), dan Jilin (15) mencatat kasus terbanyak. Sisanya 22 wilayah tercatat dari 1 hingga 8.

Di antara 112 praktisi yang usianya diketahui, mereka antara 39 dan 85. Praktisi termuda adalah Pu Zheng, yang dianiaya hingga meninggal di Penjara Pertama Provinsi Yunnan pada 2017. Praktisi tertua adalah Li Jingxia dan Ren Canru, keduanya pensiunan guru, yang meninggal setelah dilecehkan oleh pihak berwenang.

Untuk beberapa praktisi usia lanjut, sebelum kematian tragis mereka sendiri, mereka telah menanggung rasa sakit karena kehilangan anak-anak mereka karena penganiayaan. Putra Ren Canru, Yuan Jiang, meninggal 20 tahun yang lalu karena penganiayaan. Tan Fengming, seorang ayah berusia 82 tahun, tidak pernah melihat putranya lagi setelah tahun 2004 ketika dia pergi untuk membagikan materi informasi tentang Falun Gong.Tan yang sekarang telah meninggal dan putri mereka masih menjalani hukuman empat tahun karena berlatih Falun Gong, istri Tan yang berusia 77 tahun berjuang untuk mengatasi kesedihan dan merawat dirinya sendiri.

Seorang pria berusia 80 tahun tidak pernah dibebaskan setelah menjalani hukuman tiga tahun karena berlatih Falun Gong. Sebaliknya, pihak berwenang menahan Liu Xiyong dan memberinya hukuman empat tahun lagi beberapa bulan kemudian. Dia ditolak pembebasan bersyarat medis meskipun kondisinya kritis dan meninggal pada 29 Desember.

8 praktisi lain yang meninggal juga berusia 80-an, 28 di 70-an, 31 di 60-an, 36 di 50-an, dan 4 di 40-an. Mereka berasal dari semua lapisan masyarakat, termasuk guru, akuntan, dokter, insinyur dan pekerja pabrik.

Dua puluh lima praktisi meninggal saat dalam tahanan, termasuk 13 yang meninggal di penjara dan 10 di pusat penahanan. Seorang wanita berusia 45 tahun meninggal di kantor polisi dan seorang pria meninggal di rumah sakit, keduanya hanya satu hari setelah penangkapan mereka. Adapun beberapa praktisi yang meninggal di penjara, pihak berwenang tidak mengizinkan keluarga mereka melihat jenazah dan memaksa untuk dikremasi. Keluarga yang diizinkan melihat jenazah mereka sering melaporkan bahwa orang yang mereka cintai telah terluka parah.

Banyak dari mereka yang meninggal telah mengalami puluhan tahun penjara dan penganiayaan sebelum meninggal. Seorang wanita berusia 72 tahun ditahan di rumah sakit jiwa 20 kali, seorang guru sejarah berusia 53 tahun dipenjara selama 14 tahun, dan seorang wanita berusia 68 tahun menjalani hukuman kamp kerja paksa dan total tiga hukuman penjara. dari 17 tahun.

Seorang wanita berusia 76 tahun meninggal tiga hari setelah dia dibawa pulang dalam keadaan tidak sadarkan diri oleh penjaga penjara, beberapa minggu sebelum jadwal pembebasannya setelah menjalani hukuman enam tahun. Seorang wanita dipukuli sampai mati dua hari sebelum jadwal pembebasannya setelah menjalani hukuman lima tahun. Pria lain tidak diberikan pembebasan bersyarat medis sampai satu hari sebelum kematiannya karena asites parah.

Dalam beberapa kasus, tekanan mental dari pelecehan yang sedang berlangsung ternyata mematikan bagi para praktisi. Seorang wanita berusia 67 tahun di Provinsi Heilongjiang yang kesehatannya sudah menurun melihat kondisinya semakin memburuk setelah dilecehkan. Bahkan sebulan setelah dia meninggal, pihak berwenang masih menelepon suaminya dan memerintahkannya untuk melapor ke kantor komite perumahan setempat.

Di bawah ini adalah kematian pada tahun 2021. Daftar lengkap 132 praktisi yang meninggal dapat diunduh di sini (PDF).

Kematian dalam Tahanan

Dihukum Empat Tahun Setelah Dihukum Tiga Tahun, Pria Berusia 80 Tahun Meninggal di Penjara

Liu Xiyong

Ketika keluarga Li Xiyong pergi ke penjara untuk menjemputnya pada 9 April 2021, mereka sangat terpukul saat mengetahui bahwa pria berusia 80 tahun, yang baru saja selesai menjalani hukuman tiga tahun, telah dibawa pergi oleh polisi. Dia dijatuhi hukuman empat tahun empat bulan kemudian dan menderita diabetes dan akumulasi cairan di dadanya. Pihak berwenang memborgol dan membelenggunya ke ranjang rumah sakit saat dia dirawat.

Liu mengalami kondisi medis serius lainnya pada 9 Desember. Dia berada di kursi roda yang ditempatkan di dalam sangkar logam di belakang van saat dia dibawa ke rumah sakit. Keluarganya terkejut melihat wajah, tangan, dan kaki Liu bengkak semua. Dia tampak tidak berdaya dan tidak dapat berbicara dengan jelas. Ketika cucunya mencoba membetulkan masker wajahnya, para penjaga mengintimidasinya dan tidak mengizinkan keluarga untuk mendekat.

Para penjaga menuntut agar keluarga Liu membayar semua biaya pengobatannya. Mereka mengklaim dia dalam kesehatan yang buruk sebelum ditangkap dan mengatakan mereka tidak bertanggung jawab atas kondisinya. Permintaan keluargannya berulang kali untuk pembebasan bersyarat medis juga ditolak.

Liu meninggal di rumah sakit pada 29 Desember. Staf penjara tidak mengizinkan putranya mengambil jenazahnya. Mereka sendiri membawanya ke rumah duka, karena takut keluarganya akan mengajukan tuntutan terhadap mereka. Polisi menjaga jenazahnya hingga dikremasi pada 1 Januari.

Dengan dimulainya penganiayaan pada tahun 1999, Liu berulang kali dipenjara karena menjunjung tinggi keyakinannya dan meningkatkan kesadaran tentang penganiayaan. Dia dijatuhi 2 tahun kerja paksa setelah penangkapan pada April 2002 dan dijatuhi hukuman 3,5 tahun setelah penangkapan lain pada 24 Juli 2008. Dia dijatuhi hukuman lagi tiga tahun tanpa pengadilan, menyusul penangkapan terakhirnya pada 9 April 2018. Sementara istrinya dengan putus asa mencari pembebasannya di kantor polisi setempat, seorang petugas berkata kepadanya, "Kami akan membiarkan dia mati kali ini!"

Wanita berusia 45 Tahun Meninggal Sehari Setelah Ditangkap

Li Shuangyan, seorang warga Kota Hegang berusia 45 tahun, Provinsi Heilongjiang, meninggal satu hari setelah dia ditangkap pada 16 Desember 2021, karena membuat materi informasi tentang Falun Gong. Dia diinterogasi dan dianiaya selama hampir 30 jam di Kantor Polisi Fuli. Dengan dia di ambang kematian, polisi memerintahkan suaminya untuk menjemputnya setelah dia pulang kerja.

Ketika suami Li tiba di kantor polisi, dia tidak bisa berjalan sendiri dan dibawa oleh tiga petugas. Dia berkata kepada suaminya dengan suara yang sangat lemah, "Ayo pulang."

Li sudah sekarat dalam perjalanan pulang. Suaminya memanggil ambulans setelah kembali ke rumah. Li sudah meninggal ketika ambulans tiba.

Setelah Kehilangan Istrinya karena Penganiayaan terhadap Keyakinan Mereka, Pria Shandong Meninggal Satu Hari Setelah Ditangkap

Sun Pijin dari Kabupaten Mengyin, Provinsi Shandong, meninggal satu hari setelah dia ditangkap saat bekerja di pertanian keluarganya pada 17 Juni 2021. Polisi memberi tahu keluarga Sun tentang kematiannya pada 18 Juni. Mereka mengatakan Sun menolak menjalani tes virus corona di Rumah Sakit Pengobatan Tiongkok Kabupaten Mengyin dan dia melompat dari gedung dan meninggal seketika. Polisi menutup tempat kejadian dan tidak mengizinkan siapa pun mendekat.

Ketika keluarga Sun melihat jenazahnya di Rumah Duka Kabupaten Mengyin, mereka melihat dia mengalami kebocoran cairan otak, salah satu bola matanya hilang, dan perutnya cekung. Pihak berwenang memaksa keluarganya untuk mengkremasi tubuhnya delapan hari kemudian. Mereka juga melarang keluarganya untuk mengajukan banding atau mengajukan tuntutan apa pun terhadap kematiannya yang tidak wajar.

Sebelum penangkapan Sun, putrinya (dijuluki Jiaojiao), juga ditangkap di rumah dan ditahan di Pusat Penahanan Linyi.

Dengan kematian Sun, Jiaojiao sekarang tidak memiliki orang tua, karena ibunya, Yu Zaihua, meninggal enam tahun lalu setelah 11 tahun mengungsi untuk menghindari penganiayaan karena keyakinannya pada Falun Gong.

Wanita Hubei Meninggal 13 Hari Setelah Dimasukkan ke Penjara

Hu Hanjiao dari Kota Hanchuan, Provinsi Hubei, meninggal dunia 13 hari setelah dimasukkan ke penjara untuk menjalani hukuman empat tahun. Hu ditangkap pada 15 Maret 2021, dan dijatuhi hukuman pada 16 Juni 2021, karena berbicara dengan orang-orang tentang Falun Gong.

Jam 8 malam pada 9 November 2021, 13 hari setelah dia dipindahkan ke Penjara Wanita Provinsi Hubei, seorang penjaga menelepon suami Hu dan mengatakan dia meninggal karena penyakit di rumah sakit. Pihak berwenang tidak mengizinkan suaminya untuk melihat tubuhnya atau catatan medisnya. Mereka juga menekannya untuk memberhentikan pengacara yang dia sewa untuk mencari keadilan bagi Hu dan melarangnya mendiskusikan kematiannya dengan praktisi Falun Gong setempat lainnya.

Pria Henan Meninggal dalam Penahanan Satu Bulan Setelah Ditangkap

Li Xianxi dari Kota Anyang, Provinsi Henan, pergi membeli roti kukus untuk makan malam sekitar jam 5 sore pada 11 Mei 2021, dan tidak pernah kembali. Pemilik toko kecil berusia 50-an ditangkap ketika polisi melihatnya berbicara dengan orang-orang tentang Falun Gong.

Empat petugas Kantor Polisi Beiguan menggeledah dua tempat tinggal Li tanpa menunjukkan surat perintah penggeledahan atau identitas mereka. Pemberitahuan penahanan kriminal dikeluarkan pada hari berikutnya dan Li ditahan di Pusat Penahanan Kota Anyang. Karena Li melakukan latihan Falun Gong di pusat penahanan, para penjaga memborgol dan membelenggunya. Dia melakukan mogok makan untuk memprotes.

Pada pagi hari 13 Juni, keluarga Li diberitahu bahwa dia telah meninggal sehari sebelumnya. Menurut keluarganya yang melihat jenazahnya, dia kurus kering. Kepalanya bengkak, dan ada luka di punggung dan lututnya. Pihak berwenang menolak memberikan penjelasan apa pun atas kematiannya.

Pria Mongolia Dalam Meninggal Satu Hari Setelah Diadili Karena Keyakinannya

Guo Zhenfang dari Kota Chifeng, Mongolia Dalam, meninggal satu hari setelah dia dan istrinya diadili karena keyakinan mereka pada Falun Gong.

Keluarga Guo menerima telepon dari polisi pada malam 9 Juni 2021, dan diberi tahu bahwa dia telah meninggal. Mereka bergegas ke rumah sakit dan melihat puluhan petugas berpakaian preman menjaga jenazahnya. Mereka mencatat punggung bawahnya berwarna ungu, ada luka di bagian dalam salah satu lututnya, dan hidungnya berdarah. Mereka mencoba untuk melihat lebih saksama, tetapi polisi melarang mereka mendekati jenazah itu.

Seorang dokter di rumah sakit mengungkapkan Guo tidak memiliki tanda-tanda vital ketika polisi membawanya masuk. Tanpa persetujuan keluarganya, polisi segera membawa jenazah Guo ke Rumah Duka Distrik Songshan.

Hanya satu hari sebelum kematiannya, Guo dan istrinya Feng Yuhua diadili di Pengadilan Distrik Songshan. Menurut anggota keluarganya yang menghadiri sidang, mereka melihatnya melompat keluar dari mobil polisi dan berjalan ke ruang sidang. Dia tampak sangat sehat.

Sementara pihak berwenang tidak memberikan penjelasan apa pun atas kematiannya, keluarganya sangat curiga dia dianiaya sampai meninggal di Pusat Penahanan Distrik Songshan.

Guo dan istrinya ditangkap pada pagi hari 25 November 2020. Ini adalah kedua kalinya mereka muncul di pengadilan, setelah sidang sebelumnya pada 8 April 2021.

Pria Shandong Mengalami Koma di Pusat Penahanan, Meninggal setelah Polisi Mencabut alat bantu Hidupnya

Sementara Yao Xinren masih koma setelah menderita stroke, pihak berwenang mencabut alat bantu hidupnya dan memindahkannya dari unit perawatan intensif rumah sakit ke panti jompo tanpa peralatan medis yang layak untuk merawatnya. Pria berusia 51 tahun itu meninggal seminggu kemudian, meninggalkan istri dan seorang anak.

Yao dari Kota Longkou, Provinsi Shandong, menderita stroke sekitar jam 21:00 pada 22 April 2020, hampir sepuluh bulan setelah penangkapannya pada 3 Juli 2019. Kraniotomi dilakukan pada dirinya pada pagi hari 23 April di Rumah Sakit Rakyat Kota Longkou. Dokter juga memberinya trakeotomi dua hari kemudian dan memasangventilator.

Ketika istri Yao pergi ke rumah sakit untuk menanyakan tentang dia, polisi menolak untuk membiarkan dokter atau perawat memberikan informasi apapun. Mereka juga menolak untuk menunjukkan rekaman pengawasan Yao tentang apa yang terjadi padanya di pusat penahanan.

Yao setelah kraniotomi

Meskipun Yao tetap koma setelah operasi, polisi tetap berada di luar unit perawatan intensif untuk mengawasinya selama sembilan bulan ke depan dan mencegah orang mendekatinya.

Polisi menjaga Yao di rumah sakit

Pada 4 Februari 2021, polisi dan staf rumah sakit mengeluarkan Yao dari unit perawatan intensif dan membawanya ke panti jompo Dongjiang, yang tidak memiliki peralatan yang diperlukan untuk merawatnya dengan baik. Dia meninggal sekitar jam 1:40 pagi pada 11 Februari.

Dokter Jilin Menderita Pendarahan Otak dan Meninggal Dua Minggu Kemudian

Sun Fengxian, seorang dokter kandungan berusia 65 tahun di Kabupaten Nong'an, Provinsi Jilin, ditangkap oleh polisi selama penyisiran polisi pada 15 Juli 2020. Dia dan 12 praktisi lainnya dijatuhi hukuman 1,5 hingga 10 tahun penjara tanggal 26 Juli 2021. Dia mengajukan banding atas putusan tersebut, tetapi bandingnya ditolak pada 29 November. Dia menderita pendarahan otak di Pusat Penahanan Kabupaten Nong'an pada jam 16.30 pada 3 Desember dan dibawa ke rumah sakit. Dokter mengoperasinya dengan persetujuan keluarganya. Operasi berlangsung hampir 5 jam dan dokter mengatakan itu berhasil.

Sun tetap koma setelah itu dan dipindahkan ke Rumah Sakit Pengobatan Tiongkok Kabupaten Nong'an pada 13 Desember. Keluarganya diberitahu pada pukul 12:40 pada 15 Desember bahwa dia sedang diresusitasi. Dia meninggal sekitar pukul 01.30.

Keluarga Sun mencurigai bahwa penganiayaan dalam tahananlah yang menyebabkan kondisinya. Mereka juga menyalahkan pusat penahanan karena tidak mengizinkan mereka mengunjunginya beberapa bulan sebelum keadaan darurat medisnya. Mereka mengatakan jika mereka melihatnya lebih awal, mereka akan memiliki konsep yang lebih baik tentang kesehatan fisik dan mentalnya dan mungkin tragedi itu tidak akan terjadi.

Keluarganya mengatakan terakhir kali pengacaranya mengunjunginya pada 26 Agustus 2021. Sementara pusat penahanan menuntut pengacara divaksinasi COVID-19, mereka kemudian mengalah setelah keluarga mengeluh kepada pemerintah Kabupaten Nong'an.

Ketika pengacara meminta untuk mengunjunginya lagi pada 9 Oktober setelah dia mengajukan banding atas putusan sewenang-wenang, pusat penahanan meminta surat persetujuan dari biro kehakiman setempat, serta izin dari hakim Pengadilan Menengah Changchun. Pengacara dan keluarganya mengajukan beberapa tuntutan terhadap hakim Zang Wancheng dari pengadilan menengah karena menghalangi kunjungan tetapi tidak berhasil.

Kematian Dalam Keadaan Mencurigakan

Ditargetkan Bersama Keluarganya dalam Penangkapan Kelompok, Ibu Jilin Meninggal Dua Bulan Setelah Dipenjara

Fu Guihua dari Kota Changchun, Provinsi Jilin, meninggal dunia dua bulan setelah dia masuk penjara untuk menjalani hukuman 7,5 tahun. Pihak berwenang menolak untuk membiarkan keluarganya melihat tubuhnya dan memindahkannya ke rumah duka tanpa memberi tahu mereka. Mereka terus mencegah keluarganya menemuinya kecuali ada penjaga penjara. Terlepas dari permintaan berulang kali keluarganya untuk menyelidiki kematiannya, petugas penjara menekan mereka untuk mengkremasi jenazahnya sesegera mungkin.

Fu Guihua

Fu ditangkap pada 15 Agustus 2019, bersama suaminya, putrinya yang lebih tua, dua menantunya, dan orang tua mereka masing-masing karena keyakinan mereka pada Falun Gong. Putri bungsunya terhindar karena dia memiliki bayi berusia tiga bulan. Sementara suami Fu dan ibu mertua putrinya yang lebih muda dibebaskan setelah ditahan selama 15 hari, sisanya dijatuhi hukuman 7 atau 7,5 tahun penjara pada Februari 2021.

Fu dan putrinya yang lebih tua dibawa ke Penjara Wanita Provinsi Jilin pada 27 Mei 2021. Mereka ditahan di bangsal ke-8, di mana mereka dijaga dengan ketat. Mereka dipaksa duduk di bangku kecil selama berjam-jam setiap hari dan ditolak kunjungan dari pengacara dan anggota keluarga mereka.

Pensiunan Kolonel Meninggal di Penjara, Keluarga menduga terjadi Pelanggaran

Keluarga Gong Piqi menerima telepon dari penjaga penjara pada malam 12 April 2021, dan diberi tahu pensiunan kolonel berusia 66 tahun di Kota Qingdao, Provinsi Shandong, baru saja dibawa ke rumah sakit untuk resusitasi. Beberapa saat kemudian, penjaga menelepon lagi dan mengatakan Gong meninggal karena stroke.

Gong Piqi

Ketika keluarga Gong pergi ke rumah sakit keesokan paginya, dokter dan otoritas penjara menolak untuk membiarkan mereka melihat jenazahnya. Ketika keluarga memprotes, kakak laki-laki dan keponakan Gong akhirnya diizinkan untuk melihatnya tetapi tidak untuk mengambil foto atau video.

Kepala Gong terluka dan bengkak dan ada darah di telinganya, menurut saudaranya.

Menurut video pengawasan yang kemudian diberikan kepada keluarga Gong, dia berada di tempat tidur pada malam sebelum dia meninggal. Seorang dokter penjara mengambil tekanan darahnya tetapi tidak merawatnya. Sekitar jam 20:32, Gong jatuh dari tempat tidur ke lantai dan tidak bisa bergerak. Ambulans tidak datang sampai jam 9 malam. Keluarganya bertanya mengapa butuh waktu setengah jam untuk ambulans datang.

Sementara penjaga yang menelepon keluarganya mengklaim bahwa stroke mematikan Gong disebabkan oleh ketidakpatuhannya terhadap pengobatan untuk tekanan darah tinggi, keluarganya bertanya mengapa penjara tidak memberi tahu mereka lebih awal tentang kondisinya atau membebaskannya dengan pembebasan bersyarat medis.

Gong ditangkap selama penangkapan kelompok pada Oktober 2017. Dia kemudian dijatuhi hukuman 7,5 tahun dengan denda 20.000 yuan pada 20 Juli 2018.

Sejak tahun 2020, dengan alasan pandemi, otoritas Penjara Provinsi Shandong memutuskan semua kontak Gong dengan keluarganya. Keluarganya mengatakan mereka tidak tahu bagaimana nasibnya di penjara.

Sejak paruh kedua tahun 2020, para penjaga telah memaksa para narapidana untuk bekerja dari jam 5 pagi hingga 7 atau 9 malam. dengan hampir tidak ada jeda. Ketika Gong dan praktisi lain menolak untuk melakukan pekerjaan yang tidak dibayar, mereka ditahan di sebuah ruangan untuk menonton film yang memfitnah Falun Gong.

Pada saat itu, Gong sudah mulai menderita tekanan darah tinggi dan terus-menerus merasa pusing. Melihat Gong bersandar ke dinding karena pusing, narapidana Li Feng berkata kepadanya, “Ada apa? Tidak enak badan? Jangan berpura-pura. Anda tidak akan mati.”

Li sering berkata kepada narapidana, “Gong Piqi hanya berpura-pura (bahwa dia sedang sekarat). Akan sangat luar biasa jika dia sekarat.”

Guru Sekolah Meninggal 10 Hari Sebelum Masa Penjara Berakhir, Keluarga Menduga Pengambilan paksa Organ

Pan Xujun dari Kota Xuzhou, Provinsi Jiangsu, ditangkap pada 19 Mei 2015, dan dijatuhi hukuman 5,5 tahun pada 2016 di Penjara Hongzehu. Pada 8 November 2020, 10 hari sebelum jadwal pembebasannya, keluarganya dipanggil ke penjara untuk “mengunjunginya.” Ketika mereka sampai di sana, mereka melihat jenazahnya di kamar mayat. Seorang dokter penjara menunjukkan salah satu organnya kepada keluarganya (rincian tidak diketahui), mengatakan mereka telah melakukan otopsi dan memutuskan bahwa dia telah meninggal karena stroke.

Pan Xujun

Keluarga Pan tidak menerima penjelasan tersebut dan mencurigai pria berusia 55 tahun itu dibunuh untuk diambil organnya, karena dia telah menjalani pemeriksaan dan tes intensif selama masa hukuman pertamanya di Penjara Hongzehu antara tahun 2002 dan 2010. Mereka percaya informasinya disimpan di beberapa database untuk pencocokan organ dan dia dipilih setelah dia dijatuhi hukuman 5,5 tahun di penjara yang sama pada tahun 2016.

Wanita berusia 76 Tahun Tiba-tiba Meninggal Saat Menjalani Hukuman

Keluarga Ding Guiying mendapat pukulan berat ketika Penjara Wanita No. 2 Provinsi Yunnan memberi tahu mereka pada pertengahan Januari 2021 bahwa orang yang mereka cintai baru saja meninggal. Sebelum itu, keluarga Ding bahkan tidak tahu bahwa dia telah dihukum karena berlatih Falun Gong. Penjara mengkremasi jenazahnya hanya beberapa hari kemudian. Dia berusia 76 tahun.

Ding Guiying

Ding dari Kota Kunming, Provinsi Yunnan, ditangkap di rumahnya pada 28 Agustus 2019. Karena Pusat Penahanan Kota Kunming telah melarang keluarga Ding mengunjunginya, dan pihak berwenang tidak pernah memperbarui statusnya, mereka masih berpikir dia berada di pusat penahanan dan sering pergi ke Divisi Keamanan Domestik untuk menuntut pembebasannya.

Seorang penjaga Penjara Wanita No. 2 Provinsi Yunnan memberi tahu mereka Ding menderita “penyakit akut” pada 14 Januari dan meninggal pada jam 08:53 pada 15 Januari. Penjara mengkremasi jenazahnya pada 19 Januari tanpa banyak penjelasan tentang kondisinya. Karena Ding dalam keadaan sehat sebelum ditangkap, keluarganya curiga dia mungkin meninggal karena penganiayaan dalam tahanan, bukan karena penyakit, seperti yang diklaim oleh petugas penjara.

Baru setelah Ding meninggal, keluarganya menerima vonisnya. Dia divonis empat tahun oleh Pengadilan Distrik Wuhua pada 10 Juli 2020.

Kematian Beberapa Hari Sebelum atau Setelah Pembebasan Penjara

Wanita Meninggal di Penjara Dua Hari Sebelum Jadwal Pembebasan

Su Yunxia meninggal saat dipenjara, dua hari sebelum hukuman lima tahun akan segera berakhir karena berlatih Falun Gong. Su dari Kota Harbin, Provinsi Heilongjiang, ditangkap pada 7 September 2016, setelah dilaporkan karena berbicara dengan orang-orang tentang Falun Gong. Suaminya yang cacat pergi ke kantor polisi dengan kursi roda dengan bantuan keponakan Su untuk meminta pembebasannya, namun tidak diizinkan masuk.

Su dijatuhi hukuman lima tahun penjara dan didenda 10.000 yuan pada 31 Maret 2017. Dia dijadwalkan akan dibebaskan dari Penjara Wanita Provinsi Heilongjiang pada 6 September 2021, meninggal dua hari sebelumnya. Dia berusia 67 tahun.

Menurut orang dalam, para narapidana memukuli Su pada 4 September, karena dia menolak untuk melepaskan Falun Gong. Penjara juga menolak memberikan pemberitahuan pembebasan karena alasan yang sama. Setelah dia dipukuli sampai mati, para penjaga menutupi tubuhnya dengan kain putih dan menyimpannya di lorong di bangsal kedelapan. Para narapidana ketakutan dan tidak berani keluar dari sel mereka untuk menggunakan kamar kecil di malam hari.

Biro Administrasi Penjara Menolak Pembebasan Bersyarat Medis Pria Sampai Satu Hari Sebelum Kematiannya

Kurang dari satu bulan setelah Li Zhendong dimasukkan ke penjara untuk menjalani hukuman karena berlatih Falun Gong, di Kota Shenyang, Provinsi Liaoning, seorang pria menderita asites parah dan tidak bisa makan.

Keluarga Li dihubungi oleh Penjara Dongling untuk membayar biaya pengobatannya pada awal Oktober 2021. Baru kemudian mereka mengetahui dia telah dijatuhi hukuman 3,5 tahun.

Ketika keluarganya mengunjunginya di rumah sakit, Li kurus kering, namun perutnya sangat bengkak dan dia harus menjalani prosedur harian untuk mengeluarkan kelebihan cairan. Dokter mengatakan dia mengalami gagal hati yang mengancam jiwa. Terlepas dari kondisinya, penjaga penjara masih memborgolnya ke ranjang rumah sakit dan mengawasinya sepanjang waktu.

Keluarga Li mengajukan permohonan pembebasan bersyarat medis, tetapi ditolak. Penjara juga menuntut mereka menutupi semua biaya pengobatannya.

Li dipindahkan ke unit perawatan intensif dan dipasangi ventilator di rumah sakit yang berbeda pada 1 November 2021. Dia koma pada 9 November dan mengalami demam tinggi terus-menerus setinggi 105,8 °F.

Penjaga yang memantau Li melaporkan kondisinya pada pagi hari 12 November. Dua petugas dari Biro Administrasi Penjara Kota Shenyang pergi untuk memeriksanya. Setelah dokter memastikan bahwa Li mungkin tidak akan selamat malam itu, administrasi penjara mengeluarkan pemberitahuan persetujuan pembebasan bersyarat medis dan memberi tahu empat penjaga yang telah memantau Li untuk meninggalkan rumah sakit.

Istri, anak perempuan, menantu laki-laki, saudara laki-laki dan perempuan Li pergi ke rumah sakit dan tinggal bersamanya. Dia meninggal pada jam 5 pagi keesokan harinya. Dia berusia 68 tahun.

Li ditangkap pada 10 Juli 2019, saat mempelajari ajaran Falun Gong dengan praktisi lain. Polisi menggeledah rumahnya dan menyita buku-buku Falun Gongnya. Dia muncul di Pengadilan Distrik Heping pada 4 Desember 2020, dan kemudian dijatuhi hukuman 3,5 tahun.

Pria Berusia 83 Tahun Dijatuhi Tujuh Tahun Karena Keyakinannya, Meninggal Beberapa Jam Setelah Dipulangkan dengan Oksigen

Huang Qingdeng dari Kota Leqing, Provinsi Zhejiang, ditangkap di rumahnya pada 17 April 2019, karena mengirim pesan teks kepada orang-orang tentang penganiayaan Falun Gong.

Setelah hampir satu tahun ditahan, Huang dijatuhi hukuman tujuh tahun oleh Pengadilan Kota Leqing pada 12 Maret 2020. Dia diterima di Penjara Kedua Hangzhou pada tanggal yang tidak diketahui.

Seorang penjaga penjara menelepon keluarga Huang pada pertengahan November 2020 dan mengatakan bahwa Huang menderita enam penyakit dan telah dibawa ke rumah sakit untuk resusitasi. Meskipun kondisinya kritis, penjara menolak untuk membebaskannya dengan jaminan.

Keluarga Huang menerima telepon lagi dari penjara pada Maret 2021 dan diberi tahu dia telah dibawa kembali ke rumah sakit untuk resusitasi.

Beberapa hari kemudian, sekitar jam 2 siang pada 26 Maret 2021, Huang dipulangkan dengan oksigen. Seluruh tubuhnya hitam dan biru. Keluarganya menduga dia telah diberikan obat-obatan beracun sebelum dibebaskan. Dia meninggal malam itu.

Kematian Setelah Penganiayaan Jangka Panjang

Kesehatan Hancur Setelah Tiga Hukuman Penjara, Mantan Guru Sejarah Meninggal dalam Keputusasaan

Ketika Lu Songming kembali ke rumah pada tahun 2018 setelah menjalani hukuman penjara ketiga karena berlatih Falun Gong, dia hampir meninggal beberapa kali karena dianiaya dalam tahanan. Setelah kehilangan kemampuan untuk bekerja karena penyakit jantung yang parah, ia mengandalkan memetik sayuran sisa di pasar petani untuk bertahan hidup. Dia mudah lelah setelah membawa barang-barang berat dan harus sering berbaring untuk beristirahat. Setelah berjuang dengan kesehatan yang buruk selama tiga tahun, pria berusia 53 tahun itu meninggal pada malam 28 Maret 2021.

Lu Songming

Lu kehilangan ibunya di usia muda dan dibesarkan oleh ayahnya. Setelah lulus dari Universitas Normal Provinsi Hunan pada tahun 1990, ia menjadi guru sejarah di sebuah sekolah menengah di Kota Xiangtan, Provinsi Hunan.

Ketika rezim komunis Tiongkok memerintahkan penganiayaan terhadap Falun Gong pada tahun 1999, dia telah berlatih selama tiga tahun. Karena menegakkan keyakinannya, ia dipecat oleh sekolah menengah dan dijatuhi hukuman tiga kali, dengan total 14 tahun. Selama menjalani hukuman, ia digantung dengan tangan yang diborgol, dipukuli, disetrum dengan tongkat listrik, dan dipaksa melakukan kerja intensif berjam-jam. Penyiksaan dan penganiayaan benar-benar menghancurkan kesehatannya. Dia mengembangkan kondisi jantung yang parah dan berada di ambang kematian belasan kali.

Pada saat Lu dibebaskan pada tahun 2006 setelah hukuman penjara pertama, istrinya telah dipaksa oleh pihak berwenang untuk menceraikannya. Pengadilan memberikan rumah dan hak asuh putranya kepada istrinya, membuatnya kehilangan tempat tinggal dan tidak punya uang. Dia harus mengambil pekerjaan serabutan untuk mencari nafkah, termasuk memperbaiki sepatu di jalan dan menjual kacang.

Lu Songming hanya memiliki enam gigi yang tersisa ketika dia dibebaskan pada 3 Februari 2012, setelah hukuman penjara keduanya.

Setelah penangkapan terakhirnya pada 31 Agustus 2014, ayah Lu, berusia 80-an, sering mengunjungi kantor polisi, Kejaksaan, pengadilan, Kantor 610 (badan ekstralegal yang dibuat khusus untuk menganiaya Falun Gong), pusat penahanan, dan pemerintah, untuk mencari pembebasan putranya, tetapi tidak berhasil. Pria usia lanjut itu juga tidak diizinkan mengunjunginya.

Saat menjalani hukuman ketiganya di Penjara Wangling, Lu dipaksa duduk di bangku kecil tanpa bergerak hingga 16 jam setiap hari. Penganiayaan menyebabkan dia sering menderita serangan jantung dan dia sering mendapat bantuan alat.

Bahkan setelah dokter mengeluarkan beberapa pemberitahuan tentang kondisi kritis, para penjaga tidak berhenti memaksanya untuk duduk di bangku kecil. Kadang-kadang Lu berguling-guling di tanah karena nyeri dada yang parah, yang juga menyebabkan tekanan darah tinggi yang berbahaya. Namun penjaga tidak mengizinkannya untuk beristirahat di tempat tidur, yang sangat direkomendasikan oleh dokter.

Tanpa tempat untuk mencari keadilan, Lu terpaksa melakukan mogok makan untuk memprotes penganiayaan, yang menyebabkan kesehatannya semakin memburuk.

Pada musim gugur 2017, seorang penjaga yang baru mulai bekerja di penjara menyiksa Lu dengan duduk dan berdiri lagi, yang segera menyebabkan nyeri dada akut. Meskipun dokter merekomendasikan pembebasannya dengan pembebasan bersyarat medis, penjara masih bersikeras untuk menahannya dan para penjaga sering melarangnya membeli kebutuhan sehari-hari. Dia sering kelaparan dan tidak memiliki cukup pakaian atau bahkan selimut untuk menghangatkan diri.

Lu dibebaskan pada 31 Agustus 2018, dalam kondisi serius. Dia meninggal tiga tahun kemudian setelah berjuang dengan kesehatan yang buruk dan kondisi hidup di bawah standar.

Dipukuli Setiap Hari Selama Lima Tahun Penjara, Wanita Meninggal Setahun Setelah Dibebaskan

Setelah mengalami beberapa penangkapan, kerja paksa yang intens, pemenjaraan, dan penyiksaan karena keyakinannya pada Falun Gong, Li Guiyue, seorang penduduk Kabupaten Yilan, Provinsi Heilongjiang, meninggal pada 6 Agustus 2021. Dia berusia 52 tahun.

Li Guiyue di masa mudanya

Li Guiyue setelah dianiaya

Li pergi ke Beijing dua kali pada tahun 2000 mengajukan petisi untuk haknya atas kebebasan berkeyakinan. Dia ditangkap, dipukuli, dan diberi satu tahun kerja paksa.

Saat menjalani hukuman di Kamp Kerja Paksa Wanjia yang terkenal kejam, Li menjadi sasaran cuci otak yang intens, kerja paksa, kurungan isolasi, dan pemukulan. Sebagai praktik umum dari sistem kerja paksa Tiongkok, yang kemudian dihapuskan pada tahun 2013, ia dipaksa melakukan pekerjaan intensif membuat tusuk gigi dan berbagai produk yang diekspor ke negara-negara Asia seperti Jepang dan Korea.

Praktisi Falun Gong wanita di Kamp Kerja Paksa Wanjia yang menolak untuk melepaskan keyakinan mereka dikirim ke bangsal pria dan dipukuli oleh narapidana kriminal pria. Li juga mengingat satu insiden di mana penjaga berusaha mengirimnya ke bangsal laki-laki sendirian, yang berpotensi menyebabkan dia diperkosa beramai-ramai. Ini sama sekali bukan insiden yang terisolasi karena praktik memasukkan praktisi wanita ke dalam sel pria untuk diperkosa beramai-ramai telah dilaporkan terjadi di pusat-pusat penahanan dan kamp kerja paksa lainnya di Tiongkok.

Karena menyebarkan fakta kebenaran tentang Falun Gong dan penganiayaan ilegal, Li menjadi sasaran oleh pihak berwenang setempat dari 2010 hingga 2015. Dia ditangkap, ditahan, dan rumahnya digeledah. Dia harus meninggalkan kampung halamannya untuk menghindari penganiayaan lebih lanjut.

Setelah menyaksikan polisi menggeledah rumahnya pada Maret 2012, ayah Li mengalami sesak napas dan dilarikan ke rumah sakit keesokan harinya. Dia akhirnya meninggal saat Li tinggal jauh dari rumah. Kematian ayahnya karena penganiayaan keyakinannya dan dia tidak bisa berada di sana di hari-hari terakhirnya adalah dua penyesalan terbesar yang menghantui Li selama sisa hidupnya.

Pada Mei 2015, Li ditangkap karena membagikan brosur informasi Falun Gong dan dijatuhi hukuman lima tahun penjara. Di Penjara Wanita Heilongjiang, dia dipukuli secara rutin, dipaksa duduk di bangku kecil untuk waktu yang lama, dihina, dan dicaci maki setiap hari.

Li kurus kering dan hampir tidak bisa dikenali lagi ketika dia dibebaskan pada 16 Mei 2020. Dia menderita sakit tubuh, kelemahan otot, mengantuk, dan kehilangan nafsu makan.

Selama setahun setelah dia dibebaskan dari penjara, dia terkadang tiba-tiba terbangun di tengah malam, gemetar ketakutan sambil bergumam. Terkadang dia menolak untuk makan bersama keluarganya, tetapi membawa mangkuknya ke samping, berjongkok di tanah, dan makan dengan tenang dengan kepala menunduk. Dia sering berkata pada dirinya sendiri, “Mereka telah memukuli saya setiap hari! Mereka memukuli saya setiap hari!” Takut dan gugup, dia melihat sekeliling terus-menerus dan matanya dipenuhi ketakutan dan kesedihan. Keluarganya curiga dia diberi obat yang tidak diketahui selama di penjara, menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada kesehatan fisik dan mentalnya.

Setelah berjuang dengan kesehatan yang buruk selama setahun, Li meninggal pada 6 Agustus 2021. Dia berusia 52 tahun.

Wanita Liaoning Meninggal Tiga Tahun Setelah Sepuluh Tahun Penjara dan Menahan Penganiayaan Terus-menerus

Pada saat Wang Sumei dibebaskan pada 21 Juli 2018, dari menjalani hukuman sepuluh tahun karena berlatih Falun Gong, rambutnya memutih, empat giginya tanggal dan tujuh menjadi longgar, dan penglihatannya telah menjadi kabur.

Terlepas dari kondisinya, polisi terus mengganggunya dan memerintahkannya untuk menulis pernyataan melepaskan Falun Gong. Suaminya berselingkuh dan meninggalkannya, meninggalkannya dalam keputusasaan yang mendalam. Dia tinggal bersama saudara perempuannya, yang merawatnya. Setelah berjuang dengan kesehatan yang buruk selama hampir tiga tahun, seorang wanita di Kota Shenyang, Provinsi Liaoning meninggal dunia pada 12 Maret 2021, sehari setelah putranya membawanya pulang. Dia berusia 59 tahun.

Wang ditangkap pada 21 Juli 2008, dalam penyisiran polisi dan kemudian dijatuhi hukuman sepuluh tahun. Di Penjara Wanita Liaoning, dia dipaksa bekerja setidaknya 12 jam per hari, membuat sweter. Di malam hari, dia dipaksa berdiri diam sampai pukul 01:00 sebelum diizinkan tidur.

Karena Wang tetap teguh pada keyakinannya, para penjaga menghasut narapidana untuk memantau dan menganiayanya. Beberapa dari mereka menggantungnya cukup tinggi sehingga kakinya terlepas dari lantai. Kadang-kadang, mereka menarik rambutnya dan mendorong kepalanya ke dalam ember berisi air, hampir menenggelamkannya. Yang lain menampar wajahnya dan mencubit pahanya setiap hari. Bahkan ketika Wang melakukan kerja paksa, narapidana terkadang memukulinya tanpa alasan.

Seorang narapidana yang dipenjara karena pembunuhan menganiaya Wang dengan memaksa mulutnya terbuka dan mendorong giginya. Meskipun tidak ada luka yang terlihat, gigi Wang menjadi longgar dan mulai sakit.

Untuk mencegah Wang melakukan latihan Falun Gong, para narapidana sering memborgolnya ke belakang bahkan saat dia sedang tidur. Mereka kadang-kadang merobek seprai dan mengikatnya di tempat tidur. Mereka mengikatnya begitu erat hingga pergelangan tangannya terluka. Karena dia berteriak "Falun Dafa Baik" untuk memprotes penganiayaan, para narapidana menutup mulutnya dengan selotip.

Mengingat penganiayaan fisik dan mental yang tak henti-hentinya, ditambah 12 jam kerja paksa setiap hari dan pola makan yang buruk, Wang didiagnosis dengan gula darah rendah. Akibatnya, dia dipindahkan ke Unit Lansia dan Cacat di Divisi 11 pada 25 Januari 2012. Para penjaga terus memaksanya untuk melakukan pekerjaan tidak dibayar, kali ini membuat kapas.

Selama berada di penjara, keluarga Wang berulang kali meminta untuk mengunjunginya tetapi selalu ditolak oleh penjaga. Ketika saudara perempuannya menjemputnya di luar penjara, dia hampir tidak bisa mengenali wanita yang berdiri di depannya.

Disuntik dengan Obat Beracun Saat Dipenjara Karena Keyakinannya, Mantan Pejabat Pemerintah Meninggal Tujuh Tahun Setelah Pembebasannya

Setelah Jiang Guobo dari Kota Weifang, Provinsi Shandong, kembali ke rumah pada tahun 2014 dari menjalani hukuman lima tahun karena berlatih Falun Gong, ia menderita komplikasi jangka panjang dari pemberian obat paksa di penjara. Ia sering merasa mual dan muntah. Perutnya membuncit. Dia memiliki darah di tinjanya. Dia sangat lemah dan pusing dan terkadang pingsan. Setelah berjuang dengan kesehatan yang buruk selama tujuh tahun, dia meninggal pada 29 April 2021. Dia berusia 58 tahun.

Jiang pernah berkata, “Saya menderita siksaan yang tak terbayangkan di pusat penahanan. Saya dipaksa makan obat-obatan beracun dan air lada pedas yang kuat, muntahan saya berwarna hijau. Saya juga diikat ke kayu salib selama 20 hari dan hanya dibebaskan sebentar dari waktu ke waktu. Tulang belakang patah karena tergesek balok kayu. Saya tidak bisa melihat keluar dari mata kanan saya untuk waktu yang lama. Saya mengalami kesulitan buang air kecil dan pernah mengalami sembelit selama 26 hari. Saya pernah kehilangan hampir 50 kg hanya dalam tiga minggu. Saya tidak ingat berapa kali saya berada di ambang kematian.”

Setelah penganiayaan dimulai pada Juli 1999, Jiang ditangkap 13 kali karena menegakkan keyakinannya. Dia menderita 77 jenis penganiayaan, termasuk disetrum listrik, bangku harimau, dan dipaksa makan obat-obatan beracun saat menjalani dua hukuman kamp kerja paksa dan lima tahun penjara. Bahkan beberapa narapidana mengatakan mereka belum pernah melihat orang dianiaya dengan begitu kejam.

Pria Ningxia Diberikan Obat-Obatan Paksa dalam Penahanan, Meninggal 1,5 Tahun Setelah Dibebaskan dari Penjara

Song Laiping dari Kota Wuzhong, Provinsi Ningxia, meninggal pada 31 Juli 2021, satu setengah tahun setelah dibebaskan dari hukuman 18 bulan karena berlatih Falun Gong.

Song pertama kali ditangkap pada April 2018 dan segera dibebaskan dengan jaminan. Setelah dia ditahan kembali empat bulan kemudian, keluarganya hanya diizinkan menjenguknya sekali pada Maret 2019 sebelum dia dipindahkan dari pusat penahanan setempat ke penjara, hingga dia dibebaskan.

Sebelum ditangkap, Song sangat energik dan kuat. Dia cepat dalam bertindak dan memiliki pikiran yang tajam. Saat dibebaskan pada 10 Februari 2020, ia kurus kering dan lamban dalam berpikir dan bertindak. Dia sering terhuyung-huyung dan sangat mudah tersinggung. Ketika dia mendapat serangan kemarahan, dia menghancurkan barang-barang dan mengompol. Pada awalnya, serangan kemarahan terjadi setiap sepuluh hari sekali. Tetapi karena kondisinya semakin memburuk, ia terkadang mengalami episode setiap dua hari sekali atau bahkan setiap hari.

Menurut ingatan yang sangat terbatas yang dimiliki Song ketika dia berpikiran jernih, pihak berwenang telah memberinya pengobatan paksa selama masa hukuman. Ketika dia pertama kali menemukan penjaga pusat penahanan memasukkan obat yang tidak diketahui ke dalam makanannya, dia membuangnya. Setelah penjaga mengetahuinya, mereka mencaci maki dan membuatnya kelaparan. Meskipun pusat penahanan mengizinkannya untuk mulai makan secara normal setelah keluarganya mengajukan pengaduan, Song menyadari dia mengalami kehilangan ingatan yang parah ketika dipindahkan ke penjara. Adapun latihan Falun Gong yang telah dia lakukan selama bertahun-tahun, dia benar-benar lupa gerakannya.

Tidak lama setelah dia dibawa ke Pusat Penerimaan Baru Penjara Yinchuan, seorang penjaga memukulinya ketika dia menolak untuk meminum obat-obatan tertentu. Para penjaga kemudian mengikatnya dan mencekok paksa obat itu.

Di Penjara Shizuishan, Song pertama kali ditahan di Bangsal ke-16 di sel isolasi. Dia dipaksa duduk di bangku kecil sepanjang hari dan mendengarkan propaganda desibel tinggi yang memfitnah Falun Gong. Bahkan setelah dia dibawa ke bangsal untuk narapidana usia lanjut, Song masih disiksa oleh narapidana dan diperintahkan untuk melepaskan Falun Gong.

Orang dalam mengungkapkan Song dibawa ke rumah sakit polisi untuk perawatan darurat setidaknya dua kali selama dipenjara. Tak lama setelah dia dirawat di Penjara Shizuishan, para narapidana mendengar suara keras di kamar Song, diikuti dengan muntah-muntah yang hebat. Dia kemudian dibawa ke rumah sakit untuk resusitasi. Tapi setelah dia dibebaskan, dia tidak bisa mengingat kejadian itu sama sekali.

Song akhirnya menyerah pada kerusakan yang terjadi pada tubuhnya. Dia meninggal pada 31 Juli 2021. Dia berusia 69 tahun.

Pria berusia 63 Tahun Meninggal Lima Bulan Setelah Penangkapan Terakhir karena Keyakinannya

Kang Aifen dari Kota Jiamusi, Provinsi Heilongjiang, dibawa ke pusat penahanan lokal setelah penangkapan terakhirnya pada 17 Juni 2021. Dia mengalami kondisi jantung yang parah dan edema sistemik. Dia tidak bisa berdiri atau berjalan sendiri. Dia kehilangan penglihatan di kedua matanya dan mengalami kesulitan bernapas.

Tak lama setelah pihak berwenang membebaskannya dan menempatkannya di bawah tahanan rumah pada 17 Agustus, mereka menyerahkan kasusnya ke kejaksaan dan berusaha untuk memenjarakannya. Kesehatannya semakin menurun dengan pelecehan yang sedang berlangsung. Dia meninggal pada 18 November 2021.

Kang di tahun-tahun sebelumnya

Kang dalam beberapa tahun terakhir

Kaki Kang yang bengkak setelah penahanan terakhirnya

Kematian Akibat Pelecehan yang Berkelanjutan

Insinyur Senior Maskapai Meninggal pada usia 46 setelah Penganiayaan dalam Penahanan dan Pelecehan Terus-menerus Setelah Pembebasan

Wu Menghua, seorang insinyur senior di China Southern Airlines di Beijing, meninggal pada 6 Juli 2021, setelah mengalami pelecehan berulang kali oleh pihak berwenang dan kesehatan yang menurun akibat dianiaya dalam tahanan.

Wu ditangkap pada 14 Februari 2020, setelah dilaporkan karena menyebarkan materi informasi tentang Falun Gong. Ketika dia menolak untuk membiarkan polisi mengambil sidik jarinya, lima petugas menendang kakinya sampai dia jatuh. Kemudian mereka meraih tangannya dan mengambil sidik jarinya. Wu dibawa ke lokasi yang tidak diketahui dan diborgol ke kursi selama lebih dari 30 jam.

Sebelum memasukkan Wu ke pusat penahanan, polisi membawanya ke rumah sakit untuk pemeriksaan fisik. Ketika dia mulai memberi tahu perawat dan pasien lain tentang penganiayaan Falun Gong, polisi menutup mulutnya dengan lakban.

Tiga hari kemudian, Wu dibebaskan dengan jaminan karena kesehatannya yang buruk. Dia kembali ke rumah ibunya di lingkungannya sendiri. Tangannya bengkak luar biasa. Wajah dan lengannya mengalami banyak luka. Dia tidak bisa mengangkat tangannya. Kakinya juga menjadi bengkak beberapa hari kemudian dan dia mulai mengeluarkan darah di tinjanya.

Tidak ingin keluarganya khawatir tentang dia, Wu tidak pernah memberi tahu mereka penganiayaan apa yang dia derita di kantor polisi, hanya menyebutkan itu adalah sesuatu yang tidak dapat ditanggung oleh kebanyakan orang.

Komite perumahan setempat dan polisi terus-menerus mengganggu Wu setelah dia kembali ke rumah. Mereka menempatkan dua penjaga keamanan di luar apartemennya sepanjang waktu selama tiga bulan dan tidak membiarkannya keluar. Ibunya, yang tinggal bersamanya, juga dilarang keluar selama lebih dari dua bulan. Mereka harus bergantung pada adik perempuan Wu, yang tinggal di lingkungan yang sama, untuk mengantarkan makanan dan kebutuhan sehari-hari kepada mereka.

Wu kemudian pindah kembali ke rumahnya sendiri. Polisi terus melecehkannya dan mencaci-maki. Selama Kongres Rakyat Nasional tahunan dan Konferensi Konsultatif Politik Rakyat Tiongkok Nasional pada bulan Maret, Wu menderita pembengkakan parah di kakinya. Dia sangat lemah sehingga dia tidak bisa turun. Namun polisi masih mendobrak rumahnya, mencaci-maki, dan menggeledah kediamannya untuk mencari materi Falun Gong. Dua penjaga keamanan tinggal di luar apartemennya selama lebih dari sepuluh hari, hanya pergi setelah dua sesi berakhir.

Tidak dapat menahan tekanan mental lagi, Wu pindah ke luar kota. Ibunya pergi bersamanya, karena dia tidak mampu lagi mengurus dirinya sendiri. Ketika polisi tidak dapat menemukannya, mereka mengganggu saudara perempuannya untuk mencoba mencari tahu di mana dia berada. Polisi mengancam akan memasukkan Wu ke dalam daftar “Dicari” untuk menemukannya. Wu meninggal pada 6 Juli 2021. Dia berusia 46 tahun.

Setelah Delapan Penangkapan dan Empat Penahanan, Wanita Heilongjiang Meninggal Setelah Pelecehan Terbaru

Terlepas dari kenyataan Liu Xiufang sakit parah, pihak berwenang masih memaksanya untuk menandatangani pernyataan melepaskan Falun Gong dan merekamnya selama pelecehan pada Juli 2020. Dalam kesedihan yang mendalam, kondisinya dengan cepat memburuk. Dia meninggal enam bulan kemudian pada jam 20:55 pada 29 Januari 2021. Dia berusia 68 tahun.

Liu Xiufang

Kematian Liu adalah akhir tragis dari cobaan berat yang dia alami selama 22 tahun penganiayaan terhadap Falun Gong, di Kota Jiamusi, Provinsi Heilongjiang, wanita ditangkap delapan kali dan dijatuhi tiga kali kamp kerja paksa dan satu hukuman penjara.

Selama dalam tahanan, dia dipukul dengan sebatang bambu tebal, diikat dengan posisi telungkup di atas tempat tidur, dipaksa duduk diam di bangku kecil, dan diborgol ke belakang selama berjam-jam. Borgol membuatnya gemetar kesakitan, namun para narapidana menarik lengannya untuk menambah penderitaan. Dia bilang satu detik terasa seperti seribu tahun.

Pria Ningxia Dalam Pembebasan Bersyarat Medis Meninggal Setelah Sering Dilecehkan

Huang Yunlong dari Kota Shizuishan, Provinsi Ningxia terus-menerus dilecehkan dan diintimidasi setelah dia dibebaskan bersyarat medis dari menjalani hukuman tujuh tahun karena keyakinannya pada Falun Gong. Huang, yang berjuang dengan dua kanker stadium akhir, melihat kesehatannya memburuk karena takut dan tertekan akibat pelecehan tersebut. Dia meninggal pada November 2021. Dia berusia 68 tahun.

Selama 22 tahun terakhir, Huang, yang telah pensiun dari Perusahaan Industri Batubara Jingyuan di Provinsi Gansu, telah berulang kali menjadi sasaran karena keyakinannya.

Huang pernah pergi ke Beijing untuk memohon hak untuk berlatih Falun Gong. Dia ditangkap dan dijatuhi dua tahun kerja paksa. Penjaga kamp kerja paksa memukulinya secara teratur, sering kali di dada dan punggungnya. Mereka mematahkan beberapa tulang rusuknya. Setelah dia dibebaskan, polisi menggeledah rumahnya dan memerasnya beberapa kali.

Untuk menghindari penganiayaan, Huang pindah ke Kota Shizuishan di Ningxia, ditangkap selama penyisiran polisi pada 10 Mei 2018. Dia memiliki darah dalam urinnya dan tidak bisa makan di pusat penahanan. Di ambang kematian, ia dibawa ke rumah sakit dan ditemukan memiliki dua kanker stadium akhir. Baru kemudian polisi setuju untuk membebaskannya dengan jaminan.

Polisi terus memantau Huang dan sering mengganggunya setelah dia dibebaskan pada akhir Juli. Pengadilan Distrik Dawukou kemudian memvonisnya tujuh tahun pada akhir 2018. Pada saat itu, dia menjadi lumpuh dan kehilangan kemampuan untuk berjalan sendiri. Karena kesehatannya, hakim memberinya pembebasan bersyarat medis.

Polisi dan anggota staf komite perumahan terus mengganggu dan mengintimidasi dia. Dia hidup dalam ketakutan sepanjang waktu. Kondisinya terus memburuk dan meninggal pada November 2021.

Wanita usia lanjut Meninggal Karena Serangan Jantung Setelah Pendaftaran Perguruan Tinggi Cucu Dicabut dan Rumah Digeledah

Li Junzhi adalah penduduk Kota Yueyang, Provinsi Hunan. Cucunya diterima di perguruan tinggi militer pada Juli 2021. Seluruh keluarga putranya penuh harapan dan kegembiraan.

Namun, cucunya kemudian diberitahu dia gagal dalam pemeriksaan latar belakang karena Li berlatih Falun Gong. Polisi juga menggerebek rumah putranya dan menyita dua buku Falun Gong yang ditinggalkan Li. Keluarga putranya kewalahan dan putus asa.

Li cemas dan tertekan tentang situasi cucunya, dan dia mengalami gagal jantung. Dia meninggal pada 27 Juli 2021, setelah dibawa ke rumah sakit. Dia berusia 70 tahun.

Wanita berusia 76 Tahun Meninggal Dua Minggu Setelah Pelecehan Berulang

Satu bulan sebelum peringatan seratus tahun berdirinya Partai Komunis Tiongkok, pada Juli 2021, Kabupaten Yongji, Provinsi Jilin, polisi mulai mengganggu Wang Guiying di rumah. Karena dia menolak untuk membuka pintu, mereka sering berada di luar rumahnya untuk mengawasinya.

Pada 20 Juli, peringatan 22 tahun dimulainya penganiayaan terhadap Falun Gong, polisi mendobrak rumah Wang dan menyita buku-buku Falun Gong, materi informasi, dan printernya.

Saat polisi menggeledah rumahnya, Wang menderita penyakit jantung. Dia memanggil putrinya untuk meminta bantuan. Setelah putrinya tiba, polisi mengambil fotonya dan memerintahkannya untuk menandatangani pernyataan untuk melepaskan Falun Gong atas nama Wang. Mereka juga berusaha membawa Wang ke kantor polisi untuk diinterogasi.

Meskipun polisi menyerah untuk menangkap Wang, takut bertanggung jawab atas kesehatannya, mereka tetap tinggal dan menginterogasinya, menuntut informasi tentang praktisi lain. Wang menolak menjawab pertanyaan apa pun.

Wang pindah ke rumah putrinya setelah polisi pergi. Beberapa petugas menelepon dia dan putrinya setiap hari untuk melecehkan mereka. Kesehatan Wang dengan cepat memburuk dan dia meninggal pada 6 Agustus 2021.

Laporan terkait dalam bahasa Inggris:

Deaths of 102 Falun Gong Practitioners Reported Between January and October 2021

Persecution Deaths of 24 Falun Gong Practitioners Reported in July and August 2021

Deaths of 67 Falun Gong Practitioners Reported in First Half of 2021

Deaths of 13 Falun Gong Practitioners Reported in April 2021

Deaths of 27 Falun Gong Practitioners Reported Between January and March 2021

Seluruh artikel, grafik, dan konten yang dipublikasikan Minghui.org dilindungi oleh Hak Cipta. Publikasi/cetak ulang yang bersifat non-komersial diizinkan tetapi harus mencantumkan judul artikel, link sumber artikel dan dibuat jelas bahwa itu berasal dari website Minghui.org

Kategori: Ulasan Penganiayaan